Ulek Mayang

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari

Ulek Mayang (Jawi: اولق مايڠ) adalah tarian tradisional Melayu yang berasal dari negeri bagian Terengganu, Malaysia. Tari ini merupakan tarian jenis penyembahan di mana sebuah lagu unik dinyanyikan dengan iringan orkestra Melayu yang terdiri dari gendang, gong, biola, akordeon, rebana, rebab dan seruling.[1] [2][3]

Asal mula[sunting | sunting sumber]

Tarian Ulek Mayang yang lazimnya dipersembahkan di pesisir pantai. Kemuncak kepada tarian ini adalah ketika penari-penari di dalam keadaan di bawah sedar. [4]

Terdapat berbagai variasi tentang asal usul tarian ini, diantaranya adalah tarian ini berasal dari upacara pemulihan semangat yang diketuai oleh bomoh ke pada seorang nelayan yang berada dalam keadaan tidak sedar, telah membuat pukau seorang bidadari laut. Usaha bomoh untuk memulihkan semangat nelayan ini menyebabkan puteri ini memanggil 5 saudara perempuannya untuk mengambil roh nelayan itu. Pertempuran antara bomoh dengan 6 puteri ini berlanjut sehingga puteri sulung (anak pertama) muncul dan mengakhiri bertempuran ini.

"Ku tahu asal-usulmu” kata puteri sulung dan beliau memerintahkan semua orang, "Yang (berasal dari) laut kembali ke laut, yang (berasal dari) darat kembali ke darat".

Bomoh serta teman-teman nelayan mempersembahkan nasi berwarna kuning sebagai tanda berterima kasih, ini menjadi suatu ritual yang berkelanjutan hingga kedatangan islam, yang menandakan tanda terhutang budi kepada semangat-semangat laut.

Ketahui Rahsia dan Sejarah Lagu Ulik Mayang di sini (Asal Usul Lagu Ulik Mayang)

Bentuk tari[sunting | sunting sumber]

Tarian Ulek Mayang dipersembahkan oleh 10-15 orang penari. Pada zaman dahulu, tari ini biasanya ditarikan oleh masyarakat nelayan sewaktu musim memuja pantai bertujuan bagi memohon restu semangat laut. Sebelum tarian ini dimulakan mayang Pinang atau Kelapa akan dipuja serta digongcang-goncangkan pada Kemenyan di atas bara api yang bernama Dupa. Mayang ini akan disapukan dengan Minyak kelapa supaya kelihatan segar dan bergetar ketika dalam persembahan.[5]

Mayang Pinang ini kemudiannya akan berpindah tangan dari seorang ke seorang pria yang berperan sebagai bomoh yang akan duduk di tengah-tengah lingkaran dikelilingi para puteri. Mereka akan membaca mantra serta menyeru mayang tersebut ke atas badan orang yang sakit berulang kali.[6]. Kemuncak kepada tarian ini adalah ketika pemegang mayang berada dalam keadaan di bawah sadar. Manakala penari-penari wanita yang memainkan watak sebagai puteri pula akan menari dalam suatu bulatan sehingga mereka pingsan dalam keadaan kesurupan.

Dewasa ini, unsur-unsur pemujaan, mantra dan mistik telah dipadam selaras dengan ajaran Islam. Kini ia hanya berfungsi sebagai tarian warisan oleh masyarakat Terengganu.

Lirik[sunting | sunting sumber]

Tarian ulek mayang merupakan suatu tarian yang unik karena diiringi dengan lagu dalam Bahasa Melayu Terengganu klasik. Lagu ini dipercayai oleh sebagian rakyat Malaysia agak berhantu, lagu ini berasal dari pemujaan selain liriknya yang agak menyeramkan, terutama apabila ia dinyanyikan di tepian pantai. Terdapat beberapa versi modern lagu samada dari film atau rakaman awal. Penyanyi rock Malaysia, Ella pernah merakam lagu ini dalam versi rock, manakala kumpulan Thrash metal, Cromok pernah menghasilkan beberapa versi instrumental lagu ini. [7]


Umbok mayang diumbok
Umbok dengan jala jemala
Ulek mayang diulek
Ulek dengan tuannya puteri
Ulek dengan puterinya dua

Puteri dua berbaju serong
Puteri dua bersanggol sendeng
Puteri dua bersubang gading
Puteri dua berselendang kuning
Umbok mayang diumbok
Umbok dengan jala jemala
Nok ulek mayang diulek
Ulek dengan puterinya empat

Puteri empat berbaju serong
Puteri empat bersanggol sendeng
Puteri empat bersubang gading
Puteri empat berselendang kuning
Umbok mayang diumbok
Umbok dengan jala jemala
Nok ulek mayang diulek
Ulek dengan puterinya enam

Puteri enam berbaju serong
Puteri enam bersanggol sendeng
Puteri enam bersubang gading
Puteri enam berselendang kuning
Umbok mayang diumbok
Umbok dengan jala jemala
Nok ulek mayang diulek
Ulek dengan puterinya tujuh


Tarian ini mengisahkan cinta terlarang antara dua dunia yang berbeda, dunia laut dengan dunia darat. Dua dunia yang tidak mungkin dapat bersatu.

Puteri tujuh berbaju serong
Puteri tujuh bersanggol sendeng
Puteri tujuh bersubang gading
Puteri tujuh berselendang kuning
Umbok mayang diumbok
Umbok dengan jala jemala
Nok ulek mayang diulek
Ulek dengan tuannya puteri

Tuan puteri berbaju serong
Tuan puteri bersanggol sendeng
Tuan puteri bersubang gading
Tuan puteri berselendang kuning
Umbok mayang diumbok
Umbok dengan jala jemala
Nok ulek mayang diulek
Ulek dengan tuannya puteri

Ku tahu asal usul mu
Yang laut balik ke laut
Yang darat balik ke darat
Nasi berwarna hamba sembahkan
Umbok mayang ku umbok
Umbok dengan jala jemala
Pulih mayang ku pulih
Pulih balik sedia kala

Catatan:
Mayang adalah tongkol pinang atau kelapa yang digunakan dalam upacara ini.
Ulek berarti bersenandung dalam Bahasa Melayu Terengganu.
Umbok berarti membujuk dalam Bahasa Melayu Terengganu.
Nok berarti ingin dalam Bahasa Melayu Terengganu.
Berbaju Serong merujuk kepada busana berlengan pendek yang dipakai oleh puteri laut.
Jala-jemala: jala atau jaring ikan.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]