90 mm M1/M2/M3

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
90 mm M1
90mm M1 AAgun CFB Borden.jpg
Jenis * Meriam antipesawat, Meriam antitank (M1, M2)
Negara asal Amerika Serikat
Sejarah pemakaian
Masa penggunaan 1938–1960[1]
Digunakan oleh * Amerika Serikat
Pada perang *Perang Dunia II
Sejarah produksi
Jumlah produksi 133.833 (M1,M2) (1920-1945)
Varian * T2
  • M1
  • M1A1
  • M2
  • T7
  • M3
  • M3A1
  • T8
  • T15 kemudian dinamakan menjadi T54
  • T18–T21
Spesifikasi
Berat * M1A1: 18.999 pon (8.618 kg)
  • M2: 32.300 pon (14.700 kg)
  • M3: 2.260 pon (1.030 kg)
Panjang M1A1: 296 ft (90 m)
Panjang laras * M1: 20.013 in (508.330,20 mm) L/55 (55 caliber)
  • M3: 18.615 in (472.821,00 mm) L/53 (53 caliber)
Lebar M1A1: 136 ft (41 m)
Tinggi M1A1: 101 ft (31 m)
Awak * M1: 8 (1× gunner 7× loadder)
  • M2: 8 (1× gunner 7× loadder)

Selongsong peluru * M1 APFSDS: 35 in × 236 in (890 mm × 5.990 mm)
  • M3 HE: 35 in × 3.744 in (890 mm × 95.100 mm) (M71 complete round)
  • M3 APC: 35 in × 3.824 in (890 mm × 97.130 mm) (M82 complete round)
  • M3 AP: 35 in × 3.275 in (890 mm × 83.180 mm) (M77 complete round)
Berat Selongsong peluru * M1A1 APFSDS: 241 pon (109 kg)
  • M1A1 HE: 234 pon (106 kg)
  • M3 HE: 4.193 pon (1.902 kg) (M71)
  • M3 APC: 4.275 pon (1.939 kg) (M82)
  • M3 AP: 4.204 pon (1.907 kg) (M77)
Kaliber 90 mm (3,5 in)
Elevasi * M1: -10° hingga +90°
  • M2: -10° hingga +90°
  • M3: -10° hingga +23°
Sudut putar 360°
Rata² tembakan * 32 peluru per menit (M1)
  • 37 pelur per menit (M2)
Kecepatan peluru * M1 APFSDS: 3.800 ft/s (1.200 m/s)
  • M1 HE: 3.700 ft/s (1.100 m/s)
  • M3 HE and AP: 2,700 ft/s
  • M3 APC: 2.670 ft/s (810 m/s)
Jarak jangkauan * Maksimum horisontal:
  • M1A1: 62.474 ft (19.042 m)
  • M3 HE: 58.680 ft (17.890 m)
  • M3 APC and AP: 10.500 ft (3.200 m)
  • Maksimum vertikal:
  • M1A1: 43.500 ft (13.300 m)

Meriam 90 mm M1/M2/M3 adalah sebuah meriam antipesawat dan antitank berat buatan Amerika, dengan peran yang serupa dengan meriam 8,8 cm Flak 18 Jerman. Meriam ini memiliki laras berdiameter 90 mm dan panjang 4,6 m (15 kaki), atau 50 kaliber. Meriam ini menembakan peluru 90×599 mm sejauh 19.000 m (62.474 kaki) secara horisontal, atau ketinggian maksimum 13.300 m (43.500 kaki), M1 juga dapat menembus zirah baja setebal 9 inci pada jarak 914 m (1.000 yard) dengan amunisi APFSDS.

Meriam 90 mm adalah meriam antipesawat berat utama AS dari awal Perang Dunia II hingga 1946, ditemani oleh sejumlah kecil meriam 120 mm M1. Keduanya mulai disingkirkan pada awal 1950an karena perannya digantikan oleh peluru kendali darat-ke-udara seperti MIM-3 Nike Ajax.

