Konspirasi Yahudi mancanegara: Perbedaan antara revisi

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Konten dihapus Konten ditambahkan
Laindan (bicara | kontrib)
Dibuat dengan menerjemahkan halaman "International Jewish conspiracy"
(Tidak ada perbedaan)

Revisi per 12 Januari 2024 07.07

Konspirasi Yahudi internasional atau konspirasi Yahudi dunia telah digambarkan sebagai " teori konspirasi yang paling tersebar luas dan bertahan lama di abad kedua puluh" [1] dan "salah satu teori konspirasi yang paling tersebar luas dan bertahan lama". [2] Meskipun teori ini biasanya mengklaim bahwa lingkaran Yahudi yang jahat dan biasanya bersifat global, yang disebut sebagai Yahudi Internasional, berkonspirasi untuk menguasai dunia, isi teori konspirasi sangat bervariasi, yang membantu menjelaskan penyebarannya yang luas dan durasinya yang lama. [2] Protokol ini dipopulerkan pada akhir abad ke-19 dan awal abad ke-20 terutama melalui pemalsuan antisemit , The Protocols of the Elders of Zion . Di antara keyakinan yang menyatakan adanya konspirasi Yahudi internasional adalah Bolshevisme Yahudi, Marxisme Budaya, [3] teori konspirasi Yudeo-Masonik, teori konspirasi genosida kulit putih, dan penolakan Holocaust . Keyakinan kepemimpinan Nazi pada konspirasi Yahudi internasional yang dianggap sebagai penyebab dimulainya Perang Dunia II dan mengendalikan kekuatan Sekutu adalah kunci keputusan mereka untuk meluncurkan Solusi Akhir .

Sejarah

Kepercayaan terhadap konspirasi Yahudi internasional untuk menguasai dunia dapat ditelusuri kembali ke abad ketiga belas, namun meningkat pada paruh kedua abad kesembilan belas di bawah pengaruh penulis seperti Frederick van Millingen, seorang Inggris kelahiran Ottoman yang menulis The Conquest of the Dunia oleh orang-orang Yahudi pada tahun 1873, dan Hermann Goedsche, seorang agen provokator Prusia yang mempromosikan antisemitisme ideologis baru. Penemuan surat kabar mengundang tuduhan baru bahwa orang-orang Yahudi mengendalikan pers. [4] Novel Goedsche Biarritz dijiplak dalam pemalsuan antisemit The Protocols of the Elders of Zion yang diterbitkan pada pergantian abad kedua puluh. [5] Protokol ini muncul di media cetak di Kekaisaran Rusia sejak tahun 1903, diterbitkan sebagai serangkaian artikel di Znamya, sebuah surat kabar Black Hundreds . [6] [7] Pemalsuan tersebut kemungkinan merupakan kreasi polisi rahasia Okhrana . [8] Protokol mempopulerkan keyakinan akan konspirasi Yahudi internasional sehingga keyakinan ini menjadi penting bagi antisemitisme modern. [9] Menurut Armin Pfahl-Traughber, Protokol adalah "dokumen paling penting untuk menyebarkan mitos konspirasi dunia Yahudi". [5]

Kepercayaan terhadap konspirasi ini meningkat setelah Revolusi Rusia, yang awalnya disebarkan oleh orang buangan Tsar yang frustrasi. [7] Ahli teori konspirasi terkenal asal Inggris , Nesta Webster, mendaur ulang teori konspirasi Illuminati yang lama dengan penekanan baru pada peran Yahudi untuk menjelaskan revolusi. [1] Pada paruh kedua abad kedua puluh, ketika antisemitisme terang-terangan menjadi semakin tidak dapat diterima, banyak penganut teori konspirasi mengambil jalan memutar untuk menghindari referensi eksplisit terhadap orang Yahudi sambil tetap mempertahankan teori konspirasi yang diturunkan dari Protokol dan kepercayaan sebelumnya tentang konspirasi dunia Yahudi. [10]

Teori konspirasi Yahudi-Masonik menyatakan bahwa Freemason adalah agen konspirasi Yahudi internasional. [11]

Penyangkalan Holocaust mengandaikan adanya konspirasi besar-besaran Yahudi yang (menurut para penyangkal Holocaust) melakukan kebohongan terbesar dalam sejarah untuk menipu uang Jerman dan mendirikan negara Israel. Konspirasi ini mungkin muncul secara implisit atau eksplisit dalam penyangkalan karya Holocaust. [12] [13]

