The Raid 2: Berandal

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
The Raid 2: Berandal
Poster Teatrikal The Raid 2-Berandal.jpeg
Poster bioskop The Raid 2: Berandal
Sutradara Gareth Evans
Produser Rangga Maya Barack-Evans (Produser Eksekutif)
Irwan D. Mussry (Produser Eksekutif)
Ario Sagantoro (Produser)
Penulis Gareth Evans
Pemeran Iko Uwais
Julie Estelle
Yayan Ruhian
Arifin Putra
Donny Alamsyah
Oka Antara
Kazuki Kitamura
Tio Pakusodewo
Cecep Arif Rahman
Alex Abbad
Ryûhei Matsuda
Ken'ichi Endô
Epy Kusnandar
Very Tri Yulisman
Marsha Timothy
Roy Marten
Cok Simbara
Fikha Effendi
Henky Solaiman
Mathias Muchus
Pong Harjatmo
Zack Lee
Deddy Sutomo
Sinematografi Matt Flannery
Penyunting Gareth Evans
Studio Merantau Films
XYZ Films
Distributor E1 Films Canada
H.G.C. Entertainment
Kadokawa
Korea Screen
Le Pacte
Momentum Pictures
Sony Pictures Classics
Sony Pictures Worldwide Acquisition
Stage 6 Films
StudioCanal
The Jokers
Viva Films
Entertainment One
Future Film
Madman Entertainment
Movies Inspired
XYZ Films
Tanggal rilis
Durasi 150 menit
Negara  Indonesia
 Amerika Serikat[1]
Bahasa Indonesia
Jepang
Inggris
Arab
Pendapatan kotor $ 2,586,144[2]

The Raid 2: Berandal adalah film aksi seni bela diri dari Indonesia yang disutradarai oleh Gareth Evans dan dibintangi oleh Iko Uwais. Film ini adalah sekuel dari film The Raid. Film ini sebenarnya adalah proyek awal dari keseluruhan cerita The Raid yang diumumkan tahun 2011 sebelum prekuelnya, namun baru dirilis pada 2014.[3][4] Setelah tayang perdana di Festival Film Sundance pada 21 Februari 2014, film The Raid 2: Berandal akhirnya diumumkan akan tayang serentak di Indonesia dan Amerika Serikat pada tanggal 28 Maret 2014.[5]

Iko Uwais berperan kembali sebagai Rama, perwira pemula satuan senjata dan taktik khusus sekaligus seorang calon ayah. Selain itu, film ini juga dibintangi Alex Abbad, Julie Estelle, Roy Marten, Tio Pakusadewo, Arifin Putra, Cecep Arif Rahman. Aktor mancanegara dari Jepang seperti Ryuhei Matsuda, Kenichi Endo, dan Kazuki Kitamura juga ikut bergabung dalam film ini.

Sinopsis[sunting | sunting sumber]

Beranjak dua jam dari saat di mana film pertama berakhir, Berandal meneruskan kisah Rama (Iko Uwais), seorang calon ayah dan perwira polisi pemula yang selamat dari sebuah operasi penyerbuan maut dalam sarang seorang gembong narkoba yang berakhir fatal. Setelah berhasil keluar hidup-hidup dari bangunan yang penuh dengan kriminal dan gangster, Rama mengira ia bisa melanjutkan kehidupan dengan normal, namun dia salah. Setangguh apapun, lawan-lawan Rama di gedung naas itu ternyata tak lebih dari sekumpulan ikan kecil yang berenang di kolam yang jauh lebih besar dari yang ia bayangkan. Kemenangan kecilnya kini telah menarik perhatian binatang-binatang yang jauh lebih besar dan buas dalam rantai dunia kriminal Jakarta. Kini ia dan keluarganya ada dalam bayangan kematian, dan Rama hanya memiliki satu pilihan untuk melindungi bayi dan istrinya: Dia harus masuk dalam operasi penyamaran, memasuki dunia kriminal seorang diri dan mendaki melewati hirarki kekuatan yang penuh persaingan maut, sampai membawanya ke para figur politisi dan polisi korup yang menarik-ulur tali benang di puncak rantai dunia hitam. Rama pun memulai pengembaraan baru yang diwarnai kekerasan, sebuah perjalanan yang memaksa dia untuk menyisihkan kehidupan dan identitasnya, dan mengambil identitas baru sebagai seorang kriminal pelaku tindak kekerasan bernama "Yuda". Di penjara ia harus mendapatkan kepercayaan dari Ucok (Arifin Putra) untuk bergabung dengan gengnya, meletakkan nyawanya dalam sebuah pertaruhan terbesar atas semuanya, untuk mengakhiri seluruh kebusukan dalam tubuh kepolisian.[6]

Pemeran[sunting | sunting sumber]

