Angkutan cepat

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
(Dialihkan dari Transit cepat)
Langsung ke: navigasi, cari
Interior dari kereta Helsinki Metro
Di dala terowongan bawah tanah Taipei Metro

Sistem Angkutan cepat, kereta bawah tanah, atau metro (bahasa Inggris: Rapid transit) adalah sebuah jalur rel penumpang listrik di wilayah dalam kota dengan kapasitas dan frekuensi yang tinggi, dan pemisahan jalur dari sistem transportasi lainnya.[1][2] Sistem angkutan cepat umumnhya ditempatkan di terowongan bawah tanah atau rel melayang yang berada di atas tanah. Di luar wilayah perkotaan, jalur angkutan cepat mungkin dibuka di permukaan tanah dengan jalur terpisah.

Layanan dalam sistem angkutan cepat disediakan dalam jalur khusus antara stasiun angkutan cepat menggunakan kereta rel listrik dalam sebuah rel, meskipun beberapa sistem menggunakan roda karet pemandu, penggerak magnetik, atau monorel. Umumnya sistem ini terintegrasi dengan transportasi publik lainnya dan seringkali dioperasikan oleh otoritas transportasi publik yang sama. Angkutan cepat memiliki kapasitas yang lebih besar dan lebih cepat dibandingkan dengan trem atau kereta api ringan, namun tidak secepat dan sejauh kereta api komuter. Sistem ini masih belum terkalahkan dalam kemampuan mengangkut sejumlah besar orang secara cepat dalam jarak yang pendek dengan sedikit tanah yang digunakan. Variasi dari angkutan cepat meliputi penggerak manusia, metro ringan skala kecil, dan hibrida kereta api komuter S-Bahn.

Sistem angkutan cepat pertama adalah London Underground, yang dibuka pada tahun 1863. Teknologi ini secara cepat menyebar pe kota lain di Eropa, dan kemudian ke Amerika Serikat dimana sistem rel udara diaplikasikan. Saat pertama kali sistem ini menggunakan lokomotif uap, yang kemudian beralih menjadi sitem elektrik. Sejak saat itu pertumbuhan terbesar terjadi di Asia dan mulai menggunakan sistem tanpa pengemudi. Lebih dari 160 telah mengaplikasikan sistem angkutan cepat, dengan total lebih dari 8.000 km (4.900 mil) rel dan 7.000 stasiun. Dua puluh lima kota sedang melakukan pembangunan sistem ini.

Sistem metro terbesar di dunia dalam hal panjang jalur dan jumlah stasiun adalah New York City Subway, namun jika dilihat dari panjang seluruh jalur yang terbesar adalah London Underground dan angkutan cepat di Shanghai.[3] Sistem metro tersibuk di dunia dalam hal jumlah penumpang harian dan tahunan adalah Tokyo Metro dan Metro di Moskwa.

Pintu masuk model Paris Metro di Stasiun Square-Victoria di Montreal Metro

Terminologi[sunting | sunting sumber]

Platform Stasiun Meiji-jingumae di Jalur Fukutoshin di Tokyo Metro
Lukisan dari Illustrated London News menggambarkan pembangunan London Metropolitan Railway di King's Cross St. Pancras tahun 1861

Metro adalah istilah paling umum digunakan untuk sistem angkutan cepat bawah tanah.[4] Sistem angkutan cepat dapat disebut seperti di bawah ini dengan melakukan perjalanan melintasi bagian yang lebih sibuk di dalam kota:menggunakan terowongan yang banyak dikenal sebagai subway,[5] underground dalam bahasa Inggris,[6] Untergrundbahn (U-bahn) dalam bahasa Jerman,[7] or Tunnelbana (T-bana) dalam bahasa Swedia;[8] menggunakan nama seperti elevated (el atau L), skytrain,[9] overhead atau overground. Salah satu dari istilah ini mungkin mengacu kepada seluruh sistem, meskipun sebagian besar jaringan (seperti di daerah pinggiran) berada di permukaan tanah.

