Silo (Kanaan)

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Silo
שלה, Syiloh
Silo (Kanaan) is located in Israel
Peta Israel
Lokasi Samaria
Koordinat 32°03′20″LU 35°17′22″BT / 32,055556°LU 35,289528°BT / 32.055556; 35.289528

Silo (bahasa Ibrani: שלה, Syiloh; bahasa Inggris: Shiloh) adalah sebuah kota kuno di selatan kota kuno Tirza yang disebut dalam Alkitab Ibrani atau Perjanjian Lama di Alkitab Kristen. Lokasinya sekarang adalah di Khirbet Seilun, Tepi Barat, dan 10 mil (16 km) di utara pemukiman Israel Beth El di Tepi Barat.[1] Pernah menjadi tempat Kemah Suci di Israel sebelum pembangunan Bait Suci di Yerusalem.

Zaman Perjanjian Lama[sunting | sunting sumber]

Silo terletak di pegunungan Efraim, merupakan ibukota keagamaan Israel selama 300 tahun sebelum berpindah ke Yerusalem.[2] Disebutkan pertama kali di Kitab Yosua dan seterusnya pada zaman Kitab Hakim-hakim, kota ini terletak di sebelah utara Betel, sebelah timur jalan raya Betel ke Sikhem dan di sebelah selatan Lebonah di pegunungan Efraim (Hakim-hakim 21:19). Silo dipastikan berada di lokasi kota Khirbet Seilun oleh pakar Amerika, E. Robinson pada tahun 1838. Sebelumnya lokasi ini dicatat oleh penulis zaman Romawi, Eusebius dan oleh Nestorius ha-Parhi.

Silo disebutkan sebagai tempat berkumpulnya orang Israel setelah mereka menaklukkan tanah Kanaan dan berpindah dari Gilgal.

Maka berkumpullah segenap umat Israel di Silo, lalu mereka menempatkan Kemah Pertemuan di sana, karena negeri itu telah takluk kepada mereka.[3]

Kemah Pertemuan atau Kemah Suci dibuat berdasarkan petunjuk Allah kepada Musa yang dicatat dalam Kitab Keluaran, terutama pasal 25 dan 26. Menurut sumber-sumber Talmud, Kemah Pertemuan itu berada di Silo selama 369 tahun[4] sampai Tabut Perjanjian dibawa pergi ke medan pertempuran di Eben-Ezer dan dirampas oleh orang Filistin di Afek.[5] Selama 369 tahun itu pula orang Israel beribadah di Silo sampai Silo dihancurkan.[6]

Pendirian Kemah Pertemuan dan perabot kudus, seperti di Keluaran 40:17–19; dari Figures de la Bible tahun 1728.

Pada satu waktu ketika masih di Silo, kemah yang dapat dipindah-pindah itu nampaknya ditutupi dalam satu kompleks atau digantikan dengan bangunan yang mempunyai "pintu" (1 Samuel 3:15) yang kemudian menjadi dasar Bait Suci di Yerusalem. Silo menjadi pusat ibadah Israel, di mana umat berkumpul pada hari-hari raya sebagaimana diwajibkan dalam Kitab Taurat. Di sinilah Yosua membagi milik pusaka sejumlah suku-suku Israel termasuk kota-kota orang Lewi dengan undian.[7] Hal ini menunjukkan bahwa Allah yang menetapkan pembagian tanah itu untuk tiap suku. Beberapa abad kemudian, Samuel dibesarkan di sana oleh imam Eli. Samuel mendapat wahyu Allah ketika masih muda dan terus melayani di Kemah Pertemuan, meskipun bukan sebagai imam, karena ia bukan keturunan Harun.

Ketika Israel berperang dengan orang Filistin dan terdesak, mereka membawa Tabut Perjanjian ke luar dari Kemah Pertemuan di Silo ke medan pertempuran, tetapi orang Filistin mengalahkan mereka di Afek, membunuh kedua putra imam Eli dan merampas Tabut Perjanjian itu serta membawanya ke wilayah Filistin. Saat mendengar kabar itu dari salah seorang pembawa berita, imam Eli jatuh dan meninggal. Rupanya satu pasukan Filistin terus maju menyerang Silo dan menghancurkan tempat kudus itu.[8] Namun tampaknya Kemah Pertemuan sudah dipindahkan sebelum kedatangan orang Filistin, dan dibawa ke Gibeon sampai pada zaman raja Daud. Tabut Perjanjian tidak lama kemudian dikembalikan oleh orang Filistin ke Israel, tetapi disimpan di Kiryat-Yearim sampai Daud membawanya kembali ke Yerusalem. Tabut itu tidak pernah lagi kembali ke Silo.

