Władysław II Jagiełło

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Władysław II Jagiełło
Gambar yang diperkirakan Władysław II Jagiełło, dilukis pada sekitar tahun 1475–80, Katedral Wawel, Kraków
Gambar yang diperkirakan Władysław II Jagiełło, dilukis pada sekitar tahun 1475–80, Katedral Wawel, Kraków
Raja Polandia
Memerintah 1386–1434
Koronasi 4 Maret 1386
Pendahulu Jadwiga
Pengganti Władysław III
Anak
Elżbieta Bonifacia
Jadwiga Jagiellonka (1408–1431)
Władysław III Warneńczyk
Kazimierz IV Jagiellończyk
Wangsa Wangsa Jagiellon
Ayah Algirdas
Ibu Uliana Alexandrovna dari Tver
Lahir sekitar tahun 1362
Vilnius
Meninggal 1 Juni 1434
Gródek Jagielloński (sekarang Horodok, Ukraina)
Dikubur Katedral Wawel
Lambang Władysław II Jagiełło sebagai Raja Polandia dan Adipati Agung Lituania
Polandia dan Lituania 1386–1434

Jogaila, atau nantinya disebut Władysław II Jagiełło[1] (1362-1434), adalah Adipati Agung Lituania dan Raja Polandia. Ia menguasai Lituania dari tahun 1377 pertama kalinya dengan pamannya, Kęstutis. Pada tahun 1386, ia pindah agama menjadi Kristen dan dibaptis sebagai Władysław. Ia menikahi ratu yang memerintah yang berusia 12 tahun bernama Jadwiga Andegaweńska, dan dimahkotai menjadi raja Polandia sebagai Władysław II Jagiełło.[2] Kekuasaannya di Polandia berlangsung selama lebih dari 48 tahun dan mendirikan Uni Polandia-Lituania. Ia merupakan pendiri Wangsa Jagiellon yang diambil dari namanya dan pagan Jogaila merupakan pewaris dari Wangsa Gediminaičiai yang telah ada, yang menguasai kedua negara sampai tahun 1572,[3] dan menjadi salah satu wangsa paling berpengaruh di Eropa pada abad pertengahan.[4]

Jogaila adalah pemimpin pagan Lituania abad pertengahan yang terakhir. Ia memiliki gelar Didysis Kunigaikštis.[5] Sebagai raja Polandia, ia membuat kebijakan yang dekat dengan Lituania melawan Ordo Teutonik. Kemenangan mereka pada Pertempuran Grunwald tahun 1410, diikuti dengan Perdamaian Toruń, menyelamatkan perbatasan Polandia dan Lituania serta menandai munculnya persekutuan Polandia-Lituania sebagai pasukan Eropa utama. Kekuasaan Władysław II Jagiełło memperluas perbatasan Polandia dan dianggap sebagai awal dari zaman keemasan Polandia.

Kehidupan Awal[sunting | sunting sumber]

Lituania[sunting | sunting sumber]

Tidak banyak yang diketahui mengenai kehidupan awal Jogaila, dan bahkan tanggal kelahirannya tidak jelas. Sebelumnya para sejarawan menyatakan tahun kelahirannya adalah tahun 1352, namun beberapa penelitian baru menyebutkan tahun lainnya, yaitu tahun 1362.[6] Ia merupakan keturunan dari wangsa Gediminaičiai dan kemungkinan dilahirkan di Vilnius. Orangtuanya adalah Algirdas, Adipati Agung Lituania, dan istri keduanya, Uliana, putri Aleksandr I, Pangeran Agung Tver.

