Aelia Ariadne

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Ariadne
Permaisuri Romawi
Bagian dari gambaran dyptyon abad ke-5 kekaisaran yang dianggap mewakili permaisuri Ariadne. Firenze, Bargello.
Nama lengkapAelia Ariadne
Lahirseb. 457
Wafat515
Tempat wafatKonstantinopel
PemakamanGereja Rasul Suci
Pasangan dariZeno
Anastasius I
AnakLeo II
DinastiWangsa Leo
AyahLeo I
IbuVerina

Aelia Ariadne (skt. 450 – 515) merupakan seorang Permaisuri Zeno dan Anastasius I dari Kekaisaran Romawi.

Keluarga[sunting | sunting sumber]

Ariadne adalah putri Leo I dan Verina. Ibundanya adalah saudari Basiliskos.

Ariadne memiliki seorang adinda, Leontia. Leontia pertama-tama bertunangan dengan Patrikios, putra Aspar. Pertunangan mereka mungkin dibatalkan ketika Aspar dan satu lagi putranya, Ardabur, dibunuh pada tahun 471. Leontia kemudian menikah dengan Marcianus, putra Kaisar Anthemius. Pasangan itu memimpin pemberontakan gagal melawan Zeno pada tahun 478–479. Mereka diasingkan ke Isauria setelah kekalahan mereka.[1]

Seorang adik laki-laki yang tidak disebutkan namanya lahir pada tahun 463. Dia meninggal lima bulan setelah kelahirannya. Satu-satunya sumber tentang dia adalah horoskop Ritorios dan hagiografi dari Daniel Stylite.

Pernikahan[sunting | sunting sumber]

Ariadne lahir sebelum kematian Marcianus (bertakhta 450-457).[2] Pada bulan Januari 457, Marcianus terserang sebuah penyakit yang diduga gangren. Dia meninggal mendahului putrinya Markia Efimia dan menantunya Anthemios.[3]

Leo pada saat ini adalah tribunus dari Mattiarii, resimen yang menggunakan mattea (Latin untuk gada) sebagai senjata mereka. Dia diproklamasikan sebagai Kaisar dengan dukungan Aspar, magister militum ("Tuan Tentara"). Pada tanggal 7 Februari 457, Leo dinobatkan oleh Patriark Anatolios dari Konstantinopel, penobatan pertama yang dikenal melibatkan seorang Patriark. Pada titik ini Ariadne menjadi anggota keluarga kekaisaran.

Pada tahun 461, Leo mendirikan Excubitores sebagai penyeimbang bagi pasukan Jermanik di bawah Aspar. Dia merekrut sebagian besar anggotanya dari kalangan orang-orang Isauria yang kuat dan suka perang. Pada tahun 466, Tarasicodissa, seorang petugas Isauria dari Excubitores muncul dengan bukti bahwa Ardabur, putra Aspar, bersalah atas pengkhianatan.[4] Skandal itu menyebabkan keretakan hubungan Leo dan Aspar, meninggalkan yang lama lebih mengandalkan Excubitores.

Pada tahun 467, aliansi Leo dan Tarasicodissa disegel dengan pernikahan Ariadne dengan sang perwira. Untuk membuat dirinya lebih diterima oleh hierarki Romawi dan populasi Konstantinopel yang berbahasa Yunani, suaminya mengubah namanya menjadi Zeno. Satu-satunya putra mereka yang diketahui, Leo II, lahir dalam tahun ini.

Pemerintahan putranya[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 471, Aspar dan Ardabur dibunuh di dalam Istana Agung Konstantinopel oleh perintah Leo. Leo mendapat julukan "Macelles" (tukang daging) untuk cara kematiannya. Zeno ditinggalkan secara default sebagai pendukung utama Leo dalam pasukan Bizantium.

