Vihara Vipassana Graha

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Sebuah atap Vihara Vipassana Graha yang berarsitektur Pagoda

Vihara Vipassana Graha adalah sebuah vihara Buddha Theravada yang terletak di kawasan Lembang, Kabupaten Bandung Barat, Jawa Barat.

Riwayat[sunting | sunting sumber]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Pada tanggal 3 Oktober 1976 di Bandung didirikan sebuah Majelis Agama Buddha yang bernama Majelis Pandita Buddha Dhamma Indonesia (MAPANBUDHI), Beberapa tahun berselang kemudian namanya diubah menjadi Majelis Agama Buddha Theravada Indonesia (MAGABUDHI). Umat Buddha Theravada di Bandung pada saat itu belum memiliki vihara, Sehingga tiap pertemuan dan kebaktian selalu berpindah-pindah, mula-mula di Jl. Kelenteng No 41 (Gedung Permaba), kemudian pindah ke Jl. Kebonjati No 130 dan selanjutnya pindah lagi ke Gg. Ijan No 8 Bandung.

Pada tahun 1985 untuk pertama kalinya umat Buddha Theravada Bandung mendapat kunjungan seorang Bhikkhu bernama Bhante Phaophan dari thailand yang berkenan bervassa di Bandung. Karena di Bandung belum ada tempat yang memadai untuk vassa seorang Bhikkhu, maka beliau ditempatkan di pusat meditasi di Desa Cikahuripan, Lembang.

Selama Bhante Phaophan bervassa, beliau banyak membabarkan ajaran Dhamma kepada umat Buddha. Pada kesempatan itu, dikemukakan Bahwa umat Buddha Theravada di Bandung ingin memiliki vihara sendiri dan memohon kepada beliau agar bersedia membantu mewujudkan keinginan tersebut. Beliau sangat tergugah hatinya dan selama kurang lebih tiga bulan bersama umat Buddha Theravada Bandung mencari tempat yang sekiranya cocok untuk Dibangun sebuah vihara. Tetapi sampai berakhirnya massa vassa beliau, usaha untuk mendapatkan tempat yang cocok belum juga berhasil.

Pada masa vassa tahun 1986, untuk kedua kalinya umat Buddha Theravada Bandung kedatangan seorang Bhikkhu ahli meditasi yang bernama Bhante Thiva Abhakaro dari Thailand. Selama bervassa di Bandung, beliau banyak memberi pelajaran tentang meditasi yang benar.

Pada kesempatan tersebut, dikemukakan kembali keinginan untuk memiliki vihara dan beliau sangat mendukung dan bersama-sama selama kurang lebih tiga bulan mencari tempat yang cocok untuk membangun vihara, tetapi sampai berakhirnya masa vassa beliau tempat yang diharapkan belum juga berhasil ditemukan.

Pada tahun 1987 untuk ketiga kalinya umat Buddha Theravada Bandung kedatangan seorang Bhikkhu dari Thailand. Beliau bernama Bhante Chaluai Sujivo Beberapa tahun yang sudah tinggal di Indonesia namun baru kali ini berkunjung untuk bervassa di Bandung. di pusat meditasi di Desa Cikahuripan. Beliau banyak bervassa dan membabarkan ajaran Dhamma dan sangat mendukung gagasan untuk mendirikan vihara sendiri.

Selain itu Bhante Sujivo memiliki pandangan Bahwa kota Bandung sangat tepat untuk mendirikan sebuah vihara. Hal ini disebabkan penilaian atas beberapa segi, yaitu:

  1. Bhante Sujivo ingin membantu para dhammaduta yang datang ke Bandung agar mendapatkan tempat yang layak selama masa vassanya.
  2. Merupakan kota bandung yang sangat potensial untuk pengembangan Buddha Dhamma, karena kota Ini merupakan salah satu pusat pendidikan di Indonesia yang banyak melahirkan kaum intelektual yang sangat berpotensi Jika dikembangkan.
  3. Memiliki stabilitas keamanan yang cukup baik, karena Militer Merupakan pusat pendidikan baik dalam dan luar negeri.
  4. Selain itu, kota ini memiliki sejarah Kaitan yang cukup kuat dengan Kerajaan Thailand. Pada masa pemerintahan Inggris, Raja Thailand yang Kelima pernah tinggal di kota ini, tepatnya di daerah Cipaganti, setelah mendapat izin dari Raja Yogyakarta.

Untuk merealisasikan tujuan tersebut pada tanggal 13 Oktober 1987, dibentuklah Yayasan Bandung Sucinno Indonesia. Nama diambil dari nama Sucinno guru beliau yaitu Lungphu Wen Sucinno Almarhum. Yayasan ini mendapat bantuan dana dari thailand melalui delegasinya yang dipimpin oleh Kunjingpanklea Yongchaiyut seorang putri yang sebenarnya dari Indonesia dan juga Merupakan istri dari Perdana Menteri Thailand saat itu yaitu Chauvalit Yongchaiyut.

Persiapan Pembangunan[sunting | sunting sumber]

Pada hari peringatan Waisak tahun 1987 yang diadakan di Gedung Permaba, diundanglah sebanyak kurang lebih 20 Bhikkhu dari mancanegara. Saat itu sejumlah dana yang terkumpul Kemudian Digunakan untuk membeli sebidang tanah seluas 3,550 m2 Terletak di Jl. Sersan Bajuri, Lembang. Setelah selama satu tahun berjuang untuk mendapatkan izin bangunan tetapi tak juga berhasil, maka tanah tersebut akhirnya dijual.

Atas jerih payah dan kerja keras, akhirnya pada bulan April 1998 didapatlah tawaran sebidang tanah seluas 2 ha yang terletak di Jl. Kol. Masturi No 69, Desa Sukajaya, Kec. Lembang. Sesudah ditinjau dan diteliti ternyata tanah tersebut sangat cocok untuk sebuah pusat meditasi Dibangun karena letaknya di perbukitan, hawanya sejuk dan situasinya sangat nyaman.

Dibentuklah sebuah Panitia Pembangunan sederhana yang diketuai oleh Bapak Jayana Joansyah bersama Bapak Tjetjeng Nyana Kumara. Tanah tersebut dibeli dari hasil penjualan tanah di Jl. Sersan Bajuri Pengumpulan dana hasil dan para donatur tetap serta para simpatisan.

Berkat usaha dan bantuan Bapak Indra, dengan nama Pusat Meditasi Buddhis Vipassana Graha, Yayasan Bandung Sucinno Indonesia, bangunan diperoleh izin tertanggal 7 Agustus 1991 dari Bupati Kepala Daerah Tingkat II Kabupaten Bandung.

Pada tanggal 23 Februari 1992/2535 TIDAK, dilakukan upacara peletakan batu pertama pembangunan Vipassana Graha dengan Panitia Pembangunan Bapak I Gede Sedana, Bidang Perencana adalah Sipanti Samaggi Group yang diketuai Bapak Ir. Amir. Sehubungan dengan wafatnya Bapak I Gede Sedana maka jabatan Ketua Panitia Pembangunan diserahkan kepada Bapak Soedjito Kusumo, SE. MBA.

Selain itu pada kesempatan ini juga dilakukan Penanaman pohon yang dilakukan oleh duta besar dari Thailand, Jepang, Singapura, Taiwan.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]