A Beautiful Crime

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
A Beautiful Crime
Berkas:A Beautiful Crime book cover.jpg
PengarangChristopher Bollen
PenerbitHarper
Tanggal terbit
28 Januari 2020
ISBNISBN 978-0-06-285388-2

A Beautiful Crime (Kejahatan yang Indah) adalah novel fiksi kejahatan, yang diterbitkan pada tahun 2020, karya penulis dan penyunting berkebangsaan Amerika, Christopher Bollen. Ini merupakan novel keempat Bollen yang ditulisnya di tahun 2018 selama program tinggal di Paris. Novel ini pertama kali diterbitkan di Amerika Serikat oleh Harper pada tanggal 28 Januari 2020.

Kisah ini, yang berlatar belakang Venesia, menceritakan sepasang kekasih Nick Brink dan Clay Guillory, yang menjual koleksi warisan antik perak palsu kepada seorang kenalan kaya dari masa lalu Clay. Penipuan mereka dengan cepat mengarah pada kejahatan yang lebih serius, saat Clay berupaya menjual sebuah properti mahal yang tidak sepenuhnya dia miliki dan Nick membunuh seorang juru taksir perak yang mengancam untuk membongkar rencana awal mereka. Bollen menggambarkan A Beautiful Crime sebagai novelnya yang paling pribadi sampai saat ini, dengan unsur alur dan latar belakang tokohnya terinspirasi oleh kehidupannya sendiri. Novel ini mengeksplorasi pariwisata berlebih and penurunan jumlah penduduk Venesia, serta persimpangan antara keserakahan, moralitas, dan kelas sosial.

A Beautiful Crime merupakan finalis untuk Los Angeles Times Book Prize tahun 2020 dalam kategori misteri/cerita seru. Novel ini memperoleh penerimaan kritis yang campur aduk; para penulis resensi buku pada umumnya memuji penggambaran Bollen terhadap Venesia dan hubungan yang terjalin antar tokoh tetapi tidak menyukai efektivitas kecepatan naratifnya. Buku ini diperbandingkan dengan novel karya Patricia Highsmith, khususnya The Talented Mr. Ripley (1955).

Alur[sunting | sunting sumber]

A large building on the edge of a canal with a boat and tourists in the foreground
Peggy Guggenheim Collection

Nick Brink dan kekasihnya Clay Guillory tiba di Venesia, setelah meninggalkan kehidupan mereka di Kota New York. Mereka pertama kali bertemu dua bulan sebelumnya di acara ibadat peringatannya Freddy van der Haar, kekasih Clay sebelumnya yang mewariskan padanya koleksi antik perak dan bagian kepemilikan untuk palazzo Venesia yang dijuluki "Il Dormitorio". Setelah Nick dan Clay mengetahui barang antik itu palsu, mereka menyusun rencana untuk melunasi utang dengan menjualnya kepada Richard West, seorang ekspatriat berkebangsaan Amerika yang membiayai proyek-proyek konservasi budaya di Venesia. Empat tahun yang lalu, ketika Clay bekerja magang di Peggy Guggenheim Collection, dia juga bekerja sebagai asisten pribadi Richard. Ketika dia gagal mendapatkan pekerjaan permanen di museum itu, Clay merasa luluh lantak saat mengetahui Richard bertanggung jawab atas penolakannya dan sejak itu memendam dendam terhadapnya.

Nick secara sengaja bertemu dengan Richard dan berpura-pura menjadi seorang ahli juru taksir perak sambil menyembunyikan hubungannya dengan Clay. Dia diundang ke pesta makan malam di rumah Richard, yang bersebelahan dengan Il Dormitorio. Beberapa hari kemudian, Nick mempertunjukkan autentikasi gadungan dan membujuk Richard untuk membeli peraknya seharga $750,000. Nick dan Clay merayakan keberhasilan transaksi mereka, tapi Nick mulai merasa khawatir berapa lama uangnya akan bertahan dan menyusun rencana untuk menjual Il Dormitorio pada Richard, yang sudah sejak lama ingin menggabungkannya dengan kediamannya sendiri. Clay merasa enggan karena sebagian propertinya dimiliki oleh saudara perempuan Freddy yang terasing, Cecilia, tetapi akhirnya dia menyetujui rencana itu dan terbang ke Paris untuk mengurus dokumen palsu yang akan mengidentifikasinya sebagai pemilik satu-satunya.