Pada tahun 1970-an, ungkapan Pemerintahan Pendudukan Zionis (ZOG) telah digunakan oleh kelompok antisemit untuk merujuk pada dugaan kontrol Yahudi atas negara-negara Barat . [14] [15]

Oleh negara

Tiongkok

Beberapa orang Tiongkok percaya bahwa orang-orang Yahudi diam-diam menguasai dunia dan berpikiran bisnis . [16] Hongbing Song, seorang konsultan IT keturunan Tionghoa-Amerika dan sejarawan amatir, menerbitkan seri Perang Mata Uang, percaya bahwa pemodal Yahudi mengendalikan sistem perbankan internasional sejak era Napoleon . Song juga mengatakan dalam bukunya bahwa fungsi utama Federal Reserve pada akhirnya dikendalikan oleh lima bank swasta, termasuk Citibank, yang semuanya memelihara “hubungan dekat” dengan keluarga Rothschild, salah satu kelompok Yahudi yang menyebabkan krisis keuangan tahun 1997 . Buku tersebut menjadi buku terlaris dan bahkan telah dibaca oleh beberapa pejabat tinggi Tiongkok. [17] [18]

Jerman

Poster propaganda Nazi berjudul Das jüdische Komplott ("Plot Yahudi")

Dalam rekaman pidato politik pertamanya pada tahun 1919, Adolf Hitler menyatakan bahwa ada konspirasi Yahudi internasional yang berencana melemahkan ras Arya dan Jerman. [19]

Dalam mendokumentasikan kemunculan fasisme dari akhir Perang Dunia I hingga akhir Perang Dunia II, sejarawan Michael Kellogg mencatat bahwa penganut teori konspirasi "Yahudi di seluruh dunia yang jahat" termasuk para emigran monarki yang membentuk Aufbau Vereinigung, sebuah kelompok konspirasi anti-Semit yang berupaya untuk menegakkan kembali Tsar di Rusia sambil melakukan terorisme sayap kanan di Jerman. Aufbau bekerja sama dengan, dan termasuk sebagai anggota, Nazi Jerman awal seperti Max Erwin von Scheubner-Richter . Kelompok ini, dengan penekanannya pada klaim mitos yang mirip dengan Protokol, akan mempengaruhi ideologi Hitler dan Alfred Rosenberg, terutama dari tahun 1918 hingga 1923, ketika Scheubner-Richter dibunuh oleh petugas polisi Jerman selama Beer Hall Putsch . [20] [21]

Para pemimpin Nazi Jerman percaya bahwa Perang Dunia II adalah konflik yang mempertemukan Jerman dengan konspirasi besar-besaran yang diam-diam direkayasa oleh orang-orang Yahudi dan dimotori oleh Sekutu . Menurut teori konspirasi ini, Franklin Roosevelt, Winston Churchill, dan Joseph Stalin hanyalah boneka bagi orang Yahudi. [22] Propaganda Nazi berulang kali menuduh "Yahudi Internasional" memulai dan memperluas perang serta merencanakan pemusnahan Jerman. [23] Hitler dan para pemimpin Nazi lainnya berulang kali menyatakan bahwa mereka akan "memusnahkan" orang-orang Yahudi sebelum orang-orang Yahudi sempat melakukan dugaan rencana ini. [24] Para propagandis Nazi memanfaatkan kiasan konspirasi Yahudi sebelumnya dan memperbarui The Protocols of the Elders of Zion dengan tokoh-tokoh terkemuka dari Eropa dan Amerika Utara. [25] Menurut sejarawan Jeffrey Herf, keyakinan konspirasi Nazi terhadap orang Yahudilah yang menyebabkan mereka melakukan kekerasan anti-Yahudi yang ekstrem, bukan keyakinan antisemit lama. “Keinginan untuk mencapai Solusi Akhir terhadap permasalahan Yahudi tidak dapat dipisahkan dari pandangan Nazi terhadap Yahudi sebagai kekuatan politik yang terorganisir secara internasional dan memainkan peran yang menentukan dalam peristiwa Perang Dunia II.” [26]

