Universitas Al-Qarawiyyin

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Universitas Al-Qarawiyyin
'جامعة القرويين
Jāmi`at al-Qarawīīn

bagian dalam masjid dan universitas Al-Qarawiyyin
Didirikan 859[1][2][3]
1947 sebagai universitas modern
Jenis

sekarang: Islam

dulu: Pengetahuan umum
Afiliasi keagamaan Sunni
Lokasi Fes, Maroko
Kampus Perkotaan

Universitas Al-Qarawiyyin atau Al-Karaouine (bahasa Arab: جامعة القرويين) (transliterasi dari nama lainnya meliputi Qarawiyin, Kairouyine, Kairaouine, Qairawiyin, Qaraouyine, Quaraouiyine, Quarawin, dan Qaraouiyn) adalah universitas pertama di dunia yang berlokasi di Fes, Maroko yang didirikan pada tahun 859.[1][4][5][6] Universitas ini telah dan terus menjadi salah satu pusat spiritual dan pendidikan terkemuka dari dunia Muslim.

Al-Qarawiyyin memainkan peran utama dalam hubungan budaya dan akademis antara dunia Islam dan Eropa di abad pertengahan. Kartografer Mohammed al-Idrisi (w. 1166), yang memiliki peta dibantu eksplorasi Eropa di masa Renaissance mengatakan telah tinggal di Fes untuk beberapa waktu, menunjukkan bahwa ia mungkin telah bekerja atau belajar di Al-Qarawiyyin. Universitas ini telah menghasilkan banyak sarjana yang sudah sangat mempengaruhi sejarah intelektual dan akademik dunia Muslim dan Yahudi. Di antaranya adalah Ibnu Rushayd al-Sabti (w. 1321), Mohammed bin al-Hajj al-Abdari al-Fasi (w. 1336), Abu Imran al-Fasi (w. 1015), teoritikus terkemuka dari mazhab Maliki hukum Islam, Leo Africanus, seorang pengelana terkenal dan penulis, dan Rabbi Moshe ben Maimon.

Institusi Al-Qarawiyyin dianggap oleh buku Guinness,[7] UNESCO[8] dan banyak sejarawan[2][3][4][5][6][9][10][11][12][13] sebagai universitas pemberi gelar akademik tertua yang masih beroperasi di dunia. Namun, klaim ini ditentang oleh sejarawan lain yang menganggap bahwa universitas-universitas abad pertengahan di dunia Islam dan universitas Eropa abad pertengahan diikuti lintasan sejarah sangat berbeda sampai sebelumnya diperluas untuk yang terakhir dalam zaman modern,[14] dan sertifikat yang disampaikan dalam universitas non-Eropa menyimpang dalam konsep dan prosedur dari doktoral abad pertengahan di mana gelar universitas modern berevolusi.[15][16][17]

Pada tahun 1947, Universitas Al-Qarawiyyin direorganisasi menjadi universitas modern.[18]

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Universitas abad pertengahan[sunting | sunting sumber]

Al-Qarawiyyin adalah bagian dari masjid, didirikan pada tahun 859 oleh Fatima al-Fihria, putri seorang pedagang kaya bernama Muhammad Al-Fihri. Keluarga Al-Fihri telah bermigrasi dari Kairouan (di sinilah asal nama masjid), Tunisia ke Fes pada awal abad ke-9, bergabung dengan komunitas pendatang lainnya dari Kairouan yang telah menetap di sebuah distrik barat kota. Fatima dan kakaknya Mariam, baik dari mereka berpendidikan, mewarisi sejumlah besar uang dari ayah mereka. Fatima berjanji untuk menghabiskan seluruh warisannya pada pembangunan masjid yang cocok untuk komunitasnya.[19]

Selain tempat untuk ibadah, masjid segera berkembang menjadi tempat untuk pelajaran agama dan diskusi politik, secara bertahap memperluas pendidikan untuk berbagai mata pelajaran, khususnya ilmu alam.