Wilayah Adipati Agung Lituania yang diwarisi kepada Jogaila pada tahun 1377 adalah entitas politik yang terdiri dari dua negara terkemuka tapi memiliki sistem politik yang sangat berbeda: etnik Lituania di barat-utara dan wilayah Rutenia yang luas, bekas wilayah Rus Kiev yang terdiri dari wilayah modern Ukraina, Belarus, dan Rusia bagian barat.[7] Mulanya, Jogaila sepertin ayahnya memusatkan pemerintahannya di selatan dan timur Lituania, dan pamannya, Kęstutis, Adipati Trakai, tetap memerintah di wilayah barat-utara.[nb 1] Namun bagaimanapun juga, suksesi Jogaila segera menempatkan sistem pemerintahan ganda ini di bawah tekanan.[4]

Pada awal pemerintahannya, Jogaila disibukkan dengan ketidaktenangan wilayah-wilayah Rus Lituania. Pada tahun 1377–78, Andrius Algirdaitis, putra sulung Algirdas, menentang otoritas Jogaila dan berupaya untuk menjadi Adipati Agung. Pada tahun 1380, Andrius dan saudaranya yang lain, Dmitrijus, berpihak dengan Pangeran Pangeran Dimitrii dari Moskwa menentang aliansi Jogaila dengan emir Mamai, khan "de facto" Angkatan Emas.[8] Jogaila gagal mendukung Mamai, keluyuran disekitar medan perang, yang menyebabkan kekalahan telak pasukan Mamai di tangan Pangeran Dmitrii di dalam Pertempuran Kulikovo. Kemenangan Muscovite cukup bagus atas Golden Horde di dalam jangka panjang, namun, merupakan awal peningkatan kekuasaan Wilayah Adipati Agung Moskwa, sehingga dalam waktu seabad menjadi saingan masa depan yang paling serius dan ancaman terhadap integritas, kesejahteraan dan kelangsungan hidup Lituania. Namun, pada saat itu Muscovy sangat lemah oleh kerugian besar yang diderita selama pertempuran terkenal dan dengan demikian pada tahun yang sama Jogaila bebas untuk memulai perjuangan supremasi dengan Kęstutis.

Di barat-utara, Lituania menghadapi serbuan militer konstan dari Ordo Teutonik yang didirikan setelah tahun 1226 untuk berperang dan memindahkan paganisme Suku Baltik, Prusia, Yotvingia dan Lituania. Pada tahun 1380, Jogaila diam-diam menyimpulkan rahasia Perjanjian Dovydiškės, yang ditujukan menentang Kęstutis.[4] Ketika Kęstutis memergoki rencana tersebut, Perang Sipil Lituania dimulai. Ia merampas Vilnius, menggulingkan Jogaila, dan mengumumkan dirinya sendiri adipati agung sebagai gantinya.[9] Pada tahun 1382, Jogaila memberontak dari vasal ayahnya dan menghadapi Kęstutis didekat Trakai. Kęstutis dan putranya Vytautas Didysis memasuki perkemahan Jogaila untuk negosiasi namun ditipu dan dipenjara di Puri Kreva, dimana Kęstutis ditemukan tewas, kemungkinan dibunuh, seminggu kemudian.[10] Vytautas melarikan diri ke benteng Teutonik Marienburg dan dibaptis disana dengan nama Wigand.[9]

Jogaila merumuskan Perjanjian Dubysa, yang menganugerahkan para ksatria atas bantuan mereka didalam mengalahkan Kęstutis dan Vytautas dengan menjanjikan pengkristenan dan menjamin mereka barat Žemaitėjė Sungai Dubysa. Namun ketika Jogaila gagal meratifikasi perjanjian tersebut, para ksatria menyerang Lituania pada musim panas tahun 1383. Pada tahun 1384, Jogaila berdamai dengan Vytautas dengan berjanji akan mengembalikan warisannya di Trakai. Vytautas kemudian berbalik menentang para ksatria, menyerang dan menjarah beberapa puri Prusia.[11]

Pembaptisan dan Pernikahan[sunting | sunting sumber]

