Alexei Petrovich

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search
Alexei Petrovich
Tsarevich Rusia

Potret Alexei oleh Johann Gottfried Tannauer, skt. 1712–16, Museum Rusia, Sankt-Petersburg
Potret Alexei oleh Johann Gottfried Tannauer, skt. 1712–16, Museum Rusia, Sankt-Petersburg
Lahir 28 Februari 1690
Moskwa, Rusia
Wafat 7 Juli 1718 (usia 28)
Benteng Petrus dan Paulus, Sankt-Petersburg, Rusia
Wangsa Romanov
Ayah Pyotr I dari Rusia
Ibu Eudoxia Lopukhina
Pasangan Charlotte Christine dari Brunswick-Lüneburg
Anak
Adipati Agung Natalia Alexeievna
Pyotr II

Alexei Petrovich Romanov (28 Februari 1690 – 7 Juli 1718) merupakan seorang Tsarevich Rusia. Ia lahir di Moskwa, sebagai putra Tsar Pyotr I dan istri pertamanya, Eudoxia Lopukhina.

Masa kecil[sunting | sunting sumber]

Alexei muda dibesarkan oleh ibundanya, yang mendorong perasaan bencinya terhadap Pyotr yang Agung, ayahanda Alexei. Hubungan Alexei dengan ayahandanya menderita kebencian antara ayahanda dan ibundanya, karena sangat sulit baginya untuk merasakan kasih sayang pada penganiaya terburuk ibundanya. Dari usia 6 sampai 9, Alexei dididik oleh tutornya Vyazemsky, namun setelah ibundanya disingkirkan oleh Pyotr yang Agung ke Biara Suzdal, Alexei terbatas pada perawatan orang asing berpendidikan, yang mengajarinya sejarah, geografi, matematika dan bahasa Perancis.

Karier militer[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1703, Alexei diperintahkan untuk mengikuti tentara ke lapangan sebagai pribadi di resimen artileri. Pada periode ini, para pendahulu Tsarevich memiliki pendapat tertinggi tentang kemampuannya. Alexei memiliki kecenderungan kuat menuju arkeologi dan eklesiologi. Namun, Pyotr berharap agar putranya dan pewaris mendedikasikan dirinya untuk pelayanan baru Rusia, dan menuntut darinya tanpa henti untuk mempertahankan kekayaan dan kekuatan baru Rusia. Hubungan yang menyakitkan antara ayah dan anak, terlepas dari antipati pribadi sebelumnya, oleh karena itu tidak dapat dihindari. Itu adalah sebuah malapetaka tambahan bagi Alexei bahwa ayahandanya seharusnya terlalu sibuk untuk menemaninya sama seperti dia tumbuh dari masa kanak-kanak sampai kedewasaan. Dia ditinggalkan di tangan reaksioner boyar dan pendeta, yang mendorongnya untuk membenci ayahandanya dan mengharapkan kematian Tsar.

Adipati Agung Charlotte dari Rusia

Pada 1708 Pyotr mengirim Alexei ke Smolensk untuk mengumpulkan makanan dan merekrut, dan setelah itu ke Moskwa untuk menguatkan pertahanan terhadap Karl XII dari Swedia. Pada akhir tahun 1709, Alexei pergi ke Dresden selama satu tahun. Di sana, ia menyelesaikan beberapa pelajaran dalam bahasa Perancis, bahasa Jerman, matematika dan fortifikasi. Setelah pendidikannya selesai, Alexei menikahi Putri Charlotte dari Brunswick-Wolfenbüttel, yang keluarganya terhubung dengan pernikahan dengan banyak keluarga besar Eropa (yaitu, Charlotte adik Elisabeth menikah dengan Kaisar Romawi Suci Karl VI, penguasa Monarki Habsburg). Dia bertemu dengan Putri Charlotte, keduanya saling menyukai dan pernikahannya terus berlanjut. Secara teori, Alexei bisa saja menolak pernikahan tersebut, dan dia telah didorong oleh ayahandanya untuk setidaknya memenuhi keinginannya. "Mengapa Anda tidak menulis surat untuk menceritakan apa pendapat Anda tentang dia?" tulis Pyotr (dengan nada yang hanya bisa ditebak) dalam sebuah surat yang berasal dari tanggal 13 Agustus 1710.

Kontrak pernikahan ditandatangani pada bulan September. Pernikahan itu dirayakan di Torgau, Jerman, pada tanggal 14 November 1711. Salah satu syarat kontrak pernikahan yang disepakati oleh Alexei adalah bahwa sementara keturunan masa depan harus dibesarkan dalam kepercayaan Ortodoks, Charlotte sendiri diizinkan untuk mempertahankan kepercayaan Protestannya, sebuah kesepakatan yang ditentang oleh pengikut Alexei.