Kritik lain muncul akibat istilah dalan bahasa Inggris Britania yang mengartikan subway sebagai jalur bawah tanah bagi pejalan kaki, sehingga istilah underground dan tube/tabung lebih banyak dipakai.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Angkutan cepat dimulai dari jalur kereta api uap ada akhir abad ke-19. Tahun 1890 City & South London Railway di London menjadi jalur kereta angkutan cepat listrik pertama.[10] Jalur kereta listrik ini kemudian digabungkan di dalam London Underground. Teknologi ini secara cepat menyebar ke kota lain di eropa, seperti di Budapest, Hungaria tahun 1896, dan kemudian menuju Amerika Serikat. Sejumlah sistem di atas tanah dibangunm dimulai dengan tahun 1893 Liverpool Overhead Railway yang secara penuh menggunakan listrik. Jalur kereta diatas tanah di Chicago dan New York dikonversi menjadi sistem listrik dari sebelumnya yang berupa sistem uap.[11]

Pada tahun 1940, terdapat 19 sistem, dan pada tahun 1984, terdapat 66. Bagian ini juga meliputi kuta yang lebih kecil seperti Oslo dan Marseille yang memulai sistem secara ekstensif pada dekade 1960an. Pertumbuhan baru dari sistem ini telah terkonsentrasi di Asia Tenggara dan Amerika Latin.[7] Eropa Barat dan Amerika Utara telah memulai membangkitkan kembali jalur trem, dengan sistem kereta api ringan yang melengkapi sistem kereta api dalam kota skala penuh, dan sudah tidak berfokus dalam membangun angkutan cepat.[12] Pada waktu yang sama, pengembangan teknologi telah memungkinkan pembuatan sistem dan jalur tanpa pengemudi. Solusi gabungan juga telah terlibat, seperti kereta api-tram dan premetro, yang terdapat di beberapa sistem angkutan cepat.[10]

Operasi[sunting | sunting sumber]

Angkutan cepat digunakan di kota, pengembangan kota, dan wilayah metropolitan untuk membawa sejumlah besar orang dalam frekuensi yang tinggi. Pengembangan dari sistem angkutan cepat sangat bervariasi di antara berbagai kota, dengan beberapa strategi transportasi: Dalam wilayah metropolitan yang besar menggunakan sistem bawah tanah di bagian dalam kota, atau cincin terdalam pinggiran kota dengan kereta yang sering melakukan perhentian di stasiun. Cincin luar dari pinggiran bisa dicapai dengan jaringan kereta api komuter yang terpisah, dengan jarak antar stasiun yang lebih besar yang memungkinkan kecepatan yang lebih tinggi. Kereta ini umumnya lebih mahal dan dengan frekuensi yang lebih sedikit, dan di beberapa kota hanya beroperasi selama waktu jam sibuk saja. Hal ini mungkin tidak dapat memenuhi kriteria dari angkutan cepat dalam kota, dan di beberapa kasus perbedaan antara sistem angkutan cepat dalam kota dan pinggiran kota tidak jelas. Lihat juga Variasi dan Perbandingan di bawah.[2]

Sistem angkutan cepat seringkali dilengkapi dengan sistem lain, seperti bus, trem atau kereta api komuter. Karena padatnya struktur dari angkutan cepat,[butuh klarifikasi] perjalanan jarak pendek seringkali lebih mudah diakses dengan menggunakan trem maupun bus. Banyak kota memilih mengoperasikan sistem trem di dalam kota dengan berfokus pada jalur metro di sekitarnya,[8] meskipun banyak kota memilih menutup sistem ini pada dekade 1950 dan 1960an. Strategi lainnya yang juga umum adalah menggunakan sistem pengumpan bus dan trem untuk memindahkan manusia di perhentian transit san dan menggunakan sistem transit ini untuk membawa penumpang ke pusat kota maupun ke jalur bus yang lain. Hal ini membebaskan sistem bus dalam kota untuk menjelajahi seluruh kota menuju pusat kota.[13]

