Argentinos Juniors

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Argentinos Juniors
Nama lengkapAsociación Atlética Argentinos Juniors
JulukanBichos Colorados (Kumbang Merah)
El Semillero (Rumput Taman)
Berdiri15 Agustus 1904; 119 tahun lalu (1904-08-15)
StadionStadion Diego Armando Maradona,
La Paternal, Buenos Aires
(Kapasitas: 26,000)
KetuaCristian Malaspina
ManajerGabriel Milito
LigaDivisi Utama Argentina
202114 Klasemen
Kostum kandang
Kostum tandang
Kostum ketiga

Argentinos Juniors adalah klub sepak bola Argentina yang berbasis di kota La Paternal, Buenos Aires. Prestasi yang terbaik yang pernah didapatkan klub adalah sebagai juara Piala LibertadoresKlub ini juga sering menelurkan banyak pemain berbakat seperti, Diego Armando Maradona ataupun Juan Roman Riquelme.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Tahun-tahun awal[sunting | sunting sumber]

Klub ini didirikan di lingkungan Villa Crespo Buenos Aires pada tanggal 14 Agustus 1904, oleh sekelompok anak laki-laki anarkis yang merupakan bagian dari klub "Mártires de Chicago" (dipilih dalam penghormatan kepada delapan anarkis yang dipenjara atau digantung setelah Kerusuhan Haymarket di Chicago tahun 1886).[1] Leandro Ravera Bianchi ditunjuk presiden klub yang baru dibentuk.

Klub segera mengadopsi warna merah dan putih sebagai penghormatan kepada wakil Alfredo Palacios, anggota kongres pertama yang dipilih dari Partai Sosialis di Argentina. Klub ini berafiliasi dengan Liga Central de Football, sebuah liga kecil yang diikuti oleh klub-klub kecil dan perusahaan-perusahaan. Pertandingan pertama yang dimainkan oleh Argentinos Juniors adalah melawan Club La Prensa, dimana Argentinos Juniors kalah dengan skor telak 12-1. Meski demikian, skuad tersebut akan dinobatkan sebagai juara di akhir musim. Argentinos Juniors memainkan pertandingan kandangnya di lapangan yang terletak di Gaona Avenue dan Añasco Street.

Setelah klub digusur, Argentinos Juniors bermain di beberapa lapangan, pertama menyewa satu di Villa Ballester, kembali ke lingkungan asalnya pada tahun 1907. Setelah bertugas sebentar di Villa Urquiza, klub kembali ke [ [Caballito, Buenos Aires|Caballito]], kemudian pindah ke jalan Fraga dan Estomba di Villa Ortúzar. Pada tahun 1909, Argentinos memperoleh afiliasi dengan Asosiasi Sepak Bola Argentina, tetapi pada tahun 1912 klub tersebut terlibat dalam perpecahan pertama di sepak bola Argentina ketika Argentinos bergabung dengan kelompok yang memisahkan diri "Federación Argentina de Football " (FAF). Selama tahun-tahun itu, klub kembali mengadopsi warna hijau dan putih karena ada tim di liga yang menggunakan seragam merah.

Pada tahun 1920, Argentinos Juniors memainkan play-off promosi dengan El Porvenir, yang menyaksikan El Porvenir menang agregat 3-2. Pada tahun 1921, tim mendapatkan promosi ke divisi teratas Argentina, melakukan debutnya di musim 1922, di mana Argentinos finis di urutan ke-6.

Pada tahun 1925, Argentinos Juniors pindah ke lokasinya saat ini di lingkungan La Paternal, memperoleh tanah di San Martín Avenue dan Punta Arenas Street dan membangun stadion berkapasitas 10.000 orang. Dengan selesainya stadion baru, Argentinos Juniors menjadi runner-up di 1926 di belakang juara Boca Juniors. Klub juga meningkatkan keanggotaannya menjadi 1.000.

Pada tahun 1927, dua asosiasi sepak bola yang terpisah disatukan kembali dan tim Argentina bermain di liga yang terdiri dari 34 tim. Kemudian, liga diperluas menjadi 36 dan Argentinos berhasil mempertahankan tempatnya hingga tahun 1930.