Salib Jagiellon, lambang pribadi Władysław yang didapatkan setelah pernikahannya

Ibu Jogaila yang berkebangsaan Rusia Uliana Alexandrovna dari Tver mendesaknya untuk menikahi Sofia, daughter of Pangeran Dmitrii dari Moskwa, yang mengharuskannya pindah ke Ortodoks.[nb 2] Namun pilihan itu tidak memungkinkan untuk menahan perang salib melawan Lituania oleh para Ordo Teutonik, yang memandang Gereja Ortodoks sebagai skismatik dan sedikit lebih baik dari kafir.[4][9] Karena itu Jogaila memilih untuk menerima usulan Polandia untuk menjadi seorang penganut Katolik dan menikahi Ratu Jadwiga Andegaweńska yang berusia 11 tahun.[nb 3] Para bangsawan Małopolska membuat penawaran ini kepada Jogaila untuk banyak alasan. Misalnya,mereka ingin menetralisasi ancaman-ancaman dari Lituania sendiri dan untuk mengamankan wilayah-wilayah Kerajaan Galisia–Volhynia yang subur.[12] Para bangsawan Polandia menyaksikan penawaran tersebut sebagai suatu kesempatan untuk meningkatkan hak-hak istimewa mereka[13] dan menghindari pengaruh Austria yang dibawa oleh tunangan Jadwiga sebelumnya Wilhelm, Adipati Austria.[14]

Pada tanggal 14 Agustus 1385 di Puri Krėva, Jogaila menegaskan janji pranikahnya di Uni Krėva. Janji-janji tersebut termasuk menganut agama Kristen, repatriasi wilayah-wilayah "yang dicuri" dari Polandia oleh tetangga-tetangganya, dan terras suas Lithuaniae et Russiae Coronae Regni Poloniae perpetuo applicare, sebuah klausul yang diinterpretasikan oleh sejarawan yang berarti ada apa-apa dari uni pribadi di antara Lituania dan Polandia untuk penggabungan lengkap dari Lituania ke Polandia.[15] Perjanjian di Krėva telah digambarkan baik jauh ke depan dan suatu judi yang putus asa.[nb 4]

Jogaila dibaptis sebagaimana mestinya di Katedral Wawel, Kraków pada tanggal 15 Februari 1386 dan sejak saat itu secara resmi menggunakan nama Władysław atau versi Latin dari itu.[16][nb 5] Pernikahan dilangsungkan pada tanggal 4 Maret 1386, dua minggu setelah upacara baptisnya, dan Jogaila dimahkotai sebagai Raja Władysław oleh Uskup Agung Bodzęta dari Kosowic. Ia juga secara sah diangkat oleh ibu Jadwiga, Elżbieta dari Bosnia, sehingga ia dapat mempertahankan tahta setelah kematian Jadwiga yang.[9] Baptisan kerajaan memicu pemindahan agama terutama di istana Jogaila dan bangsawan, serta pembaptisan massal di sungai Lituania,[17] sebuah permulaan Kristenisasi Lituania. Meskipun etnik Kaum Bangsawan Lituania merupakan pemindahan utama ke Katolik—baik upacara paganisme dan Ortodoks tetap kuat di antara penduduk—pemindahan raja dan implikasi politiknya menciptakan dampak yang langgeng bagi sejarah baik dari Lituania dan Polandia.[17]

Penguasa Lituania dan Polandia[sunting | sunting sumber]

Sarkofagus Jadwiga, Katedral Wawel

Władysław II Jagiello dan Ratu Jadwiga memerintah sebagai rekan-pemimpin; dan meskipun Jadwiga kemungkinan hanya memiliki sedikit kekuasaan yang sesungguhnya, ia aktif di dalam kehidupan politik dan kebudayaan Polandia. Pada tahun 1387, ia memimpin dua ekspedisi militer yang sukses ke Rutenia Merah, memulihkan wilayah-wilayah ayahnya Lajos I dari Hongaria yang dipindahkan dari Polandia ke Hongaria, dan mengamankan penghormatan Petru I, Voivode Moldavia.[18] Pada tahun 1390, ia juga secara pribadi membuka negosiasi-negosiasi dengan Ordo Teutonik. Namun kebanyakan tanggung jawab politik, jatuh ke tangan Jagiello, dengan Jadwiga menghadiri aktivitas kebudayaan dan sosial yang ia masih dihormati.[18]