Sistem angkutan cepat memiliki tarif tetap yang tinggi. Sebagian besar sistem dimiliki oleh publik, olhe pemerintah lokal, otoritas transportasi,maupun pemerintah nasional. Investasi lebih banyak dibiayai oleh pajak, daripada dengan yang dibayar penumpang, namun harus bersaing dengan pembiayaan perawatan jalan. Sistem ini dapat dioperasikan oleh pemilik maupun perusahaan swasta melalui obligasi layanan publik. Pemilik sistem ini biasanya juga memiliki sistem bus dan kereta penghubung, atau merupakan anggota dari asosiasi transportasi lokal, yang memmungkinkan kebebasan transfer antar moda. hampir sebagian besar sistem beroperasi dalam kondisi defisit, membutuhkan pendapatan tarif, iklan, dan subsidi untuk menutup biaya operasi. Rasio pemulihan tarif, sebuah rasio antara pendapatan tiket dan biaya operasional, sering digunakan untuk memperkirakan keuntungan operasi, yang dilakukan beberapa sistem termasuk Hong Kong MTR Corporation,[14] dan Taipei[15] yang memiliki rasio pemulihan lebih dari 100%. namun hal ini masih mengabaikan modal awal yang sangat besar akibat pembangunan sistem, yang sringkali disubsidi dengan pinjaman lunak[16] dan dimana pembayaran pinjamannya dikeluarkan dari perhitungan keuntungan, bersama dengan pendapatan tambahan seperti dari portofolio real estate.[14] Beberapa metro, termasuk Hong Kong, sering dibiayai oleh penjualan tanah sekitar yang harganya meningkat akibat pembangunan sistem.[17]

Jalur[sunting | sunting sumber]

Kereta 46 di New York City Subway masih dalam pelayanan hingga tahun 2010 sejak peluncuran tahun 1975.

Setiap sistem angkutan cepat terdiri dari satu atau lebih jalur, setiap jalur memiliki rute spesifik dengan kereta berhenti di semua atau sebagian stasiun di dalam jalur. Sebagian besar sistem mengoperasikan beberapa rute, dan saling membedakan dengan menggunakan penomoran, nama, dan warna. Beberapa jalur mungkin berbagi rel dengan rute yang lain, atau beroperasi sendiri dalam jalur pribadinya. Seringkali sebuah jalur yang melintasi pusat kota terpisah menjadi dua atau lebih cabang di bagian pinggiran kota, memungkinkan frekuensi yang lebih tinggi di pusat kota. Metode ini digunakan oleh banyak sistem, seperti Copenhagen Metro.[18] Alternatifnya adalah membuat satu terminal pusat (seringkali berbagi dengan stasiun kereta api pusat), atau beberapa stasiun persimpangan antar jalur di pusat kota, seperti yang dilakukan oleh Praha Metro.[19] Paris Métro[20] memiliki struktur unik dengan sebuah matriks persilangan jaur dan jarak antar stasiun yang sangat dekat di pusat kota. New York City Subway [21] dibangun untuk melayani beberapa koridor utara-selatan penting di Manhattan, namun kurang berguna dalam perjalanan timur-barat, sebagai konsekuensi dari geografi pulau. Beberapa sistem yang berjalan jauh, seperti Moscow Metro dan London Underground, memiliki sebuah jalur lingkar mengelilingi pusat kota untuk menghubungkan jaur-jalur yang mengarah keluar.[22]

Kapasitas dari sebuah jalur diperoleh dengan menggabungkan bersama kapasitas gerbong, panjang kereta dan frekuensi pelayanan. Angkutan cepat berat mungki memiliki enam hingga dua belas gerbong, sedangkan sistem yang lebih ringan mungkin terdiri hanya dengan tiga atau empat gerbong. Gerbong memiliki kapasitas antara 100 hingga 150, bergantung pada rasio berdiri dan duduk-lebih banyak tempat berdiri memungkinkan kapasitas lebih besar. Gerbong bertingkat, sebgaian besar digunakan di sistem tipe S-Bahn Jerman, memunkinkas kapasitas tempat duduk lebih besar untuk perjalanan lebih panjang. Waktu interval minimum yang antar kereta angkutan cepat lebih pendek dibandingkan dengan untuk jalur kereta utama yang membutuhkan penggunaan signal kereta: Interval terkecil yang memungkinkan adalah 90 detik, yang mungkin dibatasi menjadi 120 detik untuk memungkinkan pemulihan dari penundaan. Kapasitas umum memungkinkan 1200 orang di tiap kereta, menghasilkan daya angkut sebesar 36.000 orang tiap jam. kapasitas terbesar yang diperoleh adalah 80.000 orang per jam dengan oleh MTR Corporation di Hong Kong.[23]

