Abdul Aziz Butaflika

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Abdul Aziz Butaflika
عبد العزيز بوتفليقة‎
Abdelaziz Bouteflika casts his ballot in May 10th's 2012 legislative election (cropped).jpg
Bouteflika pada tahun 2012
Presiden Aljazair
Masa jabatan
27 April 1999 – 2 April 2019
Perdana Menteri
PendahuluLiamine Zéroual
Pengganti
Ketua Front Pembebasan Nasional ke–5
Masa jabatan
28 Januari 2005 – 17 September 2021
PendahuluChadli Bendjedid
Menteri Pertahanan
Masa jabatan
5 Mei 2003 – 2 April 2019
WakilAhmed Gaid Salah
PendahuluLiamine Zéroual
PenggantiAbdelmadjid Tebboune
Presiden Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa
Masa jabatan
17 September 1974 – 15 September 1975[1]
PendahuluLeopoldo Benites
PenggantiGaston Thorn
Menteri Luar Negeri
Masa jabatan
1963–1979
PendahuluMohamed Khemisti
PenggantiMohammed Seddik Benyahia
Informasi pribadi
Lahir(1937-03-02)2 Maret 1937
Oujda, Maroko Prancis
Meninggal17 September 2021(2021-09-17) (umur 84)
Zéralda, Aljazair
Partai politikFront Pembebasan Nasional
Suami/istri
Amal Triki
(m. 1990, divorced)
[2]
KerabatSaïd Bouteflika (adik)
Karier militer
Pihak Pemerintahan Sementara Republik Aljazair
Dinas/cabangTentara Pembebasan Nasional
Masa dinas1956–1962
Pertempuran/perangPerang Kemerdekaan Aljazair

Abdul Aziz Butaflika (Tentang suara ini pengucapan ; bahasa Arab: عبد العزيز بوتفليقة, translit. ʿAbd al-ʿAzīz Būtaflīqa[ʕabd el-ʕaziːz buːtefliːqa]; 2 Maret 1937 – 17 September 2021) juga disebut sebagai Abdelaziz Bouteflika dalam bahasa Prancis, adalah seorang politikus Aljazair yang menjabat sebagai Presiden Aljazair selama hampir 20 tahun, dari tahun 1999 hingga pengunduran dirinya pada 2019.

Bouteflika bertugas selama Perang Kemerdekaan Aljazair sebagai anggota Front Pembebasan Nasional. Setelah Aljazair memperoleh kemerdekaannya dari Prancis, ia menjabat sebagai Menteri Luar Negeri antara tahun 1963 hingga 1979. Ia menjabat sebagai Presiden Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa selama sesi 1974–1975.

Pada tahun 1999, Bouteflika terpilih sebagai Presiden Aljazair dengan kemenangan telak. Ia kembali memenangkan pemilihan presiden pada tahun 2004, 2009 dan 2014. Sebagai Presiden, ia mengakhiri Perang Saudara Aljazair yang berdarah pada tahun 2002 dan mengakhiri pemerintahan darurat pada bulan Februari 2011 di tengah kerusuhan regional. Setelah terserang strok pada tahun 2013, Bouteflika hanya tampil beberapa kali di hadapan publik sepanjang masa jabatan keempatnya, penampilan terakhirnya terjadi pada tahun 2017.[3]

Bouteflika mengundurkan diri pada 2 April 2019 setelah terjadi protes massal selama berbulan-bulan. Selama hampir 20 tahun berkuasa, ia adalah kepala negara terlama di Aljazair.[4] Setelah pengunduran dirinya, Bouteflika mengasingkan dirinya dari sorotan publik dan meninggal dunia pada September 2021.[3]

Keluarga[sunting | sunting sumber]

Abdelaziz Bouteflika dilahirkan pada tanggal 2 Maret 1937 Oujda, Maroko.[5][6]

Ia merupakan anak pertama ibunya dan anak kedua Ayahnya. Kakak perempuannya yang merupakan saudar tiri bernama Fatimah. Ayahnya (Ahmed Bouteflika)serta ibunya (Mansouria Ghezlaoui) berasal dari provinsi Tlemcen.[6] Bouteflika memiliki 3 orang saudara tiri (Fatimah, Yamina, dan Aïcha), 4 orang saudara laki-laki (Abdelghani, Mustapha, Abderahim and Saïd), dan satu orang saudara perempuan (Latifah).

