Ahmed Kathrada

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Ahmed Kathrada
Kathrada coons crop.jpg
Ahmad Kathrada (2016)
Anggota Parlemen Afrika Selatan
Masa jabatan
1994–1999
Daerah pemilihanLenasia
Informasi pribadi
LahirAhmed Mohamed Kathrada
(1929-08-21)21 Agustus 1929
Schweizer-Reneke, Provinsi Transvaal, Uni Afrika Selatan
Meninggal dunia28 Maret 2017(2017-03-28) (umur 87)
Johannesburg, Afrika Selatan
Partai politikKongres Nasional Afrika
Partai Komunis Afrika Selatan
PasanganBarbara Hogan
Alma materUniversitas Afrika Selatan
Situs webkathradafoundation.org

Ahmed Mohamed Kathrada (lahir di Schweizer-Reneke, 21 Agustus 1929 – meninggal di Johannesburg, 28 Maret 2017 pada umur 87 tahun), yang dikenal dengan julukan Kathy, adalah seorang politisi Afrika Selatan, mantan tahanan politik, dan aktivis anti-apartheid.

Keterlibatan Kathrada dalam kegiatan anti-apartheid dalam Kongres Nasional Afrika (ANC) membawanya ke penjara dengan jangka panjang setelah Pengadilan Rivonia, di mana dia ditahan di Pulau Robben dan Penjara Pollsmoor. Setelah dibebaskan pada 1990, dia terpilih sebagai anggota parlemen, mewakili ANC. Dia menulis sebuah buku, No Bread for Mandela - Memoirs Ahmed Kathrada, Prisoner No. 468/64.

Awal Kehidupan[sunting | sunting sumber]

Ahmed Kathrada lahir di Schweizer-Reneke di Transvaal Barat,[2]ia merupakan anak keempat dari enam anak di keluarga Gujarati Bohra orang tuanya imigran India Afrika Selatan dari Surat, Gujarat.[3]

Karena ia berasal dari India dan kebijakan saat ini, dia tidak dapat diterima di sekolah "Eropa" atau "Afrika" manapun di wilayah tersebut dan karenanya dia harus pindah ke Johannesburg, 200 mil ke timur, untuk dididik .[4][5] Pernah di Johannesburg, dia dipengaruhi oleh pemimpin Kongres India Transvaal seperti Dr. Yusuf Dadoo, IC Meer, Moulvi, Yusuf Cachalia, dan JN Singh.[2] Akibatnya, ia menjadi aktivis politik pada usia 12 tahun saat ia bergabung dengan Liga Komunis Muda Afrika Selatan.[4] Dia mengambil bagian dalam berbagai kegiatan seperti membagi-bagikan selebaran[5] dan melakukan pekerjaan sukarela dalam perlawanan pasif individu melawan Undang-Undang Pegging pada tahun 1941. Selama Perang Dunia II, dia terlibat dalam kampanye anti-perang Amerika Non-Eropa.[6]

Aktivis politik[sunting | sunting sumber]

Pada usia 17 tahun, dia meninggalkan sekolah untuk bekerja di Perlawanan Pasif Transparal agar dapat melawan Undang-Undang Kepemilikan Tanah Asia dan Undang-Undang Perundang-undangan India, yang biasa disebut "Undang-Undang Ghetto", yang berusaha memberi India batasan politik Perwakilan dan dibatasi di mana orang India bisa tinggal, berdagang dan memiliki tanah sendiri.[4][6]

Kathrada adalah salah satu dari dua ribu relawan yang dipenjara sebagai hasil kampanye; Dia menghabiskan satu bulan di sebuah penjara di Durban.[2] Ini adalah hukuman penjara pertamanya karena pembangkangan sipil. Kemudian, dia terpilih sebagai ketua Kongres Pemuda India Transvaal.[2][6]

Sementara Kathrada adalah seorang mahasiswa di Universitas Witwatersrand, dia dikirim sebagai delegasi Kongres Pemuda India Transvaal ke Festival Dunia Pemuda dan Pelajar ke-3 di Berlin Timur pada tahun 1951.[7] Dia terpilih sebagai pemimpin delegasi Afrika Selatan multi-rasial.[6]Dia tetap tinggal di Eropa untuk menghadiri kongres Persatuan Mahasiswa Internasional di Warsawa,[6] dan akhirnya pergi ke Budapest dan bekerja di Federasi Pemuda Demokratik Dunia selama sembilan bulan.[8]