Diagram skema fiksi menggambarkan bagian peta transit

Informasi penumpang[sunting | sunting sumber]

Operator angkutan cepat seringkali membangun pengenalan merek yang kuat; dalam pelaksanaannya penggunaan sebuah huruf tunggal sebgaai penanda stasiun digunakan secara luas, dengan sistem identifikas menggunakan huruf L, M, S, T dan U, bersama yang lain.[24] Pengenalan merek berfokus kepada kemudahan pengenalan—untuk memungkinkan identifikasi cepat bahkan di saat yang sangat singkat di kota besar—digabungkan kebutuhan menggabungkan kecepatan, keselamatan, dan otoritas.[25] Di banyak kota, terdapat citra korporasi tinggal untuk seluruh otoritas transportasi, namun angkutan cepat menggunakan logo tersendiri yang sesuai dengan profil.

Sebuah peta transit adalah sebuah peta topologi atau diagram skematik yang digunakan untuk menunjukkan rute dan stasiun di sisitem transportasi umum. Komponen utamanya adalah jalur dengan kode warna untuk menandakan masing-masing jalur, dengan ikon bernama untuk menandakan stasiun. Peta mungkin hanya menunjukkan angkutan cepat, atau bisa juga meliputi moda transportasi publik lainnya.[26]

Peta transit dapat ditemukan di kendaraan transit, di platform rel, di berbagai titik di stasiun dan di jadwal keberangkatan yang dicetak. Fungsi utamanya adalah untuk membantu pengguna sistem: untuk mudahnya ditunjukkan juga stasiun persinpangan dimana penumpang dapat berpindah antar jalur. Tidah seperti perta konvensional, peta transit tidak akurat secara geografis: Umumnya digunakan garis lurus dan sudut yang tetap, dan seringkali jarak yang tetap antar stasiun, untuk memudahkan penggambaran sistem. Efek dari hal ini terdapat pemampatan bagian pinggiran kota dan perluasan bagian pusat kota.[26] Jadwal keberangkatan hanya tertulis jika frekuensi keberangkatan sangat jarang sehingga dibutuhkan kedatangan yang tepat waktu agar penumpang tidak menunggu terlalu lama; jika layanannya cukup sering (umumnya 6 atau lebih tiap jam) penumpang tidak perlu menunggu terlalu lama sehingga tidak membutuhkan jadwal keberangkatan.[27]

Keselamatan dan keamanan[sunting | sunting sumber]

Tampak utara dari Chicago 'L' dari Adams/Wabash di Chicago Loop

Angkutan cepat merupakan sebuah ruang publik, sehingga memungkinkan munculnya masalah keamanan: tindak kriminal kecil seperti pencopetan atau pencurian bagasi, dan tindak kriminal yang lebih serius seperti kekerasan. Pengawas keamanan yang ada meliputi kamera pengawas, petugas kemananan, dan kondektur. Di beberapa negara polisi transit juga dibentuk. Perangkat keamanan ini umumnya terintegrasi dengan sistem untuk menjaga pendapatan dengan mengawasi agar penumpang tidak melakukan perjalanan tanpa membayar.[28] Angkutan cepat telah menjadi sasaran terorisme dengan banyak korban jiwa.[29]

Dibandingkan dengan moda transportasi lainnya, angkutan cepat memiliki catatan keselamatan yang bagus, dengan hanya sedikit kecelakaan. Transportasi kereta api telah menjadi subjek untuk regulasi keamanan yang ketat, dengan kewajiban prosedur dan perawatan untuk mengurangi resiko. Tabrakan berhadapan jarang terjadi karena penggunaan jalur ganda, dan kecepatan operasi rendah mengurangi kemungkinan dan kerusakan tabrakan dari belakang dan anjlok dari rel. Api menjadi bahaya terbesar dalam sistem bawah tanah, dan sistem telah dibangun untuk memungkinkan evakuasi kereta api dimanapun kereta berada di dalam sistem.[30][31]

Infrastruktur[sunting | sunting sumber]

Paris Metro sebagian besar di bawah tanah.