Ketika Salomo meninggal, sepuluh suku memisahkan diri dan mendirikan ibadah sendiri (1 Raja-raja 12:31, 2 Raja-raja 17:29–32, dan 2 Tawarikh 13:9). Pada waktu itu, Silo nampaknya digunakan lagi sebagai tempat kudus. Merupakan rumah nabi Ahia (=Ahiyah HaSyiloni; "Ahia dari Silo"), yang menubuatkan perpecahan Kerajaan dan pemisahan sepuluh suku setelah matinya Salomo.[9]

Isaac b. Joseph Chelo dari Aragon, pengarang "Shibhe di-Yerushalayim", dicatat pernah mengunjungi tempat ini pada tahun 1334.

Zaman Kristen[sunting | sunting sumber]

St. Yerome (Hieronimus), dalam suratnya kepada Paula dan Eustochius, sekitar tahun 392–393, menulis: "Dengan Kristus di pihak kita, kita akan melewati Silo dan Betel " (Ep.46,13, PL 22, 492). Gereja di Yerusalem tidak menjadwalkan ziarah tahunan ke Silo, tidak seperti yang dilakukan ke Betel. Sebaliknya, peringatan untuk Samuel diadakan pada tanggal 20 Agustus di desa Masephta (Mitzpah). Rupanya peziarah tidak dapat mengunjungi Silo, karena satu-satunya yang disebut dengan nama itu —peziarah abad ke-6 Theodosius (pasal 4, CCSL 175, 116)— salah menempatkan lokasinya di tengah jalur antara Yerusalem dan Emaus. Kesalahan ini bertahan berabad-abad, misalnya pada peta Florentine tahun 1300, yang menempatkan Silo di Nebi Samwil di mana ditemukan makam Samuel. Peta mosaik Madaba salah menempatkan lokasi Silo di sebelah timur Sikhem, menghilangkan gambar gereja.

Orang-orang Kristen menghubungkan nama "Silo" dengan mesias karena ayat di Kejadian 49:10:

"Tongkat kerajaan tidak akan beranjak dari Yehuda ataupun lambang pemerintahan dari antara kakinya, sampai dia (Silo) datang yang berhak atasnya, maka kepadanya akan takluk bangsa-bangsa."

"Silo" diyakini merujuk kepada Yesus Kristus.

Zaman Islam[sunting | sunting sumber]

Pada tahun 638 orang Islam menguasai wilayah Palestina. Peziarah Muslim yang pergi ke Silo menyebutkan adanya mesjid yang bernama "es-Sekineh" yang menghormati perbuatan-perbuatan Yakub dan Yusuf. Sumber paling awal adalah el-Harawi, yang mengunjungi negeri itu pada tahun 1173 ketika dikuasai oleh tentara Perang Salib, yang menulis: "Seilun adalah desa tempat mesjid es-Sekineh di mana batu Mezbah ditemukan". Yaqut (1225) dan el-Quarwini (1308, Marmardji, 1394–1395), menulis hal yang serupa.

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "Shiloh, Israel's Capital for 400 Years, Being Uncovered," Gil Ronen, July 28, 2010, Jerusalem Post.
  2. ^ LaMar C. Berrett, D. Kelly Ogden, Discovering The World of The Bible, page 94 (Grandin Book Company, 1996). ISBN 0-910523-52-5.
  3. ^ Yosua 18:1
  4. ^ Zevachim 118B
  5. ^ 1 Samuel 4:3–5
  6. ^ Seder Olam Rabbah bagian "Yosua".
  7. ^ Yosua 18-21.
  8. ^ 1 Samuel 4:4–5, Mazmur 78:60 dan Yeremia 7:4
  9. ^ 1 Raja-raja 14:6–16

Pustaka tambahan[sunting | sunting sumber]

  • Finkelstein, Israel, et al. Shiloh: The Archaeology of a Biblical City. Tel Aviv, 1993.

Pranala luar[sunting | sunting sumber]