Al-Qarawiyyin memperoleh perlindungan politik kuat dari Sultan. Dikompilasi banyak pilihan manuskrip yang disimpan di perpustakaan yang didirikan oleh Sultan Abu Inan Faris dari Dinasti Marinid pada tahun 1349. Di antara naskah yang paling berharga saat ini disimpan di perpustakaan adalah jilid dari yang terkenal Al-Muwatta dari Malik yang ditulis pada perkamen kijang, Sirat Ibn Ishaq, salinan Al Qur'an yang diberikan oleh Sultan Ahmad al-Mansur pada tahun 1602, dan salinan asli dari buku Ibnu Khaldun Al-'Ibar.[20] Di antara mata pelajaran yang diajarkan, di samping Al Qur'an dan Fiqih (hukum Islam), adalah tata bahasa, retorika, logika, kedokteran, matematika, astronomi, kimia, sejarah, geografi dan musik.

Al-Qarawiyyin dimainkan, di abad pertengahan, peran utama dalam pertukaran budaya dan transfer pengetahuan antara Muslim dan Eropa. Pelopor akademisi seperti Ibnu Maimun (Maimonides), (1135–1204),[21] Al-Idrissi (w.1166 M), Ibnu al-Arabi (1165-1240 M), Ibnu Khaldun (1332-1395 M), Ibnu al-Khatib, Al-Bitruji (Alpetragius), Ibnu Hirzihim, dan Al-Wazzan semua terhubung dengan Universitas baik sebagai mahasiswa atau dosen. Di antara cendekiawan Kristen mengunjungi Al-Qarawiyyin adalah tokoh Belgia Nicolas Cleynaerts dan tokoh Belanda Golius.[20]

Universitas modern[sunting | sunting sumber]

Al-Qarawiyyin menjadi universitas modern pada tahun 1947, dengan memberikan gelar akademik.[18]

Pada tahun 1975, Studi Umum dialihkan kepada yang baru didirikan yang bernama Universitas Sidi Mohamed Ben Abdellah; Al-Qarawiyyin tetap pada program studi Islam dan studi teologis.[rujukan?]

Arsitektur masjid[sunting | sunting sumber]

Dinasti berturut-turut memperluas masjid Al-Qarawiyyin sampai menjadi yang terbesar di Afrika Utara, dengan kapasitas lebih dari 20.000 jamaah. Dibandingkan dengan masjid besar Isfahan atau Istanbul, desain ini sederhana. Kolom dan lengkungan yang polos putih, lantai tercakup dalam buluh tikar, karpet tidak subur. Namun hutan yang tampaknya tak berujung lengkung menciptakan rasa keagungan yang tak terbatas dan privasi intim, sementara kesederhanaan desain melengkapi relung yang dihiasi halus, mimbar dan halaman luar, dengan ubin yang luar biasa, semen gips, ukiran kayu dan lukisan.

Bentuk sekarang dari masjid ini adalah hasil dari evolusi sejarah yang panjang selama lebih dari 1.000 tahun. Awalnya masjid sekitar 30 meter dengan halaman dan empat lorong melintang. Perluasan pertama dilakukan pada 956, berdasarkan Khalifah Kordoba Umayyah, Abd-ar-Rahman III. Ruang sholat diperpanjang dan menara dipindahkan, mengambil bentuk persegi yang berfungsi sebagai model untuk menara Afrika Utara yang tak terhitung jumlahnya. Pada saat ini menjadi sebuah tradisi bahwa masjid lainnya di Fes akan membuat ajakan untuk salat hanya setelah mereka mendengar Al-Qarawiyyin. Dalam menara masjid Al-Qarawiyyin ada ruang khusus, Dar al-Muwaqqit, di mana waktu salat ditetapkan.

Rekonstruksi yang paling luas dilakukan pada 1135 di bawah perlindungan dari pemimpin Almoravid sultan Ali bin Yusuf yang memerintahkan perpanjangan masjid dari 18 sampai 21 lorong, memperluas struktur lebih dari 3.000 meter persegi . Masjid ini memperoleh penampilan yang sekarang saat ini, menampilkan lengkungan tapal kuda dan bingkai ijmiz dihiasi dengan seni Andalusia yang indah dan geometris, yang dibatasi dengan kaligrafi Kufi.

