Acacia aneura

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Acacia aneura
Acacia aneura habit.jpg
Klasifikasi ilmiah
Kingdom: Plantae
(tanpa takson): Angiospermae
(tanpa takson): Eudikotil
(tanpa takson): Rosidae
Ordo: Fabales
Famili: Fabaceae
Genus: Acacia
Spesies: A. aneura
Nama binomial
Acacia aneura
F.Muell. ex Benth.

Acacia aneura adalah semak atau pohon kecil yang berasal dari daerah-daerah pedalaman kering Australia, seperti daratan semak mulga Australia Barat.

Deskripsi[sunting | sunting sumber]

Hutan mulga di barat Queensland. Pohon-pohon tertinggi di foto ini sekitar 7 m.

Acacia aneura sangat bervariasi, dalam bentuk, tinggi, dan dalam bentuk filodia dan polongnya. Tumbuhan ini dapat membentuk hutan lebat hingga tingginya 15 meter, atau hutan kecil, kesehatannya hampir seperti semak rendah dengan sebaran terpisah yang baik. Pada umumnya tumbuhan ini merupakan semak tinggi. Karena begitu bervariasi, taksonomi Acacia aneura telah dipelajari secara ekstensif, dan meskipun kemungkinan akan dibagi menjadi beberapa spesies akhirnya, belum ada konsensus tentang bagaimana atau bahkan jika hal ini harus dilakukan. Meskipun umumnya berukuran kecil, Acacia aneura berumur panjang, jangka hidup khas untuk pohon yang tidak terganggu oleh kebakaran pada jangka 200 hingga 300 tahun.

Acacia aneura telah mengembangkan adaptasi yang luas di gurun Australia. Seperti banyak spesies Acacia, ia memiliki filodia berkulit tebal. Filodia ini dioptimalkan untuk kadar air yang rendah, dengan kandungan minyak yang tinggi, stomata yang cekung, dan profusi rambut kecil untuk mengurangi transpirasi. Selama periode kering, daun Acacia aneura banyak meneteskan air ke tanah, yang menyediakan lapisan tambahan mulsa dan dari mana nutrisi dapat didaur ulang.

Seperti kebanyakan spesies Acacia Australia, Acacia aneura memiliki duri.[1] Filodianya seperti jarum yang berdiri tegak untuk menghindari sengatan matahari siang dan mungkin menangkap dingin pagi dan cahaya sore. Setiap hujan yang jatuh disalurkan menuruni filodia dan cabang-cabang yang akan mengumpulkannya di tanah segera di sebelah batang, menyediakan pohon dengan lebih dari tiga kali lipat peningkatan curah hujan efektif. Akar Acacia aneura menembus jauh ke dalam tanah untuk menemukan kelembaban mendalam. Akar juga merupakan pelabuhan bakteri yang mengfiksasi nitrogen atmosfer dan dengan demikian membantu menangani dengan sangat tua, tanah yang miskin zat hara di mana spesies tumbuh.

Habitat dan ekologi[sunting | sunting sumber]

Mulga savana dan mulga padang rumput rumpun kodominan menutupi sekitar 20% dari benua Australia, atau sekitar 1,5 juta kilometer persegi. Curah hujan rata-rata untuk banyak habitat A. aneura di Australia adalah sekitar 200-250 mm/tahun, namun dapat mencapai setinggi 500 mm/tahun di New South Wales dan Queensland. Rata-rata curah hujan terendah di mana ia tumbuh sekitar 50-60 mm/tahun.[2] Musim panas dan curah hujan musim dingin yang diperlukan untuk mempertahankan mulga, dan spesies ini tidak terdapat pada daerah semi kering yang mengalami musim panas atau musim dingin yang kering.[3]

Mulga semak samun khas dan tersebar luas, dengan Daratan Mulga di Australia timur didefinisikan sebagai bioregion spesifik. Spesies dominan di hutan ini adalah mulga, dengan hawar kotak (Eucalyptus populnea) membentuk kodominan semakin penting di distrik-distrik bagian timur.[4][5] Luasnya penutup tanah di hutan mulga bervariasi dengan kerapatan kanopi lapisan atas, menjadi hampir tidak ada pada tegakan sangat padat. Pada tegakan yang lebih terbuka, lapisan herba terdiri dari rumput kawat (Aristida spp.), gandum mulga (Monocather sp.), mulga mitchell (Thyridolepis sp.), wanderrie (Eriachne spp.), rumput jari (Digitaria spp.) dan rumput cinta (Eragrostis spp.). Berbagai spesies tumbuhan berkayu lainnya juga berjumlah signifikan dalam hutan mulga, terutama semak lompat (Dodonaea spp.), Eremophila dan kasia (Senna spp.).[3][5]

