Yerobeam bin Nebat

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Yerobeam, karya Guillaume Rouillé dalam Promptuarii Iconum Insigniorum

Yerobeam (bahasa Ibrani: יָרָבְעָם yarobh`am; bahasa Yunani: Ιεροβοάμ Hieroboam; bahasa Inggris: Jeroboam) bin Nebat adalah raja pertama Kerajaan Israel Utara menurut Alkitab Ibrani atau Perjanjian Lama di Alkitab Kristen, sewaktu Kerajaan Israel pecah sesudah wafatnya raja Salomo. Ayahnya bernama Nebat (terjemahan Douay-Rheims: Nabat), seorang suku Efraim dari kota Zereda. Ibunya bernama Zerua, seorang janda sejak masa muda Yerobeam[1]. Ia memerintah 22 tahun lamanya. Setelah meninggal, digantikan oleh anaknya, raja Nadab.

Arti nama[sunting | sunting sumber]

Nama "Yerobeam" dalam bahasa Ibrani berasal dari 2 kata: riyb (bahasa Ibrani: רִיב "menggugat") dan `am (bahasa Ibrani: עַם "umat"), yang berarti "umat menggugat," atau, "ia menggugat untuk umat". Juga dapat diartikan "umatnya meningkat jumlahnya" (dari bahasa Ibrani: רבב rabab, artinya membesar)[2]

Pecahnya Kerajaan Israel[sunting | sunting sumber]

  • Salomo melihat, bahwa Yerobeam adalah seorang tangkas dan rajin bekerja, maka ditempatkannyalah dia mengawasi semua pekerja wajib dari keturunan Yusuf yang membangun istananya di Yerusalem[3].
  • Dalam salah satu perjalanannya ke Yerusalem untuk bekerja, ia dijumpai oleh nabi Ahia, orang Silo, yang memberi nubuat bahwa bahwa karena bangsa Israel mulai menyembah illah lain, akibat istri-istri Salomo, maka kerajaan akan dipecah menjadi dua. Yerobeam akan diberi 10 suku, sedangkan keturunan Daud mendapat 2 suku. Salomo mendengar akan hal ini dan berusaha membunuh Yerobeam. Yerobeam lari ke Mesir di bawah perlindungan Firaun Sisak, sampai wafatnya Salomo[4].
  • Ketika Rehabeam naik tahta, rakyat memanggil Yerobeam dari Mesir untuk menyampaikan gugatan kepada raja supaya menurunkan pajak. Dari 2 nasehat yang didapatnya, Rehabeam memilih jalan keras dengan menekan rakyat, akibatnya 10 suku Israel memisahkan diri menjadi Kerajaan Israel Utara dengan mengangkat Yerobeam sebagai raja pertama[5].
  • Yerobeam membangun kota Sikhem sebagai kediamannya dan memperkuat kota Pnuel[6].

Meninggalkan TUHAN[sunting | sunting sumber]

  • Karena kuatir orang-orang Israel yang setiap tahun berziarah ke Yerusalem kelak bermaksud untuk menyatukan kerajaan kembali dengan Kerajaan Yehuda, Yerobeam membangun 2 mezbah anak lembu jantan emas, sebagai tempat ibadah berhala. Satu diletakkan di kota Dan dan lainnya di kota Betel. Ia membuat juga kuil-kuil di atas bukit-bukit pengorbanan untuk menyembah jin-jin, dan mengangkat imam-imam dari kalangan rakyat yang bukan dari bani Lewi. Kemudian Yerobeam menentukan suatu hari raya pada hari ke-15 bulan ke-8, sama seperti hari raya yang di Yehuda, dan ia sendiri naik tangga mezbah itu. Begitulah dibuatnya di Betel, yakni ia mempersembahkan korban kepada anak-anak lembu yang telah dibuatnya itu, dan ia menugaskan di Betel imam-imam bukit pengorbanan yang telah diangkatnya[7].
  • Sewaktu mempersembahkan korban di Betel, seorang abdi Allah datang membawa nubuat bahwa penyembahan di atas mezbah itu akan dihentikan pada zaman raja Yosia dari Kerajaan Yehuda. Sebagai tandanya, maka mezbah itu tiba-tiba pecah sehingga abunya tercurah. Yerobeam mengulurkan tangan menyuruh membunuh abdi Allah itu, tetapi tangannya menjadi kejang, sehingga ia tidak jadi membunuh, melainkan minta dimohonkan belas kasihan TUHAN dari abdi Allah itu. Permintaan dikabulkan dan abdi Allah dibiarkan pergi. Abdi Allah itu telah diperingati TUHAN untuk tidak makan minum dan harus lewat jalan lain untuk pulang ke rumahnya, namun ia didatangi seorang nabi tua yang membohonginya untuk singgah makan dan minum di Betel. Abdi Allah itu menuruti, tapi kemudian waktu pulang, mati diterkam oleh singa, karena melanggar Firman TUHAN. Maka tahulah orang-orang, bahwa nubuat abdi Allah untuk Yerobeam itu pasti akan terjadi, dan dibuktikan dengan nubuat atas (kematian) dirinya sendiri[8].
  • Para imam dan orang Lewi pergi dari daerah-daerah kediaman mereka di wilayah Kerajaan Israel Utara, karena Yerobeam dan anak-anaknya melarang mereka memegang jabatan imam TUHAN. Mereka membantu Rehabeam memperkuat Kerajaan Israel Selatan (Kerajaan Yehuda)[9].