1931–1966[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1931 Argentinos bergabung dengan 17 klub lain dalam membentuk liga profesional yang memisahkan diri, sebuah langkah yang menandai dimulainya era profesional sepak bola Argentina. Pada tahun 1934 liga amatir dibubarkan dan Argentina sekali lagi memiliki divisi pertama yang bersatu. Sebagai bagian dari langkah ini, Argentinos Juniors disatukan dengan Club Atlético Atlanta, musim berjalan buruk, dan setelah 25 putaran serikat pekerja dibubarkan karena penyimpangan keuangan dalam pembukuan Atlanta. Argentinos Juniors terus bermain tetapi finis di posisi terbawah liga dengan hanya 2 kemenangan dari 39 pertandingan.

Argentinos diizinkan untuk mempertahankan tempatnya di Primera, tetapi menyerah pada degradasi pada tahun 1937 setelah finis kedua dari bawah klasemen.

Tim yang memenangkan kejuaraan Primera B pada tahun 1940.
Tim yang memenangkan kejuaraan Primera B pada tahun 1940.

Pada tahun 1940, tim Argentina menikmati kampanye yang bagus di stadion baru, yang berakhir dengan menjuarai divisi 2,[2] tetapi klub tidak diizinkan promosi karena stadion mereka tidak memenuhi persyaratan Primera División, dan AFA tidak akan membuat pengecualian bagi pemain Argentina untuk bermain di stadion lain, meskipun mereka telah melakukannya selama bertahun-tahun. beberapa klub promosi lainnya di musim sebelumnya.

Tim Argentinos Juniors yang pada tahun 1955 memenangkan kejuaraan dengan promosi ke Primera División.
Tim Argentinos Juniors yang pada tahun 1955 memenangkan kejuaraan dengan promosi ke Primera División.

Pada tahun 1943 Hector Ingunza mulai bermain untuk klub tersebut, dan kemudian menjadi pencetak gol terbanyak dalam sejarah klub dengan 143 gol dalam pertandingan resmi antara tahun 1943 dan 1946.

Pada tahun 1948 Argentina menderita ketidakadilan lain di tangan AFA. Mereka lolos ke playoff akhir musim untuk promosi ke Primera dan berada di puncak liga setelah 7 dari 11 putaran ketika serangan pemain mengganggu kompetisi. AFA akhirnya meninggalkan babak playoff dan memberikan promosi otomatis kepada tim yang terdegradasi pada tahun 1946 dan 1947 sebagai gantinya.

Pada tahun 1954 Argentinos menempati posisi ke-2 di liga setelah mencetak 88 gol, menjadikannya tim dengan skor tertinggi sejauh ini. Pada tahun 1955 tim akhirnya mendapatkan promosi kembali ke Primera setelah 18 tahun yang panjang. Argentinos kembali ke kompetisi papan atas pada tahun 1956 dan setelah finis di posisi terbawah klasemen tahun itu, tim tersebut mengamankan finis di papan tengah dengan nyaman selama beberapa musim berikutnya.

Pada tahun 1960 terjadi perombakan total tim Argentinos Juniors. Tim baru tampil bagus dan hanya di pertandingan terakhir musim ini mereka gagal meraih gelar juara. Argentinos menduduki tempat ke-3, hanya 2 mata di bawah juara akhirnya Independiente. Meskipun tim ini tidak memenangkan kejuaraan, namun hal ini dikenang oleh mereka yang cukup umur dan pernah melihatnya bermain.<ref>resmi Argentinos Juniors situs web Diarsipkan 18 Oktober 2007 di Wayback Machine.< /ref> Pada tahun-tahun berikutnya tim tidak memenuhi ekspektasi, jarang finis di paruh atas klasemen.

1967–1984[sunting | sunting sumber]

1967 menyaksikan diperkenalkannya sistem Metropolitano dan Nacional, tim Argentina berjuang untuk beradaptasi dan baru saja selamat dari degradasi dari Metropolitano di musim perdananya. Selama beberapa musim berikutnya, Argentina harus bermain di beberapa turnamen pendek untuk mendapatkan hak bertahan di Metropolitano dan jauh dari kualifikasi untuk bermain di Nacional.

