Sungai Mesir

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Lokasi "Sungai Mesir": dapat bermuara di pantai antara bekas kota kuno Pelusium dan kota modern Arish. Jarak Pelusian ke Arish sekitar 120 km.

Sungai Mesir atau sungai tanah Mesir (bahasa Inggris: Brook of Egypt atau River of Egypt) merupakan nama sungai yang diterjemahkan dari nama bahasa Ibrani Nachal Mitzrayim. Dalam Alkitab Ibrani atau Perjanjian Lama di Alkitab Kristen, nama ini digunakan untuk sungai yang merupakan batas barat tanah Israel. Umumnya, para pakar Alkitab mengidentifikasikannya dengan "Wadi El-Arish", meskipun masih diperdebatkan.

Para penerjemah bahasa Aram dan komentari Yudaisme mengidentifikasikannya dengan sungai Nil atau tepatnya "cabang Pelusian" sungai Nil, yaitu cabang sungai yang menuju dan bermuara dekat kota kuno Pelusium, yang dulu menjadi batas Mesir kuno, tetapi sekarang sudah tidak ada lagi. Penelitian arkeologi modern menunjukkan bahwa aliran sungai Nil berubah-ubah sepanjang waktu dan Nachal Mitzrayim diduga adalah cabang sungai paling timur pada zaman kuno yang jalurnya berbeda dengan "cabang Pelusian" yang kemudian.

Istilah yang berkaitan adalah Nahar Mitzrayim, hanya digunakan dalam Kitab Kejadian (Kejadian 15:18). Artinya juga "sungai Mesir". Ini sering dianggap sebagai sungai Nil, atau cabang paling timurnya.[1]

Sungai dan Delta Nil; Cabang Pelusian pada zaman kuno, terletak sebelah timur (di foto ini: sebelah kanan) Delta Nil yang hijau.

Catatan Alkitab[sunting | sunting sumber]

Ayat-ayat Alkitab berikut memuat rujukan kepada "sungai Mesir" atau "sungai tanah Mesir", yang berbeda dengan "sungai Nil".

Zaman Abraham[sunting | sunting sumber]

  • Kejadian 15:18: Pada hari itulah TUHAN mengadakan perjanjian dengan Abram serta berfirman: "Kepada keturunanmulah Kuberikan negeri ini, mulai dari sungai Mesir sampai ke sungai yang besar itu, sungai Efrat"

Zaman Musa[sunting | sunting sumber]

  • Keluaran 7:18: "Dan ikan yang dalam sungai Nil akan mati, sehingga sungai Nil akan berbau busuk; maka orang Mesir akan segan meminum air dari sungai Nil ini."
  • Bilangan 34:5: Kemudian batas itu membelok dari Azmon ke sungai Mesir dan berakhir ke laut.

Zaman Yosua[sunting | sunting sumber]

  • Yosua 13:3: Mulai dari sungai Sikhor di sebelah timur Mesir sampai ke daerah Ekron ke arah utara--semuanya itu terhitung tanah orang Kanaan--;ada lima raja kota orang Filistin, yakni di Gaza, di Asdod, di Askelon, di Gat dan di Ekron--;dan orang Awi.
  • Yosua 15:4: ...terus ke Azmon dan keluar pada sungai tanah Mesir, sehingga batas itu berakhir ke laut. Itulah bagi kamu batas selatan.
  • Yosua 15:47: Asdod dengan segala anak kota dan desa-desanya, Gaza dengan segala anak kota dan desa-desanya, sampai ke sungai tanah Mesir, Laut Besar dan pantainya.

Zaman Daud[sunting | sunting sumber]

  • 1 Tawarikh 13:5: Lalu Daud mengumpulkan semua orang Israel dari sungai Sikhor di Mesir sampai ke jalan yang menuju Hamat, untuk menjemput tabut Allah dari Kiryat-Yearim.

Zaman Salomo[sunting | sunting sumber]

  • 1 Raja Raja 8:65: Lalu Salomo mengadakan perayaan pada waktu itu juga, di hadapan TUHAN, Allah kita, selama tujuh hari, bersama-sama dengan seluruh Israel, suatu jemaah yang besar, dari jalan masuk ke Hamat sampai sungai Mesir.
  • 2 Tawarikh 7:8: Dan pada waktu itu juga Salomo mengadakan perayaan Pondok Daun selama tujuh hari, bersama-sama dengan seluruh Israel, suatu jemaah yang amat besar, dari jalan masuk ke Hamat sampai ke sungai Mesir.

