Alat penggorengan

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

Alat penggorengan atau wajan ceper[1] adalah kuali datar yang digunakan untuk menggoreng, membakar, dan mencokelatkan makanan. Biasanya berdiameter 20 hingga 30 cm (8 hingga 12 inci) dengan sisi yang relatif rendah yang mengarah ke luar, pegangan panjang, dan tanpa penutup. Wajan yang lebih besar mungkin memiliki pegangan kecil di seberang pegangan utama. Wajan dengan ukuran yang sama, tetapi dengan ukuran yang lebih kecil, dan memiliki sisi yang lebih vertikal dan dilengkapi penutup, disebut wajan tumis. Meskipun wajan datar dapat digunakan seperti wajan biasa, tetapi wajan dirancang untuk metode memasak dengan api kecil, misalnya menumis.

Bahan-bahan yang digunakan untuk membuat alat penggorengan termasuk aluminum, besi, tembaga, stainless steel, dll. [2] Pan telah banyak digunakan sejak zaman kuno, seperti Mesopotamia, Yunani Kuno, Romawi Kuno, dan tak banyak perubahan selama berabad-abad. [3] Pan terbesar di dunia - berdiameter 15 kaki - ada di Rose Hill, North Carolina, Amerika Serikat, dan dapat membakar 365 ayam selama festival unggas. [4]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Frying pan - Glosarium Pusat Bahasa". bahasasastra.kemdikbud.go.id/glosarium/. Diakses tanggal 26-6-2022. 
  2. ^ Media, Kompas Cyber (2021-11-03). "Apa Bahan untuk Membuat Panci atau Wajan Penggorengan?". KOMPAS.com. Diakses tanggal 2022-05-30. 
  3. ^ Times, I. D. N.; Ananda, Mutiara. "7 Perkakas Dapur ala Masyarakat Peradaban Kuno, Unik!". IDN Times. Diakses tanggal 2022-05-30. 
  4. ^ "Largest frying pan". Guinness World Records (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-05-30.