A Pale View of Hills

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Loncat ke navigasi Loncat ke pencarian
A Pale View of Hills
PengarangKazuo Ishiguro
NegaraInggris
BahasaInggris
GenreNovel
PenerbitFaber and Faber
Tanggal rilisFebruari, 1982
Jenis mediaPrint
Halaman192 pp
ISBN0-571-11866-6
Nomor OCLC8303689
DiikutiAn Artist of the Floating World

A Pale of View Hills adalah novel karya Kazuo Ishiguro. Novel ini merupakan novel pertama Kazuo. Dalam novel debutnya itu, Kazuo Ishiguro menceritakan kisah Etsuko, seorang wanita Jepang yang kemudian tinggal sendirian di Inggris, suaminya telah meninggal, anak bungsunya, Niki, tinggal di kota yang berbeda dengannya, sementara putri sulungnya, Keiko, yang telah meninggal akibat bunuh diri. Saat kembali ke masa lalu, dia mendapati dirinya mengenang satu musim panas terik di Nagasaki, ketika dia dan teman-temannya berjuang untuk membangun kembali kehidupan mereka setelah perang. Tapi kemudian dia mengingat persahabatannya yang aneh dengan Sachiko - seorang wanita kaya yang menjadi gelandangan.[1]

Novel ini dipuji sebagai novel pertama dengan kekuatan yang luar biasa oleh Times Literary Supplement, dan telah diterjemahkan ke dalam setidaknya 13 bahasa. Kritikus Cynthia F. Wong menilai A Pale View of Hills, dengan narator orang pertama yang menceritakan kisah bunuh diri salah satu putrinya, sebagai contoh yang sangat baik dari teori Maurice Blanchot bahwa narator mengingat dan menghubungkan pengalaman masa lalu untuk melepaskan diri dari kenangan dan masa lalu mereka. Seperti dua novel berikutnya, protagonis dari A Pale View of Hills, melihat kembali kehidupannya, mencoba menilai peristiwa yang telah membentuknya. Janda itu mengingat kehidupan sebelumnya di Nagasaki, dan walaupun dia jarang menyebut-nyebut tentang Bom, ia diam-diam berdiri di belakang peristiwa yang diceritakan dalam novel pertama Ishiguro. A Pale of View Hills telah dirayakan sebagai novel halus tentang penindasan perasaan dan emosi terkait dengan pentingnya sejarah dalam memahami masa kini, meskipun Ishiguro sering berangkat dari realisme sastra yang ketat.[2]

Tema[sunting | sunting sumber]

Kekejaman anak-anak

Kekejaman anak adalah tema yang digambarkan dengan baik dalam cerita. Seorang pembaca melihat bagaimana Mariko berkelahi dengan anak-anak lain, karena mereka menyebut ibunya nama-nama yang tidak menyenangkan. Orang mungkin mengatakan bahwa anak-anak sering bertengkar dan berkelahi satu sama lain, tetapi orang sulit mengatakan bahwa anak-anak yang membunuh kucing anak lain tidaklah kejam.

Kebebasan memilih[sunting | sunting sumber]

Hanada, seorang kolega Jiro, diejek oleh semua orang, karena istrinya menolak memilih partai yang ingin ia dukung. Dia bahkan mengancam akan memukulnya jika dia tidak berubah pikiran. Tokoh-tokoh dalam cerita agak terkejut mengetahui bahwa seorang wanita dapat memiliki pendapatnya sendiri. Banyak dari mereka percaya bahwa itu tidak mungkin dan salah, bahwa itu melanggar tradisi lama Jepang dan menyalahkan orang Amerika.

Kehilangan[sunting | sunting sumber]

Terlepas dari kenyataan bahwa Keiko adalah kepribadian yang agak antisosial, yang tampaknya tidak mengganggu dirinya sendiri dengan hubungan keluarga yang ramah, kematiannya tidak membuat siapa pun acuh tak acuh. Etsuko terpaksa mengakui bahwa tidak setiap keputusan yang dia buat membawa kebahagiaan putri sulungnya. Pada saat yang sama, ia belajar untuk hidup dengan pemikiran tentang tragedi putrinya dan gambar mayatnya tergantung di langit-langit.