Zaman raja-raja (Hizkia, Yoyakim)[sunting | sunting sumber]

  • Yesaya 27:12: Maka pada waktu itu TUHAN akan mengirik mulai dari sungai Efrat sampai sungai Mesir, dan kamu ini akan dikumpulkan satu demi satu, hai orang Israel!
  • Amos 8:8: Tidakkah akan gemetar bumi karena hal itu, sehingga setiap penduduknya berkabung? Tidakkah itu seluruhnya akan naik seperti sungai Nil, diombang-ambingkan dan surut seperti sungai Mesir?"
  • Amos 9:5: Tuhan ALLAH semesta alamlah yang menyentuh bumi, sehingga bergoyang, dan semua penduduknya berkabung, dan seluruhnya naik seperti sungai Nil, dan surut seperti sungai Mesir.
  • 2 Raja Raja 24:7: Raja Mesir tidak lagi keluar berperang dari negerinya, sebab raja Babel telah merebut segala yang termasuk wilayah raja Mesir mulai dari sungai Mesir sampai ke sungai Efrat.

Zaman Pembuangan ke Babel[sunting | sunting sumber]

  • Yehezkiel 47:19: Di sebelah selatan: perbatasan mulai dari Tamar sampai mata air Meriba dekat Kadesh, terus ke sungai Mesir, terus ke laut besar. Itulah di sebelah selatan perbatasan dengan Tanah Negeb.
  • Yehezkiel 48:28: Perbatasan wilayah Gad di sebelah selatan ialah dari Tamar sampai mata air Meriba dekat Kadesh, terus ke sungai Mesir, terus ke laut besar.

Kata "sungai Mesir" umumnya diterjemahkan dari bahasa Ibrani Nachal Mitzrayim (atau Nakhal Mizraim), kecuali pada Kejadian 15:18, kata Ibrani yang dipakai adalah Nahar Mitzrayim. Sedangkan pada kitab Amos (Amos 8:8; 9:5) dipakai kata Ye'or Mitzrayim untuk "sungai Mesir", sedangkan untuk "sungai Nil" dipakai kata "Ye'or" saja.

Septuaginta[sunting | sunting sumber]

Istilah Ibrani "Nachal Mitzrayim" dalam Bilangan 34:5; Yosua 15:47 dan 2 Raja Raja 24:7 diterjemahkan sebagai "Cheimarros Aigyptou" ("Aliran sungai Mesir") dalam Septuaginta. Terjemahan ini berlaku bagi sungai Nil maupun sungai-sungai kecil (wadi) musiman. Terjemahan "Pharangos Aigyptou" ("Kanal Mesir") dalam Yosua 15:4 juga tidak menjelaskan lokasi tepatnya. Namun Nachal Mitzrayim dalam 1 Raja Raja 8:65, bersama dengan istilah Nahar Mitzrayim dalam Kejadian 15:18 dan Ye'or Mitzrayim dalam Amos 8:8; 9:5 semuanya diterjemahkan sebagai "Potamos Aigyptou" ("Sungai Mesir") mengindikasikan bahwa semuanya dianggap sama. Kata Ye'or jelas merujuk kepada sungai Nil, tambahan pula, kata potamos hanya dipakai untuk "sungai besar", bukan untuk "sungai kecil". Jadi Potamos Aigyptou dapat disimpulkan merujuk kepada sungai Nil. Kata benda Rhinokoroura (Rhinocorura) dalam terjemahan untuk Yesaya 27:12 dapat dipahami sebagai cabang Pelusian sungai Nil.

Ye'or dalam Kejadian 41:1-18; Keluaran 1:22, 2:3-5, 4:9, 7:15-25, 8:3-11, 17:5; Yehezkiel 29:3-9; Daniel 12:5-7; Yesaya 19:7-8; Yeremia 46:7-8 dan Zakharia 10:11 semua diterjemahkan sebagai potomos ("sungai"). Yesaya 23:3-10 tidak diterjemahkan secara harfiah dalam Septuaginta yang tidak mengandung terjemahan langsung ats kata Ye'or dalam ayat-ayat ini. Demikian pula tidak ada terjemahan langsung untuk kata Nachal dalam Yehezkiel 47:19.

