Abdul Aziz bin Musa bin Nushair

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Abdul Aziz bin Musa bin Nushair
Wali Al-Andalus
Masa jabatan
714–716
Sebelum
Pendahulu
Musa bin Nushair
Sebelum
Informasi pribadi
Meninggal716
Sevilla
Orang tuaMusa bin Nushair
Karier militer
Pertempuran/perang
Sunting kotak info
Sunting kotak info • L • B
Bantuan penggunaan templat ini

Abdul Aziz bin Musa bin Nushair (bahasa Arab: عبد العزيز بن موسى بن نصير) adalah gubernur kedua Kekhalifahan Umayyah di Al-Andalus, menggantikan ayahnya Musa bin Nushair yang merupakan gubernur pertama. Abdul Aziz termasuk salah satu pemimpin yang berpartisipasi dalam Penaklukan Islam di Al-Andalus.

Pada masa pemerintahan ayahnya[sunting | sunting sumber]

Selama pemerintahan ayahnya atas Al-Andalus, penduduk Sevilla memberontak melawan garnisun Muslim dan membunuh mereka. Musa bin Nushair kemudian mengirim Abdul Aziz ke Sevilla, lalu merebutnya kembali, dan dari sana dia membuka Niebla.[1] Abdul Aziz juga membuka benteng-benteng di wilayah pesisir antara Malaga dan Valencia.[2] Di antara wilayah yang dibuka Abdul Aziz bin Musa selama periode itu adalah Korat Tudmir, yang penduduknya memilih berdamai dan sebuah perjanjian dibuat dengan penguasa Visigoth-nya, Theodemir, yang dikenal sebagai Perjanjian Orihuela. Perjanjian tersebut memberikan kebebasan kepada penduduk Visigoth Kristen untuk menjalankan agama mereka selama mereka menepati perjanjian dengan kaum Muslim dan membayar jizyah.[3]

Sebagai gubernur Al-Andalus[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 95 H, Khalifah Al-Walid bin Abdul-Malik memanggil Musa bin Nushair dan Thariq bin Ziyad ke Damaskus. Musa mengangkat putranya Abdul Aziz sebagai gubernur penggantinya di Al-Andalus, dan Abdul Aziz menjadikan Sevilla sebagai ibu kotanya.[4] Abdul Aziz menyelesaikan penaklukan wilayah yang tersisa di Al-Andalus,[5] dan mengendalikan urusannya secara administratif, serta membuat benteng untuk mempertahankan perbatasan.[6]

Abdul Aziz menikah dengan seorang wanita Kristen dari bangsawan Visigoth. Ibnu Abdul Hakam dan Al-Waqidi menganggap bahwa dia adalah putri Raja Roderikus.[7][8] Sementara penulis Akhbar Majmu'ah fi Fath Al-Andalus dan Ibnu Idzari menganggap bahwa dia adalah istri Roderikus, dan julukannya adalah Ummu Ashim.[4][8] Sejarawan menyebutkan bahwa istrinya memaksanya untuk melawan kaum Muslim yang membuat mereka marah. Ada juga desas-desus bahwa dia masuk Kristen, sehingga sekelompok orang, seperti Ziyad bin An-Nabighah at-Tamimi, Habib bin Abi Ubaidah al-Fihri, dan Ziyad bin Udzrah al-Balawi, setuju untuk membunuhnya.[9] Ziyad at-Tamimi berhasil membunuhnya.[10] Pendapat lain mengatakan Ziyad al-Balawi[8] sementara Ibnu Khaldun dan Ibnu Hazm mengatakan bahwa yang membunuh Abdul Aziz adalah Habib bin Abi Ubaidah.[11][12] Ia dibunuh ketika sedang salat di masjid,[10] yang disebut Masjid Rabina di Sevilla.[13] Ibnu Idzari berkata bahwa mereka tidak membunuhnya kecuali atas perintah Khalifah Sulaiman bin Abdul-Malik setelah Musa bin Nushair menderita karena dihukum.[8]

Kepalanya kemudian dibawa kepada Khalifah Sulaiman bin Abdul-Malik, dan dia menunjukkannya kepada Musa bin Nushair sambil berkata: Apakah kamu mengenalnya? Dia berkata: Ya, aku mengenalnya sebagai orang yang suka berpuasa dan mendirikan salat, jadi semoga Allah mengutuknya jika yang membunuh lebih baik darinya.[10]" Abdul Aziz meninggal pada bulan Rajab 97 H[8][14] dan dikatakan pada tahun 98 H.[9] Jabatannya sebagai gubernur Al-Andalus digantikan oleh sepupunya Ayyub bin Habib al-Lakhmi.

Az-Zarkali mengatakan tentang Abdul Aziz dalam karyanya Al-A'lam bahwa: "Ia adalah seorang yang memiliki sifat pemberani dan tegas, berbudi luhur dalam moral dan hidupnya.[15] Al-Maqqari menggambarkannya sebagai orang yang baik hati dan berbudi luhur.[16]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Ibnu Idzari 1980, hlm. 15.
  2. ^ Enan 1997, hlm. 55.
  3. ^ Al-Udzri & -, hlm. 4-5.
  4. ^ a b Penulis tidak dikenal 1989, hlm. 27.
  5. ^ Ibnu al-Quthiyyah 1989, hlm. 36.
  6. ^ Al-Maqqari 1988, hlm. 281.
  7. ^ Ibnu Abdul Hakam 1999, hlm. 285.
  8. ^ a b c d e Ibnu Idzari 1980, hlm. 24.
  9. ^ a b Penulis tidak dikenal 1989, hlm. 28.
  10. ^ a b c Ibnu Abdul Hakam 1999, hlm. 286.
  11. ^ Ibnu Khaldun, Histoire des Berbères et des dynasties musulmanes de l'Afrique, 1852 trans., Algiers. hlm 355.
  12. ^ Ibnu Hazm. "Jamharah Ansab Al-Arab - jilid 1". lib.eshia.ir (dalam bahasa Arab). hlm. 178. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2020-01-19. Diakses tanggal 2023-06-16. 
  13. ^ Ibnu al-Quthiyyah 1989, hlm. 37.
  14. ^ Ibnu Abdul Hakam 1999, hlm. 287.
  15. ^ (Arab) Al-A'lam Az-Zarkali - Abdul Aziz bin Musa Diarsipkan 2 Oktober 2018 di Wayback Machine.
  16. ^ Al-Maqqari 1988, hlm. 234.

Sumber[sunting | sunting sumber]