View of a bridge over a canal with buildings on both sides
Kawasan Cannaregio, lokasi Il Dormitorio

Nick mengunjungi Richard lagi, berharap dapat membujuknya menyelesaikan pembelian Il Dormitorio, tapi dia merasa ketakutan melihat Dulles Hawkes, seorang juru taksir perak yang telah diundang Richard untuk melihat barang antik yang baru dibelinya. Dulles segera mendeteksi penipuannya, tapi mengikuti permainan tipu muslihatnya. Dia kemudian mengancam akan membongkar penipuannya kecuali Nick berhubungan seks dengannya di hotel malam itu juga. Nick terpaksa menurut. Setelah itu, Dulles terus memeras Nick, bersikeras agar mereka berhubungan seks lagi keesokan harinya dan menuntut separuh keuntungan penipuan mereka. Nick yang panik mengikuti Dulles sampai ke lift hotel, yang sedang diperbaiki, lalu secara impulsif mendorongnya ke poros lift yang kosong. Dulles mati dan Nick melarikan diri dari hotel.

Clay setuju untuk menjual Il Dormitorio pada Richard seharga empat juta euro. Di perjalannya menuju pertemuan terakhir untuk menyelesaikan transaksi, Clay dihentikan oleh asisten Richard, Battista, yang menemukan Richard telah secara anonim membiayai rencana pembangunan pariwisata di kota. Battista, seorang pemrotes yang vokal terhadap pembangunan, memberitahu Clay bahwa pertemuan itu merupakan perangkap; Richard telah melacak Cecilia, menemukan dokumennya palsu, dan memberitahu polisi. Richard, yang masih belum menyadari hubungan Nick dan Clay, dengan santainya mengungkapkan pengaturan jebakannya pada Nick. Nick merasa marah sampai berkelahi dengan Richard dan menghantam kepalanya dengan pengganjal pintu. Clay menjadi tersangka dalam satu investigasi tetapi Battista memberikan alibi dan mengungkap Richard sebagai penanam modal anonim. Serangan itu akhirnya dihubungkan pada seorang pemrotes tak dikenal. Richard, yang telah menjadi bisu tanpa batas waktu karena serangan sebelumnya, dipindahkan ke klinik neurologis di Leipzig. Nick pindah ke pulau yang tak jauh untuk menghindari pengawasan sementara Clay tetap di Venesia, dan mereka tetap berkomunikasi secara diam-diam. Lima bulan kemudian, Clay melakukan perjalanan ke pulau itu ketika mereka memutuskan situasinya sudah aman baginya. Mereka dengan sukacita berkumpul kembali.

Latar belakang dan sejarah penerbitan[sunting | sunting sumber]

Photo of Christopher Bollen
Bollen di tahun 2016

A Beautiful Crime merupakan novel keempat Christopher Bollen setelah Lightning People (2011), Orient (2015), and The Destroyers (2017).[1][2] Bollen memasukkan aspek-aspek dalam kehidupannya sendiri ke dalam alur dan tokoh; misalnya, baik dia maupun Nick tumbuh di Ohio dan seperti Clay, dia seorang pekerja magang di Peggy Guggenheim Collection setelah lulus kuliah.[3][4]

