Sutra Teratai

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Bodhisattva Avalokiteśvara, yang tampil pertama kali dalam Sūtra Teratai

Bagian dari serial

Negara
India • Tiongkok • Jepang
Korea • Vietnam
Taiwan • Mongolia
Tibet • Bhutan • Nepal
Ajaran
Bodhisattva • Upāya
Samādhi • Prajñā
Śunyatā • Trikāya
Sūtra Mahāyāna
Prajñāpāramitā Sūtras
Sutra Teratai
Sūtra Nirvāṇa
Sūtra Saṃdhinirmocana
Sūtra Avataṃsaka
Sūtra Laṅkāvatāra
Mazhab Mahāyāna
Mādhyamaka
Yogācāra
Pure Land • Zen
Tiantai • Nichiren
Sejarah
Jalur Sutra • Nāgārjuna
Asaṅga • Vasubandhu
Bodhidharma
Portal
Bodhisattva Samantabhadra, secara tradisi dikenal sebagai penjaga Sūtra Teratai

Sutra Teratai (Sanskerta: Saddharma Puṇḍarīka Sūtra, bahasa Inggris: Lotus Sūtra) merupakan salah satu sūtra Mahāyāna yang terkenal dan berpengaruh, dan merupakan dasar pembentukan sekte agama Buddha Tiantai dan Nichiren.

Judul[sunting | sunting sumber]

Judul awal yang dikenal dalam bahasa Sanskerta untuk sūtras ini adalah Saddharma Puṇḍarīka Sūtra, yang berarti "Sūtra pada Teratai putih akan Dharma yang Agung." Dalam bahasa Indonesia, nama singkat yang sering dikenal adalah Sūtra Teratai (atau dalam bahasa Inggris: Lotus Sūtra). Sūtra Teratai juga sangat dipandang penting di beberapa negara Asia dimana agama Buddha Mahāyāna telah dianut secara tradisi. Judul ini diterjemahkan ke dalam beberapa bahasa sesuai dengan negara termasuk:

  • Sanskrit: सद्धर्मपुण्डरीकसूत्र Saddharma Puṇḍarīka Sūtra
  • Tionghoa: 妙法蓮華經 miàofǎ liánhuá jīng, disingkat menjadi 法華經 fǎhuá jīng
  • bahasa Jepang: 妙法蓮華経 myōhō renge kyō, disingkat menjadi 法華経 hōke kyō
  • bahasa Korea: 묘법연화경 myobeop yeonhwa gyeong, disingkat menjadi 법화경 beophwa gyeong
  • bahasa Tibet: དམ་ཆོས་པད་མ་དཀར་པོའི་མདོ dam chos pad-ma dkar po'i mdo
  • Vietnam Diệu pháp liên hoa kinh, disingkat menjadi Pháp hoa kinh

Sejarah dan latar belakang[sunting | sunting sumber]

Bagian tertua dari naskah (bagian 1-9 dan 17) kemungkinan ditulis antara tahun 100 SM dan 100 Masehi: sebagian besar naskah tampak pada tahun 200 Masehi.[1]

Sutra Teratai merupakan catatan ceramah yang disampaikan oleh Buddha pada akhir hidupnya. Kebiasaan dalam Mahayana menyatakan bahwa sutra ini ditulis pada masa kehidupan Buddha dan disimpan selama lima ratus tahun di alam nāga. Setelah itu, sutra ini diperkenalkan kembali kepada alam manusia bertepatan dengan Sidang Agung Buddhis Keempat. Ajaran sutra ini mengaku sebagai yang tertinggi dibandingkan ajaran yang ada dalam kitab Sūtra Piṭaka āgamas, dan bahwa manusia sudah dapat mengerti isi sutra pada masa kehidupan Buddha, dan oleh karenanya pengajaran itu harus dipertahankan kemunculannya.

