Uchimura Kanzō

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Uchimura Kanzō
Uchimura Kanzō, 1918
Kewarganegaraan Jepang

Uchimura Kanzō (内村 鑑三?, lahir 26 Maret 1861 – meninggal 28 Maret 1930 pada umur 69 tahun) adalah seorang yang berasal dari keluarga Samurai di Jepang.[1]. Ia menyelesaikan pendidikannya di Akademi Pertanian Sapporo. [1] Ia pernah menjadi dosen di sebuah akademi pemerintah di Tokyo.[1] Namun, setelah ia dipecat dari pekerjaannya sebagai dosen, ia bekerja sebagai wartawan dan penerbit bacaan Kristen. [1] Salah satu majalah terbitannya yang terkenal ialah The Christian Intelligencer.[1] Uchimura meninggal pada tahun 1930. [1]

Awalnya, ia hidup dalam prinsip-prinsip agama Kong Hu Cu dan agama Budha.[1] Ia sangat berpegang teguh kepada kebiasaan-kebiasaan tradisional Jepang, seperti kepercayaan bahwa kaisar sebagai Dewa.[1] Namun, keyakinannya berubah, sejak ia bertemu dengan dosennya yang berasal dari Amerika, yakni W.S. Clark. Sebagai seorang Kristen, Clark terkenal saleh dan giat menyaksikan imannya.[1] Inilah yang akhirnya membuat Uchimura Kanzo memilih untuk dibaptis dan menjadi seorang Kristen. [1]

Uchimura memiliki konsep pemahaman teologisnya tersendiri.[1] Menurutnya, bangsa Jepang adalah juga bangsa Allah.[1] Cita-cita kekristenan tidaklah kurang mulia jika dibanding dengan cita-cita Kong Hu Cu dan Budha.[1] Ia juga katakan "apabila seorang Jepang secara sungguh-sungguh dan berdiri sendiri percaya kepada Kristus, maka ia adalah seorang Kristen Jepang dan agama Kristennya adalah agama Kristen Jepang; Seorang Jepang tidak berbuat seakan-akan seluruh agama Kristen adalah miliknya.[1] Ia juga tidak menciptakan suatu agama Kristen yang baru, apabila ia menjadi seorang Kristen.[1]

Dalam usahanya mencari bentuk kekristenan yang bebas dari pengaruh Barat, ia mendirikan Non-Church Movement, suatu gerakan orang-orang Kristen yang tidak mau menjadi anggota salah satu gereja yang dibawa dari Barat.[2] Ia bersama dengan orang-orang yang ada didalamnya mendirikan sebuah jemaat kecil yang mandiri.[1] Jemaat ini tidak memiliki gedung gereja dan pendeta sehingga kebaktian diadakan di suatu tempat tertentu dengan pemimpinnya bergilir dari antara mereka.[1] Jemaat ini juga tidak memakai mimbar dan bangku (kursi) untuk duduk.[1] Penggunaan mimbar diganti dengan sebuah tong kosong dengan ibadah dilakukan sambil duduk di lantai.[1]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d e f g h i j k l m n o p q r s (Indonesia) F.D. Willem. 1987. Riwayat Hidup Singkat Tokoh-Tokoh Dalam Sejarah Gereja. Jakarta: BPK Gunung Mulia. Hlm. 238, 239, 240
  2. ^ (Indonesia)Christian de Jonge. 1996. Menuju Keesaan Gereja: Sejarah, Dokumen-Dokumen, dan Tema-Tema Gerakan Oikumenis. Jakarta: BPK Gunung Mulia. Hlm. 175
  • Howes, John F. Japan's Modern Prophet: Uchimura Kanzo, 1861–1930. UBC Press; New Edition (2006), ISBN 0-7748-1146-3.
  • Caldarola, Carlo Christianity, The Japanese Way. Leiden: E.J. Brill (1979)

Pranala luar[sunting | sunting sumber]