Segel Ketujuh

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Segel Ketujuh
Seventhsealposter.jpg
Poster teatrikal
Sutradara Ingmar Bergman
Produser Allan Ekelund
Penulis Ingmar Bergman
Pemeran Gunnar Björnstrand
Bengt Ekerot
Nils Poppe
Max von Sydow
Bibi Andersson
Inga Landgré
Åke Fridell
Musik Erik Nordgren
Sinematografi Gunnar Fischer
Penyunting Lennart Wallén
Distributor AB Svensk Filmindustri
Tanggal rilis
Durasi 96 menit[1]
Negara Swedia
Bahasa Swedia
Latin
Anggaran US$150,000 (estimated)

Segel Ketujuh (judul asli: Det sjunde inseglet) adalah 1957 film drama-fantasi Swedia ditulis and disutradarai oleh Ingmar Bergman. Bertempat di Swedia[2][3] selama masa Wabah Hitam, yang menceritakan tentang prajurit abad pertengahan (Max von Sydow) dan permainan catur yang dia mainkan bersama personifikasi dari Kematian (Bengt Ekerot), yang datang untuk mencabut nyawanya. Bergman mengembangkan film ini dari karyanya Wood Painting. Judul itu merujuk pada suatu bagian dari Kitab Wahyu, yang digunakan baik di awal film, dan lagi menjelang akhir, dimulai dengan kata-kata "Dan ketika anak domba itu membuka segel ketujuh, ada keheningan di surga dalam waktu setengah jam". Di sini motif keheningan mengacu pada "keheningan Tuhan" yang merupakan tema utama dari film ini.[4]

Film ini dianggap klasik dari sinema dunia. Ini membantu Bergman untuk membangun dirinya sebagai sutradara yang terkenal di dunia dan mengandung adegan yang telah menjadi ikon melalui parodi serta tribut.

Sinopsis[sunting | sunting sumber]

Ksatria yang kecewa, Antonius Block (Max von Sydow) dan pengawalnya Jöns (Gunnar Björnstrand) kembali setelah bertempur dalam Perang Salib dan mencari Swedia sedang dilanda wabah. Di pantai segera setelah kedatangan mereka, Block bertemu dengan Kematian (Bengt Ekerot), dipersonifikasikan sebagai sosok yang pucat, dan berjubah hitam menyerupai seorang biarawan. Di tengah-tengah permainan catur saat ia bermain sendirian , Block menantang Kematian untuk pertandingan catur, percaya bahwa ia dapat mencegah kematiannya asalkan permainan berlanjut. Kematian setuju, dan mereka memulai permainan baru.

Karakter lain dalam cerita ini tidak bisa melihat Kematian, dan ketika papan catur tampil beberapa kali dalam cerita, mereka percaya kebiasaan Block yang terus bermain sendiri.

Death and Antonius Block choose sides for the chess game; Death gets the black pieces.

Block dan Jöns pergi ke benteng Block. Sepanjang jalan, mereka melewati beberapa aktor, Jof dan istrinya Mia, dengan bayi mereka, Mikael, dan manajer-aktor mereka, Skat. Jof memiliki visi, tetapi Mia memiliki kecurigaan.

Ksatria dan pengawal memasuki sebuah gereja di mana sebuah lukisan dinding dari Tarian Kematian sedang dicat. Jöns menggambar sosok kecil yang mewakili dirinya. Block pergi ke kamar pengakuan di mana ia bergabung dengan Kematian yang memakai jubah seorang imam , untuk memberitahunya bahwa hidupnya telah sia-sia dan tanpa makna, tetapi bahwa ia ingin melakukan "satu perbuatan yang berarti." [5] Setelah mengungkapkan strategi catur yang akan menyelamatkan hidupnya, Block akhirnya tahu bahwa imam adalah Kematian, yang berjanji untuk mengingat taktik. Setelah meninggalkan gereja, Block berbicara kepada seorang wanita muda yang telah dijatuhi hukuman dibakar hidup-hidup karena dianggap bekerja dengan setan.

Tak lama kemudian, Jöns mencari sebuah desa yang ditinggalkan untuk mencari air. Dia menyelamatkan gadis pelayan (Gunnel Lindblom) dari pemerkosaan oleh seorang pria pencuri mayat. Dia mengenalnya sebagai Raval, teolog, yang sepuluh tahun sebelumnya telah meyakinkan Antonius untuk meninggalkan istrinya dan bergabung ke perang salib di Tanah Suci. Jöns berjanji untuk mengingat wajah Raval jika mereka bertemu lagi. Gadis itu bergabung Jöns. Mereka bertiga pergi ke kota, di mana rombongan aktor yang sedikit bermasalah. Skat memperkenalkan Jof dan Mia kepada orang banyak, kemudian tertarik dengan Lisa, istri pandai besi, pergi untuk kencan. Mereka berdua kabur. Kinerja Jof dan Mia terganggu oleh kedatangan prosesi kaum flagela.