Tak lama setelah aksesi Jagiello ke atas tahta Polandia, Jagiello menjamin Vilnius sebagai sebuah kota piagam seperti Kraków, yang dimodelkan pada Hak Magdeburg; dan Vytautas mengeluarkan sebuah hak istimewa kepada komunitas Yahudi di Trakai dengan kondisi-kondisi hak istimewa yang hampir sama dengan hak bangsa Yahudi di Polandia pada masa pemerintahan Bolesław yang Saleh dan Kazimierz III yang Agung.[19] Kebijakan Władysław mempersatukan dua sistem hukum yang parsial dan tidak merata pada awalnya, namun mencapai pengaruh yang abadi.[18] Pada saat Uni Lublin tahun 1569, tidak terdapat banyak perbedaan di antara sistem administratif dan peradilan yang berlaku di Lituania dan Polandia.[20]

Salah satu efek dari langkah-langkah Jagiello adalah untuk memajukan umat Katolik di Lituania dengan mengorbankan elemen-elemen Ortodoks; misalnya pada tahun 1387 dan 1413, tahun 1387 dan 1413, misalnya, bangsawan Katolik Lituania diberikan hak hukum dan politik khusus untuk menolak bangsawan Ortodoks.[21] Karena proses ini mengalami momentum yang disertai dengan munculnya kedua identitas Rus dan Lituania pada abad ke-15.[22]

Tantangan[sunting | sunting sumber]

Pembaptisan Jagiello gagal sepenuhnya untuk mengakhiri perang salib Ordo Teutonik, yang menyatakan bahwa pertobatannya palsu, bahkan mungkin bid'ah, dan memperbaharui serangan mereka dengan dalih bahwa paganisme tetap tinggal di Lituania.[9][23] Akan tetapi sekarang Ordo merasa lebih sulit untuk mempertahankan penyebab perang salib dan menghadapi ancaman yang tumbuh atas keberadaannya yang ditimbulkan oleh Kerajaan Polandia dan Lituania aliansi Kristen sejati.[24][25] Władysław mensponsori pembentukan keuskupan Vilnius dibawah pimpinan Uskup Andrzej Jastrzębiec, mantan pengaku iman Erzsébet dari Hongaria. Keuskupan yang termasuk Samogitia, sebagian besar dikuasai oleh Ordo Teutonik, adalah bawahan keuskupan Gniezno dan bukan bawahan Teutonik Königsberg.[9] Keputusan tersebut mungkin tidak memperbaiki hubungan Władysław dengan Ordo, namun disajikan untuk memperkenalkan hubungan yang lebih erat di antara Lituania dan Polandia, memungkinkan gereja Polandia untuk bebas membantu mitranya Lituania.[17]

Pada tahun 1389, pemerintahan Władysław di Lituania menghadapi tantangan yang dihidupkan kembali oleh Vytautas, yang marah kekuasaan diberikan kepada Skirgaila di Lituania dengan mengorbankan warisan sendiri.[11] Vytautas memulai perang sipil di Lituania, dengan tujuan untuk menjadi Adipati Agung. Pada tanggal 4 September 1390, pasukan gabungan Vytautas dan Guru Besar Teutonik, Konrad dari Wallenrode, yang mengepung Vilnius, yang dipegang oleh wali Władysław Skirgaila dengan gabungan pasukan Polandia, Lituania dan Rutenia.[4] Meskipun Ordo mengangkat pengepungan puri setelah sebulan, mereka menjadikan luar kota puing-puing. Konflik berdarah ini akhirnya menimbulkan penghentian sementara pada tahun 1392 dengan Perjanjian Ostrów, dimana Władysław menyerahkan pemerintahan Lituania kepada sepupunya sebagai imbalan perdamaian: Vytautas memerintah Lituania sebagai Adipati Agung (magnus dux) sampai kematiannya, dibawah kedudukan maharaja Adipati Tinggi (dux supremus) dari seorang bangsawan Polandia.[26] Skirgaila pindah dari Wilayah Adipati Trakai menjadi pangeran Kiev.[27] Vytautas menerima status barunya namun terus menuntut perpisahan Lituania sepenuhnya dari Polandia.[18][28]

