Sekolah Tinggi Teknologi Nasional

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Sekolah Tinggi Teknologi Nasional Yogyakarta
Jenis Swasta
Rektor Ir. H. Ircham, MT
Lokasi Yogyakarta, Bendera Indonesia
Situs web http://sttnas.ac.id/

Sekolah Tinggi Teknologi Nasional (STTNAS) Yogyakarta adalah Perguruan Tinggi yang diselenggarakan oleh Yayasan Pendidikan Teknologi Nasional Yogyakarta (YPTN), sebuah yayasan yang didirikan oleh para mantan Tentara Pelajar (TNI – AD Be-XVII) dengan Akta Notaris Raden Mas Soerjanto Partaningrat, S.H, Nomor 24 tanggal 17 Maret 1972.

Sejarah Singkat[sunting | sunting sumber]

Pada awalnya STTNAS merupakan perguruan tinggi yang menyelenggarakan program pendidikan sampai dengan tingkat sarjana muda dengan nama Akademi Teknologi Nasional (ATNAS) yang menyelenggarakan 4 (empat) jurusan yaitu : Teknologi Bangunan Sipil, Teknologi Mesin Industri, Teknologi Listrik dan Teknologi Mineral. Keempat jurusan tersebut menperoleh status terdaftar terhitung mulai tanggal 1 Januari 1974 berdasarkan Surat Keputusan Koordinator Perguruan Tinggi Wilayah IV No 03/K IV/ST/74 tanggal 18 Maret 1974.

Pada tahun 1986 ATNAS berkembang menjadi Sekolah Tinggi Teknologi Nasional (STTNAS) berdasarkan Surat Keputusan Menteri Pendidikan Dan Kebudayaan Republik Indonesia No 0790a/0/1986 tanggal 3 Nopember 1986. Perubahan nama ini juga diikuti dengan perubahan nama semua jurusan dilingkungan STTNAS Yogyakarta. Jurusan Teknologi Bangunan Sipil berubah menjadi Jurusan Teknik Sipil, Jurusan Teknologi Mesin Industri berubah menjadi Jurusan Teknik Mesin, Jurusan Teknologi Listrik berubah menjadi Jurusan Teknik Elektro dan Jurusan Teknologi Mineral berubah menjadi Jurusan Teknik Geologi.

Pada Saat ini STTNAS Yogyakarta mengelola 8 program studi, terdiri atas 6 Program Studi S1 yaitu Teknik Sipil, Teknik Mesin, Teknik Geologi, Teknik Elektro, Teknik Planologi dan Teknik Pertambangan, dan 2 Program Studi D-III yaitu Teknik Elektro dan Teknik Mesin.

Tujuan[sunting | sunting sumber]

Tujuan program pendidikan pada STTNAS Yogyakarta sebagai bagian dari pendidikan IPTEKS dalam arti luas, adalah :

  • menghasilkan lulusan yang berkualitas, berkepribadian dan berakhlak mulia dalam kehidupan bermasyarakat, berbangsa, dan bernegara
  • mengembangkan dan menyebarluaskan IPTEKS serta mengupayakan penggunaannya untuk meningkatkan taraf kehidupan masyarakat dan memperkaya kebudayaan nasional .

Jurusan[sunting | sunting sumber]

Jurusan di STTNAS Yogyakarta antara lain

Teknik Elektro[sunting | sunting sumber]

Berdiri di bawah naungan ATNAS dengan nama program studi Teknologi Listrik, status terdaftar melalui SK KOPERTIS No : 03/Kopertis IV/74

Teknik Geologi[sunting | sunting sumber]

Program Studi Teknik Geologi Sekolah Tinggi Teknologi Nasional (STTNAS) mengemban tugas dan fungsi perguruan tinggi dalam upaya mencerdaskan kehidupan bangsa, khususnya dalam bidang Teknik Geologi. Pembangunan dalam rangka memperoleh sumber daya bumi (mineral, air, minyak bumi dsb), perancangan dan perencanaan bangunan (gedung, bendungan, dsb) membutuhkan data-data geologi yang akurat. Untuk itu dibutuhkan tenaga-tenaga ahli geologi yang profesional dan berwawasan lingkungan. Dalam kedudukannya sebagai perguruan tinggi yang mandiri, Program Studi Teknik Geologi Sekolah Tinggi Teknologi Nasional merupakan bagian dari sistem pendidikan nasional yang bertanggung jawab menyiapkan peserta didik menjadi anggota masyarakat yang memiliki kemampuan, kecakapan dan keterampilan dalam pengembangan/penyebarluasan ilmu pengetahuan dan teknologi.