Sedangkan untuk pernikahan itu sendiri, 6 bulan pertama berjalan lancar namun dengan cepat gagal dalam waktu 6 bulan. Alexis terus-menerus mabuk dan Alexei mengatakan bahwa mempelai wanita itu "saku burik" dan "terlalu kurus". Dia bersikeras untuk tinggal di apartemen terpisah dan mengabaikannya di depan umum.

Tiga minggu kemudian, mempelai laki-laki itu bergegas pergi dengan ayahandanya ke Toruń untuk mengawasi pengadaan pasukan Rusia di Polandia. Selama dua belas bulan berikutnya, Alexei terus bergerak. Istrinya bergabung dengannya di Toruń pada bulan Desember, namun pada bulan April 1712 sebuah Ukaze memerintahkannya ke tentara di Pommern, dan di musim gugur tahun yang sama ia terpaksa menemani ayahandanya dalam tur pemeriksaan melalui Finlandia.

Alexis pada tahun 1703

Dia memiliki dua orang anak dengan Charlotte:

Pyotr Alexeyevich akan menggantikannya sebagai Kaisar Pyotr II pada tahun 1727. Dengan kematiannya pada tahun 1730, keturunan langsung laki-laki dari Wangsa Romanov menjadi punah.

Setelah kelahiran Natalia pada tahun 1714, Alexei membawa gundik lamanya asal Finlandia, Afrosinia[1] untuk tinggal di istana. Beberapa sejarawan berspekulasi bahwa itu adalah ketidaksetujuan konservatifnya terhadap pengantin asing dan non-Ortodoksnya, lebih dari penampilannya, yang menyebabkan Alexei menolak Charlotte. Pengaruh lain adalah Aleksander Kikin, seorang pejabat tinggi yang telah kalah dengan Tsar dan telah kehilangan wilayahnya.

Pelarian[sunting | sunting sumber]

Segera setelah kembali dari Finlandia, Alexei dikirim oleh ayahandanya ke Staraya Russa dan Danau Ladoga untuk melihat ke pembangunan kapal baru. Ini adalah tugas terakhir yang dipercayakan kepadanya, karena Pyotr belum puas dengan penampilan putranya dan kurangnya antusiasme. Meski begitu, Pyotr berusaha keras untuk "merebut kembali" putranya. Pada tanggal 11 Oktober 1715, Charlotte meninggal, setelah melahirkan seorang putra, sang raja agung Pyotr, calon Kaisar Pyotr II. Pada hari pemakaman, Pyotr mengirimi Alexei sebuah surat tegas, mendesaknya untuk menaruh minat pada urusan negara. Pyotr mengancam akan memotongnya jika dia tidak menyetujui rencana ayahandanya. Alexei menulis sebuah balasan yang menyedihkan kepada ayahandanya, yang menawarkan untuk membatalkan suksesi tersebut demi putranya yang masih kecil, Pyotr. Pyotr akan menyetujui tapi dengan syarat bahwa Alexei melepaskan dirinya sebagai ancaman dinasti dan menjadi seorang biarawan.

Sementara Alexei merenungkan pilihannya, pada tanggal 26 Agustus 1716 Pyotr menulis surat kepada Alexei dari luar negeri, mendesaknya, jika dia ingin tetap sebagai tsarevich, untuk bergabung dengannya dan tentara tanpa penundaan. Daripada menghadapi cobaan ini, Alexei melarikan diri ke Wina dan menempatkan dirinya di bawah perlindungan saudara iparnya, kaisar Karl VI, yang mengirimnya untuk pertama kalinya ke benteng Tirol, Ehrenberg (dekat Reutte), dan akhirnya ke kastil Sant Elmo di Napoli. Ia didampingi sepanjang perjalanannya oleh Afrosinia. Bahwa kaisar dengan tulus bersimpati kepada Alexei, dan menduga bahwa Pyotr memiliki rancangan pembunuhan terhadap putranya, jelas dari surat rahasianya kepada George I dari Britania raya, yang dikonsultasikannya pada perselingkuhan ini. Pyotr merasa tersinggung: penerbangan tsarevich ke potensi asing adalah sebuah celaan dan skandal, dan dia harus dipulihkan dan dibawa kembali ke Rusia dengan segala cara. Tugas sulit ini dilakukan oleh Comte Pyotr Tolstoi, pelayan Pyotr yang paling licik dan jahat.

Pyotr I menginterogasi Tsarevich Alexei Petrovich di Peterhof, sejarah lukisan oleh Nikolai Ge, 1871, Galeri Tretyakov, Moskwa

Kembali[sunting | sunting sumber]

Alexei hanya akan mengizinkan untuk kembali pada ayahandanya dengan sungguh-sungguh bersumpah, bahwa jika dia kembali, dia seharusnya tidak dihukum setidaknya, tapi dihargai sebagai putra dan diizinkan untuk tinggal diam di wilayahnya dan menikahi Afrosinia.