Dalam Kitab Yosua (Yosua 13:3), sungai Sikhor dalam Septuaginta diterjemahkan asikēton ("[sungai] berlumpur"; muddy [river]) yang sesuai dengan makna bahasa Ibrani "[sungai] gelap (yaitu berlumpur; muddy)". Demikian pula dalam Kitab Yeremia (Yeremia 2:18) diterjemahkan sebagai geon ("[sungai yang mengandung] tanah"; "earthy [river]"). Kata-kata ini merupakan sinonim nama Pelousion (Pelusium) yang diturunkan dair pelos artinya "lumpur" ("mud" atau "silt").

Kata Sikhor di bagian lain tidak diterjemahkan langsung, misalnya 1 Tawarikh 13:5 menyebutkan orion Aigyptou ("batas Mesir") yang sebenarnya menguatkan bahwa Sikhor dipahami sama dengan Nachal Mitzrayim dan Nahar Miztrayim yang secara eksplisit disebut sebagai batas Mesir. Demikian pula pada Yesaya 23:3 ditulis sebagai metabolē ("tempat penyeberangan [perbatasan]"; bahasa Inggris: "[border] crossing").

Identifikasi[sunting | sunting sumber]

Sungai Nil[sunting | sunting sumber]

"Sungai Mesir" secara tradidional diidentikkan dengan sungai Nil.

Secara tradisional orang Yahudi memahami istilah Nachal Mitzrayim sebagai sungai Nil. Pandangan ini dinyatakan secara eksplisit dalam "Targum Pseudo-Jonathan" atau "Targum Yerusalem", "Targum Jonathan", "Targum Neofiti" dan potongan-potongan Targum lain, di mana semuanya menerjemahkan istilah itu dengan kata Nilus. Demikian pula kumpulan komentari Rashi dan Rabbi Yehuda Halevi. Secara eksplisit Rashi menyatakan dalam komentarinya mengenai Yosua 13:3:

"Dari (sungai) Sikhor: yaitu (sungai) Nil, yang sama dengan Nachal Mizraim."

Meskipun demikian, istilah Nachal Mitzrayim hanya digunakan jika berkaitan dengan batas Tanah Israel, sedangkan kata Ye'or umumnya digunakan untuk menyebut bagian utama sungai Nil. Hal ini menunjukkan bahwa ada perbedaan makna. Mengingat wilayah Tanah Israel tidaklah melebar sampai ke Delta sungai Nil, maka tafsiran yang paling masuk akal adalah istilah itu merujuk kepada cabang Pelusian sungai Nil, bukan pada sungainya sendiri, sebagaimana yang secara eksplisit diidentifikasi oleh Rabbi Yehuda Halevi.

Nama "Nil" (bahasa Yunani: Neilos) itu sendiri diduga diturunkan dari kata Semitik "Nahal" yang berarti "sungai", dan yang juga merupakan asal mula kata bahasa Ibrani "nachal".

Wadi El-Arish[sunting | sunting sumber]

Lenyapnya cabang Pelusian sungai Nil menyebabkan banyak kebingungan mengenai geografi Alkitab di Sinai.

Menurut Keluaran 13:18-20 tempat bertolaknya bangsa Israel ketika keluar dari Mesir adalah kota kuno Sukot (Sukkot). Nama Sukkot dalam bahasa Ibrani berarti "gubuk-gubuk pohon palem" dan dapat diterjemahkan sebagai El-Arish dalam bahasa Arab. Kota El-Arish terletak dekat Fayyum, kota asal komentator Yahudi, Saadia Gaon, yang mengidentikkan Nachal Mitzrayim dengan "wadi El-Arish", yang mengalir ke Laut Tengah melalui kota El-Arish. Komentator-komentator Yahudi berikutnya dari Mesir, Radbaz dan Kaftor Vaferech mengikuti pandangan ini. Pemerian ini tidak merujuk kepada kota modern yang disebut "El-Arish", karena Kaftor Vaferach menempatkan kota kuno El-Arish kira-kira 180 km dari Gaza, yaitu terletak di sekitar cabang Pelusian sungai Nil dan masih sesuai dengan penafsiran tradisional. Kota modern El-Arish terletak sejauh hanya 77 km dari Gaza.

