Agis II

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Agis II
Raja Sparta
Berkuasa427–401/400 SM
PendahuluArkhidamos II
PenerusAgesilaos II
LahirSparta
Wafat401 SM
Sparta
DynastyEurypontid
AyahArkhidamos II
PasanganTimaia
AnakLeotykhides (diduga tdk sah)

Agis II (yunani: Ἄγις; † skt. 401 SM) merupakan seorang raja Sparta, ia adalah putra sulung Arkhidamos II dan istri pertamanya, dan saudara tirinya Agesilaos II.[1] Ia memerintah bersama Agiad rekan-raja Pafsanias.

Agis menggantikan ayahandanya Arkhidamos pada tahun 427 SM, dan memerintah sedikit lebih dari 28 tahun. Pada musim panas tahun 426, ia memimpin tentara Peloponnesos dan sekutu mereka sejauh tanah genting, dengan maksud menyerang Attika, tetapi mereka terhalang untuk maju lebih jauh dengan serangkaian gempa bumi yang terjadi ketika mereka sampai sejauh ini.[2] Pada musim semi tahun berikutnya dia memimpin pasukan ke Attika, tetapi berhenti lima belas hari setelah dia masuk.[3] Pada tahun 419, Argos, atas dorongan Alkibiades, menyerang Epidauros; dan Agis dengan seluruh pasukan Sparta berangkat pada saat yang sama dan berbaris ke kota perbatasan, Lefktra. Tidak ada seorangpun, Thukidides memberitahu kita, tahu tujuan dari ekspedisi ini. Itu mungkin untuk membuat pengalihan dalam mendukung Epidauros.[4]

Di Lefktra, aspek pengorbanan yang tidak menguntungkan menghalangi Agis untuk melanjutkan. Karena itu dia memimpin pasukannya kembali dan mengirim pemberitahuan kepada sekutu untuk siap untuk ekspedisi pada akhir bulan suci festival Karneia; dan ketika Argos mengulangi serangan mereka di Epidauros, Sparta kembali berbaris ke kota perbatasan, Karyes, dan kembali lagi, dengan hormat karena aspek para korban. Di tengah musim panas berikut tahun 418 yang Epidauria masih sulit ditekan oleh Argos, Lakonia dengan seluruh kekuatan mereka dan beberapa sekutu, di bawah komando Agis, menyerang Argolis. Dengan manuver terampil, ia berhasil mencegat Argos, dan menempatkan pasukannya secara menguntungkan di antara mereka dan kota. Tetapi ketika pertempuran akan segera dimulai, jenderal Argos Thrasyllos dan Alkífron bertemu dengan Agis dan menang untuk menyelesaikan gencatan senjata selama empat bulan.

Agis, tanpa mengungkapkan motifnya, menarik pasukannya kembali. Sekembalinya dia sangat disensor karena telah membuang kesempatan untuk mengurangi Argos, terutama karena Argos telah merebut kesempatan yang diberikan oleh kepulangannya dan mengambil Orkhomenos. Diusulkan untuk menurunkan rumahnya, dan memberikan denda 100.000 Drakhma kepadanya. Tetapi atas permintaannya yang sungguh-sungguh, mereka puas dengan penunjukan dewan perang, yang terdiri dari 10 Sparta, tanpa siapa dia tidak akan memimpin pasukan keluar dari kota.[5] Tak lama setelah itu mereka menerima intelijen dari Tegeia, bahwa, jika tidak segera diperkuat, partai yang mendukung Sparta di kota itu akan dipaksa menyerah. Sparta segera mengirim seluruh pasukan mereka di bawah komando Agis. Ia memulihkan stabilitas di Tegeia, dan kemudian berbaris ke Mantineia. Dengan memutar air untuk membanjiri tanah Mantineia, ia berhasil menarik pasukan suku Mantineia dan Athena ke permukaan tanah. Pertempuran pun terjadi, di mana Sparta menang. Dalam Pertempuran Mantineia diperhitungkan salah satu pertempuran paling penting yang pernah terjadi antara negara-negara Yunani.[6]

