Antropologi linguistik

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search

Antropologi linguistik adalah studi lintas disiplin yang mempelajari bagaimana bahasa mempengaruhi kehidupan sosial. Ilmu ini adalah cabang dari antropologi, yang lahir dari usaha untuk mendokumentasikan bahasa-bahasa yang terancam punah. Selama seabad terakhir, ilmu ini telah berkembang hingga turut mencakup sebagian besar aspek dari penggunaan dan struktur bahasa.[1]

Antropologi linguistik mengeksplorasi bagaimana bahasa membentuk komunikasi, identitas sosial dan keanggotaan kelompok; mengatur sistem kepercayaan dan sistem ideologi dalam skala besar; serta mengembangkan representasi umum atas semesta ilmu sosial dan ilmu alam.[2]

Sejarah perkembangan[sunting | sunting sumber]

Menurut pengamatan Alessandro Duranti, tiga paradigma yang muncul selama sejarah perkembangan subdisiplin ini antara lain: pertama, "linguistik antropologis" yang berfokus pada dokumentasi dari bahasa; kedua, "antropologi linguistik" yang terlibat dalam studi teoretis dari penggunaan bahasa; ketiga, yang berkembang selama dua atau tiga dekade terakhir, mempelajari pertanyaan-pertanyaan yang berhubungan dengan cabang antropologi lainnya menggunakan alat-alat wawancara linguistik. Meskipun muncul secara berurutan, ketiga paradigma ini masih aktif digunakan hingga hari ini.[3]

Linguistik antropologis[sunting | sunting sumber]

Paradigma pertama awalnya disebut linguistik, namun seiring dengan matangnya ilmu ini dan ilmu-ilmu lainnya yang berkaitan, ilmu ini lebih dikenap sebagai linguistik antropologis. Disiplin ini berfokus pada tema-tema yang khas seperti dokumentasi linguistik dari bahasa-bahasa yang terancam punah (seperti, bahasa-bahasa suku asli Amerika Utara). Tema-tema tersebut antara lain:

  • Deskripsi tata bahasa,
  • Klasifikasi tipologis (lihat tipologi), dan
  • Masalah yang belum terselesaikan dari relativitas linguistik (terkait dengan Edward Sapir dan Benjamin Lee Whorf, tapi sesungguhnya dibawa ke penelitian linguistik di Amerika oleh Franz Boas yang bekerja menggunakan kerangka teoretis dari para pemikir Eropa--mulai dari Vico hingga Herder hingga Humboldt). Konsep yang disebut "Hipotesis Sapir–Whorf" bisa jadi sesungguhnya sebuah salah penyebutan--sejauh pendekatan ilmu yang diambil oleh kedua peneliti tersebut berbeda dari model pengetahuan yang positivis dan berbasis hipotesis. Mulanya, mahasiswa Sapir bernama Harry Hoijer lah yang mempopulerkan istilah itu.[4]

Pemikiran Humboldt memegang peranan penting dalam penelitian-penelitian kontemporer Jerman, Perancis, dan Eropa pada umumnya.[5][6]

Antropologi linguistik[sunting | sunting sumber]

Dell Hymes adalah orang yang bertanggung jawab di balik munculnya paradigma kedua bernama antropologi linguistik di tahun 1960-an. Ia juga menciptakan istilah etnografi percakapan (atau etnografi komunikasi) untuk mendeskripsikan visi yang diusungnya untuk bidang ilmu ini. Disiplin ini melibatkan pemanfaatan perkembangan-perkembangan teknologi mutakhir, termasuk bentuk-betuk terbaru dari perekam mekanik..

Hymes juga memperkenalkan unit analisis baru. Ketika paradigma pertama berfokus pada "bahasa" secara khusus, unit analisis pada paradigma kedua adalah "situasi percakapan". Dalam paradigma kedua dengan unit analisis baru ini, perhatian penelitian banyak diberikan untuk situasi-situasi percakapan yang memungkinkan penampil bertanggung jawab atas bentuk penampilan linguistik mereka.[7][8]

Hymes juga menjadi pelopor pendekatan antropologi linguistik terhadap ethnopoetics ("puisi-etnis").

Hymes berharap untuk mendekatkan antropologi linguistik dengan disiplin ibunya. Nama "antropologi linguistik" jelas menyatakan bidang ilmu antropologi sebagai disiplin ibu, sedangkan "linguistik antropologis" menyiratkan kesan bahwa identitas utama para praktisinya adalah ilmu linguistik. Kedua disiplin ilmu ini merupakan disiplin akademis yang terpisah di sebagian besar kampus hari ini (tidak demikian pada zaman Boas dan Sapir). Meskipun begitu, ambisi Hymes malah menjadi bumerang. Paradigma kedua tersebut malah semakin menjauhkan subdisiplin ini dari bidang-bidang antropologi lainnya.

Permasalahan-permasalah antropologis yang dipelajari melalui metode dan data ilmu linguistik[sunting | sunting sumber]

Paradigma ketiga muncul sejak akhir tahun 1980-an. Bukannya melanjutkan agenda-agenda yang datang dari disiplin yang asing bagi antropologi, para peneliti antropologi linguistik malah mengejar permasalahan-permasalahan disiplin antropologi yang lebih luas namun dengan menggunakan data dan metode ilmu linguistik. Area-area penelitian yang populer dalam paradigma ketiga ini mencakup investigasi identitas sosial, ideologi bersama, dan konstruksi serta penggunaan narasi dalam interaksi antar individu dan kelompok.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Duranti, Alessandro (ed.), 2004: Companion to Linguistic Anthropology, Malden, MA: Blackwell.
  2. ^ Society for Linguistic Anthropology. n.d. About the Society for Linguistic Anthropology (accessed 7 July 2010).
  3. ^ Duranti, Alessandro. 2003. Language as Culture in U.S. Anthropology: Three Paradigms. Current Anthropology 44(3):323-348.
  4. ^ Hoijer, Harry. 1954. "The Sapir–Whorf hypothesis," in Language in culture: Conference on the interrelations of language and other aspects of culture. Edited by H. Hoijer, pp. 92–105. Chicago: University of Chicago Press.
  5. ^ Trabant, Jürgen (2012). Weltansichten: Wilhelm von Humboldts Sprachprojekt. Verlag C. H. Beck. 
  6. ^ Underhill, James W. (2009). Humboldt, Language and Worldview. Edinburgh University Press. 
  7. ^ Bauman, Richard. 1977. Verbal Art as Performance. American Anthropologist 77:290-311.
  8. ^ Hymes, Dell. 1981 [1975] Breakthrough into Performance. In In Vain I Tried to Tell You: Essays in Native American Ethnopoetics. D. Hymes, ed. Pp. 79-141. Philadelphia: University of Pennsylvania Press.