Periode perang yang berlarut-larut antara Lituania dan Ordo Teutonik itu berakhir pada 12 Oktober 1398 oleh Perjanjian Salynas, yang dinamai seperti pulau di Sungai Neman dimana perjanjian itu ditandatangani. Lituania setuju untuk menyerahkan Samogitia dan membantu Ordo Teutonik di dalam sebuah kampanye untuk merebut Pskov, dan Ordo setuju untuk membantu Lituania di dalam kampanyenya untuk merebut Velikiy Novgorod.[18] Tak lama kemudian, Vytautas dimahkotai sebagai raja oleh para bangsawan lokal; namun pada tahun berikutnya pasukannya dan sekutunya, Khan Tokhtamysh dari Orda Jochid Ulus, dihancurkan oleh Dinasti Timuriyah di Pertempuran Sungai Vorskla, yang mengakhiri ambisi-ambisi kerajaannya di timur dan mewajibkannya untuk menyerah ke perlindungan Władysław sekali lagi.[4][28]

Raja Polandia[sunting | sunting sumber]

Pada tanggal 22 Juni 1399, Jadwiga melahirkan seorang putri, yang dibaptis sebagai Elżbieta Bonifacia; namun dalam waktu sebulan ibu dan anak itu meninggal, yang menjadikan Władysław sebagai penguasa tunggal di Kerajaan Polandia dan tanpa pewaris atau legitimasi banyak untuk memerintah kerajaan. Kematian Jadwiga merusak hak Władysław bertahta; dan akibatnya konflik-konflik lama di antara bangsawan Małopolska, yang umumnya simpati kepada Władysław, dan bangsawan dari Wielkopolska mulai muncul ke permukaan. Pada tahun 1402, Władysław menjawab gemuruh melawan kekuasaan dengan menikahi Anna dari Celje, cucu perempuan Kazimierz III yang Agung, perjodohan politik yang kembali melegitimasi pemerintahannya.

Uni Vilnius dan Radom pada tahun 1401 menkonfirmasikan status Vytautas sebagai adipati agung dibawah kemaharajaan Władysław, sementara memastikan gelar Adipati Agung kepada ahli waris Władysław daripada rakyat Vytautas: apabila Władysław mangkat tanpa keturunan, maka bangsawan Lituania akan memilih seorang penguasa baru.[29][30] Karena belum terdapatnya ahli waris yang dihasilkan, implikasi tindakan itu tidak terduga, namun menempa ikatan Polandia dan Lituania dan bangsawan permanen aliansi defensif di antara kedua negara, yang memperkuat tangan Lituania untuk perang baru melawan Ordo Teutonik di mana Polandia secara resmi tidak ambil bagian.

Pada akhir tahun 1401, perang baru melawan Ordo membuat sumber daya Lituania kewalahan, yang menemukan diri mereka berjuang pada dua sisi depan setelah pemberontakan di provinsi-provinsi timur. Salah satu saudara Władysław, Švitrigaila yang tidak puas, menggunakan kesempatan ini untuk membangkitkan pemberontakan di belakang garis dan menyatakan dirinya sendiri adipati agung.[23] Pada tanggal 31 Januari 1402, ia mempersembahkan dirinya sendiri di Marienburg, dimana ia memenangkan dukungan Ordo dengan konsesi yang mirip yang dibuat oleh Jogaila dan Vytautas selama kontes kepemimpinan sebelumnya di Wilayah Adipati Agung.[29]

Kekalahan[sunting | sunting sumber]

