Andronikos I dari Trebizond

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Andronikos I Gidos
Kaisar dan Autocrat Romawi
(Penggugat)
Litografi Andronikos I
Masa kekuasaan1222 – 1235
Wafat1235
PendahuluAlexius I
PenggantiIoannes I
Pasangan dariKomnene, putri Alexios I dari Trebizond

Andronikos I Gidos atau Andronicus I Gidus (bahasa Yunani: Ανδρόνικος Α΄ Γίδος), merupakan seorang Kaisar Trebizond (1222–1235). Dia adalah satu-satunya penguasa dari Trebizond yang tidak memiliki hubungan darah dari pendiri negara itu, Alexius I. George Finlay menyarankan dia mungkin Andronikos yang sama yang merupakan jenderal Theodoros I Laskaris.[1] Selama masa pemerintahannya, Trebizond berhasil melawan pengepungan kota oleh Seljuk Turki, dan kemudian mendukung Shah Khwarizm dalam pertempuran terakhir yang gagal dengan Seljuk.

Asal-usul[sunting | sunting sumber]

Wangsa Gidos muncul sebentar dalam sejarah Bizantium pada pergantian abad ke-12/13. Etimologi nama wangsa ini tidak pasti, tetapi satu pandangan menganggapnya berasal dari kata Yunani untuk "kambing" ('Basi' γίδα f., γίδι),[2] pandangan spekulatif lainnya menunjukkan bahwa etimologi nama keluarga mungkin dari asal Latin, dan merupakan bentuk yang di helenisasi dari nama Italia Guido. Hal ini pada gilirannya menyebabkan beberapa sarjana untuk berteori bahwa mungkin ada hubungan dengan wangsa Gidos dan Guy/Guido, putra penakluk Norman dari Italia selatan, Robert Guiscard, yang membelot ke kaisar Bizantium Alexius I Komnenus (bertakhta 1081-1118) berabad-abad sebelumnya, memasuki dinasnya dan kemungkinan menikah dengan keluarga kerajaan.[3] Sumber-sumber Bizantium tidak memperlakukan keluarga sebagai orang asing dan tidak mungkin untuk menunjukkan hubungan apa pun dengan putra Robert Guiscard atau asal Latin.[4] W. Hecht melemparkan keraguan pada asal Latin dari keluarga.[5]

Selain megas domestikos Alexios Gidos, yang hidup di abad ke-12, satu-satunya individu terkemuka lainnya yang memiliki nama wangsa Gidos adalah Andronikos Gidos, jenderal kaisar Nicea Theodoros I Laskaris, yang mengalahkan sekutu Latin Davíd Komninós (bersama dengan saudaranya Alexius, rekan-pendiri Kekaisaran Trebizond) pada tahun 1206. Finlay pertama kali menyarankan bahwa jenderal harus diidentifikasi dengan kaisar Trapezuntine nanti, saran yang diambil oleh banyak sejarahwan Byzantium, dalam kata-kata Anthony Bryer, "untuk menginginkan kandidat lain". Bryer melanjutkan, "nama Gidos (Gidon) cukup langka untuk membuat proposal itu masuk akal, bahkan orang bertanya-tanya apakah itu dalam perjalanan untuk menjadi julukan itu sendiri," kemudian memberikan sejumlah contoh "Gidos" yang digunakan dalam wilayah Pontic sebagai sinonim untuk "wali."[6]

