Terowongan Lampegan

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari

Koordinat: 6°57′01″LS 107°03′40″BT / 6,9502089°LS 107,0610434°BT / -6.9502089; 107.0610434

Terowongan Lampegan
Kategori bangunan hikmat: terowongan
Lpn010414 3.JPG
Terowongan Lampegan difoto dari Stasiun Lampegan, 2014
Letak
Provinsi Jawa Barat
Kabupaten Cianjur
Kecamatan Cibeber
Desa Cibokor
Sejarah
Tahun dibangun 1879-1882
Informasi bangunan
Operator Daerah Operasi II Bandung
Panjang terowongan 686 m
Nomor bangunan hikmat 415
Singkatan LP
Layanan Siliwangi dan Pangrango.

Terowongan Lampegan yaitu salah satu terowongan pertama di Jawa Barat yang dibuat di desa Cibokor tahun 1879-1882 yang lokasinya di pasir Gunung Keneng, Cianjur Jawa Barat.[1]

Etimologi[sunting | sunting sumber]

Menurut cerita, nama Lampegan asalnya dari kata yang sering disebutkan oleh Beckman ketika memeriksa hasil pekerjaan pegawainya.[1] Setiap melihat pegawai yang sedang bekerja di dalam terowongan, dia sering berteriak mengingatkan kepada pegawainya untuk tetap membawa lampu agar lebih aman dari bahaya kurangnya zat asam.[1] “Lamp pegang...., lamp pegang”, dia mengingatkan dalam campuran bahasa Belanda dan Indonesia. Maksudnya adalah agar pegawai membawa lampu. Di terowongan itu udaranya masih lembap dikarenakan lubang terowongan yang hanya ada satu. Akhirnya, terowongan ini disebut 'Terowongan Lampegan'[1]

Terowongan ini merupakan terowongan pertama di Jawa Barat yang letaknya di lintas kereta api yang menghubungkan Batavia-Bandung via Bogor/Sukabumi.[1] Selain terowongan Lampegan, di Jawa Barat ada terowongan Sasaksaat yang dibangun tahun 1902-1903, yang menghubungkan lintas jalur kereta api Jakarta - Bandung lewat Cikampek.[1]

Rembesan air mengakibatkan bagian atas terowongan hancur. Sehingga hubungan kereta api Sukabumi-Cianjur terputus. [2]

Setelah mengalami renovasi pada September 2000, Sukabumi dan Cianjur kembali terhubung. Namun dari tanggal 12 Maret 2001, terowongan itu ambruk lagi, dan hubungan stasiun Cianjur dan Sukabumi kembali terputus.[1]

Pada tahun 2010, Terowongan Lampegan kembali direstorasi dan telah memasuki tahap uji coba.

Status terowongan[sunting | sunting sumber]

Saat ini Terowongan Lampegan sudah aktif kembali dan dilewati kereta api Siliwangi relasi Cianjur-Sukabumi. Akan tetapi terowongan ini kemudian rusak ringan saat ditabrak kereta api Siliwangi pada tanggal 11 Febuari 2014.

Galeri[sunting | sunting sumber]

Rujukan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d e f g Suganda, Her.2007.Jendela Bandung, Pengalaman Bersama Kompas.Jakarta: Penerbit Buku Kompas.
  2. ^ Bemmelen, Reinout Willem .1949.The Geology of Indonesia.California: Govt. Print. Off.