Teori dialektika relasional

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Bagan konsistensi dalam hubungan yang ingin dicapai

Teori dialektika relasional adalah sebuah konsep dalam teori komunikasi. Konsep ini bisa ditafsirkan sebagai "simpul kontradiksi dalam hubungan pribadi atau interaksi terus-menerus antara kebalikan atau kecenderungan untuk menentang."[1] Teori ini, pertama kali diusulkan masing-masing oleh Leslie Baxter[2] dan WK Rawlins [3][4] pada tahun 1988, mendefinisikan pola komunikasi antara mitra hubungan sebagai akibat dari ketegangan dialektis endemik. Yang menyatakan bahwa hidup berhubungan dicirikan oleh ketegangan-ketegangan atau konflik antar individu. Konflik tersebut terjadi ketika seseorang mencoba memaksakan keinginannya satu terhadap yang lain.[5]

Relational Dialektika merupakan penjabaran ide Mikhail Bakhtin bahwa hidup adalah sebuah monolog terbuka dan manusia mengalami tabrakan antara menentang keinginan dan kebutuhan dalam komunikasi relasional.[6] Baxter termasuk bagian dari Ketegangan dialektis yang mengingatkan kita bahwa hubungan yang terus berubah, dan bahwa hubungan yang sukses dan memuaskan membutuhkan perhatian konstan. Meskipun deskripsi Baxter dari Relational Dialektika menyeluruh, itu tidak berarti tepat atau semua termasuk karena kita semua memiliki pengalaman ketegangan yang berbeda dengan cara yang berbeda pula.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Relational Dialektika adalah versi emosional dan berbasis nilai Dialektika filosofis. Hal ini berakar pada dinamika Yin dan Yang. Seperti Yin dan Yang klasik, keseimbangan nilai-nilai emosional dalam sebuah hubungan selalu bergerak, dan banyak setiap nilai didorong ke muatan ekstrim dari sumber yang berlawanan.[7]

Di dunia Barat, ide-ide ini melihat kembali ke filsuf Yunani Heraclitus, yang menyatakan bahwa dunia berada di fluks konstan (seperti api), dengan kekuatan kreatif dan destruktif di kedua sisi setiap prosesnya. Mikhail Bakhtin menerapkan dialektika Marxis untuk teori sastra dan retorika dan kritik. Dia menggambarkan ketegangan yang ada dalam struktur di semua pengalaman manusia.[8] Sebagai contoh, ia mengidentifikasi bahwa ketegangan yang ada antara persatuan dan perbedaan. Bakhtin mengandung dialektika manusia sebagai dua kekuatan analog dengan kekuatan fisik sentripetal (kekuatan emosional cenderung ke arah persatuan) dan sentrifugal (kekuatan emosional cenderung ke arah perbedaan). Seperti Yin dan Yang, pasukan Bakhtin tidak memiliki keputusan terakhir.[8]

Baxter mengambil analisis struktur mendalam dari Bakhtin dan menerapkannya pada teori komunikasi. Dia menemukan sumbu T-Bangha dimana ketegangan dinamis ini dioperasikan.[7] Kemudian penulis telah menambahkan sumbu lainnya.[9]

Asumsi[sunting | sunting sumber]

Teori dialektika relasional memiliki empat asumsi pokok mengenai hidup berhubungan, yakni:

  1. Hubungan tidak bersifat linear. Non-linear yang dimaksud di sini adalah fluktuasi yang terjadi antara keinginan-keinginan yang kontradiktif.[10]
  2. Hidup berhubungan ditandai dengan adanya perubahan.[10] Perubahan dalam hal ini adalah tingkat kedekatan dalam hubungan tersebut akan memengaruhi perbedaan dalam cara mengungkapkan kebersamaan dan kemandirian.[11]
  3. Kontradiksi merupakan fakta fundamental dalam hidup berhubungan.[12] Orang berupaya untuk mengelola ketegangan dan oposisi dalam hubungan dengan cara yang berbeda-beda, akan tetapi kedua hal ini selalu muncul dalam suatu hubungan.[12]
  4. Komunikasi sangat penting dalam mengelola dan menegosiasikan kontradiksi-kontradiksi dalam hubungan.[10] Peran komunikasi adalah untuk memberikan solusi dan penyelesaian atas suatu masalah dalam hubungan.[10]

Dialektika relasi dasar[sunting | sunting sumber]