Poster peluncuran terbatas film The Raid 2: Berandal
  • Iko Uwais sebagai Rama / Yuda, perwira pemula satuan senjata dan taktik khusus yang ditugaskan dalam operasi penyamaran. Rama harus menyusup sebagai anak buah dalam keluarga kriminal Bangun untuk mengungkap korupsi di tubuh kepolisian Jakarta. Semakin tinggi posisi Rama dalam rantai geng Bangun, semakin baik peluangnya untuk mengidentifikasi oknum polisi yang berafiliasi dengan dunia hitam Jakarta. Namun semakin tinggi ia naik, semakin mudah pula identitasnya terbongkar.
  • Arifin Putra sebagai Ucok, putra kepala keluarga geng Bangun. Ucok adalah mata rantai kedua dalam rantai kekuasaan geng kriminal terbesar di Jakarta, namun sebelum mewarisi posisi ayahnya, dia menjadi penegak kekuasaan dan penagih dalam kerajaan kriminal ayahnya.
  • Oka Antara sebagai Eka, tangan kanan Bangun, penasihat kepala keluarga geng terbesar di Jakarta. Jika bukan karena Ucok, Eka akan ada di baris berikutnya untuk mengendalikan kerajaan kriminal tersebut.
  • Tio Pakusadewo sebagai Bangun, pimpinan gangster kelas kakap di Jakarta. Bos dari geng kriminal yang paling ditakuti Jakarta. Dia selama ini telah mengendalikan dunia hitam Jakarta dengan keluarga Goto dari Jepang dalam situasi yang relatif damai.
  • Alex Abbad sebagai Bejo, gangster muda ambisius. Bejo adalah seorang gangster baru dengan ambisi kebesaran dan sebarisan pembunuh yang siap mati untuknya. Naiknya Bejo dalam rantai dunia kriminal Jakarta mengancam keseimbangan kekuasaan antara keluarga Goto dan Bangun.
  • Julie Estelle sebagai Alicia alias Hammer Girl ("Gadis Palu"), pembunuh bayaran kejam yang berbakat menggunakan palu cakar. Alicia dan adiknya, Baseball Bat Man meninggalkan keluarga berantakan dan ayah mereka yang kejam untuk mencari kehidupan yang lebih baik. Pencarian mereka menghasilkan kematian dan kehancuran bagi siapa pun yang menghalangi mereka.
  • Ryuhei Matsuda sebagai Keichi, putra pimpinan Yakuza Goto. Putera dan pewaris takhta keluarga Goto. Berperangai terukur dan licik, Keichi mempelajari ayahnya dengan cermat sembari bersiap untuk muncul dari bayang-bayang ayahnya.
  • Kenichi Endo sebagai Goto, pimpinan Yakuza Jepang yang ada di Jakarta. Setelah bertahun-tahun berperang dengan Bangun untuk memperebutkan supremasi dalam dunia hitam Jakarta, Goto dan Bangun mengesampingkan perbedaan mereka dan mengendalikan dunia hitam bersama-sama. Walaupun bekerja memerangi setiap ancaman terhadap kekuasaan mereka, gencatan senjata mereka sangat rapuh, dan kepercayaan mereka lemah.
  • Kazuki Kitamura sebagai Ryuichi, tangan kanan pimpinan Yakuza Goto, penerjemah, dan penasihat. Seperti halnya posisi Eka dalam keluarga Bangun, satu-satunya yang berdiri di antara Ryuchi dan takhta Goto adalah putra Goto, Keichi.
  • Cecep Arif Rahman sebagai The Assassin ("Pembunuh"), tukang pukul dan algojo Bejo. Hanya sedikit yang diketahui tentangnya selain pilihan senjata dan kesetiaannya kepada Bejo. Selalu mempersenjatai dirinya dengan dua karambit (pisau pendek melengkung), hatinya sedingin baja senjatanya.
  • Cok Simbara sebagai Bunawar, kepala satuan tugas anti-korupsi Jakarta. Bunawar selalu selangkah dari mengidentifikasi dan menangkap para polisi hitam yang bekerjasama dengan dunia kriminal Jakarta. Dengan Rama sebagai senjata rahasianya, Bunawar ingin memotong habis seluruh akar korupsi dalam tubuh kepolisian sampai ke titik penghabisan.
  • Yayan Ruhian sebagai Prakoso, algojo dan tukang pukul Bangun yang paling setia dan berdedikasi. Dia pernah menjalani kehidupan mewah, namun kini hidup menyendiri sebagai gelandangan. Dia adalah kunci kelangsungan hidup Bangun di dunia hitam Jakarta; mata dan telinga yang membantu Bangun mengontrol setiap aspek dunia hitam Jakarta.
  • Very Tri Yulisman sebagai Baseball Bat Man ("Pria Pentungan Bisbol"), adik dan rekan dari "Hammer Girl" sebagai pembunuh bayaran Bejo. Dia menyelamatkan kakaknya dari tangan ayah yang kejam dan keluarga berantakan. Kini mereka hidup sebagai duo pembunuh bayaran, mampu bekerja sendiri maupun bersama-sama sebagai sebuah tim tak terbendung.
  • Donny Alamsyah sebagai Andi, kakak Rama yang terasing dari keluarganya setelah terjun ke dunia kriminal dan kini menjadi pimpinan geng Tama (gembong narkoba dari cerita prekuel).
  • Epy Kusnandar sebagai Topan, bos industri pornografi.[7]
  • Roy Marten sebagai Reza, Komisaris kepolisian Jakarta.
  • Zack Lee sebagai Bemi.
  • Fikha Effendi sebagai Isa, istri Rama
  • Hengky Solaiman sebagai Ayah Andi dan Rama.
  • Marsha Timothy
  • Pong Hardjatmo
  • Deddy Sutomo

