Angklung (gamelan)

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Untuk jenis alat musik dari bambu bernama sama, lihat Angklung.
Musik dari Indonesia
Traditional indonesian instruments04.jpg
Gong dari Jawa
Garis waktuContoh
Ragam
Klasik • Kecak • Kecapi suling • Tembang Sunda • Pop • Dangdut • Hip hop • Keroncong • Gambang keromong • Gambus • Jaipongan • Langgam Jawa • Pop Batak • Pop Minang • Pop Sunda • Tarling • Musik tegalan • Qasidah modern • Rock • Tapanuli ogong • Tembang Jawa
Bentuk tertentu
Angklung • Beleganjur • Calung • Campursari • Gamelan • Degung • Gambang • Gong gede • Gong kebyar • Jegog • Joged bumbung • Salendro • Selunding • Semar pegulingan
Musik daerah
Bali • Kalimantan • Jawa • Kepulauan Maluku • Papua • Sulawesi • Sumatera • Sunda

Di Bali , sebuah ensemble angklung disebut gamelan angklung (anklung). Sementara ensemble mendapatkan namanya dari pelopor bambu, hari ini sebagian besar komposisi Gamelan Angklung tidak menggunakannya. Sebuah ensemble dari kebanyakan perunggu metalofon digunakan sebagai gantinya, biasanya dengan sekitar 20 musisi.

Sementara instrumentasi gamelan angklung mirip dengan gamelan gong kebyar , ia memiliki beberapa perbedaan penting. Pertama, instrumen yang disetel ke 5-nada slendro skala, meskipun sebenarnya sebagian ansambel menggunakan modus empat-nada skala lima nada dimainkan pada instrumen dengan empat tombol. Pengecualian adalah angklung lima nada dari utara Bali. Tetapi bahkan dalam kelompok angklung empat nada, pemain seruling sesekali akan menyentuh nada tersirat kelima. Kedua, sedangkan banyak instrumen dalam gong kebyar rentang beberapa oktaf skala pentatonik nya, mosts gamelan instrumen angklung hanya mengandung satu oktaf, meskipun beberapa ansambel lima nada memiliki sekitar satu oktaf dan setengah. Instrumen yang jauh lebih kecil daripada yang dari kebyar gong.

Gamelan angklung terdengar di candi Bali, di mana ia memasok iringan musik untuk peringatan candi (Odalan). Hal ini juga karakteristik ritual berhubungan dengan kematian, dan karena itu terhubung dalam budaya Bali dengan dunia spiritual tak terlihat dan transisi dari hidup sampai mati dan seterusnya. Karena portabilitas, gamelan angklung dapat dibawa dalam prosesi sementara bier pemakaman dilakukan dari pemakaman sementara di pemakaman menuju tempat kremasi. Para musisi juga sering bermain musik untuk mengiringi upacara kremasi. Jadi banyak pendengar Bali mengasosiasikan musik angklung dengan emosi yang kuat membangkitkan kombinasi manis sakral dan kesedihan.

Struktur musik ini mirip dengan gong kebyar, meskipun menggunakan skala nada empat. Jublag dan Jegog membawa melodi dasar, yang diuraikan oleh gangsa, reyong, ceng-ceng, gendang, dan suling. Sebuah gong berukuran sedang, yang disebut kempur, umumnya digunakan untuk menekankan bagian utama sepotong itu.

Komposisi yang paling tua tidak menggunakan keahlian lebih mewah gong kebyar dan kecakapan memainkan pertunjukan. Baru-baru ini banyak komponis Bali telah membuat karya kebyar-gaya untuk gamelan angklung atau telah menyusun melodi kebyar untuk menyesuaikan lebih terbatas empat skala nada angklung yang. Potongan-potongan baru sering menampilkan tari, sehingga angklung gamelan ditambah dengan lebih gong gong dan berat. Selain itu, beberapa komposer modern yang telah menciptakan potongan instrumen eksperimental untuk angklung gamelan.