Segel Kerajaan Władysław II Jagiełło

Perang berakhir dengan kekalahan Władysław. Pada tanggal 22 Mei 1404 di dalam Perjanjian Raciąż, ia menyetujui sebagian besar tuntutan Ordo, termasuk penyerahan resmi Samogitia, dan setuju untuk mendukung desain-desain Ordo atas Pskov; balasannya, Konrad dari Jungingen melakukan untuk menjual Polandia yang diperselisihkan Wilayah Dobrzyń dan kota Złotoryja, pernah digadai pada Ordo oleh Władysław opolski, dan untuk mendukung Vytautas didalam upayanya memulihkan kembali Novgorod.[29] Kedua belah pihak memiliki alasan praktis untuk menandatangani perjanjian pada saat itu: Ordo memerlukan waktu untuk membentengi wilayah-wilayah yang baru didapatkan, bangsa Polandia dan Lituania menghadapi tantangan di wilayah timur dan Silesia.

Juga pada tahun 1404, Władysław mengadakan pembicaraan di Wrocław dengan Václav IV dari Bohemia, yang menawarkan untuk mengembalikan Silesia ke Polandia jika Władysław mendukungnya di dalam pertikaian kekuasaannya di Kekaisaran Romawi Suci.[31] Władysław berbalik turun dengan kesepakatan kedua bangsawan Polandia dan Silesia, tidak mau membebani diri dengan komitmen militer baru di barat.[32]

Perang Polandia–Lituania–Teutonik[sunting | sunting sumber]

Władysław II Jagiełło oleh Marcello Bacciarelli

Pada bulan Desember 1408, Władysław dan Vytautas mengadakan pembicaraan-pembicaraan strategis di Puri Navahrudak, dimana mereka memutuskan untuk menimbulkan Pemberontakan Žemaitėjė menentang pemerintahan Teutonik untuk mengusir pasukan Jerman dari Pomerelia. Władysław berjanji untuk membayar Vytautas atas dukungannya dengan memulihkan Žemaitėjė pada Lituania didalam perjanjian damai di masa mendatang.[33] Pemberontakan itu, yang dimulai pada bulan Mei 1409, mulanya memprovokasi sedikit reaksi dari Ordo, yang belum mengonsolidasi kekuasaan mereka dalam membangun benteng-benteng Žemaitėjė; namun pada bulan Juni diplomat mereka sibuk melobi di istana Władysław di Oborniki, memberi peringatan bangsawan Polandia yang menentang keterlibatan di dalam perang antara Lituania dan Ordo.[34] Namun Władysław melewati para bangsawannya dan memberitahu Guru Besar Ulrich dari Jungingen bahwa apabila Ordo bertindak untuk menekan Žemaitėjė, Polandia akan ikut campur. Hal ini menyengat Ordo di dalam mengeluarkan deklarasi perang terhadap Polandia pada tanggal 6 Agustus, yang diterima Władysław pada tanggal 14 Agustus di Nowy Korczyn.[34]

Puri-puri yang menjaga perbatasan utara berada di dalam kondisi yang buruk sehingga Ordo dapat dengan mudah ditangkap di Złotoryja, Dobrzyń dan Bobrowniki, ibukota Wilayah Dobrzyń, dan penghuni kota Jerman mengundang mereka ke dalam Bydgoszcz (Bahasa Jerman: Bromberg). Władysław tiba di lokasi pada akhir September, mengambil kembali Bydgoszcz dalam aktu seminggu, dan kompromi dengan Ordo pada tanggal 8 Oktober. Pada musim dingin, kedua pasukan itu siap untuk konfrontasi besar. Władysław menginstal depot strategis pasokan di Płock, Masovia dan membangun Jembatan ponton dan diangkut ke utara menuruni Sungai Vistula.[35]

Sementara itu, kedua belah pihak melepaskan serangan diplomatik. Ordo mengirim surat kepada para penguasa Eropa, khotbah perang salib biasa mereka melawan orang kafir;[36] Władysław membalas dengan surat-suratnya sendiri kepada raja, menuduh Ordo berencana untuk menaklukkan seluruh dunia.[37] Daya tarik tersebut berhasil merekrut ordo asing disetiap sisi. Václav IV dari Bohemia menandatangani sebauh perjanjian defensif dengan Polandia menentang Ordo Teutonik; saudaranya, Zikmund dari Luksemburg, bersekutu dirinya sendiri dengan Ordo dan mengumumkan perang melawan Polandia pada tanggal 12 Juli, meskipun pengikut Hungarianya menolak panggilan bersenjata.[38]