Di kedai, Jof bertemu dengan Raval. Raval memaksa Jof untuk menari seperti beruang di atas meja. Jöns muncul, dan mengiris wajah Raval.[6] Block menikmati piknik dengan susu dan stroberi liar yang dikumpulkan oleh Mia. Block mengatakan: "Aku akan mengingat apa yang telah kita alami seperti susu yang memenuhi mangkok ini...Dan ini akan menjadi tanda untukku - dan aku akan menikmatinya."[7] Dia mengundang para aktor ke kastilnya, di mana mereka akan lebih aman dari wabah.

Sepanjang jalan, mereka berpapasan denga Skat dan Lisa di hutan. Lisa yang tidak puas dengan Skat, kembali ke suaminya. Setelah yang lain pergi, Skat memanjat pohon untuk bermalam. Kematian menebang pohon itu, dan menginformasikan waktu Skat sudah habis.

Mereka kembali bertemu wanita muda yang terkutuk. Block meminta wanita itu untuk memanggil Setan, sehingga dia bisa bertanya tentang Tuhan. Gadis itu mengaku telah melakukannya, tetapi Block tidak bisa melihatnya, hanya dari rasa ketakutannya saja. Block memberikan ramuannya untuk mengobati rasa sakitnya.[8]

Raval kembali muncul. Sekarat karena wabah, ia mengaku perlu air. Para gadis pelayan mencoba untuk membawakannya beberapa air, tetapi dihentikan oleh Jöns. Jof mengatakan kepada Mia bahwa ia dapat melihat sang ksatria bermain catur dengan Kematian, dan memutuskan untuk melarikan diri dengan keluarganya sementara Kematian sedang sibuk. [9]

Adegan terakhir yang menggambarkan "Tarian kematian".

Setelah mendengar pernyataan Kematian "Tidak ada yang bisa lolos dariku", Block menjatuhkan beberapa potongan catur, untuk mengganggu Kematian sementara keluarganya menyelinap pergi. Kematian kembali menempatkan potongan catur pada papan, kemudian memenangkan permainan di langkah berikutnya. Dia mengumumkan bahwa ketika mereka bertemu lagi, Block - dan semua yang bepergian dengannya akan sampai. Sebelum berangkat, Kematian bertanya apakah Block telah melakukan "perbuatan yang berartinya", Block mengatakan sudah.

Ksatria ini bersatu kembali dengan istrinya, satu-satunya penghuni istananya, semua pelayan telah melarikan diri. Para rombongan mengadakan "perjamuan terakhir" sebelum Kematian datang kepada mereka. Block berdoa kepada Tuhan, "Kasihanilah kita, karena kita ini kecil, takut, dan tanpa pengetahuan."[10]

Sementara itu, keluarga kecil duduk saat terjadi badai, di mana Jof menafsirkan "Malaikat Maut dan dia sangat besar." Keesokan paginya, Jof dengan penglihatan keduanya, melihat ksatria dan pengikutnya digiring atas ke bukit dalam tarian kematian.

Tokoh[sunting | sunting sumber]

  • Max von Sydow - Antonius Block, ksatria
  • Bengt Ekerot - Kematian
  • Gunnar Björnstrand - Jöns, pengawal
  • Nils Poppe - Jof
  • Bibi Andersson - Mia, istri Jof
  • Ake Fridell - Pandai besi Plog
  • Inga Gill - Lisa, istri pandai besi
  • Erik Strandmark - Jonas Skat
  • Bertil Anderberg - Raval, si pencuri
  • Gunnel Lindblom - Gadis Bisu
  • Maud Hansson - Penyihir
  • Inga Landgré - Karin, istri Block
  • Gunnar Olsson - Albertus Pictor, pelukis gereja
  • Anders Ek - biarawan
  • Lars Lind - biarawan muda
  • Benkt-Ake Benktsson - Pedagang
  • Tor Borong - Peternak
  • Gudrun Brost - Pembantu
  • Harry Asklund - Penjaga losmen
  • Ulf Johanson - Pemimpin Jack

Penerimaan[sunting | sunting sumber]

Setelah rilis Swedia aslinya, Segel Ketujuh mendapatkan ulasan yang sangat positif meskipun tanpa reservasi. Nils Beyer dari Morgon - tidningen membandingkannya dengan Semangat Jeanne d'Arc dan Hari Kemarahan karya Carl Theodor Dreyer. Saat mengetahui film Dreyer lebih unggul, ia masih mencatat bahwa " dia bukan sembarang sutradara bahwa Anda merasa seperti membandingkan master Denmark yang tua. "Ia juga memuji penggunaan pemain, khususnya Max von Sydow dengan karakter yang dia sebut sebagai "pucat , karakter serius ala Don Quixote dengan wajah seolah-olah patung kayu", dan "Bibi Andersson, yang tampak seolah-olah dicat dengan cat air pudar tapi masih bisa memancarkan sekilas kehangatan perempuan." Hanserik Hjertén dari Arbetaren memulai ulasannya dengan memuji sinematografi, tapi juga menggambarkan film itu sebagai "sebuah film horor untuk anak-anak " dan melampaui kedangkalan, kembali teringat dengan banyak "film sophomoric karya Bergman dari tahun 40-an."[11]

