Tingkilan

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Lompat ke: navigasi, cari
Para pemain musik Tingkilan.

Tingkilan merupakan salah satu jenis kesenian musik masyarakat Kutai di Provinsi Kalimantan Timur, Indonesia.[1] Musik ini lahir seiring dengan masuknya Islam ke Kutai dan sedikit banyak memiliki kesamaan bunyi dengan kesenian rumpun Melayu lainnya.[2] Tingkilan lantas menyebar melalui proses akulturasi dengan kebudayaan setempat, membuat musik ini kini terbagi menjadi tiga jenis (Hulu Mahakam, Tengah, dan Pantai) yang memiliki karakternya masing-masing.[2] Kata tingkilan itu sendiri berarti menyindir lewat pantun dan musik.[2] Makna ini masih bertahan, walaupun struktur musiknya itu sendiri telah mengalami berbagai bentuk perubahan.[2]

Asal Nama Tingkilan[sunting | sunting sumber]

Terdapat dua pandangan yang berbeda mengenai darimana arti kata tingkilan berasal:[2]

Pertama, dari kata tingkil  yang  berarti sindir dalam bahasa kutai.[2] Penambahan akhiran-an menjadikannya bermakna sindiran.[2] Tingkilan dalam arti ini merupakan sindiran berbentuk pantun, berisi kritik dan saran, serta disampaikan dengan nyanyian yang diiringi alat musik gambus dan ketipung.[2] Sindiran bagi orang-orang Kutai bisa berbentuk nasehat, kritik, dan teguran yang mencolok.[2] Jadi, tingkilan merupakan media untuk menegur, menyapa atau sebagai media interaksi melalui lagu.[2] Peningkil mempunyai kemampuan untuk menciptakan pantun secara spontan yang berisi sindiran.[2] Pantun-pantun nya terucap begitu saja saat peningkil melantunkan lagu dan bermain gambus.[2] Adapun isi sindiran pantun tersebut biasanya tentang cinta, keadilan, harapan, atau sesuai permintaan pemesan/pengundang/yang punya hajatan.[2]

Kedua, Tingkilan berasal dari bahasa kutai, dimana terdiri dari 2 (dua) kosakata yaitu Ting & KilTing artinya suara sebuah senar yang dipetik, sedangkan Kil adalah pekerjaan memetik senar gambus dan adanya akhiran an disitu adalah symbol perbuatan orang yang memainkan atau biasa disebut Ningkil (dalam arti perbuatan).[3] Dalam bahasa hakikat atau filsafat Kutai Kartanegara, Ting itu berarti: cepat atau secepat kilat sedangkan Kil itu berarti: Ketangkasan atau kemampuan.[3] Tingkilan dalam bahasa filsafat kutai kartanegara adalah kemampuan yang lebih atau ketinggian ilmu. Dapat dijabarkan lagi arti kemampuan lebih atau ketinggian ilmu itu adalah ketaatan, santun, rendah hati menuju pada iman dan taqwa.[3]

Alat Musik[sunting | sunting sumber]

Alat musik yang digunakan dalam tingkilan, antara lain:[4]

  1. Gambus, gambus merupakan alat musik petik seperti mandolin.[4] Alat musik ini berasal dari Timur Tengah.[4] Pengaruh dari Timur Tengah dibawa oleh orang-orang melayu yang banyak bermukim di pesisir Kalimantan Timur.[4] Kebanyakan orang-orang melayu beragama Islam.[4]
  2. Ketipung, ketipung merupakan kendang kecil.[4] Sebagaimana gambus, alat musik ketipung mendapat pengaruh kuat dari budaya timur tengah.[4]
  3. Kendang, kendang merupakan fondasi dari ensamble gamelan yang dipakai untuk mengiringi bebrapa kesenian, misalnya Tari Ganjur.[4] Kendang merupakan produk budaya Jawa yang dipakai untuk mengiringi seni musik Tingkilan di Kutai Kartanegara.[4] Ketika gambus mulai dipetik, maka kendang akan mengiringi alunan suara gambus.[4] Kendang ini juga berfungsi untuk mengatur tempo dalam Tingkilan.[4]
  4. Biola, biola pada dasarnya biola merupakan produk budaya Eropa.[4] Masuknya biola diperkirakan terjadi ketika Pemerintahan Hindia Belanda berkuasa di Nusantara.[4] Lewat akulturasi budaya, akhirnya biola masuk sebagai salah satu instrument dalam Tingkilan.[4]

Selain alat musik diatas, tidak jarang salam setiap pementasan alat musik Tingkilan juga dipadukan dengan beberapa alat musik lainnya seperti gitar, bass, drum, dan rebana.[4] Pada zaman dahulu, Tingkilan dinyanyikan oleh sepasang pria dan wanita.[5] Mereka bernyanyi bersahut-sahutan.[5] Dari unsur sahut-sahutan inilah maka dikenal istilah betingkilan yang bermakna bertingkah-tingkah atau bersahut-sahutan.[5] Musik Tingkilan ini sering digunakan untuk mengiringi tari pergaulan rakyat Kutai, yakni Tari Jepen.[1]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Tingkilan rasa melayu pengiring jepen kutai diakses 24 Maret 2015
  2. ^ a b c d e f g h i j k l m tingkilan diakses 24 Maret 2015
  3. ^ a b c Tjroeng diakses 24 Maret 2015
  4. ^ a b c d e f g h i j k l m n o Kesenian musik tingkilan diakses 24 Maret 2015
  5. ^ a b c Seni musik diakses 24 Maret 2015