Svatopluk I

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Svatopluk I
Nama lain Svatopluk, Svätopluk, Свѧтопълкъ, Sventopluk, Suentopolcus, Suatopluk, Zventopluk, Zwentibald, Zwentibold, Zuentibold, Zuentibald

Svatopluk I[1] (sekitar tahun 830 - 894) dari Istana Mojmír merupakan seorang pangeran Kerajaan Nitra (tahun 850 - 871)[2] dan kemudian Raja Moravia Besar (871 - 894). Dibawah pimpinannya pemerintahan Moravia Besar mencapai puncak kejayaan dimasa itu.

Pemerintahan[sunting | sunting sumber]

Banteng kepausan Industriae Tuae yang ditujukan kepada Svatopluk I

Svatopluk adalah keponakan Rastislav, Pangeran Moravia Besar dan ia memerintah di wilayah yang terpisah pada tahun 869 ketika di bulan Agustus, Carloman, putra tertua raja Franka Timur Louis orang Jerman menyerang dan menghancurkan wilayahnya.[3][4]Pada tahun berikutnya, Svatopluk sendiri bersekutu dengan Carloman yang menyerang dan menguasai negara Rastislav dan membaginya di antara para pengikutnya.[3][4] Lagipula, Svatopluk membantu Carloman untuk menahan pamannya dengan kelicikan dan Raja Rastislav dibutakan atas perintah Raja Louis.[5] Pada tahun 871, Carloman menuduh Svatopolk melanggar sumpah setianya dan memenjarakannya di Bayern. Pada kepala perlawanan rakyat terhadap penduduk bangsa Franka berikutnya berdiri pastor Slavomír dari Istana Mojmír. Svatopluk dengan cepat dibebaskan dan dikirim dengan bala bantuan Franka kembali ke Moravia Besar. Namun ia diam-diam bersekutu dengan Slavomír dan setelah mengalahkan pasukan Franka, ia menjadi pemimpin kerajaan Moravia Besar pada tahun 871. Di bulan Mei 872, Raja Louis mengirim pasukan Thuringia dan Sachsen melawan Moravia Besar, namun mereka dikalahkan. Tak lama setelah itu, Carloman menyerang Moravia Besar namun Svatopluk dapat mengalahkan pasukan Carloman yang ia tinggalkan dibawah untuk menjaga kapal-kapalnya. Pada tahun 874, Svatopluk berdamai dengan Louis orang Jerman dan putra-putranya di Forchheim dan ia menjanjikan untuk membayar upeti tahunan kepada raja.[3][4] Pada tahun 880, Paus John VIII mengambil kerajaannya "dibawah perlindungan Santo Peter", yang berarti sebuah status kesahan yang seimbang dengan Kerajaan Franka Timur. Paus juga membentuk sebuah provinsi gerejawi yang independen di Moravia Besar dengan Uskup Agung Metodius sebagai kepalanya dan mendirikan sebuah keuskupan agung di Nitra.

. Pada tahun 871, persaudaraan bergabung margrave Marcha Orientalis, William dan Engelschalk I, menyerang Moravia dan berkampanye melawan Svatopluk. Kemudian, pada tahun 882, Engelschalk II, putra Engelschalk yang lebih tua, memberontak melawan margrave yang baru Aribo dari Austria dan menyalakan yang disebut Perang Wilhelminer. Svatopluk menghadapi konflik di sisi Aribo. Ia menyerang Pannonian, dimana Arnulf dari Karintia berlindung di Wilhelminers, dan memohon bahwa para putra margrave pendahulu diserahkan atas pelanggaran mereka terhadap Moravia dan terhadap kaisar mereka, Charles yang Gemuk. Ia menangkap seorang putra dan memuntungkannya, namun selama 2 tahun konflik itu tidak ada perkembangan dari kedua belah pihak. Akhirnya, di Kaumberg, pada tahun 884, ia bersumpah setia kepada kaisar, namun tidak setuju untuk berdamai dengan Arnulf sampai akhir tahun 885.

