Abracadabra (film)

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
Abracadabra
Poster Film Abracadabra
Poster film
SutradaraFaozan Rizal
Produser
Penulis skenarioFaozan Rizal
Pemeran
Penata musikKrisna Purna
SinematograferGandang Warah
Penyunting
  • Ahmad Fesdi Anggoro
  • Greg Araya
  • Helmi Nur Rasyid
Perusahaan
produksi
Tanggal rilis
  • 19 November 2019 (2019-11-19) (JAFF)
  • 9 Januari 2020 (2020-01-9) (Indonesia)
Durasi86 menit
NegaraIndonesia
BahasaBahasa Indonesia
Penghargaan
Festival Film Indonesia 2020
Piala Maya 2020
  • Tata Artistik Terpilih: Vida Sylvia Pasaribu
  • Tata Rias Wajah dan Rambut Terpilih: Eba Sheba
  • Tata Kostum Terpilih: Hagai Pakan
  • Tata Kamera Terpilih: Gandang Warah

Abracadabra adalah film drama komedi fantasi Indonesia tahun 2020 bertema sulap yang disutradarai oleh Faozan Rizal. Film ini diperankan oleh Reza Rahadian, Butet Kertaradjasa, Salvita Decorte.

Film ini diproduksi oleh beberapa PH yaitu Fourcolours Films, HOOQ, Ideosource Entertainment, Aurora Media, WOA Entertainment, dan Focused Equipment.

Film ini pertama tayang pada 29 November 2019 di Jogja-NETPAC Asian Film Festival dan dirilis di bioskop pada 9 Januari 2020.

Film Abracadabra mendapatkan 9 nominasi pada Festival Film Indonesia 2020 dan memenangkan tiga penghargaan Piala Citra untuk kategori Pengarah Artistik Terbaik, Penata Rias Terbaik, dan Penata Busana Terbaik.

Sinopsis[sunting | sunting sumber]

Cerita dimulai di salah satu pertunjukan sulap, di mana pesulap (Reza Rahadian) mencoba membuat seorang bocah lelaki (Muhammad Adhiyat) menghilang dari kotak sihirnya. Pertunjukan itu berubah tragis, karena dia tidak bisa membuat bocah ini kembali ke panggung. Beberapa pesulap kota terkenal datang dan mencoba untuk membantu, tetapi anak itu menghilang seperti kabut. Banyak orang bertanya kepadanya, bagaimana dia melakukan trik dan teknik apa yang dia gunakan. Satu-satunya, apa yang bisa dia katakan lebih banyak adalah dia membeli kotak ajaib dari ebay dan menurut penjual, itu adalah kasus lama milik Herbert Nivelli, penyihir holocaust. Mitos mengatakan, bahwa kasus lama ini telah digunakan oleh Nivelli untuk menyelamatkan orang-orang dari kamp konsentrasi Auschwitz, dengan menghilang ketika memasuki kotak ajaib. Setelah perang, Kasus dicuri.

Setelah beberapa wawancara polisi, pesulap pindah ke kota lain untuk bersembunyi dari publik dengan kotak ajaibnya. Dalam perjalanan ini, dia menemukan seorang wanita keluar dari kotak ajaibnya dan dia jatuh cinta padanya. Tapi dia juga dirindukan pada hari pernikahan. Dia kemudian bertemu wanita lain, yang ingin belajar trik sulap. Dia mengajarinya beberapa trik dan dia jatuh cinta padanya dan ingin dia menikahinya. Pada malam pernikahan, wanita pertama keluar lagi dari kotak ajaibnya. Ini adalah kisah cinta ajaib dengan peristiwa yang tidak dijelaskan dalam hidup.[1]

Pemeran[sunting | sunting sumber]

Produksi[sunting | sunting sumber]

Praproduksi[sunting | sunting sumber]

FIlm Abracadabra pertama kali dipersiapkan pada tahun 2017. Menurut Faozan Rizal sebagai sutradara, dunia magis dan dunia sinema adalah dua dunia yang membuat ia hidup dalam dunia imajinasinya sendiri.[2]

Reza Rahadian yang ditunjuk sebagai pemeran utama mengaku langsung menerima tawaran film ini. Film Abracadabra sendiri menjadi film fantasi pertama Reza setelah berkarier lebih dari 13 tahun di dunia seni peran. Tuntutan penggemarnya yang menginginkan ia berganti-ganti peran dan mencoba sesuatu yang baru membuat ia tak berpikir 2 kali untuk memerankan karakter Lukman.[2]

Demi mendukung investasi film ini, Ifa tak menampik menerima pendanaan dari pasar industri bahkan melibatkan pendanaan dari luar negeri sehingga keuntungan tak lagi murni berdasarkan jumlah penonton bioskop dalam negeri saja. Bantuan investasi berupa pendanaan internasional film ini adalah Aurora Media asal Singapura. Perusahaan ini menyadari belum banyaknya ketersediaan genre film fantasi seperti Abracadabra di Indonesia memberikan peluang berkembangnya industri kreatif di dalamnya.[2]

