Tenggelam

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Tenggelam / Nyaris Tenggelam
Klasifikasi dan rujukan eksternal
ICD-10 T75.1
ICD-9 994.1
DiseasesDB 3957
MedlinePlus 000046
eMedicine emerg/744 
MeSH C23.550.260.393

Tenggelam adalah kematian yang disebabkan mati lemas (kekurangan napas) ketika cairan menghalangi kemampuan tubuh untuk menyerap oksigen dari udara hingga menyebabkan asfiksia. Penyebab utama kematian adalah hipoksia dan asidosis yang mengakibatkan henti jantung.

Nyaris tenggelam adalah kondisi bertahan hidup dari peristiwa tenggelam hingga menyebabkan ketidaksadaran atau paru-paru terisi air yang bisa mengakibatkan komplikasi sekunder yang serius, termasuk kematian setelah terjadinya insiden. Kasus hampir tenggelam umumnya ditangani oleh profesional di bidang kedokteran.

Tenggelam sekunder (secondary drowning) adalah kematian akibat perubahan kimiawi dan biologi pada paru-paru setelah insiden nyaris tenggelam.

Di banyak negara, tenggelam merupakan salah satu penyebab kematian bagi anak-anak di bawah 14 tahun. Di Amerika Serikat, tenggelam adalah penyebab kematian nomor dua di kalangan anak-anak berusia 14 tahun dan ke bawah (penyebab kematian nomor satu adalah kecelakaan kendaraan bermotor).[1] Tenggelam atau nyaris tenggelam bisa terjadi di setiap genangan air yang bisa mengakibatkan mulut dan hidung anak terendam air, termasuk di kubangan, toilet, bak mandi, akuarium, atau ember besar.

Di seluruh dunia, tingkat kematian akibat tenggelam berbeda-beda menurut aksesibilitas terhadap air, iklim, dan budaya berenang di tempat tersebut. Sebagai contoh, di Britania Raya terdapat 450 korban mati tenggelam per tahun (1 : 150.000), sementara di Amerika Serikat terdapat 6.500 korban mati tenggelam per tahun (1 : 50.000). Cedera akibat tenggelam menempati peringkat ke-5 dalam penyebab kematian akibat kecelakaan di Amerika Serikat. Angka total korban nyaris tenggelam tidak diketahui. Korban lebih cenderung berjenis kelamin laki-laki, remaja, atau dewasa.[1]

Situasi mengundang risiko tenggelam[sunting | sunting sumber]

Petugas penyelamat di kolam renang dilatih untuk menemukan kasus seperti dalam foto. Orang yang tenggelam tanpa menarik perhatian. Foto diperagakan oleh model.

Sebagian besar kasus tenggelam terjadi di air, 90% di air tawar (sungai, danau, dan kolam renang) dan 10% di air laut. Kasus tenggelam akibat cairan yang bukan air sering terjadi dalam kecelakaan industri.

Kondisi umum dan faktor risiko yang mengakibatkan tenggelam di antaranya termasuk:

  • Pria cenderung lebih banyak tenggelam daripada wanita, terutama pria berusia 18-24 tahun
  • Tidak memakai pelampung ketika menjadi penumpang angkutan air
  • Kurangnya pengawasan terhadap anak (terutama anak berusia 5 tahun ke bawah)]
  • Kondisi air melebihi kemampuan perenang, arus kuat, air yang sangat dalam, terperosok sewaktu berjalan di atas es, ombak besar, dan pusaran air
  • Terperangkap misalnya setelah peristiwa kapal karam, kecelakaan mobil yang mengakibatkan mobil tenggelam, serta tubuh yang terbelenggu pakaian atau perlengkapan
  • Terganggunya kemampuan fisik akibat pengaruh obat-obatan dan minuman beralkohol
  • Ketidakmampuan akibat hipotermia, syok, cedera, atau kelelahan
  • Ketidakmampuan akibat penyakit akut ketika berenang, termasuk di antaranya: infark miokard, epilepsi, atau stroke.
  • Ditenggelamkan dengan paksa oleh orang lain dengan tujuan membunuh, kekerasan antaranak sebaya, atau permainan di luar batas kewajaran.

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Centers for Disease Control, Resources for TV Writers and Producers

Pranala luar[sunting | sunting sumber]