Sekolah Santo Yakobus Jakarta

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari



Sekolah Santo Yakobus
Logo Sekolah Santo Yakobus
Iman Tanpa Perbuatan Pada Hakekatnya Adalah Mati

Didirikan 23 Agustus 1989
Jenis / Kelompok Sekolah Swasta Katolik dengan Kurikulum Nasional
Yayasan Yayasan Santo Yakobus
Lokasi Jalan Pegangsaan Dua KM. 3,5 - Kelapa Gading, Jakarta Utara, DKI Jakarta, Indonesia
Forum http://www.santoyakobus.or.id/forum/
Situs Sekolah http://www.santoyakobus.or.id/


Sekolah Santo Yakobus adalah sebuah sekolah yang terletak di Jalan Pegangsaan Dua KM. 3,5 - Kelapa Gading, Jakarta Utara, DKI Jakarta, Indonesia. Sekolah ini merupakan sekolah Katolik yang berdiri sekitar tanggal 23 Agustus 1989. Berdasarkan tahun berdirinya, sekolah ini dapat digolongkan ke dalam sekolah yang masih baru berdiri. Namun sudah cukup mampu untuk menghasilkan lulusan yang berkualitas.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Foto gedung Sekolah Santo Yakobus.

Sekitar tahun 1985-an pertumbuhan penduduk di wilayah Kelapa Gading mulai bergerak dengan cepat. Laju pertumbuhan penduduk ini sangat berpengaruh pada pertumbuhan jumlah umat Paroki Santo Yakobus pada saat itu. Seiring laju pertumbuhan penduduk di wilayah ini hadir keluarga-keluarga muda yang berperan dalam pertumbuhan jumlah umat paroki. Realitas masyarakat umum dan umat paroki yang demikian menantang para pelayan gereja Paroki Santo Yakobus untuk memikirkan masa depan umatnya, teristimewa anak-anak dari keluarga muda yang ada di wilayah paroki dan masyarakat Kelapa Gading pada umumnya. Sehingga timbullah pertanyaan: Pelayanan pastoral apa yang perlu dilakukan untuk melayani masyarakat yang makin berkembang ini? Lebih khusus lagi “bagaimana bentuk pelayanan yang harus diberikan kepada umat paroki dengan keluarga-keluarga muda yang memiliki anak-anak usia pra sekolah dan usia sekolah?”

Tantangan-tantangan tersebut mengantar para pengurus Dewan Paroki Santo Yakobus pada suatu kesimpulan bahwa pelayanan pastoral yang mendesak adalah pelayanan kategorial di bidang pendidikan dan kesehatan. Pelayanan kategorial ini dapat dijalankan melalui suatu wadah institusi yaitu suatu yayasan. Maka pada tanggal 23 Agustus 1989 Yayasan Santo Yakobus berdiri. Pendirian yayasan ini dikukuhkan dengan Akte Notaris R. Sudibio Djojopranoto, SH nomor 88. Akte no.88 ini menegaskan bahwa Yayasan Santo Yakobus adalah yayasan yang melayani bidang pendidikan dan kesehatan.

Sebagai perwujudan niat mulia dari yayasan dalam pastoral pendidikan untuk umat paroki dan masyarakat sekitar, maka pada tahun pelajaran 1989/1990 Sekolah Dasar Santo Yakobus dimulai. Karena minat dan kebutuhan umat serta masyarakat akan pendidikan bagi anak-anak mereka, maka pada tahun palajaran 1990/1991 dimulai pendidikan pra sekolah yaitu TK Santo Yakobus dengan kelas TK-A dan TK-B. Untuk menjamin kelanjutan dari pendidikan jenjang SD maka pada tahun pelajaran 1995/1996 didirikan SMP Santo Yakobus dan pada tahun pelajaran 1998/1999 berdirilah SMA Santo Yakobus.

Untuk pelayanan pastoral di bidang kesehatan, Gereja St. Yakobus sejak tahun 1988 telah mendirikan suatu Balai Kesehatan Masyarakat (Balkesmas) dengan unit pelayanan: Poliklinik Umum, Poliklinik Gigi, pelayanan KB, Posyandu, dan kegiatan donor darah. Balkesmas ini diberi nama “Bina Kasih”. Balkesmas ini melayani pemeriksaan dan perawatan kesehatan para murid dan siswa/i Sekolah Santo Yakobus maupun umat dan warga masyarakat umum.

Logo sekolah[sunting | sunting sumber]

Logo Sekolah Santo Yakobus yang lama (1989-2007).

Logo sekolah Santo Yakobus telah mengalami perubahan dari logo lama menjadi logo baru sejak tahun 2007. Perubahan logo ini dilakukan oleh sekolah bersamaan dengan peresmian gedung baru dari Sekolah Santo Yakobus.

Logo Sekolah Santo Yakobus yang sekarang (mulai 2007).

