Sodis

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Aplikasi SODIS di Indonesia

SODIS adalah suatu teknik sederhana mengdisinfektasi air dengan menggunakan sinar Matahari dan botol PET (botol air mineral) sehingga layak untuk diminum. [1]Secara sederhana SODIS adalah menjemur air mentah sehingga aman untuk diminum, teknik ini cocok untuk keadaan darurat atau daerah yang terkena bencanan untuk mengatasi masalah air minum. Kata Sodis berasal dari singkatan dalam bahasa inggis Solar water deisinfectan . SODIS adalah cara yang murah dan metode yang efektif untuk desentralisasi pengolahan air, biasanya diterapkan di tingkat rumah tangga dan direkomendasikan oleh World Health Organization sebagai metode yang layak untuk keperluan pengolahan air rumah tangga dan penyimpanan yang aman.[2] SODIS sudah diterapkan di banyak negara berkembang, salah satunya Indonesia

Prinsip[sunting | sunting sumber]

Paparan sinar Matahari telah ditunjukkan untuk menonaktifkan penyebab diare organisme dalam air minum tercemar. Tiga efek dari radiasi Matahari dipercaya untuk berkontribusi pada organisme patogen inaktivasi:

  1. UV-A mengganggu secara langsung dengan metabolisme dan merusak struktur sel bakteri.
  2. UV-A (panjang gelombang 320-400 nm) bereaksi dengan oksigen terlarut dalam air dan menghasilkan bentuk oksigen sangat reaktif (oksigen radikal bebas dan hidrogen peroksida), yang diyakini juga kerusakan patogen.
  3. radiasi Infra merah memanaskan air. Jika suhu air naik di atas 50 ° C, proses desinfeksi adalah tiga kali lebih cepat.

Pada suhu air sekitar 30 ° C , ambang batas intensitas radiasi Matahari sekurang-kurangnya 500 W/m2 (semua spektrum cahaya) diperlukan selama sekitar 5 jam untuk SODIS efisien. Dosis ini mengandung energi 555 Wh/m2 dalam kisaran UV-A dan cahaya ungu, 350 nm-450 nm, setara dengan sekitar 6 jam lintang pertengahan (Eropa) siang sinar Matahari musim panas.

Pada suhu air lebih tinggi dari 45 ° C , efek sinergis dan suhu radiasi UV lebih meningkatkan efisiensi desinfeksi.

Pedoman untuk aplikasi pada tingkat rumah tangga[sunting | sunting sumber]

Pictograms SODIS.jpg

  1. Air dari sumber yang tercemar diisi ke dalam botol air transparan. untuk saturasi oksigen, botol diisi tiga perempat, kemudian guncang selama 20 detik (dengan tutup), kemudian diisi sampai penuh. air yang sangat keruh (kekeruhan lebih tinggi dari 30 NTU) harus disaring sebelum dipaparkan dibawah sinar Matahari.
  2. Botol yang telah terisi air kemudian dijemur dibawah sinar Matahari. Efek suhu yang lebih baik dapat dicapai jika botol ditempatkan di atap bergelombang dibandingkan dengan atap jerami.
  3. air yang telah mendapat paparan tersebut dapat dikonsumsi. Risiko kontaminasi ulang dapat diminimalkan jika air disimpan dalam botol. Air dapat dikonsumsi secara langsung dari botol atau dituangkan ke dalam cangkir minum yang bersih. Pengisian ulang dan penyimpanan dalam wadah lain meningkatkan risiko kontaminasi.
Durasi Pengolahan Air yang disarankan[3]
Kondisi Cuaca Lama waktu pengolahan minimum
Cuaca cerah 6 jam
50% berawan 6 jam
50-100% berawan 2 hari
hujan terus-menerus kinerja tidak memuaskan, gunakan air hujan

Aplikasi[sunting | sunting sumber]

SODIS adalah metode yang efektif untuk mengolah air di mana bahan bakar atau kompor tidak tersedia atau mahal, contohnya didaerah bencana. Bahkan di mana bahan bakar tersedia, SODIS lebih ekonomis dan ramah lingkungan . Penerapan SODIS terbatasi jika tidak tersedia botol yang cukup, atau jika air sangat keruh.