Jerman menginvasi Uni Soviet pada tahun 1941 dengan dalih memerangi Yudeo-Bolshevisme . Pada bulan Agustus 1941, propaganda Nazi telah membuat pernyataan radikal yang menyarankan perang global melawan orang Yahudi. Masuknya Amerika ke dalam Perang Dunia II mendorong para ideolog Nazi untuk terjun ke ekstremisme lebih lanjut, yang menyatakan bahwa koalisi internasional komunisme dan kapitalisme, yang dipimpin oleh "konspirasi dunia Yahudi" yang jahat berupaya menghancurkan ras Arya . Radikalisasi wacana anti-semit berjalan seiring dengan intensifikasi penganiayaan dan genosida anti-Yahudi oleh Nazi Jerman . [27]

Menurut sejarawan Jeffrey Herf, Nazi menggunakan konspirasi Yahudi internasional untuk menjawab "pertanyaan-pertanyaan yang tampaknya sulit seperti, Mengapa Inggris terus berperang pada tahun 1940 daripada bernegosiasi? Mengapa rezim Soviet kemungkinan besar akan runtuh seperti rumah kartu setelahnya?" invasi Jerman pada bulan Juni 1941? Mengapa Franklin Roosevelt menentang Hitler? Mengapa koalisi anti-Hitler tetap utuh sementara Tentara Merah terus bergerak menuju Eropa Tengah setelah musim semi 1943?" [25] Keyakinan Nazi pada konspirasi Yahudi internasional yang kuat dan mengendalikan urusan dunia tidak terhapuskan oleh mudahnya komunitas Yahudi Jerman diambil alih dan dipaksa ke pengasingan.

Malaysia

Mantan perdana menteri Malaysia Mahathir Mohamad telah berulang kali menegaskan bahwa orang-orang Yahudi mengendalikan dunia melalui kuasa mereka. [28]

Turki

Pada tahun 2007, buku terlaris di Turki adalah Musa'nın çocukları Tayyip ve Emine oleh Ergün Poyraz . Poyraz mengklaim bahwa ada konspirasi Yahudi internasional yang mengendalikan dunia, termasuk mengangkat Recep Tayyip Erdogan sebagai perdana menteri Turki. [29]

Amerika Serikat

Dalam buku "The International Jew: The World's Foremost Problem," industrialis Amerika Henry Ford sebagian besar mendaur ulang Protocols dan melakukan lebih dari siapa pun di Amerika lainnya untuk mempromosikannya.[30][31] Selama periode First Red Scare, Kongres Amerika Serikat menyelidiki kebenaran Protocols.[32] Protocols of the Elders of Zion mendapat sambutan baik dari beberapa evangelis konservatif pada tahun 1920-an dan 1930-an.[33] Namun, bahkan evangelis yang percaya ada konspirasi Yahudi internasional melawan Kekristenan tidak menganggap diri mereka anti-Yahudi dan berharap Yahudi akan berpindah ke Kekristenan.[34] Pada akhir tahun 1930-an, keyakinan akan konspirasi Yahudi internasional dianggap tidak masuk akal dalam lingkaran evangelis konservatif karena dianggap tidak konsisten dengan peristiwa dunia, terutama kebangkitan Nazi Jerman.[35] Pada tahun 2020, aktivis pendukung Trump Mary Ann Mendoza dihapus dari jadwal Konvensi Nasional Partai Republik setelah dia menyebarkan kembali utas yang menyatakan adanya konspirasi Yahudi untuk menguasai dunia.[36] Pada tahun 2021, dilaporkan bahwa hampir separuh pengikut QAnon percaya bahwa ada rencana Yahudi untuk menguasai dunia.[37]