Teknik Pertambangan[sunting | sunting sumber]

Sumberdaya bumi yang meliputi mineral, air, minyak bumi dan panas bumi, merupakan andalan dalam melaksanakan pembangunan nasional. Dalam rangka memenuhi tenaga ahli professional dalam bidang pertambangan Sekolah Tinggi Teknologi Nasional (STTNAS) mengembangkan Program Studi Teknik Pertambangan. Pemahaman endapan bahan galian secara lebih ilmiah dengan menggunakan teknologi maju akan sangat membantu dalam menambang, mengolah dan mengantisipasi kemungkinan kemungkinan terjadinya kerusakan lingkungan. Untuk itu dibutuhkan ahli ahli Teknik Pertambangan yang berwawasan lingkungan. Dalam kedudukannya sebagai perguruan tinggi yang mandiri, Program Studi Teknik Pertambangan Sekolah Tinggi Teknologi Nasional merupakan bagian dari sistem pendidikan nasional yang bertanggung jawab ikut menyiapkan peserta didik menjadi anggota masyarakat yang memiliki kemampuan, kecakapan dan keterampilan dalam pengembangan/ penyebarluasan ilmu pengetahuan dan teknologi serta mengupayakan penggunaannya bagi masyarakat, bangsa dan negara khususnya dalam bidang pertambangan.

Teknik Perencanaan Wilayah dan Kota[sunting | sunting sumber]

Sejalan dengan otonomi daerah, kebutuhan akan sarjana Perencanaan Wilayah dan Kota (Planologi) semakin meningkat pula. Tugas-tugas perencanaan wilayah dan kota memerlukan tenaga-tenaga terampil dan berkemampuan baik agar tujuan perencanaan dapat tercapai. Kurang tersedianya tenaga perencana di daerah mengakibatkan kurangnya kemampuan daerah dalam mengelola tata ruang. Untuk memenuhi tantangan penyediaan tenaga perencana tersebut, STTNAS telah menyelenggarakan Program Studi Planologi, Strata 1, melalui izin penyelenggaraan DIKTI Depdiknas RI No. 1361/D/T/2004 diperbaharui dengan SK DIKTI No. 4433/D/T/2006, dan telah memiliki status Terakreditasi C dari BAN DIKTI. Berdasarkan surat Dirjen DIKTI No. 2900/D/T/K-IV/2010 nama Planologi diubah menjadi Perencanaan Wilayah dan Kota untuk keseragaman nama program studi secara nasional.

Teknik Sipil[sunting | sunting sumber]

Industri jasa konstruksi, bidang perencanaan dan pengawasan kualitas serta pelaksanaan, di Indonesia berkembang dengan pesat. Oleh karena itu Sumber Daya Manusia yang memiliki keahlian dibidang Teknik Sipil mutlak diperlukan.

Bertambahnya jumlah penduduk dunia menuntut adanya tambahan prasarana yang aman dan nyaman, baik itu berupa prasarana transportasi (jalan, jembatan, pelabuhan dan lapangan terbang), prasarana papan (bangunan gedung, kantor, perumahan dan industri), maupun bangunan air (bendungan, irigasi, sungai, rawa, perpipaan, dll). Untuk itu Sarjana Teknik Sipil sangat diperlukan. dalam perencanaan, pelaksanaan dan pengawasan suatu mega proyek misalnya, minimum 40% tenaga ahli yang menangani adalah Sarjana Teknik Sipil.

Demikian juga perkembangan kota yang semakin pesat, seiring dengan perkembangan jumlah penduduk yang bermukim di dalamnya, menuntut kota dan wilayah untuk tidak berkembang diluar kemampuan dan daya dukungnya. Pemanfaatan sumber daya alam diluar batas proporsional mengganggu keseimbangan ekosistem. Hal ini semakin parah dengan adanya alokasi berbagai unsur pembangunan yang tidak tepat, seperti lahan fasilitas umum dan sosial, perhubungan, pemukiman dan pemanfaatan sumber daya alam. Bertolak dari kenyataan tersebut maka jelas bahwa Sarjana Teknik Sipil mepunyai peran sangat besar.