Terjemahan[sunting | sunting sumber]

Sutra Teratai awalnya diterjemahkan dari bahasa Sanskerta ke dalam Tionghoa oleh Dharmarakṣa, aka Zhu Fahu, pada tahun 286 Masehi di Chang'an selama periode Jin Barat (265-317 Masehi) (E. Zurcher The Buddhist Conquest of China, 57-69). Akan tetapi, pendapat akan besarnya kemungkinan bahwa dasar naskah untuk terjemahan tersebut sesungguhnya ditulis dalam bahasa Prakrit telah diterima secara luas. Jan Nattier baru-baru ini merangkum aspek peralihan tekstual transmisi akan naskah-naskah Buddhis awal ini di Cina, oleh karena itu, mengingat bahwa kegiatan di masa Dharmarakṣa bertepatan dengan periode yang ia jelaskan: "Kajian hingga saat ini menyatakan bahwa naskah-naskah Buddhis yang tiba di Cina pada abad terkini, dibentuk bukan hanya dari satu tetapi dari beberapa dialek India . . . keseluruhannya, informasi yang tersedia menyarankan kita bahwa, terkecuali bukti kuat akan bentuk lain, kita harus berpendapat bahwa segala naskah yang diterjemahkan pada abad ke dua atau tiga masehi bukan berdasarkan bahasa Sanskerta, tetapi salah satu dari bahasa daerah Prakrit."[2]

Terjemahan awal oleh Dharmarakṣa digantikan oleh sebuah terjemahan dalam tujuh lembaran oleh Kumārajīva pada tahun 406 Masehi, walau diketahui bahwa Kumārajīva melakukan penggunaan lebih lanjut dari edisi awal hingga meminjam tafsiran langsung dari versi Dharmarakṣa[rujukan?]. Judul dalam bahasa Tionghoa biasanya di singkat menjadi 法華經, yang dibaca Fǎ Huá Jīng dalam bahasa Tionghoa dan Hokekyō dalam bahasa Jepang, Beophwagyeong dalam bahasa Korea, dan Pháp Hoa Kinh" dalam bahasa Vietnam. Salinan dalam bahasa Sanskerta tidak digunakan secara umum diluar kepentingan pendidikan. Naskah tersebut telah diterjemahkan oleh Burton Watson. Menurut Burton Watson, naskah tersebut mungkin pada awalnya disusun dalam dialek Prakrit dan kemudian diterjemahkan ke dalam bahasa Sanskerta guna mendapatkan kehormatan yang lebih lagi.

Filolog modern belum menunjukkan bagian-bagian awal sutra, kecuali menyatakan bahwa bagian tersebut tidak bergantung pada Sutra berbahasa Tionghoa maupun bahasa Tibet. Lebih lanjut, filolog lain mencatat bagaimana bagian Dharani dalam Sutra Teratai melambangkan sebuah bentuk dari dialek Magadhi yang serupa dengan Pali daripada Sanskerta. Sebagai contoh, pada satu bagian Dharani tertulis: "Buddhavilokite Dharmaparikshite". Walaupun kata vilo dinyatakan dalam bahasa Sanskerta, kata tersebut tampil pertama kali dalam naskah Buddhis berbahasa Pali sebagai "vilokita" dengan arti "seorang pencari yang waspada" dari vi, menyatakan penggiatan,[3] dan lok, secara etimogoli berarti "untuk melihat".[4]

Isi[sunting | sunting sumber]