Pada tahun 417, ketika berita itu mencapai Sparta dari kontra-revolusi di Argos, di mana faksi oligarki dan Spartan digulingkan, tentara dikirim ke sana di bawah Agis. Dia tidak dapat mengembalikan pihak yang kalah, tetapi dia menghancurkan dinding panjang yang telah mulai dibenturkan Argos ke laut, dan mengambil Hysiae.[7] Pada musim semi tahun 413, Agis memasuki Attika dengan tentara Peloponnesos, dan diperkaya Dekelia;[8] dan di musim dingin tahun yang sama, setelah berita tentang nasib buruk dari ekspedisi Sisilia telah mencapai Yunani, ia berbaris ke utara untuk memungut pajak kontribusi pada sekutu Sparta, untuk tujuan membangun armada. Sementara di Dekelia ia bertindak sebagian besar independen dari pemerintah Spartan, dan menerima kedutaan dari sekutu yang tidak puas dari Athena, seperti dari Boiotia dan sekutu Sparta lainnya.[9] Dia tampaknya tetap di Dekelia sampai akhir Perang Peloponnesos. Pada tahun 411, selama administrasi Empat Ratus, dia membuat usaha yang gagal di Athena sendiri.[10] Setelah itu fokus Perang Peloponnesos bergeser ke Asia, dan Lysander mengambil peran yang lebih besar dalam pengepungan Athena. Setelah kemenangan diamankan, Agis memilih untuk menuntut rekan-raja Agiad Pausanias dengan pengkhianatan, tetapi Pausanias dibebaskan.[11]

Pada tahun 401, komando perang melawan Elis yang terkenal tidak setia dipercayakan kepada Agis, yang pada tahun ketiga memaksa orang-orang Elis untuk menuntut perdamaian, mengakui kebebasan Perioikoi (Trifyloi dan lain-lain), dan memungkinkan Sparta untuk mengambil bagian dalam Olimpiade dan pengorbanan. Ketika dia kembali dari Delphi, di mana dia pergi untuk menguduskan sepersepuluh dari jarahan, dia jatuh sakit di Heraia di Arkadia, dan meninggal dalam perjalanan beberapa hari setelah dia mencapai Sparta.[12] Dia dimakamkan di Sparta, dengan kesungguhan dan kemegahan yang tak tertandingi.

Agis meninggalkan seorang putra, Leotykhides, yang bagaimanapun dikeluarkan dari takhta, karena ada beberapa kecurigaan sehubungan dengan keabsahannya. Sementara Alkibiades berada di Sparta, ia menjadikan Agis musuhnya. Kemudian penulis menetapkan sebagai alasan bahwa Agis mencurigai Alkibiades telah tidur dengan ratu, Timaia (dan ayahanda Leotykhides).[13][14] Itu mungkin atas saran Agis bahwa perintah dikirim ke Astyokhos untuk membunuhnya. Alkibiades, bagaimanapun, menerima peringatan (menurut beberapa catatan dari Timaia sendiri), dan menghindari Spartan.[15][16]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Mason, Charles Peter (1867), "Agis (2)", dalam Smith, William, Dictionary of Greek and Roman Biography and Mythology, 1, Boston: Little, Brown and Company, hlm. 72 
  2. ^ Thucydides, iii. 89
  3. ^ Thucydides, iv. 2, 6
  4. ^ Connop Thirlwall, vol. iii. p. 342
  5. ^ Thucydides v. 54, 57, &c.
  6. ^ Thucydides v. 71—73
  7. ^ Thucydides v. 83
  8. ^ Thucydides vii. 19, 27
  9. ^ Thucydides viii. 3, 5
  10. ^ Thucydides viii. 71
  11. ^ Cartledge, Paul Anthony (1996), "Agis II", dalam Hornblower, Simon, Oxford Classical Dictionary, Oxford: Oxford University Press 
  12. ^ Xenophon, Hellenica iii. 2. § 21, &c. 3. § 1—4
  13. ^ Justin, v. 2
  14. ^ Plutarch, Alcibiades 23
  15. ^ Thucydides viii. 12, 45
  16. ^ Plutarch, Lysand. 22. Agesil. 3
Didahului oleh:
Arkhidamos II
Raja Eurypontid Sparta
427–401/400 SM
Diteruskan oleh:
Agesilaos II