Sejak tahun 1971, Argentina menstabilkan diri dan menghindari posisi terbawah dalam tabel, mereka juga lolos untuk bermain di turnamen Nacional yang diperluas di awal tahun 70an, mereka tampil cukup baik, tetapi gagal lolos ke tahap akhir. Pada tahun 1975 Argentinos Juniors finis di urutan ke-19 dari 20 tim, tetapi beruntung karena tidak ada tim yang terdegradasi dari Metropolitano musim itu.

Templat:Beberapa gambar Pada hari Kamis tanggal 20 Oktober 1976, penggemar Argentinos Juniors dan beberapa penggemar Talleres de Córdoba yang bepergian menyaksikan mungkin debut paling penting dalam sejarah sepak bola Argentina. Dengan Argentinos kalah 1-0 sebagai manajer, Juan Carlos Montes mengirimkan debutan berusia lima belas tahun bernama Diego Armando Maradona menjadikannya pemain termuda di liga hingga rekornya dipecahkan oleh Sergio Agüero pada tahun 2003 Tim Argentina kalah dalam pertandingan tersebut namun Diego terus mendorong klub tersebut maju selama empat tahun berikutnya dan mencapai kesuksesan besar bersama klub lain dan Tim nasional Argentina. Dalam 1979 Metropolitano Diego menjadi pencetak gol terbanyak termuda dalam sejarah sepak bola Argentina dengan 14 gol, ia kemudian menjadi pencetak gol terbanyak di tiga turnamen berikutnya, menyamai rekor José Sanfilippo sebagai pencetak gol terbanyak Argentina dalam empat kesempatan berturut-turut. Pada tahun 1980 Argentinos menduduki tempat ke-2 di Metropolitano dan mara ke suku akhir Nacional. Finis di posisi ke-2 adalah yang terbaik sejak awal era profesional pada tahun 1931.

Maradona dijual ke Boca Juniors pada tahun 1981 dengan biaya £1 juta. Maradona tidak pernah memenangkan gelar bersama Argentinos tetapi biaya transfernya yang besar memungkinkan Argentinos memperkuat skuad mereka untuk tahun-tahun mendatang, meskipun kepergiannya hampir membuat Argentino kehilangan tempat mereka di papan atas karena mereka membutuhkan kemenangan di hari terakhir atas San Lorenzo untuk menghindari degradasi dengan mengorbankan San Lorenzo.

Pada tahun 1982 Argentinos gagal melaju ke tahap akhir Nacional dan finis di papan tengah klasemen di Metropolitano. Musim 1983 menyaksikan peningkatan yang nyata di bawah kepemimpinan Ángel Labruna, ia membawa sekelompok pemain baru sistem permainan baru dan memindahkan mereka ke Estadio Ricardo Etcheverry dari Ferro Carril Oeste untuk memberi tim lapangan yang lebih luas untuk dimainkan. Tim membuat kemajuan yang baik, mereka berhasil mencapai semi-final Nacional dan berada di tengah-tengah Metropolitano ketika Labruna meninggal mendadak pada tanggal 20 September 1983, tim bertahan bersama di bawah manajer baru Roberto Saporiti untuk finis di tengah meja. Mereka kemudian berhasil sampai keperempat final Nacional di 1984.

1984–1985: Gelaran pertama dan Copa Libertadores[sunting | sunting sumber]

Tim yang memenangkan Copa Libertadores pertama (dan satu-satunya hingga saat ini) pada tahun 1985
Tim yang memenangkan Copa Libertadores pertama (dan satu-satunya hingga saat ini) pada tahun 1985

Saporiti tetap percaya dengan gaya permainan menyerang Labruna, dan sebagian besar mempertahankan kelompok pemain yang sama. Argentinos berhasil merebut gelar dengan selisih satu poin atas Ferro Carril Oeste di hari terakhir musim ini. Ini adalah gelar besar pertama dalam sejarah klub dan memberi mereka kualifikasi otomatis ke Copa Libertadores di 1985.