Pada saat kematian Kaisar Alexius, kendali atas kekaisaran melewati putra sulung Alexius, Ioannes mendukung Andronikos. Langkah-langkah yang menyebabkan kenaikan Andronikos belum tercatat. Finlay menganggap bahwa "prinsip turun-temurun" suksesi tidak menjadi praktik umum untuk Kekaisaran Trebizond pada titik ini.[7] Meskipun William Miller menganggap bahwa Ioannes tidak cukup umur untuk memangku takhta,[8] satu sumber utama menyatakan bahwa lebih dari satu putra, memang, cukup tua untuk melakukannya: selama pengepungan Sinop, menurut Ibn Bibi, ketika Kaykawus I mengatakan kepada kota bahwa kecuali mereka menyerah, dia akan membunuh Alexius, yang adalah tahanannya, penduduk menjawab bahwa "dia telah membesarkan putra-putra di Trebizond yang mampu memerintah. Kami akan memilih salah satu dari mereka sebagai penguasa kami dan tidak akan menyerahkan negara kepada orang Turki. "[9] Miller menggambarkan Andronikos Gidos sebagai "orang pintar yang memiliki pengalaman hebat dalam peperangan."[9] Miller menjelaskan Andronikos Gidos sebagai "orang cerdas dari pengalaman besar dalam peperangan".[10] Pengalamannya berperang melayani pemerintahan yang baru lahir dengan baik dalam menghadapi serangan serius terhadap ibu kota pada tahun 1224.

Pernikahan dengan Komnene[sunting | sunting sumber]

Andronikos menikahi putri Alexius I dari Trebizond dan Theodora Axuchina, yang nama depannya tidak diketahui. Komnene adalah bentuk perempuan "Komnenos," nama marganya.[11] Saudara-saudaranya termasuk Ioannes I dari Trebizond dan Manouel I dari Trebizond.

Seljuk[sunting | sunting sumber]

Bangsa Seljuk Turki menduduki Sudak di Krimea dan membangun sebuah benteng di sana pada sekitar tahun 1220 dan 1222.[12] Pada tahun 1223 gubernur Seljuk dari Sinop mengirim kapal untuk menyerang pantai Trapezuntine Krimea (yang disebut Perateia) dalam upaya mengalihkan perdagangan ke pelabuhannya. Sebuah kapal yang membawa upeti tahunan Perateia, dengan archon provinsi dan sejumlah tokoh dari Chersonesos di atas kapal, didorong oleh badai ke pelabuhan Sinop. Dalam pelanggaran perjanjian yang disepakati oleh Turki dan Kekaisaran Trebizond pada 1220, gubernur kota, Hetum, menyita kapal dengan muatan, penumpang, dan awaknya dan juga mengirim armada untuk menjarah Perateia. Sebagai tanggapan, Andronikos mengumpulkan satu armada dan mengirimnya ke Sinope. Anak buahnya menjarah ke dinding-dinding "pasar" dan membunuh atau menangkap awak kapal yang tergeletak di pelabuhan. Mereka menyelamatkan arka penangkaran, kapalnya dan uangnya, serta semua barang rampasan yang dibawa dari Chersonesos.[10]

Setelah mengetahui serangan ini, Sultan Melik berbaris di Trebizond. Menanggapi ancaman sultan, Andronikos memanggil semua pasukannya dan membentengi jalan menuju ke kota. Sang kaisar menimbulkan kerugian besar terhadap penjaga muka sultan sebelum mengundurkan diri di dalam tembok kota, yang sudah dianggap tak tertembus meskipun mereka belum meluas ke laut. Pada titik ini pengepungan kota dimulai.[13]

Sultan membuat kemah di dekat Biara St. Eugenios, dan membakar pinggiran kota di luar tembok. Serangkaian serangan dan serangan balik yang diikuti selama beberapa hari berikutnya (disela oleh kedutaan Seljuk yang ditunjukkan toko-toko yang cukup di dalam kota) berakhir dengan upaya untuk menyerbu tembok di malam hari. Serangan terakhir ini gagal ketika badai petir tiba-tiba, disertai hujan deras dan hujan es, ketakutan dan menyebar para pengepung. Beberapa orang mengendarai tebing di kegelapan ke dalam jurang, yang lain ditangkap oleh hujan deras yang membengkak dari pegunungan.