Apartemen Venesia tempat tinggal Nick mengambil model apartemen dekat Campo Santa Margherita tempat Bollen tinggal selama masa magangnya.[5] Karakter Nick sebagian berdasarkan karakter Daisy Miller dari the eponymous 1879 novella yang ditulis Henry James. Saat membandingkan kedua karakter itu, Bollen menggambarkan Daisy sebagai seseorang yang "menyenangkan tapi gegabah sehingga mudah terjatuh ke dalam bahaya".[6] Bollen memilih untuk menonjolkan hubungan antarras antara Nick, yang berkulit putih, dengan Clay, yang berkulit hitam, untuk mewakili "dua lelaki Amerika" dan untuk menyoroti keragaman dalam komunitas LGBT.[6][7] Karakter Freddy van der Haar, yang mewakili generasi lebih tua lebih tua lelaki gay yang tinggal di New York, terinspirasi fotografer Amerika David Armstrong dan memiliki peran lebih penting dalam konsep pertama novel ini.[3][6]

Bollen menggambarkan A Beautiful Crime sebagai novelnya yang paling pribadi sampai saat ini.[3] Dia mendedikasikan buku ini pada sesama novelis Edmund White, yang dia gambarkan sebagai "seseorang yang benar-benar saya kagumi, yang sudah menyalakan jejak untuk saya", sambil mengutip bahwa mereka memiliki akar yang sama di Cincinnati dan karya sastra gay. White sebelumnya mendedikasikan novelnya yang diterbitkan tahun 2016, Our Young Man kepada Bollen.[3][8] Dalam wawancara dengan Vogue Italia, Bollen memberi penghargaan pada Toto Bergamo Rossi, direktur konservasi kebudayaan nirlaba di Venesia, yang telah mengajarinya tentang arsitektur Italia dan bahasa Italia saat dia sedang meneliti untuk buku ini.[5] Bollen menulis A Beautiful Crime saat sedang tinggal di biara Paris abad ke-17 dalam masa tugasnyanya di tahun 2018; Perjalanan singkat Clay ke Paris dalam novel ini merupakan janji Bollen pada organisasi yang mensponsorinya untuk menjadikan kota itu sebagai latar di salah satu babnya.[9][10]

A Beautiful Crime diterbitkan di Amerika Serikat oleh Harper sebagai buku bersampul keras setebal 400 halaman pada tanggal 28 Januari 2020.[11][12] Harper Perennial menerbitkan versi buku bersampul tipisnya pada tanggal 12 Januari 2021.[13] Tim Paige menarasikan buku audio berdurasi 11 jam, yang dirilis oleh Harper Audio. Resensi AudioFile terhadap buku audionya memuji emosi yang disampaikan oleh narasi Paige, tetapi menggolongkan aksen untuk tokoh sekundernya sebagai "tidak konsisten".[14]


Tema[sunting | sunting sumber]

Pariwisata berlebih[sunting | sunting sumber]

Cruise ship in the background passing several gondolas
Satu kapal pesiar melintasi teluk kecil San Marco di Venesia

Venesia adalah tujuan wisata populer. Di tahun 2019, kota ini diperkirakan ddatangi oleh 25 juta pengunjung setiap tahunnya.[15] Analisis pariwisata berlebih di Venesia melaporkan dampak negatif seperti kepadatan yang berlebihan, penurunan penduduk tetap dibandingkan dengan peningkatan persewaan liburan, dan peningkatan limbah.[15][16][17] Bollen, yang meminta kota agar melarang kapal pesiar dan penyewaan Airbnb, menulis dalam sebuah artikel untuk The Daily Beast bahwa A Beautiful Crime melukiskan Venesia sebagai kota yang sedang berada dalam krisis, dengan kalimat "tertangkap oleh rahang hiu yang kuat".[5][18]

Buku ini menjelajahi pariwisata berlebih dan penurunan jumlah penduduk di kota ini, secara negatif melukiskan penambahan penyewaan Airbnb di dalam kota dan menyisipkan adegan para penduduk memrotes penanaman modal asing sambil menyanyikan "Mi non vado via mi resto!" ("Aku tidak pergi, aku tinggal di sini!").[4][19] John Copenhaver, yang menulis untuk Lambda Literary Foundation, mengatakan "kejahatan inti" dalam buku ini bukan rencana Nick dan Clay tetapi "pengepungan oleh pariwisata dan para pengembang asing", dan bahwa misteri yang mendasari kisahnya adalah identitas mereka yang telah menghancurkan kota itu, yang mewakili kehancuran visi Nick dan Clay untuk masa depan mereka.[12]

