Watualang, Ngawi, Ngawi

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Watualang)
Langsung ke: navigasi, cari
Watualang
—  Desa  —
Negara  Indonesia
Provinsi Jawa Timur
Kabupaten Ngawi
Kecamatan Ngawi
Kodepos 63218
Perempuan dan anak-anak mandi di Bengawan Solo dekat Watualang (foto diambil tahun 1929)

Watualang adalah sebuah desa di wilayah Kecamatan Ngawi, Kabupaten Ngawi, Provinsi Jawa Timur.

Asal usul[sunting | sunting sumber]

Nama Watualang berasal dari kata Watu dan alang/malang. Di aliran Sungai Bengawan Solo, Watualang sebelah utara daerah kuburan Nggupit terdapat sebuah batu berukuran lebar 1 m yang membelah sungai (malang) yang menghubungkan tepi sungai sebelah selatan dengan sebelah utara (desa Pitu). Oleh sebab itu bernama Watualang yang artinya batu yang melintang.

Dusun[sunting | sunting sumber]

Desa Watualang terbagi menjadi 6 dusun:

  • Krajan Utara
  • Krajan Selatan
  • Gemarang Timur
  • Gemarang Barat
  • Bogoharjo
  • Ngadirojo

Aset[sunting | sunting sumber]

Desa Watualang dengan wilayah yang luas sebenarnya memiliki aset yang cukup bagus. Sungai Bengawan Solo yang melewati desa Watualang juga menjadi aset yang bagus jika bisa dimanfaatkan oleh masyarakat. Desa Watualang memiliki pasar Krempyeng yang terletak di pusat desa Watualang. Apalagi pada tahun 2008 terminal Ngawi dibangun di Banyakan, hal ini sangat menguntungkan desa Watualang.

Bengawan solo merupakan aset yang tak ternilai harganya walaupun suka banjir, dengan adanya pompanisasi tepian bengawan solo yang dahulu tidak menghasilkan sekarang menjadi lahan yang subur dan bisa dipanen 3 X setahun.

Desa Watualang berada di jalur ekonomi Jakarta Surabaya yang tak pernah sepi selama 24 jam sehingga hal ini merupakan potensi masyarakat watualang untuk meningkatkan ekonominya memiliki lahan persawahan yang luas se kecamatan ngawi.

Tokoh dan Legenda[sunting | sunting sumber]

Kyai Purnomo[sunting | sunting sumber]

Sesepuh dan ulama besar desa Watualang, wafat dibunuh oleh bangsa Belanda sesudah kemerdekaan 45. Mempunyai penerus yaitu Kyai Haji Rusydi - Ketua Majelis Dewan Syuro Kabupaten Ngawi.

Legenda Bu Gito Sari[sunting | sunting sumber]

Nama Gito Sari sebenarnya masih menjadi pertanyaan kebenarannya, tapi ini adalah warisan budaya yang hendaknya kita jaga, bukan untuk diyakini, tapi untuk diketahui bahwa kita punya cerita rakyat yang bisa diceritakan untuk anak cucu.

Menurut legenda Gito Sari merupakan anak dari seorang Tumenggung (Bupati). Singkat cerita ia menolak dijodohkan orang tuanya dan bertapa bersama pengawalnya. Banyak perbedaan pendapat mengenai hal ini, namun legenda ini pantas untuk dipentaskan di acara memperingati HUT RI