Saporiti digantikan sebagai manajer oleh José Yudica yang telah melakukan keajaiban di musim-musim sebelumnya termasuk memimpin Quilmes Atlético Club yang ketinggalan zaman ke kejuaraan Metropolitano pada tahun 1978 dan menyelamatkan San Lorenzo dari divisi 2 pada saat pertama kali diminta. Kejuaraan Nacional tahun 1985 adalah yang terakhir, dan sejauh ini menampilkan struktur paling rumit dalam sejarah Primera Argentina. Setelah kompetisi mencapai babak sistem gugur, tim yang tersingkir mendapat kesempatan lain untuk bermain di sistem gugur yang kalah. Argentinos memenangkan grup pemenang dengan kemenangan adu penalti 4–2 melawan Vélez Sársfield setelah skor agregat 2–2, tetapi Velez mendapat kesempatan lain untuk memperebutkan gelar setelah mengalahkan River Plate di final yang kalah . Argentinos dan Velez bermain untuk gelar tersebut dan setelah bermain imbang 1-1, Velez memenangkan adu penalti, tetapi karena mereka berasal dari grup yang kalah maka diperlukan permainan baru, yang dimenangkan Argentinos 2-1.

Claudio Borghi menggiring bola selama Piala Interkontinental 1985 vs.
Claudio Borghi menggiring bola selama Piala Interkontinental 1985 vs.

Copa Libertadores edisi 1985 menampilkan masuknya tiga tim Argentina, Independiente sebagai juara tahun sebelumnya, Ferro Carril Oeste sebagai juara Junior Nacional dan Argentinos 1984 sebagai juara Metropolitano 1984.

Di babak pertama Argentinos dan Ferro dimasukkan ke dalam grup yang sama dengan tim Brasilian Fluminense dan Vasco da Gama. Grup ini didominasi oleh dua tim Argentina, yang finis dengan poin yang sama di puncak grup. Hal ini memerlukan pertandingan playoff untuk menentukan tim mana yang akan melaju ke semifinal, yang dimenangkan Argentinos 3-1.

Di babak semifinal, Argentinos berada dalam grup yang terdiri dari tiga orang dengan Independiete yang menerima bye ke semifinal dan klub Blooming dari Bolivia. Argentinos maju berkat kemenangan 2-1 di Stadion Independiente pada pertandingan terakhir grup.

final melawan América de Cali dari Kolombia, setelah masing-masing menang kandang 1-0, final dilanjutkan ke pertandingan penentuan di Asunción , Paraguay. Pertandingan berakhir 1–1 dan Argentinos menang 5–4 pada penalti. Ini adalah kali kedua kompetisi ditentukan melalui adu penalti, dan menandai pencapaian terbaik dalam sejarah Argentinos Juniors.

Susunan pemain yang biasa adalah: Enrique Vidallé, Carmelo Villalba, José Luis Pavoni, Jorge Olguín, Adrián Domenech, Emilio Commisso, Sergio Batista, Mario Videla, "Pepe" Castro, Claudio Borghi, Carlos Ereros. Tim ini dilatih oleh José Yudica.

Penolakan[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1985 Argentinos Juniors mewakili Amerika Selatan di Piala Interkontinental melawan Juventus F.C. dari Italia, pertandingan berakhir dengan hasil imbang 2-2, tetapi Argentinos kalah dalam adu penalti. Argentinos kemudian memenangkan trofi lainnya pada tahun 1986. Mereka menang 1-0 di Copa Interamericana melawan Defence Force dari Trinidad dan Tobago.

Tim Argentina lolos ke Copa Libertadores 1986, menerima bye ke putaran kedua sebagai juara bertahan, namun tersingkir di grup tiga, di belakang River Plate dari Argentina yang kemudian memenangkan turnamen.

1985–1986 menjadi awal musim bergaya Eropa. Tim Argentino tampil baik, finis di paruh atas klasemen selama sebagian besar sisa tahun 1980an dan tidak pernah takut terdegradasi, meskipun tim Argentinos juga tidak pernah benar-benar menantang sebagai penantang gelar. Pada tahun 1988 mayoritas juara Libertadores telah pergi dan tim Argentinos menjadi tim yang sangat berbeda.

Pada tanggal 20 November 1988 klub mencetak rekor dunia untuk adu penalti terlama, yang terjadi dalam pertandingan liga melawan Racing Club, adu penalti berakhir 20-19 untuk Argentinos setelah 44 penalti diambil. Aturan waktu memberikan poin tambahan bagi pemenang melalui adu penalti setelah pertandingan seri.