Sebagai meriam tank, meriam ini adalah senjata utama dari penghancur tank M36 dan tank M26 Pershing, dan juga sejumlah tank pasca-perang. Meriam ini juga digunakan pada tahun 1943-1946, sebagai sebuah senjata pertahanan pesisir oleh Korps Artileri Pesisir Angkatan Darat Amerika Serikat. Setiap meriam memakan biaya $50,000 pada 1940 dan melibatkan hingga 30 kontraktor terpisah untuk produksi.[3]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Sebelum Perang Dunia II, meriam antipesawat utama AS adalah meriam 3-inci M1918 (76,2 mm L/40) dan meriam 3-inci M3 (76,2 mm L/50), kaliber yang jamak digunakan pada tipe meriam ini. Ada beberapa upaya peningkatan meriam meriam ini, seperti versi T8 dan T9 yang dikembangkan pada awal 1930an.

Tetapi Angkatan Darat AS lebih tertarik pada meriam yang lebih baik, dan pada 9 Juni 1938 mengeluarkan kontrak pengembangan dua meriam baru. Satu meriam berkaliber 90 mm, yang dinilai pada saat itu merupakan kaliber terbesar yang dapat diisi manual saat elevasi meriam nyaris vertikal, dan sebuah meriam kaliber 120 mm dengan mekanisme bantuan pengisian. Desain baru ini dinilai jauh lebih baik dari meriam sebelumnya, sehingga program meriam 3-inci T9 dibatalkan pada tahun 1938, tepat sebelum memasuki tahap produksi. Pada 1940, purwarupa kedua dari meriam 90 mm yang dinamakan T2 diresmikan menjadi 90 mm M1, sedangkan saudaranya menjadi meriam 120 mm M1.

Beberapa ratus pucuk M1 telah dibuat saat 90 mm M1A1, yang memiliki beberapa perbaikan dan peningkatan mulai diproduksi pada akhir 1940, dan diresmikan pada 22 Mei 1941. Termasuk dalam versi M1A1 yaitu perbaikan dudukan dan pendorong-pegas pada sungsang, meningkatkan kecepatan tembak hingga 20 peluru per menit. M1A1 menjadi meriam antipesawat standar Amerika sepanjang perang. Produksi meningkat terus menerus, hingga ribuan unit per bulan.

Seperti meriam 88 mm Jerman dan meriam QF 3.7 inch Britania Raya, dalam pertempuran M1A1 mendapatkan kesempatan untuk melawan tank, namun tak seperti yang lainnya, laras meriam ini tidak bisa diturunkan untuk dapat menembak sasaran di darat. Pada 11 September 1942, Angkatan Darat AS mengajukan permintaan baru untuk mengatasi masalah tersebut. Maka 90 mm M2 diproduksi, mengenalkan dudukan baru yang bisa diturunkan hingga 10 derajat di bawah cakrawala dan pendorong peluru berbasis elektrik. Versi ini menjadi versi standar sejak 13 Mei 1943.

Pengembangan antitank[sunting | sunting sumber]

Meriam M3 juga dipakai sebagai persenjataan utama beberapa kendaraan lapis baja, dimulai dengan meriam eksperimental T7 yang kemudan disetujui sebagai meriam 90–mm M3. Uji tembak M3 dilaksanakan terhadap sebuah penghancur tank M10 pada awal 1943. Meriam M3 kemudian digunakan pada penghancur tank M36, dan tank T26 (M26) Pershing.[4] M3 menembakkan sebuah peluru APC M82 dengan kecepatan luncur 2,6502.650 ft/s (810 m/s). Tetapi, meskipun kecepatan luncur dan kualitas baja pada peluru M82 setara dengan 8.8 cm KwK 36 L/56 yang dipasang pada Tiger I, masih lebih lemah dari meriam Tiger II, KwK 43 L/71 8.8 cm yang menembakkan peluru APCBC (armor-piercing capped ballistic cap), dengan hasil bahwa penetrasi M3 masih kalah jauh jika dibandingkan dengan KwK 43. Maka, US Ordnance menyediakan beberapa kru tank T26/M26 dengan peluru 90–mm HVAP, (high-velocity, armor-piercing) proyektil dengan penetrator subkaliber tungsten dengan kecepatan luncur 3,3503.350 ft/s (1.020 m/s), atau peluru AP T33 dengan kecepatan luncur 2,8002.800 ft/s (850 m/s).[5] Peluru HVAP dapat bersaing dengan kinerja penetrasi KwK 43 yang menembakkan peluru APCBC standar, tetapi amunisi tungsten selalu langka, dan T33 yang baru dipakai satu bulan menjelang akhir perang masih kalah jauh dari kinerja KwK 43.