Leo II diproklamasikan Caesar pada bulan Oktober 473 dan secara efektif menjadi pewaris takhta yang ditunjuk karena menjadi kerabat laki-laki terdekat Leo I. Pada tanggal 18 Januari 474, Leo I meninggal karena disentri. Cucunya segera menggantikannya.[5]

Karena Leo II masih terlalu muda untuk memerintah sendiri, Ariadne dan ibundanya, Verina, memintanya untuk memahkotai Zeno sebagai rekan-kaisar, yang ia lakukan pada tanggal 9 Februari 474. Ketika Leo jatuh sakit dan meninggal pada tanggal 17 November Zeno menjadi kaisar tunggal, dengan Ariadne sebagai permaisuri.

Permaisuri[sunting | sunting sumber]

Solidus Ariadne

Pemerintahan baru tidak terlalu populer. Asal-usul barbar asal-usul Zeno dari Zeno menyebabkan antipati terhadap rezimnya di antara orang-orang Konstantinopel. Lebih jauh lagi, bagian kuat militer Jerman, yang dipimpin oleh Theoderich Strabo, tidak menyukai para perwira Isauria yang Leo I bawa untuk mengurangi ketergantungannya pada Ostrogoth. Akhirnya, Zeno mengasingkan sesama Isauria, jenderal Illus.

Basiliskos dan Verina memanfaatkan situasi untuk membentuk konspirasi melawan mertua kekaisaran mereka. Pada tahun 475, pemberontakan rakyat melawan kaisar dimulai di dalam ibu kota. Pada tahun 475, tempat pemberontakan terhadap kaisar dimulai sekitar ibu kota. Pemberontakan, menerima dukungan militer oleh Theoderich Strabo, Illus dan Armatus dan berhasil mengambil kendali Konstantinopel. Verina meyakinkan menantu laki-lakinya untuk meninggalkan kota. Zeno melarikan diri ke tanah kelahirannya, membawa serta beberapa orang Isauria yang tinggal di Konstantinopel, dan perbendaharaan kekaisaran. Basiliskos kemudian diakui sebagai Augustus pada tanggal 9 Januari 475[6] di istana Hebdomon, oleh para menteri istana dan senat Bizantium.[7] Massa Konstantinopel membalas dendam terhadap Zeno, membunuh hampir semua orang Isauria yang tersisa di kota.[8][9]

Namun Basiliskos berhasil menjauhkan diri dari sebagian besar kolaborator kuncinya. Patrikios, magister officiorum dan kekasih Verina, dieksekusi untuk mencegah aspirasinya mengangkatnya ke atas takhta. Sebagai akibatnya, Verina kemudian tertarik terhadap Basiliskos, karena eksekusi kekasihnya.[10] Theoderich dan Armatus dipromosikan menjadi magister millitum dan magister militum praesentialis dan bersaing untuk mendapatkan wewenang. Akhirnya, dukungan Illus sangat mungkin goyah, mengingat pembantaian orang-orang Isauria yang diizinkan oleh Basiliskos.[11]

Pada tahun 476, baik Illus dan Armatus membelot ke sisi Zeno Pada bulan Agustus, Zeno mengepung Konstantinopel. Pemimpin Goth Panonia, Theodoric dari Amal (yang kemudian dikenal sebagai Theodoric yang Agung) telah bersekutu dengan Zeno. Theodoric akan menyerang Basiliskos dan Trakia Goth foederati yang dipimpin oleh Theoderich Strabo, menerima, sebagai gantinya, gelar magister militum yang dipegang oleh Strabo dan pembayaran yang sebelumnya diberikan kepada Goth Trakia. Telah dikemukakan bahwa Konstantinopel tidak berdaya selama pengepungan Zeno karena Magister Militum Strabo telah bergerak ke utara untuk melawan ancaman ini. Senat membuka gerbang kota ke Isauria, memungkinkan kaisar yang terguling untuk melanjutkan kembali takhta. Ariadne masih sebagai permaisurinya.