Sebagian besar kerera angkutan cepat merupakan kereta api listrik dengan panjang mulai tiga hingga sepuluh gerbong.[32] Tenaga sebagian besar disalurkan oleh rel ketiga atau oleh kabel udara, seluruh jaringan London Underground menggunakan rel keempat dan yang lain menggunakan motor linear untuk daya dorong.[33] Sebagian besar menggunakan jalur rel baja konvensional, meskipun beberapa menggunakan roda karet seperti Montreal Metro. Roda karet memungkinkan pencapaian tanjakan yang lebih miring dan getaran yang lebih halus, namun membutuhkan biaya perawatan lebih besar dan efisiensi energi lebih rendah. Kereta ini juga kehilangan daya gesek saat kondisi cuaca basah atau membeku, mencegah penggunaan di atas tanah bagi Montréal Metro namun tidak dilakukan oleh sistem roda karet kota lain.[34] Jumlah awak kereta telah berkurang sepanjang sejarah karena sejumlah sistem modern telah menggunakan kereta tanpa masinis.[35] Kereta lain masih tetap memiliki masinis, meskipun tugas mereka dalam operasi normal umumnya hanya membuka dan menutup pintu kereta saat di stasiun.

Variasi[sunting | sunting sumber]

5-Line di Metro de Santiago (Chili) menggabungkan metro beroda karet dengan jalur di atas tanah.

Terowongan bawah tanah menjauhkan lalu litas dari jalanan umum, membuat lebih banyak tanah tersedia untuk bagunan dan penggunaan lain. DI wilayah dengan harga tanah yang tinggi dan wilayah yang padat, terowongan menjadi satu-satunya rute ekonomis untuk transportasi masal. Terowongan dangkal dibangun dengan menggali jalanan kota dan kemudian membagunnya kembali di atas terowongan; dengan alternatif adalah terowongan dalam dengan melakukan pengeboran untuk membuat terowongan di bawah batuan keras.[10]

Jalur rel di permukaan tanah hanya digunakan di luar wilayah padat, karena mereka harus membangun pagar yang menghalagi pejalan kaki dan pengguna kendaraan melintasi jalur mereka. Metode pembangunan ini menjadi yang termurah, selama harga tanah masih murah. Metode ini sering digunakan untuk sistem baru di wilayah yang direncanakan akan mengalami pembangunan setelah jalur dibangun.[17]

Rel di atas tanah adalah jalan yang murah dan mudah untuk membangun jalur eksklusif tanpa harus membagun terowongan mahal atau membuat pagar pembatas. Sistem ini populer pada awal abad ke-20, namun kemudian ditinggalkan; kemudian menjadi populer kembali pada kuartal terakhir abad ke-20 yang sering dikombinasikan dengan sistem tanpa masinis, seperti Vancouver - SkyTrain, London - Docklands Light Railway[36] dan Bangkok Skytrain.[37]

Chicago Transit Authority menara kontrol 18 memandu Chicago 'L' arah utara ke selatan Jalur Ungu dan Jalur Coklat dengan persilangan arah barat ke timur Jalur Merah Muda dan Jalur Hijau dengan jalur lingkar Oyange di atas persimpangan jalan.

Sistem penggerak manusia merupakan sistem angkutan cepat yang melayani wilayah yang relatif kecil seperti wilayah bandar udara, distrik dalam kota, atau taman tema, dengan menjadi sistem independen maupun pengumpan bagi sistem transportasi lain. Mereka umumnya dioperasikan tanpa masinis dan umumnya di atas tanah. Monorel dibangun untuk digunakan sebagai angkutan cepat konvensional maupun sebagai penggerak manusia. Teknologi monorel terbukti sulit untuk dikomersialkan dan penggunannya sangat terbatas. Berlin M-Bahn merupakan satu-satunya sistem angkutan cepat maglev yang beroperasi, namun akan ditutup.[38]

Sistem metro ringan sigunakan saat kecepatan dari angkutan cepat dibutuhkan, namun untuk jumlah penumpang yang lebih kecil. Umumnya digunakan kereta yang lebih kecil, dengan konfigurasi dua hingga empat gerbong, dengan freekuensi yang lebih rendah dan jarak antar stasiun yang lebih jarang. Metro ringan sering dibangun sebagai pengumpan untuk sistem angkutan cepat.[39] Beberapa sistem dibangun dari awal, yang lain merupakan pengembangan dari kereta komuter maupun jalur trem dalam kota, dan sering dilengkapi dengan bagian di bawah tanah maupun di atas tanah di wilayah padat.[8]

Stasiun[sunting | sunting sumber]

Jalur 1, Delhi metro
Stasiun galian dalam Uni Soviet dengan detail arsitektur dan dekorasi.