Kinerja[sunting | sunting sumber]

Angka penetrasi (90 derajat) menggunakan kriteria keberhasilan sebesar 50% dari standar Amerika dan Inggris, dan memungkinkan perbandingan langsung dengan kinerja dari meriam lainnya.[6]
Jenis amunisi Kecepatan luncur
(m/s)
Penetrasi (mm)
100 m 250 m 500 m 750 m 1000 m 1250 m 1500 m 1750 m 2000 m 2500 m 3000 m
M77 AP versus FHA 823 m/s (2.700 ft/s) 168 159 146 134 122 112 102 94 86 72 60
M77 AP versus RHA 823 m/s (2.700 ft/s) 188 179 163 150 137 125 115 105 96 81 68
M82 APC versus FHA 808 m/s (2.650 ft/s) 151 150 147 144 140 135 131 127 123 115 107
M82 APC versus RHA 808 m/s (2.650 ft/s) 164 156 150 143 137 131 125 119 114 104 92
Late M82 APC versus RHA 853 m/s (2.800 ft/s) 169 168 164 157 151 144 140 136 132 123 116
Late M82 APC versus FHA 853 m/s (2.800 ft/s) 161 159 155 151 147 144 138 133 127 115 104
T33 APC versus RHA 853 m/s (2.800 ft/s) 206 201 193 185 178 170 164 157 150 139 128
T33 APC versus RHA 853 m/s (2.800 ft/s) 206 201 193 185 178 170 164 157 150 139 128
T30E16 HVAP 1.018 m/s (3.340 ft/s) 306 295 278 262 246 232 218 205 193 171 151

Sebuah varian antitank yang gagal adalah meriam T8 pada kereta pembawa T5. Meriamnya merupakan M1 dengan mekanisme rekoil dari howitzer 105 mm M2A1. Akhirnya sebuah versi dari T8 dengan meriam T20E1 dan kereta pembawa T15 diujicoba dan akhirnya menghasilkan meriam 105 mm T8.[7]

Karena meriam 90 mm M3 terbukti tidak mampu menembus perisai depan tank terberat Jerman seperti tank Tiger II dan penghancur tank Jagdtiger yang jarang terlihat, sejumlah versi peningkatan M3 dikembangkan, termasuk T14 dan seri T15. Meriam 90–mm T15E1 L/73, dengan laras sepanjang 6,4 m (21 kaki), dirancang dan dikembangkan sebagai sebuah meriam AT yang mampu menyamai atau melampaui kinerja meriam 8.8 cm KwK43 L/71, meriam tank Tiger II yang terkenal.

Kinerja Meriam Kecepatan Tinggi 90 mm T15[sunting | sunting sumber]

Meriam antitank 90 mm T15 L/73 menggunakan beragam jenis peluru penembus perisai.