Melik dibawa tahanan ke Trebizond, di mana Andronikos menerima dia dengan hormat. Sebuah perjanjian dibuat di antara mereka bahwa di masa depan ikatan rombongan, yang sebelumnya mengikat Trebizond ke Ikonium, harus dihentikan, dan bahwa Trapezuntine seharusnya tidak lagi diwajibkan untuk melakukan dinas militer kepada sultan atau mengirim upeti atau hadiah. Melik dilaporkan sangat terkesan dengan moderasi ini bahwa ia melakukan lebih dari perjanjian yang diperlukan dengan mengirimkan hadiah tahunan kuda-kuda Arab ke Andronikos dan uang ke Biara St. Eugenios.

Kultus St. Eugenios[sunting | sunting sumber]

Pengepungan pada tahun 1224 adalah sumber dari dua legenda awal kultus St. Eugenios. Ketakutan tentara Melik dikatakan telah mendorong banyak Trapezuntines ke tempat-tempat suci Panagia Chrysokephalos dan gereja St. Eugenios. Dalam legenda pertama, kisah tentang pengepungan yang dikompilasi oleh Ioannes Lazaropoulos, yang, di bawah nama Yosef, adalah Metropolitan Trebizond di paruh kedua abad ke-14, menceritakan legenda bahwa tipu muslihat lebih lanjut dilakukan oleh St. Eugenios yang marah, yang menampakkan dirinya ke hadapan Melik, yang menodai kuilnya, dalam samaran wali kota dari kota tersebut, yang memegang kunci-kuncinya, dan pura-pura dikirim oleh warga yang menderita untuk mengundangnya masuk. Kecurigaan Sultan ditenangkan oleh para astrolognya, yang mengatakan kepadanya bahwa masuknya dia ke kota ditulis di bintang-bintang. Kedua, Melik melarikan diri, hanya jatuh ke tangan pendaki gunung dari Matzouka, dan 150 tahun kemudian sebuah kuil yang didirikan untuk St. Eugenios masih menandai tempat penangkapannya. Catatan tradisional tentang pengepungan menekankan ancaman sultan untuk menghancurkan gereja-gereja, terutama biara St. Eugenios, meskipun menghancurkan gereja bukanlah praktik Seljuk yang biasa. Gereja Panagia Chrysokephalos dan St Eugenios keduanya tumbuh lebih kaya dari harta rampasan pengepungan.[14]

Khwarizmshah dan Mongol[sunting | sunting sumber]

Kemerdekaan Trebizond hanya berlangsung hingga tahun 1230. Jalal ad-din, Sultan Khwarizmshah, menyerbu Anatolia dalam tantangan langsung ke Kesultanan Rûm. Jalal ad-din, yang menaklukkan Georgia pada tahun 1220-an, sekarang menjadi tetangga Trebizond. Andronikos menganggap netralitas mustahil dan beraliansi dengan Khwarizmshah, dan setuju untuk berperang dengan Seljuk. Banyak pasukan Jalal-ad-din, setelah kekalahan mereka di Pertempuran Yassıçemen pada tahun 1230, mencari perlindungan di Trebizond, bahwa kontingen Trapezuntine telah membantu Shah dalam pertempuran itu.[15]

Aliansi dengan Jalal ad-Din biaya Andronikos hilangnya hak istimewa yang ia peroleh dalam perjanjiannya dengan Kaykawus. Trebizond sekali lagi menjadi vasal Sultan Rûm. Pada sekitar tahun 1240 Vincent de Beauvais melaporkan penguasa Trebizond biasanya mengirim sultan 200 tombak (1.000 orang). Juga bukan ini satu-satunya kerugian dari pemerintahan ini.[16]

Mongol menduduki sebagian besar wilayah Georgia. Iberia dan Lazica, yang telah tunduk pada Trebizond, yang perbatasan timurnya adalah Soteropolis, memisahkan diri dari kekaisaran dan membentuk kerajaan Imereti yang independen di bawah Davit VI Narin, putra Ratu Georgia, Rusudani.[16]

Mata uang[sunting | sunting sumber]