Sutra ini dikenal akan petunjuk jelas akan konsep dan penggunaan tentang upaya cekatan – (Sanskerta: upāya, Jepang: hōben), paramita ketujuh atau penyempurnaan seorang Bodhisattva – biasanya dalam bentuk perumpamaan. Ini juga merupakan salah satu sutra pertama yang menggunakan istilah Mahāyāna, atau "Kereta Agung". Konsep lain yang diperkenalkan oleh Sutra Teratai adalah ide bahwa Buddha merupakan entitas yang abadi, yang telah mencapai nirvana beberapa aeon lalu, tetapi dengan suka-rela memilih untuk tetap berada dalam lingkaran kelahiran kembali (samsara) guna membantu mengajar mahluk hidup akan Dharma secara berulang-kali. Ia menampakkan dirinya sebagai "ayah" dari seluruh mahluk hidup dan membuktikan cinta-kasih yang demikian selayaknya seorang ayah. Selain itu, Sutra menyatakan bahwa bahkan setelah Parinirvana (perwujudan kematian tubuh fisik) Buddha, Buddha terus menerus menjadi nyata dan mampu berkomunikasi dengan dunia.


Pengertian akan kematian tubuh fisik Buddha merupakan akhir bahwa Buddha dibantah secara grafis oleh gerakan dan makna naskah-naskah, dimana Buddha yang lain, yang telah lama wafat, tampil dan berkomunikasi dengan Shakyamuni. Menurut pandangan Sutra Teratai, para Buddha pada dasarnya adalah abadi. Ajaran serupa mengenai keabadian para Buddha dijelaskan secara terperinci berulang kali dalam sutra-sutra tathāgatagarbha, yang menyampaikan pendapat serupa dengan pengajaran Sutra Teratai.

Sutra Teratai juga menyatakan (dalam Bagian 4) bahwa kekosongan (śūnyatā) bukan merupakan tujuan utama yang harus dicapai oleh calon Bodhisattva: pencapaian Kebijaksanaan Buddha dinyatakan sebagai sebuah khazanah pelimpahan-kebahagiaan yang melampaui pengertian bahwa semua hanya kosong atau hanya berbentuk.

Dalam istilah sastra, Sutra Teratai menggambarkan pengartian akan keabadian dan yang tidak dapat digambarkan, seringkali menggunakan jumlah dan pengukuran besar akan waktu dan ruang. Beberapa Buddha lain yang disebutkan dalam Sutra Teratai dikatakan memiliki lusinan bahkan ratusan kalpa kehidupan, sedangkan beberapa Bodhisattva menyatakan pada bagian "Bodhisattva Bumi" ("Earth Bodhisattva") dalam milyaran, atau bahkan lebih. Sutra Teratai seringkali menyinggung pengajaran khusus yang melampaui segala sesuatu yang telah diajarkan Buddha, tetapi Sutra ini tidak secara langsung menyatakan ajaran tersebut. Hal ini dikatakan guna menjaga pandangan umum Buddhis Mahāyāna bahwa pengajaran tertinggi tidak dapat dinyatakan dalam bentuk kata-kata.

Ajaran utama akan Sutra, bagaimanapun, ditujukan kepada pembaca bahwa "Kebuddhaan penuh" hanya akan dialami dengan keterbukaan akan kebenaran terungkap secara tersirat dalam Sutra Teratai melalui banyak perumpamaan dan rujukan-rujukan ke masa sebelumnya dalam urutan kosmologikal yang kurang jelas penggambarannya. Upaya cekatan dari kebanyakan Buddha yang tercerahkan yang adalah pengajaran tertinggi ("Sutra Teratai" itu sendiri), sehubungan dengan keyakinan yang dinyatakan dalam sutra bahwa seluruh pengajaran tunduk kepada, dikembangkan oleh dan selaras dengan kebenaran dan pengajaran tertinggi ini yang bertujuan kepada penciptaan "para Buddha sempurna" dari kelompok pratyekabuddha, para buddha yang lebih rendah tingkatannya dan bodhisattva. Naskah juga menyatakan secara tidak langsung sebuah hubungan orang-tua-anak antar beragam Buddha dan manusia serta jenis mahluk hidup lainnya, dengan indikasi jelas bahwa seluruh agama dan jalur, dalam hal tertentu atau lainnya merupakan bagian dari upaya cekatan akan pengajaran tertinggi ini, yang mencapai penegasan penuh dalam Sutra Teratai. Beragam institusi agama dan ajaran pendukung, seluruh jalan oleh karenanya, secara resmi, merupakan bagian dari upaya cekatan dan rencana akan Buddhisme, sehingga penyangkalan terdahulu akan sutra atas semua perselisihan kompetitif doktrinal.

