Anak Mojokerto

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Anak Mojokerto
Anak Mojokerto
Nomor katalogMojokerto 1
Perning 1
Nama umumAnak Mojokerto
JenisHomo erectus
Umur1,43–1,49 juta tahun
Tempat penemuanMojokerto, Indonesia
Tanggal penemuan1936
Ditemukan olehAndojo
Ralph von Koenigswald

Anak Mojokerto, juga dikenal sebagai Mojokerto 1 dan Perning 1, adalah fosil bagian atas tengkorak dari remaja manusia purba. Ia ditemukan pada Februari 1936 dekat Mojokerto (Jawa Timur, Indonesia) oleh seorang anggota tim penggalian yang dipimpin oleh Ralph von Koenigswald. Von Koenigswald pertama menanamkan spesimen tersebut Pithecanthropus modjokertensis namun segera mengganti namanya menjadi Homo modjokertensis karena Eugène Dubois – penemu Manusia Jawa, yang kemudian dinamakan Pithecanthropus erectus – tidak setuju bahwa fosil baru tersebut adalah sejenis Pithecanthropus. Bagian atas tengkorak tersebut kini diidentifikasi sebagai milik spesies Homo erectus.

Anak Mojokerto merupakan fosil manusia purba yang paling kontroversial yang pernah ditemukan di Indonesia.[1] Tarikhnya dan bahkan lokasi yang tepat dari penemuannya telah banyak diperdebatkan. Pertama diperkirakan kurang dari 1,00 Ma (juta tahun), dinyatakan pada tahun 1994, berdasarkan apa yang saat itu sebuah metode penanggalan baru, bahwa tengkorak itu berusia sekitar 1,81 Ma. Penulis dari makalah ini, Carl C. Swisher III dan Garniss Curtis, berpendapat bahwa tarikh ini memiliki implikasi yang luas bagi pemahaman kita mengenai migrasi manusia pertama "Keluar dari Afrika". Namun, pada awal tahun 2000-an, penelitian arsip dan ilmiah baru mengidentifikasi lapisan yang tepat dari mana fosil itu digali pada 1936 dan menunjukkan secara meyakinkan bahwa kemungkinan tarikh fosil paling awal adalah 1,49 Ma.

Penemuan dan nama[sunting | sunting sumber]

G.H.R. von Koenigswald (1902–1982), yang timnya menemukan "Anak Mojokerto"

Fosil bagian atas tengkorak ditemukan pada Februari 1936 oleh Andojo – kadang-kadang disebut sebagai Tjokrohandojo atau Andoyo – seorang Indonesia yang bekerja pada penggalian fosil hewan di Bukit Kendeng (Pegunungan Kendeng) di Jawa Timur dalam sebuah tim yang dipimpin oleh Ralph von Koenigswald.[2] Andojo awalnya percaya bahwa tengkorak tersebut milik seekor orangutan, namun von Koenigswald segera mengenalinya sebagai manusia.[3] Dia menamakannya Pithecanthropus modjokertensis sesuai nama kota terdekat Mojokerto, yang saat itu dieja "Modjokerto".[4] Eugène Dubois, yang menemukan Manusia Jawa pada 1890-an dan menamakannya Pithecanthropus erectus, menulis kepada von Koenigswald menganjurkan bahwa jika fosil Mojokerto benar-benar manusia, maka ia tidak mungkin sejenis Pithecanthropus (harfiah: "manusia kera"). Karenanya, Von Koenigswald mengubah nama fosilnya menjadi Homo modjokertensis.[5] Pada akhirnya ia diklasifikasikan sebagai Homo erectus seperti "Manusia Jawa" dan banyak fosil manusia purba yang von Koenigswald dan lainnya ditemukan di Sangiran. Di Indonesia, fosil tersebut dikenal sebagai Pithecanthropus modjokertensis.[6]

Nama dua katalog fosil, "Mojokerto 1" dan "Perning 1" berasal dari nama kota Mojokerto, yang terletak sekitar 6 mil (9,7 km) barat daya dari situs tersebut, dan dari nama desa kecil Perning, yang terletak 10 kilometer (6,2 mi) timur laut dari Mojokerto dan 3,5 kilometer (2,2 mi) selatan dari situs tersebut.[7]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Dennell 2009, hlm. 155.
  2. ^ Swisher, Curtis & Lewin 2000, hlm. 42 (Andojo); Zaim 2010, hlm. 103 (Tjokrohandojo); Huffman et al. 2006, hlm. 432 (Andoyo).
  3. ^ Swisher, Curtis & Lewin 2000, hlm. 42; Zaim 2010, hlm. 103 (recognized fossil as being in the human lineage).
  4. ^ Antón 1997, hlm. 498.
  5. ^ Swisher, Curtis & Lewin 2000, hlm. 76.
  6. ^ Swisher, Curtis & Lewin 2000, hlm. 41.
  7. ^ Swisher, Curtis & Lewin 2000, hlm. 39–41 (location of Mojokerto); Zaim 2010, hlm. 103 (location of Perning).

Kutipan karya[sunting | sunting sumber]

Bacaan lebih lanjut[sunting | sunting sumber]

  • Balzeau, Antoine; Grimaud-Hervé, Dominique; Jacob, Teuku (2005), "Internal cranial features of the Mojokerto child fossil (East Java, Indonesia)", Journal of Human Evolution, 48 (6): 535–53, doi:10.1016/j.jhevol.2005.01.002, PMID 15927659.