Secara teori, metode dapat digunakan dalam bantuan bencana atau kamp-kamp pengungsi. Namun, pengadaan botol mungkin lebih sulit daripada menyediakan desinfektan setara tablet yang mengandung klorin, bromin, atau yodium. Selain itu, dalam beberapa keadaan, mungkin sulit untuk menjamin bahwa air akan dijemur di Matahari untuk waktu yang diperlukan.

Metode lain untuk keperluan rumah tangga pengolahan air dan penyimpanan yang aman ada, misalnya klorinasi, prosedur penyaringan yang berbeda atau flokulasi / desinfeksi. Pemilihan metode yang memadai harus didasarkan pada kriteria efektivitas, co-terjadinya polusi jenis lain (kekeruhan, kimia polutan), biaya perawatan, input tenaga kerja dan kenyamanan, dan preferensi pengguna.

Peringatan[sunting | sunting sumber]

Jika botol-botol air tidak ditinggal di bawah Matahari untuk jangka waktu yang tepat, air mungkin tidak aman untuk diminum dan dapat menyebabkan penyakit. Jika sinar Matahari kurang kuat, karena cuaca mendung atau iklim yang kurang cerah, waktu pencahayaan lebih lama di bawah sinar Matahari yang diperlukan.

Isu-isu berikut juga harus dipertimbangkan:[sunting | sunting sumber]

  1. Botol bahan: Beberapa kaca atau bahan PVC dapat mencegah sinar ultraviolet mencapai air. komersial tersedia botol yang terbuat dari PET direkomendasikan. Penanganan jauh lebih nyaman dalam kasus PET botol. Polycarbonate blok semua UVA dan UVB, dan karena itu tidak boleh digunakan.
  2. Penuaan botol plastik: SODIS efisiensi tergantung pada kondisi fisik botol plastik, dengan goresan dan tanda-tanda lain memakai mengurangi efisiensi SODIS. Berat tergores atau tua, buta botol harus diganti.
  3. Bentuk wadah: intensitas radiasi UV dengan cepat berkurang dengan bertambahnya kedalaman air. Pada kedalaman air 10 cm dan moderat kekeruhan 26 NTU, radiasi UV-A dikurangi sampai 50%. PET botol minuman ringan sering mudah tersedia dan dengan demikian paling praktis untuk aplikasi SODIS.
  4. Oksigen: Sinar Matahari menghasilkan bentuk sangat reaktif oksigen (oksigen radikal bebas dan hidrogen peroksida) di dalam air. Molekul reaktif ini berkontribusi dalam proses penghancuran mikroorganisme. Dalam kondisi normal (sungai, anak sungai, sumur, kolam, tekan) mengandung air yang cukup oksigen (lebih dari 3 mg oksigen per liter) dan tidak harus yg bercampur dgn udara sebelum penerapan SODIS.
  5. Pencemaran bahan botol: Ada beberapa kekhawatiran atas pertanyaan apakah wadah minum plastik dapat melepaskan bahan kimia atau komponen beracun ke dalam air, sebuah proses yang mungkin dipercepat oleh panas. Federal Swiss untuk Material Laboratorium Pengujian dan Penelitian telah memeriksa difusi adipates dan ftalat (Deha dan DEHP) dari baru dan dipakai ulang botol PET dalam air selama eksposur Matahari. Tingkat konsentrasi yang ditemukan di dalam air setelah eksposur Matahari 17 jam dalam 60 ° C air berada jauh di bawah pedoman WHO untuk air minum dan besar yang sama konsentrasi phthalate dan adipate umumnya ditemukan dalam air keran kualitas tinggi.

