Akotiledon

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Jump to navigation Jump to search

Akotiledon adalah istilah botani yang digunakan untuk merujuk pada benih tanaman atau spermatofit yang tidak mempunyai kotiledon, seperti anggrek dan tali putri. Biji anggrek kecil dan embrionya tidak berkembang. Mereka bergantung pada jamur mikoriza untuk nutrisi awal mereka, atau dengan kata lain miko-heterotrof.

Meskipun beberapa penulis, terutama pada abad ke-19 dan sebelumnya, menggunakan kata akotiledon pada tanaman yang tidak memiliki kotiledon karena tidak memiliki biji seluruhnya (seperti pakis dan lumut),[1][2][3] beberapa botanis lain membatasi istilah tersebut pada tanaman berbiji yang tidak memiliki kotiledon.[4]

Tumbuhan berbunga atau angiosperma terbagi menjadi dua kelompok besar. Monokotiledon atau monokotil yang memiliki satu lobus biji, yang sering termodifikasi untuk menyerap nutrisi yang tersimpan dari biji sehingga tidak pernah muncul dari biji atau berfotosintesis pada saat tumbuh. Sementara Dikotiledon atau dikotil memiliki dua kotiledon dan sering berkecambah untuk menghasilkan dua kotiledon seperti daun pada saat tumbuh. Konifer dan tumbuhan berbiji terbuka lainnya tidak memiliki bunga tapi mungkin memiliki dua atau lebih kotiledon pada organ pembenihan.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "acotyledon", Webster's Revised Unabridged Dictionary, 1913, diarsipkan dari versi asli tanggal 10 Juli 2012 
  2. ^ William Thomas Brande (1842), "acotyledons", A Dictionary of Science, Literature, & Art, hlm. 11 
  3. ^ John Lindley, Thomas Moore, ed. (1866), "acotyledons", The treasury of botany 
  4. ^ Noah Webster (1828), "acotyledon", American Dictionary of the English Language