Pada abad 16, Saadi memulihkan masjid, menambahkan dua teras sampai ke ujung utara dan selatan halaman.

Alumni terkenal[sunting | sunting sumber]


Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Referensi dan catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b "Qarawiyin". Encyclopedia Britannica. Diakses 8 December 2011. 
  2. ^ a b The Report: Morocco 2009 - Page 252 Oxford Business Group "... yet for many Morocco's cultural, artistic and spiritual capital remains Fez. The best-preserved ... School has been in session at Karaouine University since 859, making it the world's oldest continuously operating university. "
  3. ^ a b Esposito, John (2003). The Oxford Dictionary of Islam. Oxford University Press. hlm. 328. ISBN 0-1951-2559-2. 
  4. ^ a b Joseph, S, and Najmabadi, A. Encyclopedia of Women & Islamic Cultures: Economics, education, mobility, and space. Brill, 2003, p. 314.
  5. ^ a b Swartley, Keith. Encountering the World of Islam‬. Authentic, 2005, p. 74.
  6. ^ a b Kettani, M. Ali. Engineering Education in the Arab World. Middle East Journal, 1974, 28(4):441.
  7. ^ The Guinness Book Of Records, Published 1998, ISBN 0-553-57895-2, P.242
  8. ^ [UNESCO World Heritage Centre,The Medina of Fez http://whc.unesco.org/en/list/170]
  9. ^ Illustrated Dictionary of the Muslim World, Publisher: Marshall Cavendish, 2010 [1] p.161
  10. ^ Hidden Giants, 2nd Edition, by Sethanne Howard, Publisher: Lulu.com 2008 [2] p.60
  11. ^ Civilization: The West and the Rest by Niall Ferguson, Publisher: Allen Lane 2011 - ISBN 978-1-84614-273-4
  12. ^ The marketisation of higher education and the student as consumer by Mike Molesworth & Richard Scullion, Publisher: Taylor & Francis 2010 [3] p.26
  13. ^ Frommer's Morocco by Darren Humphrys, Publisher: John Wiley & Sons 2010 [4] p.223
  14. ^ George Makdisi: "Madrasa and University in the Middle Ages", Studia Islamica, No. 32 (1970), pp. 255-264 (264):
    Thus the university, as a form of social organization, was peculiar to medieval Europe. Later, it was exported to all parts of the world, including the Muslim East; and it has remained with us down to the present day. But back in the middle ages, outside of Europe, there was nothing anything quite like it anywhere.
  15. ^ Makdisi, George (April–June 1989), "Scholasticism and Humanism in Classical Islam and the Christian West", Journal of the American Oriental Society 109 (2): 175–182 (176) 
  16. ^ Pedersen, J.; Rahman, Munibur; Hillenbrand, R. "Madrasa." Encyclopaedia of Islam, Second Edition. Edited by: P. Bearman , Th. Bianquis , C.E. Bosworth , E. van Donzel and W.P. Heinrichs. Brill, 2010, retrieved 20/03/2010
  17. ^ Jomier, J. "al- Azhar (al-Ḏj̲āmiʿ al-Azhar)." Encyclopaedia of Islam, Second Edition. Edited by: P. Bearman , Th. Bianquis , C.E. Bosworth , E. van Donzel and W.P. Heinrichs. Brill, 2010, retrieved 20/03/2010
  18. ^ a b Kevin Shillington: "Encyclopedia of African history", Vol. 1, New York: Taylor & Francis Group, 2005, ISBN 1-57958-245-1, p.1025
  19. ^ see R. Saoud article on http://muslimheritage.com/topics/default.cfm?ArticleID=447.
  20. ^ a b see R. Saoud article on http://muslimheritage.com/topics/default.cfm?ArticleID=447,
  21. ^ Kenneth Seeskin, The Cambridge companion to Maimonides, Cambridge University Press 2005, p. 18, He is said to have received "formal medical training while residing in Fez."

Koordinat: 34°3′52″LU 4°58′24″BT / 34,06444°LU 4,97333°BB / 34.06444; -4.97333