  • T43 APBC: Sebuah peluru padat, merupakan T33 yang dimodifikasi untuk dgunakan pada T15. Peluru ini memiliki kecepatan luncur 3,2003.200 ft/s (980 m/s) dan dapat menembus 44 in (100 mm) perisai baja dimiringkan pada 60°(dari vertikal) pada jarak 1,3001.300 ft (400 m).
  • T41 APCBC: Proyektil M82 yang dimodifikasi, ditembakkan pada kecepatan luncur yang jauh lebih tinggi yaitu 975 m/s, dibandingkan kecepatan normal sebesar 814 m/s. Peluru ini dapat menembus perisai baja vertikal setebal 8.585 in (2.200 mm) pada jarak 3030 ft (9,1 m).
  • T44 HVAP: Peluru M304(T30E16) yang dimodifkasi untuk penggunaan pada T15. Kecepatan luncur 3,7503.750 ft/s (1.140 m/s). Penetrasi maksimum yaitu 1515 in (380 mm) perisai baja vertikal pada jarak 10 m.
  • T50 APCBC: Sebuah proyektil M82 dengan peningkatan kekerasan moncong dan rancangan keseluruhan yang lebih baik. Kecepatan luncur 1.140 m/s, tetapi dengan peningkatan penetrasi, sepadan dengan KwK 43. 9.1–9.391–93 in (2.311–2.362 mm) terhadap perisai baja vertikal pada jarak dekat.[8][9]
Jenis Peluru Kecepatan Luncur(m/s) Pengisi HE Penetrasi(mm)

PB(10yards)

1000yards

2000yards

T43 APBC 975 Peluru padat
T41 APCBC(M82) 975 140g peledak 216mm 195mm 175mm
T50 APCBC 975 140g peledak 235mm ~205mm ~180mm
T44 HVAP 1143 Peluru padat 373mm 302mm 241mm
Sebuah meriam antitank 90 mm eksperimental.

Dibuat dua versi dari meriam T15. Yaitu T15E1 dan T15E2 yang keduanya menggunakan pengisian amunisi terpisah.

Mendekati akhir Perang Dunia II, versi eksperimental lain dari meriam 90 mm diuji coba termasuk meriam T18 dan T19 yang memiliki kecepatan luncur lebih tinggi. Meriam T19 adalah sebuah meriam T18 yang dimodifikasi sebagai usaha untuk mengurangi keausan laras. Versi lainnya termasuk T21, yang ditujukan untuk kendaraan beroda, dan meriam T22, yang menggunakan sungsang standar dari howitzer 105 mm M2. Meriam T21 dan T22 dirancang untuk menggunakan peledak yang lebih besar. Dari semua versi tersebut, tidak ada yang memasuki dinas.

Pasca Perang Dunia II, pengembangan dari T15 dilanjutkan, dinamakan ulang menjadi T54, yang memiliki kemampuan untuk menembakkan peluru 90–mm HVAP APCR-T dengan kecepatan luncur 3,7503.750 ft/s (1.140 m/s).[10] Meriam T54 menjadi persenjataan utama dari tank M26E1 Pershing, M47 dan M48 Patton pada Perang Korea, juga pada kendaraan antitank M56 Scorpion.

Artileri pesisir[sunting | sunting sumber]

90 mm M1 gun on T3/M3 seacoast mount at Battery Parrott, Fort Monroe, Virginia.

Selama Perang Dunia II, Korps Artileri Pesisir mengadopsi meriam 90 mm M1 untuk mendampingi atau menggantikan meriam 3-inci dalam komando pertahanan pelabuhan di CONUS dan wilayah AS. Meriam-meriam ini terorganisir dalam baterai Anti Kapal Cepat Torpedo (AMTB), biasanya dengan empat meriam 90–mm dan dua meriam 37 mm atau 40 mm AA. Biasanya dua meriam 90–mm dipasang pada dudukan tetap T3/M3 dan dua lainnya pada dudukan tarik M1A1, dan meriam 37–mm atau 40–mm dipasang pada dudukan tarik tunggal. Dudukan T3/M3 dirancang khusus untuk tembakan antipermukaan atau antipesawat. Beberapa dari meriam pesisir 90–mm adalah versi M2. Perkubuan untuk setidaknya 90 baterai dengan masing-masing dua meriam, ditambah meriam portabel, dibangun di CONUS, Panama, Alaska, Hawaii, Puerto Rico, dan lainnya pada tahun 1943.[11]

Varian[sunting | sunting sumber]

90 mm M2, Korea

M1[sunting | sunting sumber]

  • Meriam tarik antipesawat. Diterima untuk dinas pada 1940.
  • Terpasang pada dudukan T3/M3 untuk penggunaan artileri pesisir.