Kecanduan alkohol[sunting | sunting sumber]

Frank, kekasih Sachiko, berjanji padanya bahwa dia dapat membawanya ke Amerika di mana mereka akan dapat memulai kehidupan yang lebih baik. Namun, ketika Sachiko berhasil mendapatkan cukup uang untuk tiket ke Amerika, Frank meminum semua uang mereka. Dia minum sangat banyak sehingga Mariko, anak perempuan Sachiko, mulai membandingkannya dengan babi. Alkohol terbukti lebih kuat dari kehendak Frank.

Konflik generasi[sunting | sunting sumber]

Ogata-San tidak puas dengan pengaruh Amerika di Jepang, cara sistem pendidikan berubah dan bagaimana gaya hidup tradisional diganti dengan yang baru. Dia tidak menemukan dukungan pikirannya baik di putranya, atau di menantunya. Ide-ide yang dulu dia percayai dihina atau diejek sekarang. [3][4]

Alur[sunting | sunting sumber]

A Pale of View Hills mengikuti dua alur cerita yang berbeda. Satu terjadi di Inggris dalam periode waktu yang kira-kira kontemporer dengan publikasi novel, yang pada tahun 1982. Alur cerita lainnya terjadi di Nagasaki, Jepang, sekitar satu dekade setelah berakhirnya Perang Dunia Kedua. Protagonis dan narator novel ini adalah Etsuko, seorang wanita Jepang yang berimigrasi ke Inggris lebih dari 20 tahun yang lalu. Dia memiliki dua anak perempuan dewasa. Putri yang lebih tua, Keiko, baru-baru ini bunuh diri, dan putri yang lebih muda, Niki, datang untuk mengunjungi Etsuko untuk membantunya menghiburnya. Setelah kematian Keiko, Etsuko mulai memikirkan berbagai peristiwa dari masa lalunya, yang merupakan alur cerita di Jepang dan fokus utama novel.

Etsuko mengenang musim panas ketika dia masih tinggal di Nagasaki. Itu sekitar satu dekade setelah berakhirnya Perang Dunia Kedua. Seorang ibu tunggal janda bernama Sachiko — bersama dengan putrinya yang muda Mariko — pindah ke sebuah pondok di dekat rumah Etsuko. Musim panas yang sama, ayah mertua Etsuko, Ogata, mengunjungi Etsuko dan suaminya, Jiro. Etsuko segera berteman dengan Sachiko dan Mariko. Etsuko sering mengasuh Mariko, karena Sachiko sering pergi ke pusat kota berkencan dengan seorang pria Amerika bernama Frank. Frank berjanji bahwa dia akan membawa Sachiko dan Mariko untuk tinggal bersamanya di Amerika. Namun, janjinya tampak semakin meragukan.

Mariko sering mengklaim bahwa seorang wanita diam-diam mengunjunginya. Sachiko akhirnya menjelaskan kepada Etsuko bahwa klaim Mariko ini tidak benar. Bertahun-tahun yang lalu, ketika Sachiko dan Mariko tinggal di Tokyo (yang masih hancur akibat Perang Dunia Kedua) Mariko menyaksikan pemandangan traumatis dari seorang wanita gila yang menenggelamkan seorang bayi di sungai. Setelah menjadi jelas bahwa Frank tidak akan membawa Sachiko dan Mariko ke Amerika, Sachiko menghubungi paman mertuanya untuk bertanya apakah mereka bisa pindah kembali bersamanya. Meskipun dia menyetujui gagasan itu, Sachiki tampak ragu untuk benar-benar kembali ke rumahnya.