Lihat juga

Referensi

  1. ^ a b Konda 2019, hlm. 67.
  2. ^ a b Bangerter et al. 2020, hlm. 206.
  3. ^ Jay, Martin. "Dialectic of Counter-Enlightenment: The Frankfurt School as Scapegoat of the Lunatic Fringe". Salmagundi Magazine. Diarsipkan dari versi asli tanggal 24 November 2011. 
  4. ^ Rathje 2021, hlm. 54–56.
  5. ^ a b Rathje 2021, hlm. 56.
  6. ^ Balakirsky Katz, Maya (2021-01-02). "Protocols of the Elders of Zion, Antonio Gramsci, and the Myth of Niccolò Machiavelli". East European Jewish Affairs. 51 (1): 18–35. doi:10.1080/13501674.2021.1952024. ISSN 1350-1674. 
  7. ^ a b "Protocols of the Elders of Zion". encyclopedia.ushmm.org (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2021-12-29. 
  8. ^ "A Hoax of Hate: The Protocols of the Learned Elders of Zion". Anti-Defamation League (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 2022-01-04. 
  9. ^ Konda 2019, hlm. 51, 67.
  10. ^ Rathje 2021, hlm. 46, 64–65.
  11. ^ Poli, Barbara De (2014). "The Judeo-Masonic Conspiracy: The Path from the Cemetery of Prague to Arab Anti-Zionist Propaganda". Conspiracy Theories in the United States and the Middle East (dalam bahasa Inggris). De Gruyter. ISBN 978-3-11-033827-0. 
  12. ^ Achcar, Gilbert (2011). "Assessing Holocaust Denial in Western and Arab Contexts" (PDF). Journal of Palestine Studies. 41 (1): 82–95 [85]. doi:10.1525/jps.2011.XLI.1.82. 
  13. ^ Cohen-Almagor, Raphael (2009–2010). "Holocaust Denial is a Form of Hate Speech". Amsterdam Law Forum. 2: 33. doi:10.37974/ALF.96. 
  14. ^ Swain, Carol (2003). Contemporary voices of white nationalism in America. Cambridge, UK New York: Cambridge University Press. hlm. 253. ISBN 0521816734. 
  15. ^ Issitt, Micah; Main, Carlyn (16 September 2014). Hidden Religion: The Greatest Mysteries and Symbols of the World's Religious Beliefs (dalam bahasa Inggris). ABC-CLIO. hlm. 31–32. ISBN 9781610694780. 
  16. ^ Davis, Bob (14 May 2014). "Is China Anti-Semitic? One Jew's Reflections". The Wall Street Journal. Diakses tanggal 9 January 2023. 
  17. ^ McGregor, Richard (25 September 2007). "Chinese buy into conspiracy theory". Financial Times. Diakses tanggal 9 January 2023. 
  18. ^ Keating, Joshua. "The World's Most Persistent Conspiracy Theories". Foreign Policy. Diakses tanggal 9 January 2023. 
  19. ^ Whitfield, Stephen (September 2, 2020). "Why the 'Protocols of the Elders of Zion' is still pushed by anti-Semites more than a century after hoax first circulated". The Conversation (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 3 December 2021. 
  20. ^ Schwonek, Matthew R. (2006). "Review of The Russian Roots of Nazism: White Émigrés and the Making of National Socialism, 1917–1945; Victims of Stalin and Hitler: The Exodus of Poles and Balts to Britain". The Russian Review. 65 (2): 335–337. ISSN 0036-0341. JSTOR 3664431. 
  21. ^ Stackelberg, Roderick; Kellogg, Michael (2006). "Reviewed Works: The Russian Roots of Nazism: White Émigrés and the Making of National Socialism, 1917–1945 by Michael Kellogg; Victims of Stalin and Hitler: The Exodus of Poles and Balts to Britain by Thomas Lane". The American Historical Review. 111 (5): 1618–1619. doi:10.1086/ahr.111.5.1618. ISSN 0002-8762. JSTOR 10.1086/ahr.111.5.1618. 
  22. ^ Herf 2006, hlm. 9–10.
  23. ^ Herf 2006, hlm. 2.
  24. ^ Herf 2006, hlm. 7.
  25. ^ a b Herf 2006, hlm. 8.
  26. ^ Herf 2006, hlm. 10.
  27. ^ Longerich, Peter (2012). "19: An Ideological War of Annihilation". Heinrich Himmler. New York, USA: Oxford University Press. hlm. 529, 530. ISBN 978-0-19-959232-6. 
  28. ^ "Former Asian leader won't stop claiming Jews 'rule the world'". Washington Post. Diakses tanggal 3 December 2021. 
  29. ^ Baer 2013, hlm. 523.
  30. ^ Ariel 2013, hlm. 146.
  31. ^ Konda 2019, hlm. 50.
  32. ^ Ariel 2013, hlm. 147.
  33. ^ Ariel 2013, hlm. 142–143.
  34. ^ Ariel 2013, hlm. 148.
  35. ^ Ariel 2013, hlm. 150.
  36. ^ Whitfield, Stephen (September 2, 2020). "Why the 'Protocols of the Elders of Zion' is still pushed by anti-Semites more than a century after hoax first circulated". The Conversation (dalam bahasa Inggris). Diakses tanggal 3 December 2021. 
  37. ^ "Nearly half of QAnon followers believe Jews are plotting to rule the world". Newsweek (dalam bahasa Inggris). 28 June 2021. Diakses tanggal 3 December 2021. 

Sumber

Bacaan lanjutan