Keprihatinan mengenai penggunaan umum-botol PET juga dinyatakan setelah laporan yang diterbitkan oleh para peneliti dari University of Heidelberg di antimon dibebaskan dari PET-botol untuk minuman ringan dan air mineral disimpan selama beberapa bulan di supermarket. Namun, konsentrasi antimon yang ditemukan dalam botol adalah perintah yang besarnya di bawah WHO dan panduan nasional untuk konsentrasi antimon dalam air minum.[4] and national guidelines for antimony concentrations in drinking water.[5][6][7] Lebih jauh lagi, air SODIS tidak disimpan lebih dari waktu yang lama seperti di botol.

dampak Kesehatan , pengurangan diare[sunting | sunting sumber]

Telah menunjukkan bahwa metode SODIS (dan metode pengolahan air rumah tangga) dapat sangat efektif menghilangkan patogen kontaminasi dari air. Namun, penyakit menular juga ditularkan melalui jalur lain, yaitu karena kurangnya sanitasi dan kebersihan. Studi tentang pengurangan diare di kalangan pengguna SODIS menunjukkan nilai-nilai pengurangan 30-80%. [8][9][10][11][12]

Penelitian dan pengembangan[sunting | sunting sumber]

Efektivitas SODIS pertama kali ditemukan oleh Profesor Aftim Acra di American University of Beirut pada awal tahun 1980 [3]. Substansial penelitian tindak lanjut dilakukan oleh kelompok riset Martin Wegelin di Swiss Federal Institute of Aquatic Science and Technology (Eawag) dan Dr Kevin McGuigan di Royal College of Surgeons di Irlandia. Kontrol klinis percobaan yang dipelopori oleh Profesor Ronan Conroy dari tim RCSI bekerjasama dengan Dr T Michael Elmore-Meegan.

Saat ini, sebuah proyek penelitian bersama SODIS dilaksanakan oleh lembaga-lembaga sebagai berikut:

  1. Royal College of Surgeons di Irlandia (RCSI), Irlandia (koordinasi)
  2. Universitas Ulster (UU), Kerajaan Inggris
  3. CSIR Environmentek, Afrika Selatan, Eawag, Swiss
  4. The Institute of Air dan Sanitasi Pembangunan (IWSD), Zimbabwe
  5. Platform Solar de Almería (CIEMAT-PSA), Spanyol
  6. University of Leicester (UL), Kerajaan Inggris
  7. Komisi Internasional untuk Relief Penderitaan & Kelaparan (ICROSS), Kenya
  8. University of Santiago de Compostela (USC), Spanyol
  9. Swiss Federal Institute of Aquatic Science and Technology (Eawag), Swiss

Proyek ini telah memulai suatu studi multi-negara termasuk bidang studi di Zimbabwe, Afrika Selatan dan Kenya.

Perkembangan lain termasuk aliran kontinu unit desinfeksi , dan solar desinfeksi dengan titanium dioksida kaca film lebih dari silinder yang mencegah pertumbuhan kembali bakteri dari coliforms setelah SODIS. Penelitian telah menunjukkan bahwa sejumlah tambahan biaya rendah mampu mempercepat SODIS dan yang mungkin bisa membuat SODIS aditif lebih cepat dan efektif baik dalam cuaca cerah dan berawan, perkembangan yang bisa membantu membuat teknologi lebih efektif dan diterima oleh pengguna. [16] Studi lain menunjukkan bahwa alam coagulants (bibit dari lima jenis tumbuhan alami - Vigna unguiculata, Phaseolus Mungo, Glycine max, Pisum sativam, dan Arachis hypogea - dievaluasi untuk menghilangkan kekeruhan), adalah seefektif komersial dan bahkan tawas yang superior untuk klarifikasi karena dosis optimal rendah. [13]

aplikasi di seluruh dunia[sunting | sunting sumber]

Swiss Federal Institute of Aquatic Science and Technology (Eawag), melalui Departemen Air dan Sanitasi di Negara Berkembang (Sandec), koordinat SODIS proyek promosi di 33 negara termasuk Bhutan, Bolivia, Burkina Faso, Kamboja, Kamerun, Republik Demokratik Kongo, Ekuador , El Salvador, Ethiopia, Ghana, Guatemala, Guinea, Honduras, India, Indonesia, Kenya, Laos, Malawi, Mozambik, Nepal, Nikaragua, Pakistan, Peru, Filipina, Senegal, Sierra Leone, Sri Lanka, Togo, Uganda, Uzbekistan, Vietnam, Zambia, dan Zimbabwe. Alamat kontak dan studi kasus dari proyek-proyek dikoordinasikan oleh Swiss Federal Institute of Aquatic Science and Technology (Eawag) yang tersedia di sodis.ch.