Pada tanggal 31 Januari 1718, tsarevich mencapai Moskwa. Pyotr sudah bertekad untuk melembagakan pencarian untuk mendapatkan bagian bawah misteri penerbangan. Pada tanggal 18 Februari sebuah "pengakuan" diperas dari Alexei yang melibatkan sebagian besar sahabat-sahabatnya, dan dia kemudian secara terbuka meninggalkan suksesi takhta yang mendukung bayi adipati agung Pyotr Petrovich. Sebuah teror brutal terjadi, dalam perjalanan yang ex-tsaritsa Eudoxia diseret dari biara dan secara terbuka disidang karena berzinah, sementara semua orang yang bersahabat dengan Alex dihukum penyulaan atau roda pemecah sementara daging mereka disobek dengan penjepit panas atau di punggung telanjang atau kaki telanjang mereka perlahan dipanggang di atas bara api, dan jika tidak sampai mati. Semua ini dilakukan untuk meneror kaum reaksioner dan mengisolasi tsarevich.

Pada bulan April 1718 pengakuan baru diperas dari, dan sehubungan dengan, Alexei. Ini termasuk kata-kata Afrosinia, yang telah mengubah bukti negara. "Saya akan mengembalikan orang-orang tua ..." Alexei dilaporkan telah memberi tahu dia,

"...dan memilih yang baru menurut kehendakku; Ketika saya menjadi berdaulat, saya akan tinggal di Moskwa dan meninggalkan Sankt-Petersburg sama seperti kota lainnya; Saya tidak akan meluncurkan kapal apapun; Saya akan mempertahankan pasukan hanya untuk pertahanan, dan tidak akan berperang melawan siapapun; Aku akan puas dengan domain lama. Di musim dingin saya akan tinggal di Moskwa, dan di musim panas di Iaroslavl. "

Terlepas dari bukti ini dan bukti kabar angin lainnya, tidak ada fakta yang harus diajukan. Hal terburuk yang bisa diajukan terhadapnya adalah bahwa dia menginginkan kematian ayahandanya. Di mata Pyotr, putranya sekarang adalah seorang pengkhianat yang terbukti bersalah dan berbahaya, yang hidupnya hilang. Tapi tidak ada yang bisa melupakan kenyataan bahwa ayahandanya telah bersumpah untuk memaafkan dia dan membiarkan dia hidup dalam damai jika dia kembali ke Rusia. Keseluruhan masalah ini dengan serius diajukan ke dewan besar uskup, senator, para menteri dan pejabat pada tanggal 13 Juni 1718. Para rohaniwan, pada bagian mereka, mendeklarasikan Tsarevich Alexei,

"...telah menempatkan Keyakinannya pada mereka yang mencintai Kebiasaan kuno, dan bahwa dia telah mengenal mereka oleh Wacana yang mereka pegang, di mana mereka terus-menerus memuji Tatarama kuno, dan berbicara dengan Ketidakpedulian tentang hal baru yang diperkenalkan Ayahandanya."

Menyatakan hal ini sebagai masalah sipil dan bukan masalah gerejawi, klerus meninggalkan masalah ini atas keputusannya sendiri.

Pada siang hari tanggal 24 Juni, pejabat sementara - 126 anggota Senat dan hakim yang termasuk pengadilan - menyatakan bahwa Alexei bersalah dan menjatuhkan hukuman mati kepadanya. Tapi pemeriksaan dengan siksaan berlanjut, Pyotr sangat nekat untuk menemukan kemungkinan kolusi.

Pada tanggal 19 Juni, yang lemah dan sakit tsarevich menerima dua puluh lima pukulan dengan cambuk, dan kemudian, pada tanggal 24, dia dikenai hukuman lima belas tahun lagi. Pada tanggal 26 Juni, Alexei meninggal di benteng Petrus dan Paulus di Sankt-Petersburg, dua hari setelah senat telah menghukumnya sampai mati karena memberontak melawan ayahandanya, dan karena mengharapkan kerjasama rakyat jelata dan intervensi bersenjata dari saudara iparnya, sang kaisar.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Farquhar, Michael (2001). A Treasure of Royal Scandals, p.115. Penguin Books, New York. ISBN 0-7394-2025-9.
Atribusi

Bacaan selanjutnya[sunting | sunting sumber]

  • Matthew S. Anderson, Peter the Great (London: Thames and Hudson, 1978).
  • Robert Nisbet Bain, The First Romanovs 1613–1725 (London, 1905).
  • Robert K. Massie, Peter the Great, His Life and World (New York: Ballantine, 1981).
  • B.H. Sumner, Peter the Great and the Emergence of Russia (London: 1950), pp 91–100.
  • Fredrick Charles Weber, The Present State of Russia (2 vols.), (1723; reprint, London: Frank Cass and Co, 1968).
  • Lindsey Hughes, Russia in the Age of Peter the Great (New Haven and London: Yale University Press, 1998).

Pranala luar[sunting | sunting sumber]