Singapore Flyer

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
The Singapore Flyer
Sg-flyer-4oct07.jpg
Lokasi Bendera Singapura Singapura
Status Selesai dibangun
Penggunaan Kendaraan pengamatan
Atap 165 m (541 kaki)
Area lantai 33.700  (362,700 ft²)
Biaya S$240 juta (US$180 juta) (£90 juta) (Rp.1,44 triliun [1])
Perusahaan
Arsitek Kisho Kurokawa Architects & Associates, DP Architects
Insinyur
Struktural
Arup
Kontraktor Mitsubishi - Takenaka Consortium
Pengembang Melchers Project Management[butuh rujukan]
Pemilik Singapore Flyer Pte Ltd[butuh rujukan]
Singapore Flyer dari arah Marina Bay Sands

Singapore Flyer adalah kapsul pengamatan tertinggi di dunia,[2] dengan tinggi 165 meter, lebih tinggi 5 meter dari Star of Nanchang di China dan 30 meter lebih tinggi dari London Eye di Inggris. Singapore Flyer menawarkan pemandangan 3 negara sekaligus, Singapura, Malaysia (Johor) dan Indonesia (Batam).

Kapsul terakhir dipasang pada 2 Oktober 2007, roda mulai diputar pada 11 Februari 2008 dan Singapore Flyer dibuka untuk umum pada tanggal 1 Maret 2008. [3] Tiket terjual untuk 3 malam pertama senilai S$8.888 (sekitar Rp.63.993.600 [1], sebuah angka keberuntungan menurut kepercayaan Tionghoa.[2] Ketika dibuka pertama kali menjadi tempat pengamatan pemandangan tertinggi di Singapura.

Singapore Flyer terdiri dari roda pengamatan berdiameter 150 meter, pada keliling roda tersebut terdapat 28 kapsul berpendingin udara yang dapat menampung 28 orang, dan gedung terminal 3 lantai yang didalamnya terdapat toko souvenir, restoran, dan bar. Untuk berputar satu putaran penuh, Singapore Flyer membutuhkan waktu 37 menit. Pada awalnya, Singapore Flyer berputar berlawanan arah jarum jam, namun atas saran ahli Feng Shui, putaran Singapore Flyer diubah arahnya pada tanggal 4 Agustus 2008.[4]

Lokasi[sunting | sunting sumber]

Singapore Flyer terletak di dekat Marina Bay, Singapura. yang dikenal dengan Marina Promenade. Singapore Flyer juga terletak di samping tikungan ke 21 dan ke 22 sirkuit F1 Marina Bay, Singapura.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Singapore Flyer pertama kali digagas pada awal 2000an oleh Patrick MacMahon dari Melchers Project Management, sebuah anak perusahaan dari Jerman Melchers. Rencana resmi diumumkan pada 2002. Sebuah perusahaan baru, Singapore Flyer Pte Ltd, dibentuk sebagai pengembangnya, dengan Melchers Project Management memiliki 75% sahamnya, sisanya dimiliki Orient & Pacific Management.

Proyek ini secara resmi diumumkan secara luas pada 27 Juni 2003 oleh Singapore Tourism Board dengan penanda tanganan Nota kesepahaman (MoU), antara pengembang dan Badan Pariwisata Singapura untuk kelancaran proses penguasaan lahan. Dengan nota ini, badan pariwisata membeli satu bidang lahan di Marina Centre dari Singapore Land Authority dan menyewa pakaikan kepada pengembang untuk 30 tahun dan opsi perpanjangan 15 tahun lagi. Lahan ini bebas biaya sewa selama proses pembangunan. Pada Juli 2003, Jones Lang LaSalle ditunjuk sebagai penasehat pengembang. Takenaka Corporation dan Mitsubishi dipilih sebagai kontraktor utama, dan Arup sebagai konsultan struktur.

