Ubur-ubur Irukandji

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Seekor Malo kingi dalam botol plastik.

Ubur-ubur Irukandji ( /ˌɪrəˈkæni/ IRR-ə-KAN-jee) adalah ubur-ubur kecil dan sangat berbisa yang menghuni perairan laut Australia dan mampu menembakkan sengatannya pada korbannya, menyebabkan gejala yang dikenal sebagai sindrom Irukandji. Ukuran ubur-ubur ini adalah kira-kira satu sentimeter kubik (1 cm3). Ada tiga spesies Irukandji yang dikenal: Carukia barnesi, Malo kingi, dan baru-baru ini ditemukan Malo maxima.[1][2]

Gejala sindrom Irukandji pertama kali didokumentasikan oleh Hugo Flecker pada tahun 1952.[3] Ubur-ubur ini diberi nama setelah suku Irukandji yang wilayahnya membentang di sepanjang jalur pantai utara Cairns, Queensland.[4] Yang pertama dari ubur-ubur ini, Carukia barnesi, diidentifikasi pada tahun 1964 oleh Jack Barnes; untuk membuktikan penyebab sindrom Irukandji, ia mengambil ubur-ubur kecil dan memungkinkan untuk menyengat dia, sementara anaknya dan penjaga pantai mengamati efeknya.[5][6]

Penyebaran[sunting | sunting sumber]

Ubur-ubur Irukandji di suatu waktu dianggap berada di perairan utara Australia saja. Sejak saat itu, menurut film dokumenter National Geographic[7] pada ubur-ubur, spesies telah ditemukan di perairan utara Kepulauan Inggris, Jepang, dan pantai Florida[8] Amerika Serikat.

Biologi[sunting | sunting sumber]

Sebuah ilustrasi skala seekor ubur-ubur Irukandji dan tentakelnya. Di bawah bel medusa ubur-ubur adalah dua bentuk polip spesies.

Ubur-ubur Irukandji sangat kecil dengan lebar bel sekitar 5 millimetre (0.20 in) sampai 25 millimetre (0.98 in) dan empat tentakel panjang, yang panjangnya berkisar dari hanya beberapa sentimeter hingga panjangnya 1 m (3.3 kaki).[9] Sengatan (nematosis) berada dalam rumpun, muncul sebagai cincin dari titik-titik merah kecil di sekitar bel dan sepanjang tentakel.[9]

Sangat sedikit yang diketahui tentang siklus hidup dan racun ubur-ubur Irukandji. Hal ini hanya diketahui sebagian karena mereka terlalu kecil dan rapuh yang membutuhkan penanganan khusus dan penahanan. Racunnya sangat kuat. Para peneliti menduga bahwa racunnya memiliki potensi tersebut agar dapat cepat melumpuhkan mangsanya, yang terdiri dari ikan kecil dan cepat. Dilihat dari statistik, diyakini bahwa sindrom Irukandji dapat dihasilkan oleh beberapa spesies ubur-ubur, tetapi hanya Carukia barnesi dan Malo kingi sejauh ini telah terbukti menyebabkan kondisi tersebut.[10]

Sengatan[sunting | sunting sumber]

Ubur-ubur rata-rata memiliki sengatan hanya pada tentakel, tetapi Irukandji juga memiliki sengatan pada bagian bel-nya. Ahli biologi belum menemukan tujuan karakteristik yang unik ini. Hipotesisnya adalah bahwa fitur ini memungkinkan ubur-ubur menjadi lebih mungkin untuk menangkap ikan kecil sebagai mangsanya.

Ubur-ubur Irukandji berbeda dari spesies ubur-ubur kotak lainnya, bahwa mereka memiliki kemampuan untuk sengatan api dari cara menyuntikkan racun. Saat ini, tidak diketahui apakah ini untuk beberapa tujuan khusus.[11]

Sindrom Irukandji[sunting | sunting sumber]

Sindrom Irukandji diproduksi oleh sejumlah kecil racun yang menyebabkan kram otot menyiksa di lengan dan kaki, sakit parah di punggung dan ginjal, rasa panas pada kulit dan wajah, sakit kepala, mual, gelisah, berkeringat, muntah, peningkatan denyut jantung dan tekanan darah, dan fenomena psikologis seperti perasaan azab yang akan datang.[12] Sindrom ini sebagian disebabkan oleh pelepasan katekolamin.[9] Racun ini berisi modulator channel natrium.[9]

Sengatan ini cukup sakit, sindrom parah tertunda selama 5-120 menit (rata-rata 30 menit). Gejala terakhir dari beberapa jam sampai beberapa minggu, dan korban biasanya memerlukan rawat inap. Seperti ubur-ubur kotak lainnya, cuka akan menonaktifkan nematosis pada kulit tetapi tidak berpengaruh pada racun yang sudah dalam tubuh.[13] Pengobatan simtomatik, dengan antihistamin dan obat anti-hipertensi yang digunakan untuk mengendalikan peradangan dan hipertensi; Opiat intravena, seperti morfin dan fentanil, yang digunakan untuk mengontrol rasa sakit.[13] Magnesium sulfat telah digunakan untuk mengurangi rasa sakit dan hipertensi pada sindrom Irukandji,[14] meskipun telah tidak berpengaruh dalam kasus lain.[15]