Sangat penting, bukan hanya terdapat beragam Buddha dari pandangan ini, tetapi rangkaian-rangkaian para Buddha tanpa batas yang terbentang hingga keabadian tanpa batas ("ribuan koti dari kalpa") dalam lingkaran penciptaan dan lautan api tanpa akhir.

Dalam pandangan yang ditanamkan dalam sutra ini, lebih lagi, bukan hanya para Buddha yang tak terhitung, tetapi alam semesta termasuk alam tuhan, dewa-dewi, naga dan mahluk mitos lainnya, memerlukan banyak dimensi untuk menampung semua. Para Buddha digambarkan sebagai pengajar yang sabar akan seluruh mahluk tersebut.

Beberapa sumber memandang Sutra Teratai memiliki prolog dan epilog: masing-masing adalah Sutra Banyak Arti (無量義經 Ch: Wú Liáng Yì Jīng Jp: Muryōgi Kyō) dan Sutra Meditasi akan Bodhisattva Kebajikan yang Layak (普賢經 Ch: Pǔ Xián Jīng Jp: Fugen Kyō).

Sutra Teratai menyatakan sebagai yang tertinggi dari sutra-sutra lainnya. Bagian sepuluh dari terjemahan Burton Watson menyatakan:

..Raja Obat, sekarang saya mengatakan kepadamu, Saya telah mengkhotbahkan beragam sutra-sutra, dan antara sutra-sutre tersebut, yang terutama adalah Teratai!

Bab empat-belas menyatakan:

Diantara sutra-sutra, ia menduduki tempat tertinggi

Terjemahan dalam bahasa Barat[sunting | sunting sumber]

