Adosinda

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian

Adosinda adalah ratu Asturias sebagai istri Silu, dari 774 hingga 783. Dia adalah putri Alfonsu I dan Ermesinda, putri raja Asturias pertama, Pelayo. Ia adalah saudara perempuan Fruela I.

Suaminya mungkin berhasil menjadi Raja karena dia memiliki hubungan pernikahan dengan kedua keluarga penguasa sebelumnya. Beberapa sarjana bahkan telah mengemukakan suksesi matrilineal. Karena ia tidak memberikan Silu keturunan, keponakannya Alfonsu II dinobatkan sebagai raja setelah kematiannya. Dia dibuang ke pengasingan oleh Mauregatu, dan pada 26 November 783, Adosinda dikirim ke biara San Juan de Pravia, dimana ia tinggal hingga akhir hayatnya.

Biografi[sunting | sunting sumber]

Adosinda adalah putri Raja Alfonsu I (yang Katolik) dan Ratu Ermesinda. Kakek paternalnya adalah Pedro de Cantabria dan kakek maternalnya adalah Raja Pelagius (Don Pelayo dalam bahasa Spanyol) dan Ratu Gaudiosa, penguasa monarki pertama Asturias. Saudara Adosinda adalah Raja Fruela I (disebut yang Kejam), yang menggantikan ayahanda mereka di atas takhta. Setelah Raja Fruela I dibunuh pada 768, Adosinda mengkhawatirkan keselamatan nyawa keponakannya Alfonsu, putra mendiang saudaranya dan mengirimnya ke biara San Julián de Samos, di Lugo, untuk melindunginya dan memberinya pelatihan budaya.[1]

Raja Aurelius berhasil naik takhta Asturias pada 768 dan Adosinda tinggal di istana Asturias di bawah perlindungannya. Selama tinggal, dia bertemu Silu, seorang pria kaya raya dari wilayah Pravia. Dia memilihnya sebagai suami, sebuah langkah yang tidak biasa untuk saat itu. Setelah kematian Aurelius karena sebab alami pada 774, Silu menjadi Raja Asturias dan Adosinda sebagai permaisuri. Mereka bertakhta dari 774 hingga 783.

Setelah suaminya meninggal tanpa ahli waris, Adosinda turun tangan dalam pemilihan penggantinya untuk menobatkan keponakannya, Alfonsu, putra Raja Fruela I. Namun, Raja Mauregatu, saudara tirinya dan putra tidak sah Alfonsu I el Católico, merebut takhta, menyebabkan Adosinda dan keponakannya mencari suaka di Álava.

Karena dukungan yang dia berikan kepada keponakannya, posisinya di istana menjadi tidak aman dan dia dipaksa untuk memasuki Biara San Juan de Santianes de Pravia pada 26 November 783 atau 785, menurut kronik Ambrosio de Morales. Dia menjadi biarawati di hadapan Abbas Fidel, De Beato dan Eterio. Yang terakhir ini dikenal karena kontroversi dengan Elipando de Toledo, Uskup Agung Toledo.

Tidak diketahui berapa lama Adosinda berada di biara. Beberapa penulis mengatakan dia ada di sana hingga akhir hayatnya.

Makam[sunting | sunting sumber]

Setelah kematiannya, jenazah Ratu Adosinda dikebumikan di Gereja San Juan Apóstol y Evangelista, Santianes de Pravia bersama suaminya, Raja Silu dari Asturias.[2] Makam tersebut masih dilestarikan hingga saat ini. Raja Mauregatu juga dimakamkan di gereja yang sama.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "ELMUNDO.ES | SUPLEMENTOS | MAGAZINE 319 | Adosinda, la valiente y bella nieta de Don Pelayo". www.elmundo.es. Diakses tanggal 2019-08-18. 
  2. ^ Aparicio, Javier Iglesia (2015-10-08). "Biografía de Adosinda, reina consorte de Asturias". Historia del Condado de Castilla (dalam bahasa Spanyol). Diakses tanggal 2019-08-18. 
Didahului oleh:
Munia
Permaisuri Asturias
774–783
Diteruskan oleh:
Usenda