  1. Otonomi dan keterikatan, merujuk pada keinginan-keinginan yang selalu muncul untuk menjadi tidak tergantung pada orang-orang yang penting, dan juga untuk menemukan kedekatan hubungan.[10]
  2. Keterbukaan dan perlindungan berfokus pada kebutuhan-kebutuhan kita untuk terbuka dan menjadi rentan, membuka semua informasi, dan bertindak strategis guna melindungi diri dalam komunikasi.[10]
  3. Hal-hal yang baru dan dapat diprediksi merujuk pada konflik-konflik antara kenyamanan stabilitas dan keasyikan perubahan.[10]
  4. Dialektika kontekstual merupakan ketegangan yang muncul dari suatu hubungan dalam budaya berbeda.[10]

Respons terhadap dialektika[sunting | sunting sumber]

Ketegangan dialektika merupakan hal-hal yang berlangsung secara terus-menerus, dan untuk mengatasinya terdapat empat strategi dasar yang dapat ditempuh, yakni pergantian bersiklus, segmentasi, seleksi, dan integrasi.[10] Pergantian bersiklus terjadi ketika orang-orang memilih satu dari dua hal yang berlawanan pada waktu tertentu secara bergantian dengan yang lain.[10] Segmentasi adalah pemisahan arena untuk menekankan dua hal yang berlawanan.[10] Seleksi merujuk pada pemberian prioritas di antara berbagai ketegangan yang ada.[10] Dan, integrasi merupakan sintesis dari dua atau lebih hubungan yang berlawanan.[10]

Kelebihan dan kekurangan[sunting | sunting sumber]

Kelebihan teori ini adalah heurisme.[13] Teori ini memberikan pandangan yang luas terhadap hubungan dan telah menjadi bahan lintas bidang ilmu.[13] Sedangkan, kekurangannya terletak pada kemungkinan pengujiannya dalam mengatasi berbagai hubungan dan sifatnya yang terlalu parsimoni.[13]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Griffin, Emory. "Chapter 12: Relational Dialectics." First Look at Communication Theory. [S.l.]: Mcgraw Hill Higher Educat, 2011. 153–67.
  2. ^ Baxter, L. A. (1988). A dialectical perspective of communication strategies in relationship development. In S. Duck. (Ed.) Handbook of personal relationships (pp. 257–273). New York: Wiley.
  3. ^ Rawlins, William K. (1988). "A Dialectical Analysis of the Tensions, Functions and Strategic Challenges of Communication in Young Adult Friendships,"Communication Yearbook 12, ed. James A. Anderson (Newbury, CA: Sage), 157–189.
  4. ^ Rawlins, William K. (1992). Friendship Matters: Communication, Dialectics, and the Life Course. Hawthorne, NY: Aldine de Gruyter.
  5. ^ (Inggris) Relational Dialectics.. Diakses 26 Mei 2010.
  6. ^ Baxter, L. A. (2204). A tale of two voices: relational dialectics theory. The Journal of Family Communication, 4(3&4), 182–192.
  7. ^ a b Baxter, L. A. & Montgomery, B. M. (1996) Relating: Dialogues and dialectics Guilford Press, New York, ISBN 1-57230-099-X ;
  8. ^ a b Griffin, Emory A. (2003) A First Look at Communication Theory McGraw Hill, Boston, ISBN 0-07-248392-X.
  9. ^ Sahlstein, Erin M. (April 2006) "Making plans: Praxis strategies for negotiating uncertainty-certainty in long-distance relationships" Western Journal of Communication 70.(2): pp. 147–165
  10. ^ a b c d e f g h i j k l m West, Richard, dan Turner, Lynn H. 2008. Pengantar Teori Komunikasi: Analisis dan Aplikasi. Jakarta: PT. Salemba Humanika. Hal 236-246.
  11. ^ (Inggris) Rawlins, William K. and Holl, Melissa. 1988. Adolescents Interactions with Parents and Friends: Dialectics of Temporal Perspective and Evaluation. Journal of Social and Personal Relationships, 5, Page 27-46.
  12. ^ a b (Inggris) Relational Dialectics. Diakses 10 Mei 2010.
  13. ^ a b c West, Richard, dan Turner, Lynn H. 2008. Pengantar Teori Komunikasi: Analisis dan Aplikasi. Jakarta: PT. Salemba Humanika. Hal 247-248.