Keserakahan dan moralitas[sunting | sunting sumber]

Selama wawancara untuk The Destroyers, Bollen mengatakan dia ingin menciptakan karakter gay yang "rumit dengan cara yang berbeda dan baru" untuk karya selanjutnya.[9] Meskipun Nick diperkenalkan sebagai orang barat tengah yang naif. Keserakahannya mengakibatkan konsekuensi yang menimbulkan malapetaka, termasuk pembunuhan Dulles. Brian Alessandro dari Newsday menggambarkan peran Nick dan Clay sebagai penjahat yang ambigu secara moral seperti "mencabut tokoh gay dari ghetto korban atau kesucian", dan mereka pada akhirnya dipaksa untuk menghadapi konsekuensi berbagai tindakan mereka.[2] Bahkan saat Nick dan Clay berbuat kejahatan demi uang dan balas dendam, mereka dilukiskan dengan cara yang simpatik.[12]

Isu-isu kelas sosial muncul di sepanjang novel; Rencana Nick dan Clay untuk menjual barang-barang palsu kepada Richard berakar dari hasrat "meningkatkan mobilitas sosial dalam lingkungan yang materialistis".[2] Dalam interaksi mereka dengan Richard, tokoh lain, dan terhadap satu sama lain, Bollen menyoroti dampak ketidaksetaraan sosial pada keputusan-keputusan yang diambil dan penerimaan identitas tokoh.[1][2] Dalam memburu keamanan finansial, Nick dan Clay berusaha untuk menemukan kembali diri mereka sendiri di Venesia, dengan harga tindakan kejahatan mereka.[12]

Sambutan[sunting | sunting sumber]

Photo of Patricia Highsmith
A Beautiful Crime diperbandingkan dengan karya-karya Patricia Highsmith (foto diambil tahun 1988).

Para kritikus sastra membandingkan A Beautiful Crime dengan novel-novel Patricia Highsmith—khususnya The Talented Mr. Ripley (1955)—yang mengutip tokoh-tokoh serupa seperti tokoh utama yang melakukan kejahatan dengan ambiguitas moral.[1][2] Buku ini juga dibandingkan dengan karya-karya Alan Hollinghurst, termasuk novelnya yang diterbitkan tahun 1988, The Swimming-Pool Library.[1][19] A Beautiful Crime adalah salah satu dari lima finalis untuk Los Angeles Times Book Prize tahun 2020 dalam kategori misteri/cerita seru dan terdaftar di dalam O, The Oprah Magazine sebagai salah satu dari 20 buku top di tahun 2020.[20][21] The New York Times menggambarkan buku ini sebagai "cerita seru kejahatan yang elegan",[22] dan menerima ulasan berbintang dalam Publishers Weekly, Kirkus Reviews, dan BookPage.[11][23][24]

Beberapa penulis resensi buku memuji penokohan simpatik tokoh utama Bollen dan penyelidikannya terhadap identitas orang berkulit hitam Clay dalam konteks diskriminasi ras dalam komunitas LGBT. Dalam ulasannya, Alessandro menggambarkan penjelajahan novel ini akan hubungan Nick dan Clay, terutama saat diuji oleh berbagai rintangan yang mereka temui, sebagai "tulus dan mendalam".[1][2] Seorang penulis resensi buku untuk Publishers Weekly berpendapat sama, dengan menuliskan bahwa meskipun kejahatan titulernya menjadi fokus alurnya, "kisahnya sendiri memperoleh kekuatannya dari pandangannya terhadap hubungan asmara gay".[11] Patrick Sullivan, yang menulis untuk Library Journal, juga memuji penggambaran hubungan Clay dengan Freddy dan Nick.[25]