Andronikos adalah Kaisar Trebizond yang paling awal yang koinnya selamat. Sejumlah perunggu trakea (juga disebut scyphates) telah diidentifikasi sebagai telah dicetak selama masa pemerintahannya. Koin ini bergambar Bunda Maria yang duduk di atas takhta dan memegang ikon Yesus kecil—agak mirip dengan obses dari áspron kemudian Manouel I—sedangkan di belakang tampak seorang kaisar dengan janggut bercabang dan Kristus berdiri di sampingnya dengan tangan terangkat dalam berkah.[17]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Finlay, The History of Greece and the Empire of Trebizond, (1204-1461) (Edinburgh: William Blackwood, 1851), p. 332 n. 1; repeated by William Miller, Trebizond: The last Greek Empire of the Byzantine Era: 1204-1461, 1926 (Chicago: Argonaut, 1969), p. 19
  2. ^ Winter, C. (1950). Beiträge zur Namenforschung, Volumes 1-3. the University of California. hlm. 170. OCLC 636671800. The name Γίδος, of Andronicos I Gidos Comnenos of Trapezous (around 1200) and of Alexios Gidos (the father of the first) is traced by N. Bees* back to mod. Gr. γίδα f., γίδι n. goat. Be it noted here that from mod. Gr. Γίδα a name form Γίδας ought to be expected, cf. Κατσίκας from κατσίκα, and from mod. Gr. γίδι the personal name Γίδης as κριάρι – Κριάρης; περιστέρι – Περιστέρης etc. ; 
  3. ^ Kazhdan, Alexander (1991). "Gidos". Dalam Kazhdan, Alexander. The Oxford Dictionary of Byzantium. New York and Oxford: Oxford University Press. hlm. 850–851. ISBN 978-0-19-504652-6. 
  4. ^ Roy P. Mottahedeh, Angeliki E. Laiou (2001). The Crusades from the Perspective of Byzantium and the Muslim World. Dumbarton Oaks. hlm. 97. ISBN 9780884022770. The lineage of Gidoi comes to the fore after Manuel's death:... 151 No text treats the Gidoi as foreigners; their name, however, resembles that of Guido, but it is not possible to demonstrate that they were descendants of the son of Robert Guiscard. W. Hecht even questions the Western origin of the Gidoi. 
  5. ^ Kazhdan 1991.
  6. ^ Bryer, "David Komnenos and Saint Eleutherios", Archeion Pontou, 42 (1988-1989), p. 186
  7. ^ Empire of Trebizond, p. 384
  8. ^ Trebizond, pp. 20, 24
  9. ^ Cited in A. A. Vasiliev, "The Foundation of the Empire of Trebizond (1204-1222)", Speculum, 11 (1936), p. 27
  10. ^ a b Miller, Trebizond, p. 20
  11. ^ Williams, Kelsey J. (2006). "A Genealogy of the Grand Komnenoi of Trebizond". Foundations: 171–189. 
  12. ^ A. C. S. Peacock, "The Saliūq Campaign against the Crimea and the Expansionist Policy of the Early Reign of'Alā' al-Dīn Kayqubād", Journal of the Royal Asiatic Society, Third Series, 16 (2006), p. 140
  13. ^ Miller, Trebizond, p. 21
  14. ^ Miller, Trebizond, pp. 22f
  15. ^ Miller, Trebizond, pp. 23f
  16. ^ a b Miller, Trebizond, p. 24
  17. ^ D.M. Metcald and I.T. Roper, "A Hoard of Copper Trachea of Andronicus I of Trbizond (1222-35)", Spink Numismatic Circular, 83 (1975), pp. 237-9.

Sumber[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Andronikos I dari Trebizond
Wangsa Komnenos
Lahir: tdk diketahui Wafat: 1235
Gelar
Didahului oleh:
Alexius I
Kaisar Trebizond
1222–1235
Diteruskan oleh:
Ioannes I