Sebagai hasil dari pertumbuhan kerjasama antara Kongres Afrika dan India pada tahun 1950an, Kathrada mendapat kontak dekat dengan para pemimpin Kongres Nasional Afrika seperti Nelson Mandela dan Walter Sisulu, dia adalah salah satu dari 156 orang yang dituduh dalam percobaan empat tahun pengkhianatan yang berlangsung Dari tahun 1956 sampai 1960. Akhirnya, semua terdakwa dinyatakan tidak bersalah.[5]

Setelah ANC dan berbagai organisasi anti-apartheid lainnya dilarang pada tahun 1960, Kathrada melanjutkan aktivitas politiknya meskipun ada penahanan berulang-ulang dan tindakan penahanan yang semakin parah terhadapnya. Agar bebas melanjutkan aktivitasnya, Kathrada turun ke bawah tanah pada awal tahun 1962.[5][6]

Pengadilan Rivonia[sunting | sunting sumber]

Pada tanggal 11 Juli 1963, Kathrada ditangkap di markas Afrika Selatan Umkhonto we Sizwe ("Tombak Bangsa" - sayap militer ANC) di Rivonia, dekat Johannesburg. Meskipun Kathrada bukan anggota Umkhonto we Sizwe, dia menjadi salah satu tersangka dalam Triad Rivonia, yang dimulai pada bulan Oktober 1963. Dia dituduh melakukan sabotase, mencoba untuk menggulingkan pemerintah dan memulai perang gerilya.[9]

Persidangan berakhir pada bulan Juni 1964; Kathrada dijatuhi hukuman penjara seumur hidup bersama Nelson Mandela, Walter Sisulu, Govan Mbeki, Andrew Mlangeni, Billy Nair, Elias Motsoaledi, Raymond Mhlaba dan Denis Goldberg.[10]

Hukuman penjara[sunting | sunting sumber]

Kathrada memberikan tur ke Pulau Robben, di mana dia dipenjara antara tahun 1964 dan 1982, ke keluarga presiden AS Barack Obama pada tahun 2013.

Selama 18 tahun berikutnya, Kathrada hanya berada di Penjara Robben Island di Cape Town bersama sebagian besar terdakwa Rivonia Trial-nya.[4] Pada bulan Oktober 1982, dia dipindahkan ke Penjara Pollsmoor di dekat Cape Town.[4]

Sementara di penjara di Pulau Robben dan di Pollsmoor, Kathrada menyelesaikan gelar Bachelor di bidang Sejarah / Kriminologi serta tiga gelar lainnya, berkat keluarganya yang membayar biaya kuliah.[11]

Pada tanggal 15 Oktober 1989, Kathrada, bersama dengan Jeff Masemola, Raymond Mhlaba, Billy Nair, Wilton Mkwayi, Andrew Mlangeni, Elias Motsoaledi, Oscar Mpetha, dan Walter Sisulu dibebaskan dari penjara Johannesburg.[12]

Kegiatan setelah bebas[sunting | sunting sumber]

Setelah tidak melakukan ANC pada bulan Februari 1990, Kathrada bertugas di komite kepemimpinan interim baik ANC maupun Partai Komunis Afrika Selatan. Dia mengundurkan diri dari posisi menjadi anggota Komite Eksekutif Nasional ANC pada bulan Juli 1991. Pada tahun yang sama, dia ditunjuk sebagai kepala humas ANC dan juga kawan Universitas Western Cape Mayibuye Center.[13]

Kathrada melaksanakan ibadah haji ke Mekkah pada tahun 1992.[13]

Dalam pemilihan demokratis Afrika Selatan yang pertama dalam tahun 1994, Kathrada terpilih sebagai anggota parlemen untuk ANC.[4] Pada bulan September 1994 dia ditunjuk sebagai penasihat politik untuk Presiden Mandela di pos yang baru dibuat dari Dewan Penasihat Parlemen.[4] Pada bulan Juni 1999, Kathrada meninggalkan politik parlementer.