1990 menyaksikan diperkenalkannya sistem Apertura dan Clausura di Argentina, orang-orang Argentina menikmati sejumlah penyelesaian yang layak, meskipun tim tersebut finis di urutan ke-19 Apertura 1992 dan diselamatkan dari degradasi oleh sistem rata-rata poin.

Degradasi dan kembali ke Primera[sunting | sunting sumber]

Argentinos finis di urutan ke-20 dan terakhir pada tahun 1995 Clausura dan sekali lagi diselamatkan oleh sistem rata-rata poin, skuad tahun berikutnya menempati posisi terbawah Clausura dan terdegradasi dari Primera División hanya sebelas tahun setelah menjadi juara Amerika Selatan.

Pada musim 1996-1997 Argentinos memenangkan divisi kedua di bawah manajer Osvaldo Sosa untuk bangkit kembali ke Primera pada upaya pertama. Tim tetap berada di papan atas sampai terdegradasi lagi setelah serangkaian hasil buruk lainnya. Pencapaian terbaik yang dicapai Argentina pada periode itu adalah yang ke-4 di Clausura 2001.

Pemain Argentina menghabiskan dua musim di divisi 2 sebelum kembali pada 2004 melalui playoff dengan Talleres de Córdoba yang menyelesaikan musim di posisi ke-3 Primera, tetapi harus bermain di playoff degradasi karena dampak buruknya dalam 2 musim sebelumnya pada kedudukan mereka di tabel rata-rata poin.

Tim Argentina menghabiskan beberapa musim yang menegangkan dengan nyaris menghindari degradasi di 2005 dengan mengalahkan Atlético de Rafaela di [[2004–05 di sepak bola Argentina#playoff "Promoción"|playoff] ]. Musim berikutnya ia bertahan dalam playoff melawan Huracán. Musim 2006–2007 menyaksikan tim Argentina akhirnya berhasil keluar dari zona degradasi setelah lebih dari dua tahun tergoda untuk terdegradasi.

Pada tahun 2008 Argentinos mendapatkan hak bermain di turnamen internasional untuk pertama kalinya dalam 12 tahun dengan lolos ke Copa Sudamericana 2008. Tim akhirnya melaju ke semifinal di mana mereka tersingkir oleh Estudiantes de La Plata melalui dua leg meskipun mengalahkan mereka 5-0 dalam pertandingan liga yang diapit di antara piala ikatan.

Pada bulan Juni 2009, mantan pemain bintang Claudio Borghi mengambil alih sebagai manajer klub menyusul kinerja buruk di turnamen Clausura 2009 di mana klub finis di urutan ke-20 dan terakhir di tabel dengan hanya 2 menang dari 19 pertandingan mereka.

Pada awal kejuaraan Clausura 2010, tim Argentina menetapkan target untuk menyamai atau meningkatkan 61 poin dari 2007–08 musim untuk menghindari penurunan lebih jauh di tabel degradasi.

Tim mencatat kemenangan mengesankan 6–3 melawan Lanús di pertandingan kedua musim ini, tetapi setelah 5 pertandingan, ini menjadi satu-satunya kemenangan mereka, dengan dua kali seri dan dua kali kalah. Argentinos memenangkan pertandingan ke-6 melawan Estudiantes de La Plata yang merupakan awal dari 14 pertandingan beruntun tak terkalahkan yang membuat Argentinos unggul 1 poin dari Estudiantes di akhir musim. Hasil paling signifikan dalam 14 pertandingan ini terjadi pada pertandingan kedua dari belakang melawan penantang gelar Independiente, yang menyaksikan tim Argentino bangkit dari ketertinggalan 1–3 untuk menang 4–3, yang menampilkan dua gol di menit-menit terakhir pertandingan untuk menyegel kemenangan. menang dan meninggalkan Argentinos di puncak klasemen dengan satu pertandingan tersisa. Argentinos akhirnya memenangkan kejuaraan domestik pertamanya dalam 25 tahun dengan kemenangan tandang 1-2 melawan Huracán di Estadio Tomás Adolfo Ducó.