  • (Perancis) Burnouf, Eugène (tr.). Le Lotus de la Bonne Loi : Traduit du sanskrit, accompagné d'un commentaire et de vingt et un mémoires relatifs au Bouddhisme. Paris 1852 (Imprimerie Nationale). – terjemahan bahasa Perancis dari bahasa Sanskerta, pertama dalam bahasa Barat.
  • (Inggris) Kern, H. (tr.). Saddharma Pundarîka atau Teratai dari Hukum Kebenaran (Saddharma Pundarîka or the Lotus of the True Law). Oxford 1884 (Clarendon Press) Sacred Books of the East, Vol. XXI, New York 1963 (Dover), Delhi 1968. Diterjemahkan dari bahasa Sanskerta.
  • (Inggris) Soothill, W. E. (tr.). The Lotus of the Wonderful Law or The Lotus Gospel (bahasa Indonesia: Teratai dari Hukum Luar Biasa atau Injil Teratai) . Oxford 1930 (Clarendon Press). Terjemahan ringkasasan dari Kumārajīva yang ditulis dalam bahasa Tionghoa.
  • (Inggris) Murano Senchū (tr.). The Sutra of the Lotus Flower of the Wonderful Law. Tokyo 1974 (Nichiren Shu Headquarters). Diterjemahkan dari Kumārajīva berbahasa Tionghoa.
  • (Inggris) Katō Bunno, Tamura Yoshirō, Miyasaka Kōjirō (tr.), The Threefold Lotus Sutra : The Sutra of Innumerable Meanings; The Sutra of the Lotus Flower of the Wonderful Law; The Sutra of Meditation on the Bodhisattva Universal Virtue (bahasa Indonesia: Sutra Teratai Lipat Tiga: Sutra Banyak Arti; Sutra dari Bunga Teratai akan Hukum yang Luar Biasa; Sutra Meditasi akan Bodhisattva Kebijaksanaan Universal). New York & Tōkyō 1975 (Weatherhill & Kōsei Publishing).
  • (Inggris) Hurvitz, Leon (tr.). Scripture of the Lotus Blossom of the Fine Dharma: The Lotus Sutra. New York 1976 (Columbia University Press). Records of Civilization: Sources and Studies. Diterjemahkan dari Kumārajīva berbahasa Tionghoa.
  • (Inggris) Kuo-lin Lethcoe (ed.). The Wonderful Dharma Lotus Flower Sutra with the Commentary of Tripitaka Master Hsuan Hua. Translated by the Buddhist Text Translation Society. San Francisco 1977 (Buddhist Text Translation Society). Diterjemahkan dari Kumārajīva berbahasa Tionghoa.
  • (Inggris) Watson, Burton (tr.). The Lotus Sutra. New York 1993 (Columbia University Press) Diterjemahkan dari bahasa klasik di Asia. Terjemahan dari Kumārajīva berbahasa Tionghoa.
  • (Inggris) Kubo Tsugunari, Yuyama Akira (tr.) The Lotus Sutra. Revised 2nd ed. Berkeley, Calif. : Numata Center for Buddhist Translation and Research, 2007. Translation from the Chinese of Kumārajīva with input from the Central Asian Kashgar Sanskrit manuscript. ISBN 9781886439399
  • Reeves, Gene (tr.) The Lotus Sutra : A Contemporary Translation of a Buddhist Classic. Boston 2008 (Wisdom Publications), ISBN 0-86171-571-3. xii + 492 pp. Translation from the Chinese of Kumārajīva. Includes also the opening and closing sutras The Sutra of Innumerable Meanings and The Sutra of Contemplation of the Dharma Practice of Universal Sage Bodhisattva.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Paul Williams, Mahāyāna Buddhism: the doctrinal foundations. Routledge 1989, hal. 142.
  2. ^ Nattier, Jan. A guide to the Earliest Chinese Buddhist Translations. 2008. p. 22
  3. ^ PTS "Pali-English Dictionary" (1921-25), "vi-", accessed 23 Jan. 2011 from "U. Chicago" at http://dsal.uchicago.edu/cgi-bin/philologic/getobject.pl?c.3:1:1281.pali .
  4. ^ Untuk terjemahan dari bahasa Sanskerta vi-lok dan kata asal yang sehubungan, lihat "Sanskrit-English Dictionary" (1899) - Monier William, hal. 986, "vi-lok", diakses tanggal 23 Januari 2011 dari "U. Cologne" di http://www.sanskrit-lexicon.uni-koeln.de/cgi-bin/monier/serveimg.pl?file=/scans/MWScan/MWScanjpg/mw0986-viluNT.jpg . Untuk terjemahan vilokita sebagai kata berbahasa Pali, lihat PTS "Pali-English Dictionary" (PED), "viloketi" (dimana vilokita merupakan kalimat masa lampau dari kata kerja berbahasa Pali, viloketi) diakses tanggal 23 Januari 2011 dari "U. Chicago" di http://dsal.uchicago.edu/cgi-bin/philologic/getobject.pl?c.3:1:1952.pali . Untuk definisi menurut PED dari loka (biasanya merujuk kepada dunia yang terlihat atau dunia yang tampak), lihat http://dsal.uchicago.edu/cgi-bin/philologic/getobject.pl?c.3:1:824.pali . Dalam Kanon Pali, kata vilokita dapat ditemukan di AN 4.103 dan AN 8.10 (SLTP redaction). Terjemahan Upalavanna akan AN 4.103 (diakses tanggal 23 Januari 2011 dari "MettaNet" di http://metta.lk/tipitaka/2Sutta-Pitaka/4Anguttara-Nikaya/Anguttara2/4-catukkanipata/011-valahakavaggo-e.html , sutta 3, "Kumbhasuttaṃ" ), untuk contoh, terjemahan vilokitaṃ sebagai "meneliti".

Pranala luar[sunting | sunting sumber]