Usaha kecil

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Usaha Kecil)
Lompat ke: navigasi, cari

Usaha kecil merupakan usaha yang mempunyai jumlah tenaga kerja kurang dari 50 orang, atau berdasarkan Undang-Undang Nomor 9 Tahun 1999 kategori usaha kecil adalah yang memiliki kekayaan bersih paling banyak Rp. 200.000.000,00 (tidak termasuk tanah dan bangunan); penjualan paling banyak Rp. 1.000.000.000,00; milik Warga Negara Indonesia, bukan afiliasi badan usaha lain (berdiri sendiri), dan berbentuk usaha perorangan, badan usaha, atau koperasi.

Usaha kecil umumnya merupakan Perusahaan Perorangan[sunting | sunting sumber]

Perusahaan perseorangan adalah suatu bisnis yang dimiliki oleh pemilik tunggal sedangkan pengusaha perorangan adalah pemilik dari suatu perusahaan perseorangan. Bagi yang hendak memulai bisnis kecil, bentuk perusahaan perseorangan atau yang juga dikenal dengan usaha dagang adalah bentuk yang dipandang paling sesuai.

Perusahaan perseorangan merupakan bentuk badan usaha yang biasanya didirikan oleh individu dan dikelola secara mandiri oleh satu orang. Umumnya modal untuk sebuah perusahaan perseorangan juga berasal dari satu orang saja. Semua orang bebas berkembang membuat bisnis personal tanpa ada batasan untuk mendirikannya.

Perusahaan perseorangan adalah perusahaan yang paling digemari oleh masyarakat karena bentuk usaha ini di kelola oleh satu orang yang mengendalikan semua keputusan, dan menerima seluruh profit, serta bertanggungjawab atas semua hutang dan kewajiban. Tentu saja, selalu ada nilai lebih dan nilai kurang dari sebuah perusahaan, termasuk perusahaan perseorangan.

Contoh perusahaan perseorangan adalah restoran local, pengusaha konstruksi local, laundry, toko pakaian local. Laba yang dihasilkan oleh perusahaan perseorangan adalah menjadi milik pribadi yang diterima oleh para pengusaha tersebut.

Usaha musiman[sunting | sunting sumber]

Usaha musiman hanya menguntungkan pada musim tertentu saja alias tidak selamanya. Oleh sebab itu, pada momen tertentu anda mesti memanfaatkan usaha musiman anda sebaik-baiknya. Raih keuntungan bersih sebanyak mungkin dari bisnis musiman. Sebab kesempatan yang hadir tak akan bisa hadir untuk selanjutnya. Anda mesti menunggu waktu di musim berikutnya.

Usaha musiman merupakan bisnis yang sangat menguntungkan dimana orang beramai-ramai membeli produk yang laku di musim tersebut. Menyikapi hal tersebut, orang-orang tentu akan membuka usaha musiman pula untuk meraup keuntungan. Hal ini menimbulkan persaingan usaha yang semakin ketat. Oleh karena itu, pada musim tertentu anda mesti bekerja keras agar usaha musiman anda bisa lebih maju dan berkembang dibandingkan pesaing.

Pada saat musim berakhir, anda mesti menjaga kualitas barang sehingga tatkala musim telah selesai tetap ada pembeli barang anda. Menurunnya kualitas barang seiring berakhirnya musim akan membuat konsumen kecewa pada bisnis anda, dan beralih ke kompetitor yang lain. Satu konsumen pun mesti anda layani dengan baik.

Resiko usaha kecil[sunting | sunting sumber]

  • Bisnis kecil kehidupannya sangat di pengaruhi oleh kondisi ekonomi pada umumnya, lokasi bisnis, persaingan, kualifikasi pemilik dan efektifitasnya menjalankan bisnis.
  • Dari sekian banyak usaha maka usaha di bidang perdagangan eceran paling banyak mengalami kegagalan. Kemudian disusul dengan usaha pertambangan dan pabrik, dan berikutnya usaha dalam bidang konstruksi.
  • Kurangnya keterampilan manajemen, karena pekerjaan makin banyak dan kompleks, menimbulkan kurangnya pengawasan dan tanggung jawab juga merupakan faktor penyebab kegagalan bisnis kecil.

Unsur- unsur ketidakmampuan manajemen ini dapat diperinci sebagai berikut:

  • Modal kurang mencukupi
  • Lokasi kurang menguntungkan
  • Membeli barang terlalu banyak
  • Kurang mengawasi persediaan barang
  • Keadaan ekonomi kurang menguntungkan
  • Pengeluaran dan tanggungan biaya terlalu besar
  • Mengambil kredit tidak penuh perhitungan
  • Tidak mengadakan pembukuan yang baik
  • Mengadakan ekspansi yang terlalu berlebihan
  • Tanggungan biaya tetap terlalu besar.

Rujukan[sunting | sunting sumber]