Rancangan awal menunjukkan tinggi 169 m (554 kaki) setara dengan London Eye, menuai kritik sebagai karya tiruan. Pengembang menyatakan bahwa itu bukan rancangan akhir baru merupakan konsep, selanjutnya rancangan akhir mengalami sedikit perubahan dari awalnya. Kemudian, proyek ini hampir berhenti ketika pengembang mengalami kesulitan pendanaan untuk membangun rodanya. Rencana awal, roda akan selesai dibuat pada akhir 2005 yang kemudian tertunda. Sempat ada laporan (yang dibantah oleh Singapore Tourism Board) bahwa badan ini memberi batas akhir pada 31 Maret 2005 kepada pengembang untuk menginformasikan masalah keuangannya dan meminta pembangunan tetap berjalan.

Pada September 2005, proyek ini berlangsung kembali setelah ada pendanaan dari 2 bank Jerman. Collin William Page, anak perusahaan ABN AMRO menyediakan pendanaan maksimal S$100 juta (Rp.600 miliar [1]), dan tambahan S$140 juta (Rp.840 miliar [1]) dari HypoVereinsbank. Dengan tambahan dana S$240 juta, sebuah investasi asing terbesar di dunia hiburan Singapura, pembangunan dimulai akhir bulan itu. Pemegang saham kemudian menjadi AAA Equity Holdings, Melchers Project Management, dan Orient & Pacific Management.

Pada Agustus 2007, Florian Bollen, direktur Singapore Flyer Pte Ltd, menaikkan saham di Singapore Flyer dari 60% menjadi 90% melalui akuisisi Melchers Project Management's 30% saham. Pengalihan ini dilakukan melalui AAA Equity Holdings, sebuah perusahaan investasi yang dipimpin oleh Bollen. Orient & Pacific Management, memiliki sisanya sebesar 10% saham.

Pada Maret 2010, Great Wheel Corporation, sebuah konsultan dari Singapore Flyer, adalah salah satu dari beberapa perusahaan yang dituduh melakukan penggelapan yang dituduhkan kejaksaan di Berlin, Jerman. Melakukan transfer sebesar 3 juta (Rp.37,5 miliar [5]) kepada perusahaan di Kepulauan Virgin dan Inggris, dan menerima pembayaran bulanan sebesar €40.000 (Rp.500juta [5]) dari perusahaan Jerman, Great Berlin Wheel yang berhubungan dengan Great Wheel di Singapore. Seorang juru bicara kejaksaan mengatakan: "Kami mengetahui terdapat kontraktor yang bertanggung jawab terhadap pekerjaan bohongan, dan kontrak ini dibuat untuk keuntungan pribadi."[6]

Florian Bollen sebagai direktur dari Great Wheel Corporation, tercatat di Singapura sebagai GWC Holdings, dan Singapore Flyer Pte Ltd. Juru bicara Singapore Flyer mengatakan: "Roda pengamatan raksasa di Berlin terpisah dan tidak ada hubungannya dengan kepemilikan dan operasional Singapore Flyer. Great Wheel Corporation juga bukan merupakan bagian dari Singapore Flyer. Semua penyelidikan terkait yang di Berlin dan Great Wheel Corporation tidak memberikan pengaruh terhadap operasional dan keuangan Singapore Flyer."[6]

Rancangan[sunting | sunting sumber]

Bagian dalam salah satu kapsul

Pembangunan menghasilkan luas bangunan sekitar 16.000  (172,000 ft²), dibangun di atas lahan seluas 33.700  (362,700 ft²) di sepanjang Marina Promenade. Dirancang oleh Arup dan Mitsubishi Heavy Industries dengan kapasitas 7,3 juta penumpang setiap tahun, rotasi konstan dari roda ini berarti putaran lengkap sekitar 30 menit.

Terdapat 28 kapsul berpendingin udara, seperti di Londen Eye, dirancang berupa kapsul exo (melekat di sisi luar roda). Dengan rancangan ini pemandangan tidak terhalang ketika berada di puncak, berbeda dengan rancangan kapsul endo (menggantung di roda) seperti di Star of Nanchang. Setiap kapsul memilik luas 26  (280 ft²) yang bisa diisi 28 penumpang, atau sampai 5 kursi roda dan 15 penumpang lain jika dipesan sebelumnya untuk pengunjung dengan kursi roda.