Michael Cart dari Booklist menggambarkan A Beautiful Crime "memiliki kecepatan dan alur yang cekatan dan cakap",[26] tapi Randy Rosenthal menuliskan di dalam Los Angeles Review of Books "bukan saja kekurangan seni kesusastraan, novel ini juga kurang seru sebagai cerita seru".[4] Rosenthal mengkritik laju di awal novel ini terlalu lamban, dan mengatakan bahwa alur, penokohan, dan bahasanya tidak realistis. Dia menemukan alurnya menjelang akhir lebih menarik hati dan bertepuk tangan atas pemeriksaan mengenai pariwisata berlebih di Venesia.[4] Dalam ulasan untuk The Washington Post, Dennis Drabelle mempertanyakan penggambaran optimistik Bollen mengenai hubungan Nick dan Clay dalam "dunia yang tak jujur dan brutal yang [mereka] huni" tapi memuji ketegangan dalam novel dan penggambarannya terhadap Venesia.[19] Katherine B. Weissman dari Bookreporter menuliskan tokoh-tokoh sekunder seperti Battista dan Dulles lebih menarik daripada Nick dan Clay tapi memuji tingkat ketegangan dan latar belakangnya, serta menggambarkan karakterisasi Bollen terhadap Venesia "akurat sekaligus mengesankan".[27]