Irukandji biasanya ditemukan di dekat pantai, tertarik oleh air hangat, tetapi mengembang telah dilihat sejauh lima kilometer lepas pantai. Bila ditangani dengan baik, sengatan tunggal biasanya tidak fatal, tapi dua orang di Australia diyakini telah meninggal akibat sengatan Irukandji pada tahun 2002,[16][17][18] sangat meningkatkan kesadaran masyarakat dari sindrom Irukandji. Tidak diketahui berapa banyak kematian lain dari sindrom Irukandji telah salah dikaitkan dengan penyebab lain. Hal ini juga diketahui spesies ubur-ubur yang dapat menyebabkan sindrom Irukandji selain Carukia barnesi dan Malo kingi.[19]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Gershwin, Lisa-Ann (2007). "Malo kingi: A new species of Irukandji jellyfish (Cnidaria: Cubozoa: Carybdeida), possibly lethal to humans, from Queensland, Australia". Zootaxa (1659): 55–68. Diakses 2010-07-23. 
  2. ^ Li, R. (2011). "The pharmacology of Malo maxima jellyfish venom extract in isolated cardiovascular tissues: A probable cause of the Irukandji syndrome in Western Australia". Tox Letters (201(3)): 221–9. 
  3. ^ Pearn, J. H. (1990). Australian Dictionary of Biography, Volume 14. Melbourne University Press. hlm. 182–184. ISBN 0-522-84717-X. Diakses 2013-10-01. 
  4. ^ Flecker, Hugo (1952-07-19). "Irukandji sting to North Queensland bathers without production of weals but with severe general symptoms". The Medical journal of Australia 2 (3): 89–91. ISSN 0025-729X. PMID 14956317. 
  5. ^ Barnes, J. (1964). "Cause and effect in Irukandji stingings". Med J Aust 1: 897–904. PMID 14172390. 
  6. ^ http://www.ncbi.nlm.nih.gov/pubmed/21237252
  7. ^  Jellyfish Invasion. Diakses pada 2013-10-02.
  8. ^ James D Grady, MD (December 2003). "Irukandji-like syndrome in South Florida divers". Annals of Emergency Medicine 42 (6): 763–766. doi:10.1016/S0196-0644(03)00513-4. PMID 14634600. Diakses 2013-10-02. 
  9. ^ a b c d Tibballs, J. (December 2006). "Australian venomous jellyfish, envenomation syndromes, toxins and therapy". Toxicon 48 (7): 830–59. doi:10.1016/j.toxicon.2006.07.020. PMID 16928389. 
  10. ^ Barnes, J. H. (1964-06-13). "Cause And Effect In Irukandji Stingings". The Medical journal of Australia 1: 897–904. ISSN 0025-729X. PMID 14172390. 
  11. ^ Killer Jellyfish, Oasis HD
  12. ^ Carrette, Teresa; Seymour, Jamie. "Jellyfish responsible for causing Irukandji syndrome". James Cook University. Diarsipkan dari aslinya tanggal 2004-08-26. Diakses 2011-10-02. 
  13. ^ a b Greenland, P.; Hutchinson, D.; Park, T. (March 2006). "Irukandji Syndrome: what nurses need to know". Nursing and Health Sciences 8 (1): 66–70. doi:10.1111/j.1442-2018.2006.00255.x. PMID 16451431. 
  14. ^ Corkeron, M.; Pereira, P.; Makrocanis, C. (October 2004). "Early experience with magnesium administration in Irukandji syndrome". Anaesthesia and Intensive Care 32 (5): 666–9. PMID 15535491. 
  15. ^ Little, M. (August 2005). "Failure of magnesium in treatment of Irukandji syndrome". Anaesthesia and Intensive Care 33 (4): 541–2. PMID 16119507. 
  16. ^ Fenner, Peter J.; Hacock, John C. (2002-10-07). "Fatal envenomation by jellyfish causing Irukandji syndrome". The Medical journal of Australia 177 (7): 362–3. ISSN 0025-729X. PMID 12358578. 
  17. ^ "Hope for lethal jellyfish cure". BBC News. 2003-01-31. Diakses 2010-05-05. 
  18. ^ Lewis, Wendy (2007). See Australia and Die. New Holland Publishers. ISBN 978-1-74110-583-4. Diakses 2013-10-02. 
  19. ^ Seymour, Jamie; Carrette, Teresa. "Identification of cubozoans responsible for causing Irukandji syndrome". James Cook University. Diakses 2011-10-02. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]