Catatan produksi[sunting | sunting sumber]

Produksi[sunting | sunting sumber]

Pada Januari 2013, PT Merantau Films dan XYZ Films mengumumkan dimulainya proses produksi.[6] Matt Flannery, sinematografer film ini dalam akun twitternya menulis bahwa setidaknya 3 kamera RED digunakan dalam tes kamera untuk adegan kejar mengejar. [8][9]

Pembuatan[sunting | sunting sumber]

Setelah Merantau, Gareth Evans dan produser nya mulai bekerja pada sebuah proyek film silat berjudul Berandal, sebuah film berlatar penjara yang berskala besar dan tidak hanya dibintangi aktor-aktor dalam Merantau seperti Iko Uwais, Yayan Ruhian, dan Donny Alamsyah yang melanjutkan peranannya, tetapi juga bintang laga internasional. Sebuah trailer teaser disyuting, tetapi proyek tersebut terbukti lebih kompleks dan lebih memakan waktu daripada yang telah diantisipasi.[10] Setelah satu setengah tahun, Evans dan produsernya mengalami keterbatasan dana yang tidak mencukupi untuk memproduksi Berandal, sehingga mereka merubahnya menjadi cerita yang sederhana namun berbeda dengan anggaran yang lebih kecil. Mereka menyebut proyek ini Serbuan Maut (kemudian diganti dengan The Raid).[11]

Saat mengembangkan The Raid dalam bentuk naskah, Evans mulai mengembangkan gagasan untuk menciptakan hubungan antara film tersebut dengan proyek awalnya, Berandal. Akhirnya Berandal diputuskan akan menjadi sekuel The Raid.[12][13] Evans juga menyatakan niatnya untuk membuat trilogi.[14]

Untuk distribusinya sendiri, Sony telah lebih dulu membeli hak distribusi untuk Amerika Serikat, Amerika Latin dan Spanyol. Alliance / Momentum telah membeli untuk daerah Inggris dan Kanada, Koch Media telah mengakuisisi film ini untuk wilayah berbahasa Jerman, Korea Screen telah membeli untuk Korea, dan HGC telah membeli untuk China. Penawaran untuk wilayah utama lainnya juga sedang dalam negosiasi.[15]

Berandal diberi judul internasional "The Raid 2: Berandal untuk pasar AS ini akan memiliki anggaran yang "jauh lebih besar" dari pendahulunya, dan jadwal syutingnya adalah sekitar 100 hari produksi fisik.[16] Proses pra-produksi seperti kasting dimulai pada bulan September 2012, sementara syuting Januari 2013.[17][18]

Studio Merantau Films mengumumkan susunan pemain baru pada bulan Desember 2012. Julie Estelle (Rumah Dara) akan mengambil peran sebagai Alicia si Hammer Girl bersama pemeran lain untuk Alex Abbad (antagonis dalam Merantau), Marsha Timothy (Pintu Terlarang), dan aktor-aktor senior seperti Roy Marten dan Tio Pakusadewo. Praktisi silat internasional terkenal Cecep Arif Rahman juga telah menandatangani kontrak untuk sebuah peran besar.[19]

Meskipun belum muncul pengumuman resmi, mulai beredar berita tentang sederetan pemain internasional yang bergabung dalam sekuel The Raid ini. Ryuhei Matsuda (Blue Spring, Nine Souls, Nightmare Detective), Kenichi Endo (kerap bekerja dengan Takashi Miike), dan Kazuki Kitamura (pemeran utama dalam film Killers arahan The Mo Brothers) akan bergabung dalam deretan bintang film ini.[20]

Rilis dan Penerimaan[sunting | sunting sumber]

Box Office[sunting | sunting sumber]