Berbeda dengan hutan eukaliptus yang banyak mendominasi Australia, hutan mulga tidak baik disesuaikan dengan kebakaran yang terjadi dengan teratur dan spesies dalam komunitas mulga bervariasi dalam kemampuan mereka untuk bertahan hidup dari kebakaran.[6][7] Banyak spesies, termasuk mulga, memiliki kemampuan sangat terbatas untuk kembali berkecambah setelah kebakaran, dan mengandalkan hanya pada mekanisme produksi benih untuk spesies ini bertahan hidup. Banyak tumbuhan menghasilkan buah-buahan atau biji berkayu keras, yang tidak hanya dapat bertahan dari panas yang hebat, tetapi juga mungkin memerlukan stimulus dari api untuk bersembunyi dan meningkatkan perkecambahan. Penyimpanan benih berumur panjang di dalam tanah juga terjadi di hutan ini.[7][8][9]

Mulga tumbuh sebagai semak terpisah lebar di Barat Queensland. Tumbuhan tertinggi sekitar 2,5 m.

Varietas yang diketahui adalah:

Kegunaan[sunting | sunting sumber]

Agrikultur[sunting | sunting sumber]

Bunga dan daun mulga akasia (Fabaceae) di Kaumalapau Hwy, Lanai, Hawaii.

Mulga dapat ditanami dengan cendana di perkebunan sebagai pohon inang. Bunga pohon menyediakan pakan untuk lebah, terutama ketika tersedia cukup air.[10]

Mulga menyumbang ekonomi besar yang sangat penting ke Australia, khususnya industri pastoral. Meskipun mengandung sejumlah besar tanin yang tidak dapat dicerna, daun mulga merupakan sumber pakan yang berharga, terutama pada musim kering, karena cocok untuk stok dan menyediakan sampai 12% protein kasar.[10]

Dahan Acacia aneura dengan biji polong.

Benih Acacia aneura pernah digunakan untuk membuat bungkil. Mulga apel merupakan nyali serangga yang biasa dimakan oleh suku Aborigin. Mulga pohon karet (ngkwarle alkerampwe dalam bahasa Arrernte) adalah jenis lerp ditemukan pada dahan mulga. Pohon ini menyediakan sesuatu yang lezat, seperti madu yang digunakan oleh masyarakat adat.[10]

Kayu[sunting | sunting sumber]

Kulit kayu Acacia aneura

Kayu dari Acacia aneura berdiri sangat baik untuk dikubur di dalam tanah. Kayu ini memiliki massa jenis sekitar 850-1100 kg/m3. [10] Kayu ini juga baik dipakai sebagai kayu bakar, dan dapat menghasilkan arang berkualitas baik.[10]

Mulga adalah pohon penting bagi penduduk asli Australia di Australia Tengah; kayu ini merupakan kayu yang baik untuk membuat berbagai alat, seperti tongkat penggali dan woomera.

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

Catatan kaki[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Arid Zone Trees
  2. ^ FAO
  3. ^ a b Weston, E. J. (1988). Native Pasture Communities. Native pastures in Queensland their resources and management. W. H. Burrows, J. C. Scanlan and M. T. Rutherford. Brisbane, Department of Primary Industries.
  4. ^ Harrington, G. N., D. M. D. Mills, et al. (1984). Semi-arid woodlands. Management of Australia's Rangelands. G. N. Harrington and A. D. Wilson. Melbourne, CSIRO Publishing.
  5. ^ a b Burrows, W. H., J. O. Carter, et al. (1990). "Management of savannas for livestock production in north-east Australia: contrasts across the tree-grass continuum." Journal of biogeography 17: 503-512.
  6. ^ Hodgkinson, K. C., G. N. Harrington, et al. (1984). Management of vegetation with fire. Management of Australia’s Rangelands. G. N. Harrington and A. D. Wilson. Melbourne, CSIRO Publishing.
  7. ^ a b Dyer, R., A. Craig, et al. (1997). Fire in northern pastoral lands. Fire in the management of northern Australian pastoral lands. T. C. Grice and S. M. Slatter. St. Lucia, Australia, Tropical Grassland Society of Australia.
  8. ^ White, M. E. (1986). The Greening of Gondwana. Frenchs Forest, Australia, Reed Books.
  9. ^ Hodgkinson, K. C. (1991). "Shrub recruitment response to intensity and season of fire in a semi-arid woodland." Journal of Applied Ecology 28: 60-70.
  10. ^ a b c d World AgroForestry Centre

Referensi umum[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]