Pemain[sunting | sunting sumber]

Pemain terkenal[sunting | sunting sumber]

Untuk tampil di bagian ini, seorang pemain harus memainkan setidaknya 50 pertandingan untuk klub atau mencetak rekor klub. Pemain di bold masih aktif.[3]

Pencetak gol terbanyak[sunting | sunting sumber]

Pangkat. Pemutar Kepemilikan Sasaran
1 Argentina Héctor Ingunza 1943–46, 1954 10
2 Argentina Diego Maradona 1976–81 19

Evolusi seragam kit[sunting | sunting sumber]

Meskipun warna merah secara historis diidentikkan dengan Argentinos Juniors, jersey pertama berwarna hijau dengan garis vertikal putih. Beberapa sumber menyatakan bahwa jersey ini dipakai pada tahun-tahun pertama tim karena Asosiasi Sepak Bola Argentina tidak mengizinkan Argentinos Juniors mendaftarkan seragam merah karena sebelumnya telah diadopsi oleh Klub Atlético Independiente. [4]

Penampilan terbanyak[sunting | sunting sumber]

Pangkat. Pemutar Kepemilikan
1 Argentina Oscar Di Stéfano 1948–59
2 Argentina Sergio Batista 1981–88, 1990–91
3 Argentina Miguel A. Torrén [note 1] 2010–sekarang
4 Argentina Mario Sciarra 1952–61
5 Argentina Pascual Di Paola 1923–32, 1935–38

Stadion[sunting | sunting sumber]

Klub saat ini bermain di Estadio Diego Armando Maradona yang juga sering disebut sebagai La Paternal setelah distrik La Paternal di Buenos Aires di mana klub ini berbasis. Stadion ini dinamai Diego Maradona karena ia memulai karirnya di tim yunior Argentina. Antara tahun 1983 dan 2003 Argentinos melakukan groundshare dengan Ferro Carril Oeste di Estadio Ricardo Etcheverry. Klub ini memiliki sejumlah rumah lain dalam sejarahnya, semuanya berbasis di kota Buenos Aires.

Nama Panggilan[sunting | sunting sumber]

Klub yang dijuluki Bichos Colorados (Red Bugs) ini merupakan salah satu sumber pemain sepak bola paling produktif di Argentina. Diego Maradona, Fernando Redondo dan Juan Román Riquelme menjadi beberapa pemain paling terkenal yang memulai karir mereka di klub. Kemampuannya untuk terus menghasilkan pemain kelas dunia inilah yang membuat mereka mendapat julukan El Semillero yang artinya Nursery atau "Kebun Benih".

Kehormatan[sunting | sunting sumber]

Nasional[sunting | sunting sumber]

referensi tanpa nama harus memiliki isi 1955

Internasional[sunting | sunting sumber]

Tautan eksternal[sunting | sunting sumber]

Prestasi[sunting | sunting sumber]

  • 1 Piala Libertadores: 1985
  • 1 Liga Utama Argentina: 1985
  • 1 Juara Metropolitano: 1984
  • 1 Piala Interamerika: 1986
  1. ^ [https:// web.archive.org/web/20070807081546/http://www.zmag.org/sustainers/content/2006-06/28trigona.cfm "gairah sepak bola Argentina"] Periksa nilai |archive-url= (bantuan). Znet Online. 28 Juni 2006. Diarsipkan dari versi asli tanggal 7 Agustus 2007. Diakses tanggal 2007-07-24. 
  2. ^ RSSSF.com Diarsipkan 2 November 2007 di Wayback Machine., Level 2 Argentina 1940
  3. ^ argentinosjuniors.com.ar/club/historia/glorias "A. A. Argentinos Juniors // El Club » Glorias del Semillero // Sitio Web Oficial" Periksa nilai |archive-url= (bantuan). Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 Desember 2013. Diakses tanggal 6 November 2013. 
  4. ^ El Nacimiento de una Pasión, Alejandro Fabbri– Capital Intelectual ediciones (2006)


Kesalahan pengutipan: Ditemukan tag <ref> untuk kelompok bernama "note", tapi tidak ditemukan tag <references group="note"/> yang berkaitan