Ur Kaśdim

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari

Ur Kaśdim atau Ur-Kasdim (אוּר כַּשְׂדִים) adalah nama tempat yang disebut sebagai kota asal Abraham dalam Alkitab Ibrani atau Perjanjian Lama di Alkitab Kristen, khususnya pada Kitab Kejadian. Banyak perdebatan dalam penafsiran tempat ini sebagai kota kelahiran Abraham, termasuk identifikasi lokasi sebenarnya.

Identifikasi Ur Kasdim[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 1927 Leonard Woolley mengidentifikasikan Ur-Kasdim dengan kota kuno Sumeria, Ur, di selatan Mesopotamia, di mana orang-orang Kasdim telah berdiam pada sekitar abad ke-9 SM,[1] Ur terletak di dalam wilayah yang disebut Kaldu (bahasa Inggris: Chaldea, "Kaldea", dalam bahasa Ibrani: Kaśdim, "Kasydim") pada milenium pertama SM. Merupakan suatu kota suci bagi dewa bulan yang bernama "Camarina", diduga berkaitan dengan kata Arab untuk "bulan" yaitu "qamar". Identifikasi dengan Ur-Kasdim sesuai pandangan bahwa leluhur Abraham mungkin termasuk penyembah dewa bulan, ide yang didasarkan pada kemungkinan bahwa nama ayah Abraham, Terah berhubungan dengan akar kata Ibrani untuk bulan (y-r-h). Dalam Kitab Yosua tertulis: Berkatalah Yosua kepada seluruh bangsa itu: "Beginilah firman TUHAN, Allah Israel: Dahulu kala di seberang sungai Efrat, di situlah diam nenek moyangmu, yakni Terah, ayah Abraham dan ayah Nahor, dan mereka beribadah kepada allah lain."[2]

Salah satu situs tradisional tempat kelahiran Abraham adalah di sekitar Edessa. Baik tradisi Islam maupun Yahudi, seperti Maimonides dan Flavius Yosefus, menempatkan Ur Kasdim di berbagai situs di bagian utara Mesopotamia antara lain: Urkesh, Urartu, Urfa, atau Kutha.

Tradisi Yahudi[sunting | sunting sumber]

Ur-Kasdim disebutkan empat kali dalam Tanakh, dengan perbedaan "Kasdim" biasanya diterjemahkan dalam bahasa Inggris sebagai "of Chaldees" ("dari orang Kasdim"). Dalam kitab Kejadian, nama ini ditemukan dalam Kejadian 11:28,31; 15:7. Meski tidak secara eksplisit dinyatakan dalam Tanakh, umumnya dipahami sebagai tempat kelahiran Abraham. Pada Kejadian 11:27-28 nama ini disebut sebagai tempat kelahiran kakak Abraham, Haran, dan titik keberangkatan Terah dan keluarganya, termasuk anaknya Abram (yang kelak diganti namanya oleh Allah sebagai Abraham.

Dalam Kejadian 12:1, setelah Abram dan ayahnya Terah meninggalkan Ur-Kasdim, mereka tinggal di kota "Haran" di Aram-Mesopotamia. Di sinilah Allah memerintahkan Abram untuk meninggalkan tanah asalnya (bahasa Ibrani: mowledeth). Dalam pemahaman Yahudi tradisional kata "mowledeth" diartikan "tempat kelahiran" (misalnya dalam terjemahan Judaica Press). Demikian pula, dalam Kejadian 24:4-10, Abraham memerintahkan hambanya untuk membawa istri bagi Ishak dari "mowledeth"-nya, dan hamba itu berangkat ke Aram-Mesopotamia (Padan-Aram). Oleh karena itu, para rabbi Yahudi hampir satu suara dalam mengidentifikasi tempat kelahiran Abraham di daerah Aram-Mesopotamia. Pandangan ini terutama dicatat oleh Nahmanides (Ramban).[3] Namun demikian, interpretasi "mowledeth" sebagai "tempat kelahiran" tidaklah diterima semua orang. Banyak terjemahan Taurat dari Septuaginta dan beberapa versi bahasa Inggris modern, menafsirkan mowledeth sebagai "sanak" atau "keluarga". Namun, beberapa rujukan kepada "erets moladet" dalam Kejadian 24 di dalam perintah Abraham terhadap hamba tertua di rumahnya untuk mengambil seorang istri bagi anaknya Ishak, tampaknya memperkuat pemahaman tradisional Yahudi.