Penerapan di seluruh dunia SODIS dalam proyek-proyek dikoordinasikan oleh Eawag

SODIS proyek yang didanai oleh, antara lain, SOLAQUA Foundation (Lions Clubs, Rotary Club, Migros, dan Yayasan Air Michel Comte.

SODIS juga telah diterapkan di beberapa masyarakat di Brazil, salah satunya adalah melakukan Pupuh Verde Prainha utara Fortaleza. Di sana, para penduduk desa telah memurnikan air mereka dengan metode SODIS. Hal ini cukup berhasil, terutama karena suhu pada siang hari dapat melampaui 40 ° C dan ada jumlah terbatas teduh.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

  1. UV
  2. Iradiasi Ultraviolet yg menghapus kuman penyakit

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ sodis.ch
  2. ^ World Health Organization
  3. ^ Solar Water Disinfection
  4. ^ http://www.who.int/water_sanitation_health/dwq/chemicals/antimonysum.pdf
  5. ^ EMPA-Korrespondenz
  6. ^ Toxic risk in bottled water?
  7. ^ University of Heidelberg — Press Releases
  8. ^ Conroy RM, Elmore-Meegan M, Joyce T, McGuigan KG, Barnes J (1996). "Solar disinfection of drinking water and diarrhoea in Maasai children: a controlled field trial". Lancet 348 (9043): 1695–7. doi:10.1016/S0140-6736(96)02309-4. PMID 8973432. 
  9. ^ Conroy RM, Meegan ME, Joyce T, McGuigan K, Barnes J (October 1999). "Solar disinfection of water reduces diarrhoeal disease: an update". Archives of disease in childhood 81 (4): 337–8. doi:10.1136/adc.81.4.337. PMC 1718112. PMID 10490440. 
  10. ^ Conroy RM, Meegan ME, Joyce T, McGuigan K, Barnes J (October 2001). "Solar disinfection of drinking water protects against cholera in children under 6 years of age". Archives of disease in childhood 85 (4): 293–5. doi:10.1136/adc.85.4.293. PMC 1718943. PMID 11567937. 
  11. ^ Rose A, Roy S, Abraham V, et al. (February 2006). "Solar disinfection of water for diarrhoeal prevention in southern India". Archives of disease in childhood 91 (2): 139–41. doi:10.1136/adc.2005.077867. PMID 16403847. 
  12. ^ Hobbins M. (2003). The SODIS Health Impact Study, Ph.D. Thesis, Swiss Tropical Institute Basel
  13. ^ Mbogo SA (March 2008). "A novel technology to improve drinking water quality using natural treatment methods in rural Tanzania". J Environ Health 70 (7): 46–50. PMID 18348392. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

  1. http://web.archive.org/web/20091229072853/http://www.ampl.or.id/file/pdf/seminar/Laporan_Ringkas_end_user_water_treatment.pdf
  2. http://digilib-ampl.net/detail/detail.php?kode=1706&row=0&tp=publikasi&ktg=leaflet&kd_link=
  3. http://web.archive.org/web/20060419010502/http://www.sodis.ch/Text2002/Projects/Lombok.pdf
  4. http://www.hedon.info/docs/BP53-Aristanti-12.pdf
  5. http://www.csd-i.org/sodis-research-abstract/
  6. http://www.physics.harvard.edu/~wilson/arsenic/remediation/sodis/SODIS_Paper.html
  7. SODIS
  8. How does it work
  9. Plastic versus glass bottlesPDF (36.0 KB)
  10. SODIS in Latin America
  11. covers the concept briefly
  12. Drinking Water For All (PDF) by Anumakonda Jagadeesh. Test results in Tamil Nadu, India.
  13. Kenyans Tap Sun to Make Dirty Water Sparkle Multimedia from CLPMag.org
  14. Pure water for all, The Hindu Business Line, Apr 15, 2005
  15. Clean water at no cost, the SODIS way, The Hindu, Sep 14, 2006