Sebagai gantinya, Sachiko menghubungkan kembali dengan Frank, yang sekali lagi membuat janji yang meragukan tentang membawa Sachiko dan Mariko ke Amerika. Sachiko memutuskan bahwa Mriko tidak akan bisa membawa anak kucing kesayangannya ke Amerika, jadi Sachiko menenggelamkan anak kucing di sungai terdekat sementara Mariko memperhatikan. Narasi tidak menyatakan apakah Sachiko dan Mariko pernah benar-benar pergi ke Amerika. Namun, Etsuko dan Jiro pindah ke Inggris setelah anak mereka lahir. Novel berakhir dengan beberapa adegan lagi antara Etsuko dan putrinya yang lebih muda, Niki, pada hari-hari setelah bunuh diri putri pertama Etsuko, Keiko. Etsuko kecewa ketika Niki mengatakan bahwa dia tidak ingin menikah atau punya anak. [5][6]

Tokoh[sunting | sunting sumber]

Etsuko Sheringham - Etsuko Sheringham adalah protagonis dari cerita ini. Suami keduanya adalah orang Inggris, jadi dia setuju untuk pindah ke negara lain, percaya bahwa Inggris adalah tempat yang lebih baik bagi gadis-gadis kecilnya untuk tumbuh. Seorang pembaca bertemu dengannya untuk pertama kalinya ketika dia adalah seorang wanita paruh baya dengan hanya satu anak perempuan yang tersisa.

Keiko - Keiko adalah anak perempuan yang lebih tua dari protagonis. Tidak seperti adik perempuannya, Keiko adalah orang Jepang murni dalam warisan; Keiko dan adik perempuannya sama sekali tidak dekat. Belakangan, Keiko bunuh diri.

Niki - Niki adalah anak perempuan dari protagonis. Sang protagonis menggambarkannya sebagai "anak yang penuh kasih sayang", dan memang begitu. Niki mencoba melakukan yang terbaik untuk meyakinkan ibunya bahwa dia "tidak bertanggung jawab atas kematian Keiko".

Sachiko - Sachiko adalah teman protagonis dan antagonis cerita. Dia adalah seorang ibu yang mengerikan, yang sering mengabaikan kepentingan putrinya dan bahkan mungkin kejam. Terlepas dari kenyataan bahwa Sachiko mencintai putrinya, keputusan yang diambilnya tidak memperbaiki kehidupan anaknya, juga keadaan emosinya.

Mariko - Mariko adalah putri Sachiko. Ada kemiripan yang mencolok antara nasib Mariko dan Keiko. Ibu mereka ingin dan akhirnya mengambil - setidaknya satu dari mereka - anak-anak mereka dari Jepang.

Mrs.Fujiwara - Ibu Fujiwara adalah pemilik toko mie dan teman dekat ibu Etsuko.

Ogata-San - Ogata-San adalah ayah dari suami pertama Etsuko (Jiro).

Frank - Frank adalah seorang prajurit Amerika yang terlibat dalam hubungan asmara dengan Sachiko. Dia berjanji untuk membawanya ke Amerika tetapi membeli alkohol dengan semua uang yang disimpan Sachiko dan memberinya. [7][8]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Wallace, Virginia (1951-10). "Audio-Visual Aids for a Survey Course in British Literature". College English. 13 (1): 19. doi:10.2307/372357. ISSN 0010-0994. 
  2. ^ Howard, Ben (2015). "Outlasting Change". Sewanee Review. 123 (3): 371–372. doi:10.1353/sew.2015.0069. ISSN 1934-421X. 
  3. ^ A Pale View of Hills Summary (dalam bahasa Inggris). 
  4. ^ language, MilicaAuthor Undergraduate student of English; Literature (2014-05-22). "The analysis of memory in "A Pale View of Hills"". Anglozine (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2020-06-02. 
  5. ^ Ishiguro, Kazuo, 1954- (1990). A pale view of hills (edisi ke-1st Vintage international ed). New York: Vintage Books. ISBN 0-679-72267-X. OCLC 21561983. 
  6. ^ "A Pale View of Hills". www.goodreads.com. Diakses tanggal 2020-06-02. 
  7. ^ A Pale View of Hills Summary (dalam bahasa Inggris). 
  8. ^ "Introduction to A Pale View of Hills". web.cocc.edu. Diakses tanggal 2020-06-02.