Syuting[sunting | sunting sumber]

Proses syuting film Abracadabra dilakukan di Daerah Istimewa Yogyakarta. Ifa Isfansyah selaku produser mengatakan bahwa film Abracadabra adalah film dengan biaya produksi tertinggi yang diproduksi oleh Fourcolours Films.[3]

Penayangan[sunting | sunting sumber]

Abracadabra tayang perdana dan menjadi film pembuka pada Jogja Netpac Asian Film Festival ke 14, 2019, yang kemudian ditayangkan di bioskop pertama kali pada 9 Januari 2020.[4] Di akhir penayangan, film Abracadabra hanya berhasil mendapatkan 12.523 jumlah penonton.[5]

Penerimaan[sunting | sunting sumber]

Tanggapan[sunting | sunting sumber]

Film ini mendapatkan tanggapan yang unik dari para kritikus film, sebab Faozan Rizal sebagai sutradara sengaja membuat film ini sulit untuk dimengerti.[6] Ifa Isfansyah selaku produserpun mengatakan tak ada genre tertentu untuk film ini, ia ingin penonton mengeskplorasi dengan perspektif masing-masing.[7]

Penghargaan[sunting | sunting sumber]

Tahun Penghargaan Kategori Penerima Hasil
2020 Festival Film Bandung 2020 Penata Kamera Terpuji Film Bioskop Gandang Warah Nominasi
Penata Artistik Terpuji Film Bioskop Vida Sylvia Pasaribu Nominasi
Festival Film Indonesia 2020 Sutradara Terbaik Faozan Rizal Nominasi
Pemeran Utama Pria Terbaik Reza Rahadian Nominasi
Pemeran Pendukung Pria Terbaik Butet Kertaradjasa Nominasi
Penata Suara Terbaik Khrisna Purna Ratmara, Dicky Permana Nominasi
Pengarah Artistik Terbaik Vida Sylvia Pasaribu Menang
Pengarah Sinematografi Terbaik Gandang Warah Nominasi
Penata Rias Terbaik Eba Sheba Menang
Penata Busana Terbaik Hagai Pakan Menang
Penata Efek Visual Terbaik Amrin Nugraha Nominasi
2021 Piala Maya 2020 Film Cerita Panjang Terpilih Abracadabra Nominasi
Penyutradaraan Terpilih Faozan Rizal Nominasi
Aktor Utama Terpilih Reza Rahadian Nominasi
Aktor Pendukung Terpilih Butet Kertaradjasa Nominasi
Tata Kamera Terpilih Gandang Warah Menang
Tata Suara Terpilih Krisna Purna, Dicky Permana Nominasi
Desain Poster Terpilih Yazied Syafa’at & Dian Ariya Nusantara Nominasi
Tata Musik Terpilih Krisna Purna Nominasi
Tata Kostum Terpilih Hagai Pakan Menang
Tata Rias Wajah dan Rambut Terpilih Eba Sheba Menang
Tata Artistik Terpilih Vida Sylvia Menang
Tata Efek Khusus Terpilih Amrin Nugraha Nominasi

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Abracadabra". 14th Jogja-NETPAC Asian Film Festival (dalam bahasa Inggris). 23 Oktober 2019. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2020-06-09. Diakses tanggal 9 Juni 2020. 
  2. ^ a b c Situmorang, Ria Theresia (9 Januari 2020). "Harap-harap Cemas Berbisnis dengan Film Bergenre Baru". Bisnis Indonesia. Diakses tanggal 8 Desember 2020. 
  3. ^ Rura, Cecylia (9 Januari 2020). "Abracadabra Film Produksi Termahal Fourcolours Films". Medcom.id. Diakses tanggal 9 Juni 2020. 
  4. ^ Ramadhani, Yulaika (8 Januari 2020). "Sinopsis Abracadabra, Film Reza Rahadian Rilis Bioskop 9 Januari". tirto.id. Diakses tanggal 9 Juni 2020. 
  5. ^ Kurniawan, Indra (18 Januari 2020). "Abracadabra Hanya 12 Ribu Penonton, Reza Rahadian Bukan Lagi Jaminan Box Office". Tabloidbintang.com. Diakses tanggal 8 Desember 2020. 
  6. ^ Rizal, Thomas (14 Januari 2020). "Review 'Abracadabra', Memang Bukan untuk Dimengerti". Republika. Diakses tanggal 9 Juni 2020. 
  7. ^ Zhafira, Arnidhya Nur (20 Desember 2019). "Ifa Isfansyah sebut tak ada genre tertentu untuk "Abracadabra"". ANTARA. Diakses tanggal 8 Desember 2020. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]