Setelah dirilis di Amerika pada tanggal 28 Maret 2014, film ini banyak menyita perhatian masyarakat. Pada 30 Maret 2014, film yang dibintangi Iko Uwais ini hanya membuka 7 penayangan saja di bioskop seluruh Amerika. The Raid 2: Berandal meraup $ 165,292 pada penayangan minggu pertama. Seminggu kemudian 6 April 2014, The Raid 2 menambah jumlah penayangan menjadi 26. Tetapi penambahan tersebut tidak berbanding lurus dengan penghasilannya. Pendapatan film ini menurun dengan memperoleh $ 130,298.[2]

Ternyata minat masyarakat Amerika terhadap film ini meningkat di minggu ketiga. The Raid 2 menambah penayangannya menjadi 954, dan memperoleh penghasilan kotor mingguan sebesar $ 956,672. Pendapatan tersebut merupakan penghasilan kotor mingguan terbesar yang diperoleh film ini. Pada minggu-minggu selanjutnya penghasilan kotor mingguan terus menurun, $363,672 (20 April 2014), $80,706 (27 April 2014), $29,270 (4 Mei 2014) dan terakhir sebesar $13,961 pada penutupan tayangan (11 May 2014). Dari semua penayangan, jumlah penghasilan kotor The Raid 2: Berandal sebesar $ 2,586,144.[2]

Penghargaan dan nominasi[sunting | sunting sumber]

  • Best Movie Of The Year di Indonesian Choice Awards 2014 (won)
  • Official Selection ("Pilihan Resmi") dalam Festival Film Sundance 2014
  • Official Selection ("Pilihan Resmi") dalam Festival Film SXSW(South by Southwest) 2014

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "The Raid 2". Diakses 30 Juni 2014. 
  2. ^ a b c "Box Office / Business for The Raid 2: Berandal". Diakses 29 Juni 2014. 
  3. ^ Hasibuan, Andrei (2012-12-27). "‘The Raid’ coming back, this time much, much bigger". Jakarta Post. Diakses 2013-05-10. 
  4. ^ "Twitter: Killers - October / The Raid 2: Berandal - sometime next year still undecided. @ghuwevans" (Twitter). 2013-05-05. 
  5. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama Kompasperdana
  6. ^ a b Mack, Andrew (2013-01-30). "THE RAID 2: BERANDAL Starts Shooting (And Punching And Kicking) In Indonesia!". Twitchfilm.com. Diakses 2013-04-02. 
  7. ^ "Gareth Evans Interview with Empire". 2013-11-20. 
  8. ^ "Twitter: Test cam shooting today... @Matt_Flannery" (Twitter). 2012-12-16. 
  9. ^ "Twitter: Fuck 3D, let's 4D. @Matt_Flannery" (Twitter). 2012-12-16. 
  10. ^ Brown, Todd (2010-11-15). "The MERANTAU Team Prepare For THE RAID". Twitchfilm.com. Diakses 2013-04-02. 
  11. ^ Evans, Gareth (2011-02-06). "The Raid: An Introduction". Theraid-movie.blogspot.com. Diakses 2013-04-02. 
  12. ^ Evans, Gareth (2011-03-05). "The Raid: Camera testing, the press conference, Berandal and sometimes this happens". Theraid-movie.blogspot.com. Diakses 2013-04-02. 
  13. ^ "‘The Raid: Redemption’ Director Talks Sequel Film, ‘Berandal’". Screen Rant. 2012-03-12. Diakses 2013-04-02. 
  14. ^ Jagernauth, Kevin (2012-02-01). "Gareth Evans Spills Details On 'The Raid' Sequel 'Berandal'; Has Trilogy In Mind | The Playlist". Blogs.indiewire.com. Diakses 2013-04-02. 
  15. ^ Brooks, Brian (2012-02-12). "Sony Nabs U.S. Rights For ‘The Raid’ Sequel". Deadline. Diakses 2013-04-02. 
  16. ^ Gilchrist, Todd (2012-03-12). "Gareth Evans Set for 'The Raid' Sequel 'Berendal'". Hollywood Reporter. Diakses 2013-04-02. 
  17. ^ "‘The Raid’ Director Gareth Evans Discusses His Sequel Plans | /Film". Slashfilm.com. 2012-03-12. Diakses 2013-04-02. 
  18. ^ Ford, Rory (2012-02-17). "Interview: Gareth Evans brings The Raid to GFF 2012". List.co.uk. Diakses 2013-04-02. 
  19. ^ Brown, Todd (2012-12-20). "BERANDAL (aka THE RAID 2) Announces New Cast, More Ass Kicking". Twitchfilm.com. Diakses 2013-04-02. 
  20. ^ Mack, Andrew (2013-02-04). "Matsuda Ryuhei, Endo Kenichi And Kitamura Kazuki Joining THE RAID 2: BERANDAL". Twitchfilm.com. Diakses 2013-04-02. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]