M1A1[sunting | sunting sumber]

Meriam tarik antipesawat. Produksi dimulai pada 1940. Menggunakan pendorong pegas M8A1 untuk memudahkan pengisian peluru. Memiliki kecepatan tembak 20 peluru per menit.

M2 di United States Army Ordnance Museum

M2[sunting | sunting sumber]

Sebuah perancangan ulang total untuk menjadikan meriam ini sebuah meriam peran-ganda, berfungsi sebagai antitank sekaligus antipesawat. Mekanisme pengisian amunisi ditingkatkan dan ditambahkan penyetel sumbu otomatis M20. Meningkatkan kecepatan tembak hingga 24 peluru per menit. Elevasi juga ditingkatkan dengan kemampuan untuk menurunkan laras hingga −10 derajat. Untuk melindungi kru, pelindung baja ditambahkan. M2 adalah senjata standar sejak 13 Mei 1943. Pada 1944 senjata ini ditingkatkan kembali dengan penambahan peluru bersumbu jarak.

M3[sunting | sunting sumber]

Sebuah versi tank/antitank. Versi ini digunakan pada penghancur tank M36 dan tank M26 Pershing. Juga dikenal sebagai 90 mm L/53.

Sebuah penghancur tank M36 dengan meriam 90 mm.

M3A1[sunting | sunting sumber]

Meriam M3 dengan rem moncong, digunakan pada tank M46 Patton.

Amunisi M3[sunting | sunting sumber]

  • M71 HE - 23.292.329 pon (1.056 kg)
  • M77 AP - 23.402.340 pon (1.060 kg)
  • M82 APC - 24.112.411 pon (1.094 kg)[12]

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Senjata dengan peran, kinerja, dan era yang sepadan[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ CANON ANTIAÉRIEN M1A1 DE 90MM
  2. ^ FTA- Le canon US de 90mm antiaérien
  3. ^ The Ordnance Department: Procurement and Supply
  4. ^ Green, Michael, Tiger Tanks At War, Zenith Press,
  5. ^ Armor-Piercing Ammunition for Gun, 90-mm, M3, Washington, D.C., U.S. Army: Office of the Chief of Ordnance (January 1945)
  6. ^ Bird, Lorrin Rexford; Livingston, Robert D. (2001). WWII Ballistics: Armor and Gunnery. Overmatch Press. hlm. 63. 
  7. ^ Hogg, Ian V. (2002). British and American Artillery of World War II. Mechanicsburg, PA: Stackpole Books. hlm. 90–92. ISBN 1-85367-478-8. 
  8. ^ Report ADA954868 Comparative Effectiveness of Armor Defeating Ammunition.
  9. ^ Report AD301343 An Analytical Study of Data on Armor Penetration by Tank-Fired Kinetic Energy Projectiles.
  10. ^ Hunnicutt, R.P. Pershing: A History Of The Medium Tank T20 Series, Presidio Press, ISBN 0891416935, 9780891416937 (1999)
  11. ^ Berhow, Mark A., Ed. (2004). American Seacoast Defenses, A Reference Guide, Second Edition. CDSG Press. hlm. 80–81, 200–223, 233, 249–251. ISBN 0-9748167-0-1. 
  12. ^ "United States War Department TM 9-374 Technical Manual 90-MM Gun M3 Mounted in Combat Vehicles" (PDF). 11 September 1944. hlm. 90–91. Diakses tanggal 6 November 2014. 
  • TM 9-2300 standard artillery and fire control material. 1944
  • TM 9-370
  • TM 9-1370
  • SNL D-28

Pranala luar[sunting | sunting sumber]