Acuan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d e Chee, Alexander (12 Februari 2020). "Christopher Bollen's A Beautiful Crime Is a Cold-Blooded Yet Seductive Novel". O, The Oprah Magazine. Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 Juni 2021. Diakses tanggal 21 Juli 2021. 
  2. ^ a b c d e f Alessandro, Brian (30 Januari 2020). "'A Beautiful Crime' review: Masterful tale of deception in Venice". Newsday. Diarsipkan dari versi asli tanggal 31 Januari 2020. Diakses tanggal 29 Juli 2021. 
  3. ^ a b c d Nugent, Mitchell (4 Februari 2020). "Christopher Bollen Is Pretty Sure He's Not a Sociopathic Murderer". Interview. Diarsipkan dari versi asli tanggal 27 Februari 2021. Diakses tanggal 29 Juli 2021. 
  4. ^ a b c d Rosenthal, Randy (11 Maret 2020). "A Love Letter to Venice". Los Angeles Review of Books. Los Angeles, California. Diarsipkan dari versi asli tanggal 18 Januari 2021. Diakses tanggal 29 Juli 2021. 
  5. ^ a b c "Christopher Bollen: l'intervista di Vogue Italia" [Christopher Bollen: wawancara dengan Vogue Italia]. Vogue Italia (dalam bahasa Italia). 16 Februari 2020. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 Januari 2021. Diakses tanggal 4 Agustus 2021. 
  6. ^ a b c Burton, Bill (26 Maret 2020). "Writing Is No Mystery to Christopher Bollen". The Provincetown Independent. Provincetown, Massachusetts. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 Juli 2021. Diakses tanggal July 29, 2021. 
  7. ^ Woods, Paula L. (9 April 2021). "Five of 2020's best crime writers on where mystery fiction is today". Los Angeles Times. Los Angeles, California. Diarsipkan dari versi asli tanggal 21 September 2021. Diakses tanggal 24 September 2021. 
  8. ^ Eggleston, Giuliana (7 Juli 2016). "Interview: Edmund White". Midwestern Gothic. Diarsipkan dari versi asli tanggal 16 Juni 2019. Diakses tanggal 3 Agustus 2021. 
  9. ^ a b Holmes, J. Corbett (31 Januari 2018). "The Outbook interview: Christopher Bollen discusses 'The Destroyers,' travel and writing gay characters". The Desert Sun. Palm Springs, California. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 Desember 2020. Diakses tanggal 4 Agustus 2021. 
  10. ^ Wayne, Teddy (11 Februari 2020). "Lit Hub Asks: 5 Authors, 7 Questions, No Wrong Answers". Literary Hub. Diarsipkan dari versi asli tanggal 26 Februari 2021. Diakses tanggal 4 Agustus 2021. 
  11. ^ a b c "A Beautiful Crime". Publishers Weekly. 22 Oktober 2019. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 Agustus 2020. Diakses tanggal 28 Juli 2021. 
  12. ^ a b c d Copenhaver, John (17 Mei 2020). "Find 'Unlikeable' Characters & Unlikely Points-of-View in these Multi-layered Crime Novels". Lambda Literary Foundation. Diarsipkan dari versi asli tanggal 12 Agustus 2020. Diakses tanggal 28 Juli 2021. 
  13. ^ "A Beautiful Crime". HarperCollins. Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 Januari 2021. Diakses tanggal 29 Juli 2021. 
  14. ^ "A Beautiful Crime". AudioFile. Februari 2020. Diarsipkan dari versi asli tanggal 28 Juli 2021. Diakses tanggal 28 Juli 2021. 
  15. ^ a b Hardy, Paula (30 April 2019). "Sinking city: how Venice is managing Europe's worst tourism crisis". The Guardian. London. Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 Juli 2021. Diakses tanggal 28 Juli 2021. 
  16. ^ Barry, Colleen (25 Juni 2021). "Venice Rethinks Its Future After Rare UNESCO Warning". Venesia: Bloomberg News. Diarsipkan dari versi asli tanggal 29 Juni 2021. Diakses tanggal 28 Juli 2021. 
  17. ^ Horowitz, Jason (2 Agustus 2017). "Venice, Invaded by Tourists, Risks Becoming 'Disneyland on the Sea'". The New York Times. Venesia. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 Juli 2021. Diakses tanggal 28 Juli 2021. 
  18. ^ Bollen, Christopher (28 Januari 2020). "Venice Is Brilliant Inspiration for Any Writer—and Also Hell". The Daily Beast. Diarsipkan dari versi asli tanggal 5 Mei 2021. Diakses tanggal 23 September 2021. 
  19. ^ a b c Drabelle, Dennis (23 Januari 2020). "'A Beautiful Crime' is a deliciously diabolical suspense tale a la Patricia Highsmith". The Washington Post. Washington, D.C. Diarsipkan dari versi asli tanggal 25 Januari 2020. Diakses tanggal 28 Juli 2021. 
  20. ^ Pineda, Dorany (2 Maret 2021). "Isabel Wilkerson, Jacob Soboroff, Akwaeke Emezi among L.A. Times Book Prize finalists". Los Angeles Times. Los Angeles, California. Diarsipkan dari versi asli tanggal 22 Mei 2021. Diakses tanggal 28 Juli 2021. 
  21. ^ Haber, Leigh; Hart, Michelle; Cain, Hamilton (19 November 2020). "These Are the Best Books of 2020, According to O, The Oprah Magazine". O, The Oprah Magazine. Diarsipkan dari versi asli tanggal 13 Juni 2021. Diakses tanggal 29 Juli 2021. 
  22. ^ Wakabayashi, Daisuke (18 Februari 2020). "New & Noteworthy, From Beautiful Crime to Essays on Identity". The New York Times. New York. Diarsipkan dari versi asli tanggal 19 Maret 2021. Diakses tanggal 13 Oktober 2021. 
  23. ^ "A Beautiful Crime". Kirkus Reviews. 28 Januari 2020. Diarsipkan dari versi asli tanggal 3 Desember 2020. Diakses tanggal 28 Juli 2021. 
  24. ^ Gujarathi, Chika (Februari 2020). "Book Review – A Beautiful Crime by Christopher Bollen". BookPage. Diarsipkan dari versi asli tanggal 9 April 2020. Diakses tanggal 2 Oktober 2021. 
  25. ^ Sullivan, Patrick (1 Februari 2020). "A Beautiful Crime". Library Journal. Diarsipkan dari versi asli tanggal 23 September 2021. Diakses tanggal 23 September 2021. 
  26. ^ Cart, Michael (1 Desember 2019). "A Beautiful Crime". Booklist. Diarsipkan dari versi asli tanggal 4 September 2021. Diakses tanggal 30 Juli 2021. 
  27. ^ Weissman, Katherine B. (31 Januari 2020). "A Beautiful Crime". Bookreporter. Diarsipkan dari versi asli tanggal 2 Oktober 2021. Diakses tanggal 3 Oktober 2021. 

Pranala Luar[sunting | sunting sumber]