Perang melawan Abia (raja Yehuda)[sunting | sunting sumber]

Raja Abia, anak Rehabeam, memerangi Yerobeam. 2 Tawarikh 13:3 mencatat tentara Abia berjumlah 400,000 dan tentara Yerobeam 800,000. Sebelum perang, Abia naik ke atas Gunung Zemaraim untuk berpidato kepada tentara Israel, menganjurkan mereka untuk menyerah agar Kerajaan Israel bersatu kembali. Namun, anjuran ini diabaikan. Bahkan Yerobeam merencanakan untuk mengepung tentara Yehuda. Ketika tentara Yehuda melihat bahwa mereka dijepit dari depan dan belakang, mereka berteriak kepada TUHAN. Saat para imam meniup nafiri dan para tentara Yehuda memekikkan pekik perang, Allah memukul kalah Yerobeam dan segenap orang Israel oleh pasukan Yehuda yang dipimpin oleh Abia. Menurut 2 Tawarikh 13:17, 500,000 tentara Yerobeam terbunuh.

Kekuasaan Yerobeam menjadi lemah akibat kekalahan telak ini dan tidak lagi menjadi ancaman bagi Kerajaan Yehuda selama pemerintahan Abia.[10] Namun, Abia gagal menyatukan kedua kerajaan tersebut.

Sesudah pecahnya kerajaan Israel di zaman raja Rehabeam, batas antara suku Benyamin dan Efraim (yaitu batas kerajaan Israel utara dan selatan) menjadi sengketa. Meskipun kota Betel tadinya menjadi milik suku Benyamin pada zaman Yosua[11], pada zaman hakim Debora, Betel disebutkan ada di tanah milik suku Efraim.[12] Hampir 20 tahun setelah pecahnya kerajaan, Abia menggunakan kesempatan saat mengalahkan Yerobeam untuk mengambil kembali kota-kota Betel, Yesana dan Efron, dengan desa-desa di sekitarnya.[13]. Efron dipercayai sama dengan kota Ofra yang diberikan kepada suku Benyamin oleh Yosua.[14]

Keturunan[sunting | sunting sumber]

  • Yerobeam mempunyai paling sedikit 2 putra: Abia[15], yang meninggal karena sakit, and Nadab, yang meneruskan tahtanya. Sewaktu Abia sakit, Yerobeam menyuruh isterinya menyamar dan meminta petunjuk dari nabi Ahia, orang Silo, yang dulu memberi nubuat bahwa Yerobeam akan menjadi raja. Nabi Ahia sudah tua dan buta, tetapi TUHAN sudah memberitahukan kepadanya mengenai kedatangan perempuan itu. Maka nabi Ahia langsung menyapanya sebagai isteri Yerobeam dan memberi nubuat bahwa keturunan Yerobeam akan punah dan hanya Abia yang dikubur baik-baik, karena padanyalah terdapat sesuatu yang baik di mata TUHAN, Allah Israel. Abia akan meninggal pada saat ibunya melangkahkan kaki masuk ke rumah kediamannya di Tirza.[16]
  • Kelakuannya dianggap jahat di mata TUHAN, terutama karena menyembah berhala dan membuat rakyatnya ikut berdosa pada TUHAN.
  • Pada tahun ke-2 pemerintahan anaknya, Nadab, Baesa, orang Isakhar, membasmi seluruh keturunan Yerobeam sebagai penggenapan nubuat nabi Ahia, orang Silo.[17]

Perhitungan waktu[sunting | sunting sumber]

William F. Albright, yang menghitung tahun pecahnya kerajaan pada 922 SM, menulis tahun pemerintahan Yerobeam 922-901 SM, sementara Edwin R. Thiele menulis 931-910 SM.[18] Tidak ada catatan usia Yerobeam.

Pemerintahan[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ 1 Raja-raja 11:26
  2. ^ "Study dictionary: Jeroboam". NeXtBible Learning Environment.  Source of transliterations and explanation of significance.
  3. ^ 1 Raja-raja 11:28
  4. ^ 1 Raja-raja 11:29-40
  5. ^ 1 Raja-raja 12:2-20; 2 Tawarikh 10:2-19
  6. ^ 1 Raja-raja 12:25
  7. ^ 1 Raja-raja 12:26-33; 2 Tawarikh 11:15
  8. ^ 1 Raja-raja 13:1-34
  9. ^ 2 Tawarikh 11:13-17
  10. ^ 2 Tawarikh 13:20
  11. ^ Yosua 18:11-28
  12. ^ Hakim-hakim 4:5
  13. ^ 2 Tawarikh 13:19
  14. ^ Yosua 18:20-28, terutama ayat 23
  15. ^ 1 Raja-raja 14:1
  16. ^ 1 Raja-raja 14:2-18
  17. ^ 1 Raja-raja 14:1-14
  18. ^ Edwin Thiele, The Mysterious Numbers of the Hebrew Kings, (1st ed.; New York: Macmillan, 1951; 2d ed.; Grand Rapids: Eerdmans, 1965; 3rd ed.; Grand Rapids: Zondervan/Kregel, 1983). ISBN 0-8254-3825-X, 9780825438257
  19. ^ 1 Raja-raja 14:25-26
  20. ^ 2 Tawarikh 12:2,9

Lihat pula[sunting | sunting sumber]