Sutan Muhammad Zain

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Soetan Moehammad Zain
Sutan Muhammad Zain bersama istri.
Lahir 1886
Bendera Belanda Sungai Pasak, Padang Pariaman, Sumatera Barat, Hindia Belanda
Meninggal 6 April 1962 (umur 76)
Bendera Jepang Tokyo, Jepang
Kewarganegaraan Bendera Indonesia Indonesia
Almamater Rijks Universiteit, Leiden, Belanda
Pekerjaan Pengajar, aktivis kemerdekaan
Dikenal karena Pakar Bahasa Indonesia
Agama Islam
Pasangan Siti Murin
Anak Dr. Zairin Zain
Drg. Yetty Rizali Noor
Prof. Drs. Harun Zain

Sutan Muhammad Zain (lahir di Sungai Pasak, Padang Pariaman, Sumatera Barat, 1886 – meninggal di Tokyo, Jepang, 6 April 1962 pada umur 76 tahun)[1] adalah seorang pakar bahasa terkemuka di Indonesia. Dia menyusun gramatika Bahasa Melayu, yang menjadi pendahulu dan dasar-dasar gramatika Bahasa Indonesia.

Kehidupan[sunting | sunting sumber]

Sejak tahun 1911, Sutan Muhammad Zain telah menjadi guru Bahasa Melayu di Prince Hendrik School, Batavia. Pada tahun 1923, Zain mendapat beasiswa untuk belajar di Rijks Universiteit Leiden Belanda, sampai akhirnya menjadi pribumi Indonesia pertama yang memiliki ijazah tertinggi dalam penguasaan Bahasa Melayu serta diakui di kalangan ilmiah.

Selain giat mengembangkan Bahasa Indonesia, Zain juga aktif sebagai aktivis pergerakan. Ia menjadi ketua Pengurus Besar Persatuan Guru Hindia Belanda (PGHB) (1914-1922), anggota Gemeente Raad (1920-1922), dan anggota Volksraad.[2]

Pada zaman Jepang, untuk pertama kalinya Zain menyusun gramatika Bahasa Melayu, yang menjadi pendahulu dan dasar-dasar gramatika Bahasa Indonesia. Dalam bukunya "Djalan Bahasa Indonesia", untuk pertama kalinya dikenal apa yang kini disebut sebagai kata benda, kata kerja, kata sandang dan seterusnya.

Salah satu karya monumental lainnya adalah sebuah kamus yang cetakan pertamanya dilakukan pada tahun 1951 yaitu "Kamus Modern Bahasa Indonesia", yang kemudian dikembangkan oleh Jusuf Sjarif Badudu menjadi "Kamus Lengkap Badudu-Zain" yang diterbitkan tahun 1992.

Prof. Zain wafat pada 6 April 1962 setelah mengalami stroke dalam perjalanan pesawat udara dari Amerika Serikat menuju Tokyo, Jepang. Jenazahnya dimakamkan di TPU Karet Bivak, Jakarta.

Keluarga[sunting | sunting sumber]

Sutan Muhammad Zain menikah dengan Siti Murin, dan ia dikaruniai tujuh orang anak dan 15 orang cucu. Diantara putra-putrinya ialah Dr. Zairin Zain (duta besar Indonesia), Drg. Yetty Rizali Noor (dekan Fakultas Kedokteran Gigi Universitas Trisakti, ketua umum Kowani, anggota DPR), dan Prof. Drs. Harun Zain (rektor Universitas Andalas, gubernur Sumatera Barat, Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi).

Karya-karya[sunting | sunting sumber]

Jabatan dan Tugas[sunting | sunting sumber]

Tugas-tugas yang pernah dilaksanakan oleh Sutan Muhammad Zain di antaranya:

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ Ensiklopedi Jakarta: Culture & Heritage: Volume 3, Yayasan Untuk Indonesia, Jakarta Raya (Indonesia). Dinas Kebudayaan dan Permuseuman, 2005
  2. ^ Hassan Shadily, Prof. Mr. Ag. Pringgodigdo, Ensiklopedi Umum, 1973