Fungsi stasiun adalah sebagai hub yang memungkinkan penumpang naik dan turun dari pesawat. Stasiun juga menjadi titik penbayaran dan menjadi tempat transfer penumpang antar moda, dengan menggunakan bus atau kereta api lainnya. Akses disediakan melalui platform pulau maupun platform samping.[40] Stasiun bawah tanah, terutama yang berada di tanah dalam, meningkatkan waktu perjalanan keseluruhan: tangga berjalan panjang di dekat platform dapat membuat stasiun menjadi leher botol jika tidak dibangun dengan benar. Beberapa stasiun terintegrasi dengan pusat perbelanjaan, tatau memiliki akses bawah tanah dengan bangunan komersial di dekatnya.[41] Di wilayah pinggiran, terdapat kemungkinan stasiun yang terhubung langsung dengan tempat parkir.[42]

Untuk memberikan kemudahan akses ke dalam kereta api, ketinggian platform stasiun memungkinkan tidak ada perbedaan ketinggian antara platform dan kereta. Jika stasiun memenuhi standard kemampuan akses, maka akan memungkinkan penyandang catat dan bagasi beroda memasuki kereta api,[43] meskipun jalurnya melengkung yang dapat menghasilkan jarak antara kereta dengan platform. Beberapa stasiun dilengkapi dengan pintu pembatas platform untuk memingkatkan keamanan dengan mencegah penumpang jatuh ke rel, dan juga mengurangi biaya ventilasi.[44]

Kereta api New York City Subway #7 tiba di Stasiun Vernon Boulevard – Jackson Avenue

Umumnya dilakukan di bekas Uni Soviet dan negara Eropa Timur lainnya, namun semakin meningkat di seluruh dunia, stasiun dibangun dengan dekorasi istimewa seperti tembok marmer, lantai granit yang dihaluskan, dan mosaik yang menampilakn kesenia pubik ke dalam kehidupan sehari-hari, di luar galeri dan museum. Sistem di Moscow dan St. Petersburg secara luas disebut sebagai yang terindah di dunia,[45] namun beberapa kota lainnya seperti Stockholm, Montreal, Lisbon, dan Los Angeles juga berfokus dalam kesenian, dengan variasi yang luas dari dekorasi dinding, hingga skema artis yang terintegrasi dengan arsitektur stasiun, untuk menampilkan artefak kuno yang ditemukan saat pembangunan stasiun.[46] Hal ini dapat memberikan keuntungan dengan menarik lebih abnyak penumpang dengan menampilkan sejumlah kecil arsitektur istimewa, kesenian, kebersihan, kemudahan akses, pencahayaan, dan perasaan aman.[47]


Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

Notes
  1. ^ "Rapid transit". Merriam-Webster. Diakses 2008-02-27. ; "Metro". International Association of Public Transport. Diakses 2008-02-27. 
  2. ^ a b "Glossary of Transit Terminology". American Public Transportation Association. Diakses 2008-02-27. 
  3. ^ "Shanghai now the world's longest metro". 4 May 2010. Diakses 4 May 2010. 
  4. ^ Fjellstrom&Wright, 2002: p.2
  5. ^ Executive ed.: Joseph P. Pickert... (2000). The American Heritage Dictionary of the English Language, Fourth Edition. Houghton Mifflin Company. ISBN 0-618-08230-1. 
  6. ^ "Definition of "Underground"". Chambers Reference Online. Diakses 2006-11-28. 
  7. ^ a b White, 2002: 63
  8. ^ a b c Ovenden, 2007: 93
  9. ^ Ovenden, 2007: 16
  10. ^ a b c Ovenden, 2007: 7
  11. ^ "Subway". Encyclopædia Britannica online. Diakses 2006-12-02. 
  12. ^ Pulling, Niel (2008-05-22). "Light Rail – the Solution to Inner-City Chaos?". Railway Technology. Diakses 2008-08-18. 
  13. ^ Cervero, 1998: 13
  14. ^ a b MTR Corporation (2008-08-05). "Announcement of Unaudited Results for the Six Months Ended 30 June 2008" (PDF). Diakses 2008-08-21. 
  15. ^ "Taipei Rapid Transit Corporation '08 Annual Report". Taipei Rapid Transit Corporation. hlm. 96. Diakses 2010-07-06. 
  16. ^ http://cfusrug.org/articles/financing_strat.php
  17. ^ a b Kjenstad, 1994: 46
  18. ^ Ovenden, 2007: 84
  19. ^ Ovenden, 2007: 95
  20. ^ Ovenden, 2007: 36–39
  21. ^ Ovenden, 2007: 32–35
  22. ^ Ovenden, 2007: 28–31
  23. ^ White, 2002: 65–66
  24. ^ Ström, 1998: 58
  25. ^ Ovenden, 2007: 107
  26. ^ a b Ovenden, 2007: 9
  27. ^ Oslo Sporveier (2005). "R2010" (PDF) (dalam bahasa Norwegian). hlm. 4. Diakses 2008-08-20. [pranala nonaktif]
  28. ^ Needle et al., 1997: 10–13
  29. ^ El Mundo. "El auto de procesamiento por el 11-M" (dalam bahasa Norwegian). Diakses 2008-09-08. 
  30. ^ Office of Hazardous Materials Safety. "A Comparison of Risk: Accidental Deaths - United States - 1999-2003". U.S. Department of Transportation. Diarsipkan dari aslinya tanggal September 7, 2007. Diakses 2007-09-10. 
  31. ^ "Office of Rail Regulation". UK. Health & Safety Executive. Diakses 2007-09-10. 
  32. ^ White, 2002: 64
  33. ^ Sato, Yoshihiko; Matsumoto, Akira and Knothe, Klaus (2002). "Review on rail corrugation studies". Wear 253 (1–2): 130. doi:10.1016/S0043-1648(02)00092-3. Diakses 2008-08-21. 
  34. ^ Société de transport de Montréal. The Montreal Métro, a source of pride (pdf). hlm. 6. ISBN 2-921969-08-4. 
  35. ^ Railway Technology. "Toulouse Metro, France". Diakses 2008-08-20. 
  36. ^ "Docklands Light Railway - About DLR". Diarsipkan dari aslinya tanggal October 27, 2006. Diakses 2006-12-04. 
  37. ^ "Bangkok Mass Transit System Company Limited - BTS SkyTrain". Diakses 2006-12-04. 
  38. ^ Vuchic, Vukan and Casello, Jeffrey (2002). "An Evaluation of Maglev Technology and Its Comparison With High Speed Rail" (PDF). Transportation Quarterly 56 (2): 33–49. 
  39. ^ White, 2002: 64–65
  40. ^ Uslan et al., 1990: 71
  41. ^ Cervero, 1998: 8
  42. ^ Cervero, 1998: 226
  43. ^ Boorse, Jack W. (1999). "Dual-Mode Traction Power Distribution for Light Rail Transit: A Design Option". Transportation Research Record 1677: 67–72. doi:10.3141/1677-09. 
  44. ^ Ming-Tsun Ke, Tsung-Che Cheng and Wen-Por Wang (2002). "Numerical simulation for optimizing the design of subway environmental control system". Building and Environment 37 (11): 1139–1152. doi:10.1016/S0360-1323(01)00105-6. 
  45. ^ "Metro Arts and Architecture". Metro Bits. Diakses 2006-12-04. 
  46. ^ Storstockholms Lokaltrafik. "Konståkning i världens längsta konstutställning" (dalam bahasa Swedish). Diakses 2008-08-20. 
  47. ^ "10 Ways to Enhance Your Community: Unleash the Power of Public Transportation" (PDF). Diarsipkan dari aslinya tanggal October 17, 2006. Diakses 2006-12-04. 
Bibliografi

Pranala luar[sunting | sunting sumber]