Abdelaziz Bouteflika menikah pada Agustus 1990 dan belum/tidak memiliki anak dari pasangan hidupnya. Istrinya, Amal Triki adalah putri mantan diplomat (Yahia Triki).

Abdelaziz Bouteflika adalah pemimpin Perang Kemerdekaan Aljazair dan pernah menjabat sebagai Menteri Pemuda dan Olahraga saat kemerdekaan Aljazair pada 1962. Pada tahun berikutnya, ia diangkat sebagai Menteri Luar Negeri dan menjadi anggota dewan perwakilan di lembaga legislatif. Selama masa jabatannya sebagai Menteri Luar Negeri, Al-Jazair menjadi anggota yang sangat terkemuka pada masyarakat internasional dan dihormati sebagai pemimpin GNB bagi bangsa-bangsa yang tak menghendaki ambil bagian pada blok barat (Amerika Serikat) yang kapitalis maupun blok timur (Uni Soviet) yang sosialis. Pada 1965, ia dipromosikan sebagai pimpinan organizer group plotted coup d'êtat oleh Ahmed Ben Bella. Ia berhenti sebagai Menteri Luar Negeri pada 1979 setelah kehilangan tawaran untuk menggantikan Presiden Houari Boumédiènne.

Antara 1981-1987, ia dibuang karena dugaan korupsi sebagaimana yang dikatakan lawan-lawan politiknya, namun kembali setelah kasus itu gugur. Ia menandatangani protes menghadapi kebrutalan pemerintah yang dinyatakan pada 1988 dan menjadi pusat perhatian.

Pada 1999, ia menuju kursi kepresidenan dan diangkat sebagai calon bebas, dengan 74% suara, menurut yang berwenang. Seluruh calon lainnya telah menarik diri dari pemilihan, menyebutkan keprihatinan penipuan. Lalu Bouteflika mengatur referendum pada kebijakannya buat memulihkan perdamaian dan keamanan di al-Jazair dan menguji dukungannya di antara orang senegerinya setelah perebutan pemilihan dan menang dengan 81% suara.

Pada 8 April 2004, si presiden sekuler ini diangkat kembali dengan 85% dalam suatu pemilihan yang dikatakan pengamat sebagai contoh demokrasi di dunia Arab, saat rebutan dengan saingannya dan mantan Kepala Staf Ali Benflis.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "UN General Assembly – President of the 62nd Session – Abdelaziz Bouteflika (Algeria)". www.un.org (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 14 Mei 2017. 
  2. ^ "Algérie : Bouteflika et les femmes – JeuneAfrique.com". 3 Maret 2015. Diakses tanggal 11 April 2018. 
  3. ^ a b "Abdelaziz Bouteflika, Algeria's longest-serving president dies". BBC. 17 September 2021. Diakses tanggal 18 September 2021. 
  4. ^ "Introduction ::Algeria". 
  5. ^ Roger East, Richard Thomas (2003). Profiles of people in power: the world's government leaders. Europa Publications. hlm. 7. ISBN 1-85743-126-X. 
  6. ^ a b Dalila Belkheir and Khadidja B. "Bouteflika : Maquisard, Ministre et Président de la république". Ennahar Online. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2011-10-06. Diakses tanggal 27 August 2011. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Jabatan politik
Didahului oleh:
Liamine Zéroual
Presiden Aljazair
1999–2019
Diteruskan oleh:
Abdelkader Bensalah
Penjabat Kepala Negara
Jabatan diplomatik
Didahului oleh:
Leopoldo Benites
Presiden Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa
1974–1975
Diteruskan oleh:
Gaston Thorn
Didahului oleh:
Blaise Compaoré
Ketua Organisasi Kesatuan Afrika
1999–2000
Diteruskan oleh:
Gnassingbé Eyadéma