Mirip dengan pendahulunya, Svatopluk I menggunakan gelar Raja (rex). Ia menundukkan banyak wilayah negara tetangga yang dihuni oleh suku Slavik : Vistulans (bagian selatan Polandia) (874), Silesia (880), lembah sungai Tisza (881), Kerajaan Balaton (883), Bohemia dan Serbia Lusatia (890). Dibawah pemerintahannya, Kerajaan Moravia Besar mencapai puncak kejayaannya. Kerajaan Svatopluk bertahan beberapa serangan dari Hongaria (setelah tahun 889) dan Bulgaria. Ia berperang melawan Arnulf dari Karintia, raja Franka Timur, pada tahun 883-884, 888-889, 892, 893. Arnulf menamakan putranya Zwentibold ("Zwentibold" menjadi transkripsi bangsa Franka "Svatopluk").

Svatopluk I merusak agama kemerdekaan Moravia Besar karena ia bahkan tidak mencoba untuk mencegah wakil kepausan yang mengusir murid-murid Santo Metodius. Di dalam liturgi, Svatopluk pribadi lebih suka menggunakan Latin daripada Gereja Slavia Kuno. Raja Svatopluk I wafat pada tahun 894. Setelah kematiannya, Paus menunjuknya sebagai "dilectus filius" di dalam korespondensinya, gelar yang sekarang diberikan untuk Kaisar Franka dan Bizantium.

Legenda ranting Svatopluk[sunting | sunting sumber]

Svatopluk I.jpg

Legenda ranting Svatopluk muncul di dalam dongeng oleh pencerahan Kekaisaran Bizantium Kaisar Konstantinus Porphyrogenitos di sekitar abad ke-10.

Konon pemimpin Moravia Besar yang berkuasa Svatopluk meminta putra-putranya untuk mengunjunginya sebelum ia meninggal. Ia memberi sebuah ranting kepada masing-masing putranya dan meminta mereka untuk mematahkannya. Bangsawan yang muda dapat dengan mudah mematahkannya. Kemudian ia meminta mereka untuk mengikat ketiga ranting tersebut dan meminta putra-putranya untuk mematahkan ranting itu lagi. Tugas ini kelihatan lebih sukar. Kemudian raja mendemonstrasikan bagaimana ranting tersebut seharusnya dipersatukan. Hanya kerajaan yang bersatu yang dapat menjamin negara itu makmur dan berkuasa.

Moravia Besar dibagi di antara ketiga saudara pada tahun 894 menentang dari apa yang telah diperingatkan oleh ayah mereka. Negara tersebut, dilemahkan oleh peperangan, dihancurkan pada tahun 907 oleh serangan Hongaria.

Bertentangan dengan kisah itu, para penulis riwayat Franka hanya menyinggung dua dari putra Svatopluk dengan nama: Mojmír II dan Svatopluk II. Disisi lain, daftar ziarah dengan tulisan cakar ayam di abad ke-9 di pinggiran Injil di Cividale del Friuli menyatakan bahwa Svatopluk I pasti memiliki 3 orang putra, yang disebut Predslav.

Sumber[sunting | sunting sumber]

  • MacLean, Simon. Kingship and Politics in the Late Ninth Century: Charles the Fat and the end of the Carolingian Empire. Cambridge University Press: 2003.

Catatan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Svatopluk is modern Czech. The modern Slovak is Svätopluk and the Old Slavonic is Свѧтопълкъ in the Cyrillic alphabet. Reconstructed, his name is Sventopluk. More commonly, his name is given in its Latin and Frankish equivalents: Suentopolcus, Suatopluk, Zventopluk, Zwentibald, Zwentibold, Zuentibold, or Zuentibald
  2. ^ Štefanovičová, Tatiana (1989). Osudy starých Slovanov. Bratislava: Osveta. 
  3. ^ a b c Annales Fuldenses
  4. ^ a b c Herimanni Chronicon
  5. ^ Annales Bertiniani
Didahului oleh:
Rastislav
Raja Moravia Besar
871–894
Diteruskan oleh:
Mojmír II