Logo baru milik Sekolah Santo Yakobus mempunyai tiga unsur yang menjadi semboyan pelayanan sekolah tersebut, yaitu iman, moral, dan ilmu, yang divisualisasikan dalam bentuk:

Salib dan Merpati
Salib dan Roh Kudus (dilambangkan dalam rupa merpati) melambangkan semangat Kristus yang tampil dan bekerja membentuk manusia-manusia utuh yang beriman.
Daun-daun
Tiga pasang daun yang tumbuh pada batang pohon yang dilambangkan oleh salib Kristus sebagai sumber kehidupan manusia ciptaan baru yang bermoral.
Buku
Bentuknya yang terbuka melambangkan sikap yang terbuka untuk senantiasa belajar dalam kehidupan dan peka terhadap kebutuhan sesama, serta siap dalam menghadapi tuntutan zaman.

Sedangkan arti warna-warna yang terdapat dalam lambang tersebut adalah:

Biru
Berbobot dan stabil.
Merah
Dinamis, hidup, dan bergerak.
Kuning
Harapan, cahaya, dan Roh Kudus.

Rasul pelindung Yayasan dan Sekolah Santo Yakobus[sunting | sunting sumber]

Patung Rasul Yakobus.

Rasul pelindung Yayasan dan Sekolah Santo Yakobus adalah Santo Yakobus Tua.

Yakobus adalah anak Zebedeus dan kakak Yohanes Rasul. Ia disebut Yakobus Tua sekedar untuk membedakan dia dari Yakobus Muda, yang juga seorang rasul Yesus. Sebutan itu disesuaikan dengan kondisi tubuhnya yang tinggi dan besar serta umurnya yang lebih tua daripada Yakobus muda. Yesus memanggil dia bersama adiknya Yohanes sebagai murid-Nya tatkala mereka sedang memperbaiki pukatnya di tepi pantai Genezareth. Jelaslah bahwa mereka adalah nelayan.

Bersama dengan Petrus dan Yohanes, Yakobus Tua termasuk kelompok Rasul Inti yang dipilih Yesus. Mereka bertiga turut menyaksikan peristiwa pemuliaan Yesus di atas Gunung Tabor dan peristiwa sakratul maut Yesus di taman Zaitun. Yakobus tua adalah seorang rasul yang kokoh iman kepercayaannya dan sangat setia pada Yesus. Dialah yang menyuruh Yesus menjatuhkan api dari langit untuk memusnahkan orang-orang Samaria yang tidak mau menerima Yesus dan murid-murid-Nya. Mungkin karena kedudukan mereka dalam kelompok dua belas Rasul Inti dan karena semangat imannya, Yesus menamakan kedua Rasul bersaudara itu (Yakobus Tua dan Yohanes) “Putera-putera Halilintar”.

Ibunya meminta kepada Yesus agar diberi kedudukan terhormat dalam Kerajaan Kristus. Terhadap permintaan ini, Yesus dengan tenang meminta mereka memikirkan apakah mereka sanggup meminum piala penderitaanNya. Ketika mereka mengatakan “sanggup meminumnya”, Yesus mengatakan bahwa mereka akan meminum piala penderitaan itu, namun hal duduk di dalam Kerajaan Allah hanyalah diberikan kepada orang yang berkenan kepada Allah Bapa.

Ramalan Yesus akan kematian Yakobus akan segera terpenuhi. Yakobuslah Rasul yang pertama minum piala kemartiran. Atas perintah Herodes Agripa I, ia dijatuhi hukuman pancung pada tahun 43/44. Menurut tradisi yang berkembang Yakobus mengunjungi Spanyol sebelum kematiannya. Relikwinya sangat dihormati di Santiago de Compostela, Spanyol. Tempat ini sekarang menjadi suatu tempat ziarah termashyur.

Gedung sekolah[sunting | sunting sumber]

Ilustrasi perspektif dari gedung Sekolah Santo Yakobus.

Sekolah Santo Yakobus tergolong memiliki luas tanah yang cukup besar bila dibandingkan dengan luas tanah dari sekolah-sekolah lain di daerah Jakarta Utara. Sekolah ini juga memiliki fasilitas umum yang terletak di dalam kawasan sekolah seperti adanya Balkesmas "Bina Kasih" serta Stasi Santo Yakobus yang berfungsi sebagai gereja kecil .

Kepala Sekolah[sunting | sunting sumber]

Berikut ini adalah daftar kepala setiap unit di Sekolah Santo Yakobus:

  • Kepala TK Santo Yakobus : V. Tri Henny M., S.Pd
  • Kepala SD Santo Yakobus : Y. Bayu Samodro, M.Pd
  • Kepala SMP Santo Yakobus : Dra. B. Ridwanita H., M.Pd
  • Kepala SMA Santo Yakobus : Jessica Rillanty, S.Pd

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Pranala luar[sunting | sunting sumber]