Pada tahun 1994 dan 1995, Kathrada terpilih sebagai ketua Dewan Pulau Robben. Dia tetap menjadi ketua Dewan Museum Pulau Robben. Pada tanggal 27 Oktober 2013, di pulau itu, dia meluncurkan Kampanye Internasional untuk Bebas Marwan Barghouthi dan Semua Tahanan Palestina.[14]

Kathrada menikah dengan Barbara Hogan, Menteri Usaha Publik.[15][16]

Kematian[sunting | sunting sumber]

Kathrada meninggal di sebuah pusat medis di Johannesburg akibat komplikasi emboli otak pada tanggal 28 Maret 2017,87 tahun.[17] Dia dimakamkan pada tanggal 29 Maret di Johannesburg dengan ritual Islam.[16] BBC menggambarkan pemakaman tersebut "sederhana", "tidak mewah atau megah", dan ada tenda "penuh dengan orang-orang" yang membayar upeti terakhir mereka.[16]Beberapa pemimpin Afrika Selatan, termasuk mantan presiden Kgalema Motlanthe dan mantan menteri keuangan Pravin Gordhan, hadir namun tidak mendapat perlakuan khusus.[16] Presiden Jacob Zuma, lawan Kathrada, tidak menghadiri pemakaman.[16]

Zuma memerintahkan bendera Afrika Selatan untuk dikibarkan setengah tiang untuk menandai kematian Kathrada dan menunda rapat kabinet untuk mengizinkan anggota kabinet menghadiri pemakaman tersebut.[16]

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Ahmed Kathrada, South African anti-apartheid activist – obituary". telegraph.co.uk. Diakses tanggal 29 March 2017. 
  2. ^ a b c d Kathrada 2004, p. 373
  3. ^ Burton, Antoinette (1 May 2012). "Review of Kathrada, A. M., No Bread for Mandela: Memoirs of Ahmed Kathrada, Prisoner No. 468/64". h-net.org. Diakses tanggal 29 March 2017. 
  4. ^ a b c d e f g "Ahmed Kathrada, unflinching opponent of apartheid in South Africa, dies at 87". washingtonpost.com. Diakses tanggal 29 March 2017. 
  5. ^ a b c d Dixon, Robyn (27 March 2017). "Ahmed Kathrada dies at 87; Nelson Mandela's trusted ally helped overturn apartheid in South Africa". Diakses tanggal 29 March 2017 – via LA Times. 
  6. ^ a b c d e f "Ahmed Kathrada's Most Notable Moments". huffingtonpost.co.za. Diakses tanggal 29 March 2017. 
  7. ^ Kathrada 2004, p. 374
  8. ^ "Strong Opinion, Sharp Wit, And Humour Mark The Life Of Struggle Icon Ahmed Kathrada". huffingtonpost.co.za. Diakses tanggal 29 March 2017. 
  9. ^ Chan, Sewell (28 March 2017). "Ahmed Kathrada, Anti-Apartheid Activist in South Africa, Dies at 87". Diakses tanggal 29 March 2017 – via NYTimes.com. 
  10. ^ "EIGHT CONVICTED IN SOUTH AFRICA". The New York Times. 12 June 1964. Diakses tanggal 29 March 2017. 
  11. ^ "Where Mandela Kept Hope, Guide Tells Their Shared Saga". The New York Times. 2013-07-05. Diakses tanggal 2017-03-30. 
  12. ^ Mandela 1996, p. 174
  13. ^ a b jonas (13 July 2011). "Ahmed Mohamed Kathrada Timeline: 1929 – 2017". sahistory.org.za. Diakses tanggal 30 March 2017. 
  14. ^ Ahmed Kathrada (31 October 2013). "Unconditional release of Marwan Barghouti is positive step forward". aljazeera.com. Diakses tanggal 11 December 2013. 
  15. ^ AfricaNews (30 March 2017). "South Africa's Zuma not welcome at funeral of anti-apartheid hero Kathrada". africanews.com. Diakses tanggal 30 March 2017. 
  16. ^ a b c d e f "Ahmed Kathrada funeral: South Africa's Zuma asked to stay away". 29 March 2017. Diakses tanggal 30 March 2017 – via www.bbc.com. 
  17. ^ "Struggle stalwart Ahmed Kathrada has died". eNews Channel Africa. ENCA. Diakses tanggal 28 March 2017.