Bangunan terminal roda ini terdapat tiga lantai komersil, dengan teras terbuka ala Yunani yang bisa menjadi teater menghadap ke air dan dilengkapi juga dengan dermaga. Bangunan ini memiliki lanskap mewah, termasuk taman di atap dan tiruan hutan di atrium terminal. Parkir bus bisa menampung 40 bus di belakang bangunan dan terhubung melalui penyeberangan bawah tanah ke parkir tingkat untuk 300 mobil. Parkir mobil ini juga terbuka ke stasiun bawah tanah Promenade yang dibuka pada 17 April 2010.

Jalan kursi roda dan lift, toilet penyandang cacat dan parkir khusus untuk kursi roda juga tersedia.[7]

Transportasi[sunting | sunting sumber]

Untuk mencapai Singapore Flyer bisa menggunakan:

Pemandangan Teluk Marina dari dalam kapsul, Marina Bay Sands di kiri sedang dibangun

Rencana pesaing[sunting | sunting sumber]

  • Beijing Great Wheel 208 m (680 kaki), dibangun sejak 2007 dan direncanakan selesai 2008,[8] namun terhenti karena perusahaan bangkrut pada 2010.[9]
  • Great Dubai Wheel 185 m (610 kaki) diusulkan oleh Dubailand, di Dubai, Uni Emirat Arab, direncanakan pada 2006 dan dibuka 2009.[10] Namun belum terwujud saat ini.
  • Voyager 180 m (590 kaki) [11] diusulkan beberapa kali untuk Las Vegas, Nevada.[12]. Belum terwujud sampai rancangan ke tiga (V3).[13]
  • Bangkok Eye 176 m (580 kaki), di dekat Sungai Chao Phraya di Bangkok, Thailand, diumumkan oleh Bangkok Metropolitan Administration pada 13 Oktober 2010, yang memerlukan pendanaan 30 miliar baht proyek belum diputuskan.[14]
  • Great Berlin Wheel 175 m (570 kaki) direncanakan dibuka pada 2008[15] namun proyek berhenti setelah menghadapi masalah keuangan.[16]

Galeri foto[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b c d 1S$ = Rp.6.000 (September 2005 & medio 2007) dan 1S$=Rp.7.200 (Maret 2008 waktu pembukaan) Yahoo! Finance
  2. ^ a b World's biggest observation wheel set to spin in Singapore AFP
  3. ^ "Singapore Flyer opens to the public from Saturday". Channel NewsAsia. 1 March 2008. 
  4. ^ "Feng Shui turns this wheel". The Straits Times. Diakses 14 September 2010. 
  5. ^ a b €1 = Rp.12.500 (Maret 2010) Yahoo! Finance
  6. ^ a b Firm linked to Flyer under German probe
  7. ^ "Wheelchair Access - Singapore Flyer". Singaporeflyer.com. 16 December 2007. Diakses 14 September 2010. 
  8. ^ (AFP) – 5 Nov 2007 (5 November 2007). "Beijing begins construction of world's biggest wheel". Afp.google.com. Diarsipkan dari aslinya tanggal 11 December 2007. Diakses 14 September 2010. 
  9. ^ Beijing Ferris wheel company in receivership
  10. ^ Great Dubai Wheel Gets the Green Light
  11. ^ "Voyager Entertainment International, Inc". Voyager-ent.com. Diakses 14 September 2010. 
  12. ^ Mark E. Adams (31 December 1996). "Voyager Las Vegas". Vegastodayandtomorrow.com. Diakses 14 September 2010. 
  13. ^ Voyager Entertainment International, Inc.
  14. ^ BMA plans to build 'Bangkok Eye' on Chao Phya bank
  15. ^ "The Ferris Wheel near the Zoo has been approved". Aussichtsrad-berlin.de. Diakses 14 September 2010. 
  16. ^ "Planned Great Wheel for I-Drive area of Orlando on hold". Sun-sentinel.com. Diakses 14 September 2010. 

Pranala luar[sunting | sunting sumber]