Pada tahun 479, Ariadne berkonflik dengan suaminya tentang nasib ibundanya. Verina telah berusaha membunuh Illus dan menjadi tahanannya. Dia telah mendukung pemberontakan anak menantunya, Marcian, bahkan selama penahanannya. Ariadne berusaha untuk mendapatkan pembebasannya, pertama dari Zeno, dan kemudian dari Illus, kepada siapa kaisar merujuknya. Illus tidak hanya menolak permintaannya, tetapi menuduhnya dengan ingin menempatkan orang lain di takhta suaminya. Ini membuatnya kesal; dan dia, seperti ibundanya, berusaha membunuh Illus. Jordanes mengaitkan kebenciannya dengan sebab lain: dia mengatakan bahwa Illus telah menanamkan kecurigaan kecemburuan ke dalam pikiran Zeno yang telah menyebabkan Zeno untuk mencoba membunuhnya, dan bahwa pengetahuannya tentang hal-hal ini mendorongnya untuk membalas dendam. Pembunuh yang dia pekerjakan gagal membunuh Illus, tetapi memotong telinganya dalam upaya itu. Pembunuh itu ditangkap, dan Zeno, yang tampaknya telah mengetahui rahasia perselingkuhannya, tidak dapat mencegah eksekusinya.

Perselingkuhan tampaknya tidak memiliki efek jangka panjang dalam pernikahan mereka. Dia tetap menikah dengan Zeno sampai kematiannya pada tanggal 9 April 491. Janda Augusta mampu memilih penggantinya untuk takhta dan suami kedua untuk dirinya sendiri dengan Anastasius, seorang pejabat istana (silentiarius), yang lebih dia sukai Longinus, saudara Zeno. Anastasius diproklamasikan menjadi Kaisar pada tanggal 11 April dan mereka menikah pada tanggal 20 Mei.[12] Pernikahan mereka tetap tanpa keturunan.

Dia meninggal di Konstantinopel pada tahun 515 dan dimakamkan di Gereja Rasul Suci. Anastasius dimakamkan di sampingnya pada tahun 518.[12]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Prosopography of the Later Roman Empire, vol. 2
  2. ^ Hugh Elton, "Leo I (457-474 AD)"
  3. ^ Geoffrey S. Nathan, Marcian (450-457 AD)
  4. ^ Hugh Elton, Zeno (AD 474-491)
  5. ^ Hugh Elton, Leo II (AD 474)
  6. ^ There exists a horoscope made on the day of Basiliscus' coronation —12 January 475, at 9 am—, probably by a supporter of Zeno. The horoscope, preserved with the horoscopes of other two usurpers of Zeno through Arab sources, correctly predicts the end of Basiliscus' rule in two years. See Barton, Tamsyn (December 2002). Power and knowledge: Astrology, physiognomics, and medicine under the Roman Empire. University of Michigan Press. hlm.  60. ISBN 0-472-08852-1. 
  7. ^ Tradition allowed the Senate to recognise an usurper, thus Basiliscus was the new lawful ruler. However it was the first military-based succession in the last one hundred years (Friell).
  8. ^ Bury, John Bagnall (1958) [1923]. "XII.1 The Usurpation of Basiliscus (A.D. 475‑476)". History of the Later Roman Empire. Dover Books. hlm.  389–395. Diakses tanggal 2006-08-23. 
  9. ^ Friell, Gerard; Stephen Williams (December 1998). The Rome That Did Not Fall. Routledge. hlm. 184–186. ISBN 0-415-15403-0. 
  10. ^ Bury. According to Candidus, after the death of Patricius, Verina intrigued in favour of Zeno, but her plan was discovered by Basiliscus, and only the intercession of Armatus spared her life.
  11. ^ Smith, William (1870). Dictionary of Greek and Roman Biography and Mythology. Boston: C. Little and J. Brown. hlm.  466. Diakses tanggal 2006-08-23. 
  12. ^ a b Hugh Elton, "Anastasius (AD 491-518)"

Pranala luar[sunting | sunting sumber]