Anwar Datuk Madjo Basa Nan Kuning

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Anwar
Datuk Madjo Basa Nan Kuning
Gubernur Sulawesi Tengah Anwar Gelar Datuk Madjo Basa Nan Kuning.jpg
Gubernur Sulawesi Tengah ke-1
Masa jabatan
13 April 1964 – 13 April 1968
PresidenSoekarno
Soeharto
PenggantiMoechammad Jasin
Wali Kota Bukittinggi
Masa jabatan
Maret 1956 – April 1958
PendahuluNauman Djamil Dt. Mangkuto Ameh
PenggantiSyahboedin Latif Dt. Sibungsu
Bupati Lima Puluh Kota
Masa jabatan
1957–1958
PendahuluAhmad Chatib
PenggantiZainal Abidin St. Saridano
Informasi pribadi
Lahir(1909-06-21)21 Juni 1909
Payakumbuh, Sumatra Barat, Hindia Belanda
Meninggal25 Juli 1993(1993-07-25) (umur 84)
Indonesia
MakamTPU Jakarta Timur
Suami/istri
  • Sariani
  • Syarifah
Anak9
Orang tua
  • Radjo Angkat (ayah)
  • Siti Raha (ibu)
Alma materMOSVIA Fort de Kock

Anwar Datuk Madjo Basa Nan Kuning (21 Juni 1909 – 25 Juli 1993) adalah birokrat Indonesia yang menjabat Gubernur Sulawesi Tengah pertama. Ia dilahirkan di Kota Payakumbuh, Sumatra Barat, 21 Juni 1909, dari pasangan Radjo Angkat (Ayah) dan Siti Raha (Ibu).[1]

Lelaki Minangkabau bersuku Kampai ini berasal dari Nunang, sebuah kelurahan (Jorong) yang terletak dekat Pasar lama dalam Kenagarian Koto Nan IV, Kota Payakumbuh, Sumatra Barat. Ia dibesarkan di kota kelahirannya dalam lingkungan keluarga priayi dengan disiplin yang ketat dari kedua orang tuanya yang memegang teguh adat dan budaya Minangkabau.[1]

Pada tahun 1932 ia menamatkan pendidikan di Middlebare Opleiding School Voor Inlandsche Ambtenaren (MOSVIA) di Fort de Kock (sekarang Kota Bukittinggi).[2]

Sebelum diangkat menjadi Gubernur Sulawesi Tengah, ia pernah bekerja sabagai Camat Indrapura di Pesisir Selatan (Sumatra Tengah), Wali Kota Bukittinggi (Maret 1956– April 1958), dan Bupati Lima Puluh Kota (1958–1959). Ia kemudian diangkat sebagai Gubernur Sulawesi Tengah periode 1964–1968. Seusai menjabat ia kemudian dipindahkan ke Departemen Dalam Negeri di Jakarta sebagai Pembina Utama Madya hingga pensiun Juni 1961.[2]

Ia resmi menjabat Gubernur Sulawesi Tengah sejak tanggal 13 April 1964 setelah serah terima dari Gubernur Sulawesi Utara-Tengah, F.J Tumbelaka. Provinsi Sulawesi Tengah adalah pecahan dari provinsi induknya yaitu Sulawesi Utara-Tengah pasca berakhirnya pemberontakan Permesta. Sebelumnya, ia menjabat sebagai Bupati Lima Puluh Kota, Sumatra Barat yang kesepuluh periode 1957-1958.[3]

Pada tanggal 22 Januari 1968 ia digantikan oleh Moechammad Jasin berdasarkan surat keputusan Pejabat Presiden Republik Indonesia, Soeharto. Setelah itu ia ditarik ke Departemen Dalam Negeri oleh Menteri Dalam Negeri.[4]

Pak Anwar dikenal sebagai pribadi yang memiliki kepribadian yang sangat kuat, berwibawa, bersuara lantang, tegas, tetapi memiliki jiwa kepemimpinan yang penuh perhatian kepada bawahannnya. Atas jasa-jasanya selama bertugas sebagai Gubernur Provinsi Sulawesi Tengah[5] ia mendapatkan tanda jasa dan dinobatkan sebagai “WARGA UTAMA DAERAH PROVINSI SULAWESI TENGAH" pada tahun 1973 melalui hasil musyawarah DPRD Provinsi Sulawesi Tengah No 2/PM/DPRD/1973 tanggal 3 Mei 1973 yang ditandatangani oleh R. Suyono, Ketua Panitia Musyawarah DPRD Sulawesi Tengah.[6]

Rujukan[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Didahului oleh:
tidak ada
Gubernur Sulawesi Tengah
1964 - 1968
Diteruskan oleh:
Mohammad Yasin
Didahului oleh:
Ahmad Khatib
Bupati Lima Puluh Kota
1957 - 1958
Diteruskan oleh:
Zainal Abidin St. Saridano