Talmud (Yoma 10a) mengidentifikasi kota Erekh yang disebut dalam Alkitab sebagai tempat yang disebut "Urikhus". (Lihat latar belakang Yoma 10.) T.G. Pinches dalam The Old Testament in the Light of the Historical Records and Legends of Assyria and Babylonia karya A.T. Clay, menulis pada artikel di International Standard Bible Encyclopedia pada tahun 1915 dengan judul Ur of the Chaldees, memahami nama ini sebagai suatu identifikasi untuk "Uruk" (atau Erekh di Alkitab) dengan Ur-Kasdim. Namun, tidak ada tradisi yang menyamakan Kasdim Ur dengan Urichus atau Erech / Uruk.

Kitab Yobel[sunting | sunting sumber]

Kitab Yobel menyatakan bahwa Ur Kaśdim didirikan pada tahun 1687 Anno Mundi oleh "'Ur, putra Keśed", kemungkinan adalah keturunan Arpakhsad, dengan tambahan bahwa peperangan dimulai di muka bumi pada tahun yang sama.

"'Ur bin Keśed membangun kota 'Ara-Kasdim, dan menamai kota itu menurut namanya sendiri dan nama ayahnya." (Kitab Yobel 11:3)

Kitab Yobel juga mencatat bahwa leluhur langsung Abraham berdiam di Ur Kaśdim, mulai dari kakek buyutnya, Serug.

Tradisi Islam[sunting | sunting sumber]

Situs tradisional kelahiran Abraham menurut tradisi Islam adalah sebuah gua di sekitar kota kuno Seleukus, Edessa, sekarang disebut Şanlıurfa. Gua ini terletak di dekat pusat kota Şanlıurfa dan merupakan situs sebuah masjid bernama "Masjid Ibrahim". Nama Turki untuk kota ini, Urfa, berasal dari nama bahasa Suryani sebelumnya ܐܘܪܗܝ (Orhāy) dan bahasa Yunani: Ορρα (Orrha). Tradisi menghubungkan Ur-Kasdim dengan Urfa tidak eksklusif untuk Islam. Antropolog abad ke-18, Richard Pococke mencatat dalam bukunya Description of the East bahwa identifikasi tradisional Ur-Kasdim dengan Urfa merupakan pendapat universal dalam Yudaisme kontemporer.

Para sarjana yang skeptik terhadap identifikasi Ur-Kasdim dengan Urfa berpendapat bahwa asal nama Yunani dan Siria kota ini tidak pasti, dan nampaknya berasal dari kata asli, Osroe, nama dari seorang pendiri kota legendaris, bentuk kata Armenia dari nama Persia, Khosrau. Kemiripan dengan nama "Ur" jadinya kebetulan saja.

Pandangan klasik[sunting | sunting sumber]

Ammianus Marcellinus dalam bukunya Rerum Gestarum Libri (bab VIII) menyebutkan sebuah kastil atau kota benteng bernama "Ur" yang terletak antara "Hatra" dan "Nisibis". A.T. Clay memahaminya sebagai sebuah identifikasi Ur-Kasdim meskipun Marcellinus tidak menyebutkan secara eksplisit. Dalam tulisannya Travels ("Perjalanan"; Bab XX), petualang Egeria, menyebutkan "Hur" terletak sejauh lima stasiun (tempat pemberhentian) dari "Nisibis" dalam perjalanan ke Persia, rupanya merujuk kepada lokasi yang sama, dan dia tidak mengidentifikasikannya Ur-Kasdim. Namun, benteng tersebut hanya didirikan pada masa Kekaisaran Persia kedua (dinasti Sassanid).

Eusebius dalam tulisannya, Preparation for the Gospel (bab XVII), mengutip sebuah fragmen dari tulisan Concerning the Jews yang ditulis pada abad ke-1 SM oleh sejarawan Alexander Polyhistor, yang menyadur satu bagian dalam Concerning the Jews of Assyria karya sejarawan Eupolemus dari abad ke-2 SM , yang mengklaim bahwa Abraham lahir di kota Camarina, dalam wilayah Babel, yang menurut catatannya juga disebut "Uria". Situs ini dikenal dengan kota Sumeria "Ur" yang terletak di "Tell el-Mukayyar", yang dalam teks-teks kuno dinamakan "Uriwa" atau "Urima".

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Arnold, Bill T. (2005). Who Were the Babylonians?. Brill. hlm. 87. ISBN 978-90-04-13071-5. 
  2. ^ Yosua 24:2
  3. ^ Lihat Ramban mengenai Lech Lecha.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]