Pertempuran Grunwald[sunting | sunting sumber]

Pertempuran Grunwald, 1410. Lukisan oleh Jan Matejko
Puri Ordo Teutonik di Marienburg

Ketika pertempuran terjadi pada bulan Juni 1410, Władysław maju ke jantung Teutonik pada kepala pasukan sekitar 20,000 bangsawan berkuda, 15,000 rakyat jelata bersenjata, dan 2,000 pasukan berkuda profesional yang disewa dari Bohemia. Setelah menyeberangi Vistula di atas jembatan pontoon di Czerwińsk, pasukannya bertemu dengan pasukan Vytautas, yang memiliki 11,000 kavaleri termasuk Rutenia dan Bangsa Tatar.[39] Pasukan Ordo Teutonik berjumlah sebesar 18,000 kavaleri, kebanyakan bangsa Jerman dan 5,000 infanteri. Pada tanggal 15 Jul, di Pertempuran Grunwald (juga dikenal sebagai Pertempuran Tannenberg) setelah satu satu pertempuran terbesar yang paling ganas terjadi pada Abad Pertengahan,[40] persekutuan meraih kemenangan yang begitu kuat, pasukan Ordo Teutonik hampir musnah dengan sebagian besar komandan kunci tewas terbunuh di dalam pertempuran itu, termasuk Guru Besar Ulrich dari Jungingen dan Marsekal Agung Friedrich dari Wallenrode. Ribuan pasukan diberitakan terbantai dikedua sisi.[39]

Jalan ke ibukota Teutonik Marienburg sekarang terbuka, kota tersebut tidak dipertahankan; namun untuk alasannya sumber tidak menjelaskan, Władysław ragu-ragu untuk mengejar keuntungan.[41] Pada tanggal 17 Juli, pasukannya mulai kemajuan bekerja, tiba di Marienburg hanya pada tanggal 25 Juli, dimana pada saat Guru Besar yang baru, Heinrich dari Plauen, telah mengorganisasikan sebuah pertahanan benteng.[42][43] Setengah hati menjelaskan tentang pengepungan berikutnya, yang ditutup oleh Władysław pada tanggal 19 September, telah dianggap seragam dengan sifat tak terkalahkan dari benteng,[42] ke jumlah korban yang tinggi di antara Lituania, dan pada keengganan Władysław beresiko korban lebih lanjut; namun kurangnya sumber menghalangi penjelasan definitif.[44]

Suksesi[sunting | sunting sumber]

Istri kedua Władysław, Anna dari Celje, meninggal pada tahun 1416, meninggalkan seorang putri, Jadwiga. Pada tahun 1417, Władysław menikahi Elżbieta Granowska dari Pilica, yang meninggal pada tahun 1420 tanpa keturunan, dan dua tahun kemudian, Sofija dari Halshany, yang memberinya 2 orang putra. Kematian Puteri Jadwiga pada tahun 1431, keturunan terakhir dari wangsa Piast, membebaskan Władysław untuk menjadikan putra-putranya oleh Sofija dari Halshany sebagai pewarisnya, meskipun ia harus mempermanis bangsawan Polandia dengan konsesi untuk menjamin kesepakatan mereka didalam pemilihan. Władysław akhirnya mangkat pada tahun 1434, meninggalkan Polandia kepada putra sulungnya, Władysław III, dan Lituania kepada putranya yang lebih muda, Kazimierz, yang masih dibawah umur pada saat itu.[45][46] Namun bagaimanapun juga, warisan Lituania tidak bisa diambil untuk diberikan. Kematiannya pada tahun 1434 mengakhiri persatuan pribadi di antara dua kerajaan, dan tidak jelas apa yang akan terjadi.[47]

Bagan Silsilah (tidak lengkap)[sunting | sunting sumber]