Septuaginta menerjemahkan Nachal Mitzrayim dalam Yesaya 27:12 sebagai "Rhinocorura". Nama ini dan variannya "Rhinocolura" digunakan di wilayah Semenanjung Sinai yang meliputi juga kota kuno Pelusium dan terjemahan ini ternyata juga konsisten dengan penafsiran tradisional. Namun, nama tersebut juga dipakai untuk menyebut suatu kota di pantai yang terletak di jalur ke Mesir lebih ke sebelah timur. Lenyapnya cabang Pelusian sungai Nil menimbulkan penafsiran bahwa Rhinocorura dalam Septuaginta sebagai suatu wadi yang mengairi kota ini. Para peziarah akhirnya keliru mengidentifikasi pemukiman Arab di muara wadi ini (baik yang sama maupun yang di dekat kota kuno tersebut) dengan kota kuno Sukot yang disebut di Alkitab, sehingga nama-nama El-Arish dan Wadi El-Arish diberikan bagi pemukiman tersebut dan sungai atau wadi yang mengairinya.

Terjemahan istilah nachal sebagai "brook" dalam bahasa Inggris, mengimplikasikan aliran air yang kecil, dan ini mempengaruhi pula penafsiran makna kata sebenarnya. Terjemahan ini dirasa tidak seluruhnya tepat karena kata nachal dalam bahasa Ibrani dapat diterapkan untuk semua aliran air, meskipun cenderung dipakai untuk sungai kecil di dalam Alkitab Ibrani. Penggunaannya dalam bahasa Ibrani modern tidak sama dengan bahasa Arab "wadi". Identifikasi dengan Wadi El-Arish masih diterima luas dalam literatur populer, tetapi tidak demikian di kalangan para arkeolog.[2]

Identifikasi berdasarkan bukti arkeologi dan geografi[sunting | sunting sumber]

Meskipun Rhinocolura (suatu varian dari Rhinocorura) dalam tulisan Plinius yang Tua dan Flavius Yosefus nampaknya merujuk kepada El-Arish, para arkeolog tidak menemukan bukti penghunian tempat tersebut sebelum periode Helenistik, sehingga berpendapat bahwa tempat ini tidak identik dengan kota Rhinocorura yang disebut-sebut oleh Strabo dan Diodorus Siculus, di mana dikatakan dihuni oleh orang-orang Etiopia. Jadi "Rhinocorura" yang disebut dalam terjemahan Septuaginta untuk Yesaya 27:12 tidak dapat dianggap sama dengan Wadi El-Arish. Nama itu juga dipakai untuk seluruh daerah di dekat Pelusium.

Kisah keluarnya bangsa Israel dari Mesir (Exodus) juga konsisten dengan identifikasi Nachal Mitzarayim dengan cabang Pelusian, bukan dengan Wadi El-Arish. Penyeberangan Laut Merah menurut Keluaran 13:18 dapat dipahami berlokasi di suatu bagian Laut Merah yang terletak di sebelah selatan cabang Pelusian, yang sekarang disebut Teluk Suez). Laut Merah, sebagaimana Nachal Mitzrayim digambarkan sebagai batas Tanah Israel (Keluaran 23:31). Setelah menyeberang, bangsa Israel berada di padang gurun Syur (Keluaran 15:22) yang terletak di sebelah barat Wadi El-Arish.

Naskah Asyur yang menggambarkan serangan Sanherib atas wilayah Pelusium menyebutkan Nahal Musri (suatu bentuk ejaan yang sama artinya dengan Nachal Mitzrayim dalam bahasa Ibrani).[3] Inskripsi Mesir dari dinasti ke-19 menunjukkan bahwa cabang Pelusian (bermuara di Pelusium) dari sungai Nil dianggap sebagai batas timur Mesir.[4]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ 2 Tawarikh 9:26
  2. ^ Wadi El Arish as Egyptian border
  3. ^ Na'aman, N., The Brook of Egypt and Assyrian policy on the border of Egypt, Tel Aviv 6, 68-90 (1979)
  4. ^ The International Standard Bible Encyclopedia vol. 1 (Grand Rapids: Eerdmans Publishing Co., 1979) p. 549-550.