Bosley Crowther hanya punya hal positif untuk dikatakan pada ulasannya tahun 1958 untuk The New York Times, dan memuji bagaimana tema yang diangkat oleh sinematografi dan akting: "sifat mendalam dari ide-ide yang ringan dan fleksibel dengan presentasi yang menarik dan kuat. Tn. Bergman menggunakan kamera dan aktor yang tajam, serta efek yang realistis."[12]

Sejak dirilis, film ini telah dianggap sebagai sebuah karya sinematografi.[13] Film ini mendapat peringkat No.8 pada daftar majalah Empire "100 Film Terbaik Dari Perfilman Dunia" pada tahun 2010.[14] Dalam sebuah jajak pendapat yang diadakan oleh majalah yang sama, film ini terpilih di peringkat 335 pada "Film Terbaik Sepanjang Masa" dari daftar 500.[15] Selain itu, pada ulang tahun perfilman yang ke-100 pada tahun 1995, Vatikan memasukkan Segel Ketujuh dalam daftar dari 45 "film terbaik" karena nilai tematisnya.[16]

Film ini terpilih sebagai entri Swedia untuk Film Berbahasa Asing Terbaik pada Academy Awards ke-30, tapi tidak diterima sebagai nominasi.[17]

Pada kebudayaan populer[sunting | sunting sumber]

Representasi Kematian sebagai pria berwajah putih yang memakai jubah gelap dan bermain catur dengan manusia telah menjadi objek parodi populer dalam film dan televisi.

Beberapa film dan sketsa komedi menggambarkan Kematian seperti bermain permainan selain atau catur. Dalam adegan akhir Film De Düva, sebuah gabungan 15 menit karya utama Bergman dan khususnya Stroberi Liar, protagonis bermain bulutangkis dengan Kematian dan menang ketika seekor burung dara menusuk mata Kematian. Dalam film Aksi Pahlawan erakhir, Kematian, dimainkan oleh Sir Ian McKellen, diangkut ke dunia nyata dari pertunjukan Segel Ketujuh dan mencoba untuk menuai Jack Slater.[18]

Dalam Monty Python dan Cawan Suci, adegan kaum flagela, melantunkan baris dari "Dies Irae" adalah parodi dari adegan dalam film tersebut .[19] Juga , di Monty Python, Arti Kehidupan , penampilan kematian Antonius di kastil diciptakan dalam pesta makan malam negara Inggris.[20]

Woody Allen memainkan satu babak permainan berjudul Death Knocks, bagian dari antologinya Getting Even, menggambarkan seorang pria bermain remi melawan Kematian. Allen, seorang penggemar Ingmar Bergman,[21] mereferensikan karya Bergman di drama serius serta komedinya;[22] Cinta dan Kematian, parodi novel Rusia abad ke-19, ditutup dengan adegan "Tarian Kematian" meniru Bergman.

Lihat juga[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ "THE SEVENTH SEAL (X)". British Board of Film Classification. 25 October 1957. Diakses 29 June 2013. 
  2. ^ Laurence Raw (2009). The Ridley Scott Encyclopedia. The Rowman & Littlefield Publishing Group, Inc. hlm. 284. 
  3. ^ Mary M. Litch (2010). Philosophy Through Film. Routledge. hlm. 193. 
  4. ^ Melvyn Bragg (1998). The Seventh Seal (Det Sjunde Inseglet). BFI Publishing. hlm. 45. 
  5. ^ Ingmar Bergman (1960). The Seventh Seal. Touchstone. hlm. 147. 
  6. ^ Bergman, 1960 p. 164-165
  7. ^ Bergman, 1960 p.172.
  8. ^ Bergman, 1960 p.135
  9. ^ Bergman, 1960 p. 191.
  10. ^ Bergman, 1960 p. 195.
  11. ^ Kesalahan pengutipan: Tag <ref> tidak sah; tidak ditemukan teks untuk ref bernama svenskfilmografi
  12. ^ Crowther, Bosley (1958-10-14) "Seventh Seal'; Swedish Allegory Has Premiere at Paris." The New York Times. Retrieved on 17 August 2009.
  13. ^ Ebert, Roger (16 April 2000). "Great Movies&nbsp;— The Seventh Seal". Chicago Sun-Times. Diakses 18 August 2007. 
  14. ^ "The 100 Best Films Of World Cinema - 8. The Seventh Seal". Empire. 
  15. ^ http://www.empireonline.com/500/31.asp
  16. ^ "Vatican Best Films List". Catholic News Service Media Review Office. Diakses December 18, 2012. 
  17. ^ Margaret Herrick Library, Academy of Motion Picture Arts and Sciences
  18. ^ "The Seventh Seal. Connections". Internet Movie Database. Diakses 20 September 2013. 
  19. ^ "Monty Python and the Holy Grail. Connections. Spoofs". Internet Movie Database. Diakses 20 September 2013. 
  20. ^ "The Meaning of Life. Connections. Spoofs". Internet Movie Database. Diakses 20 September 2013. 
  21. ^ Corliss, Richard (1 August 2007). "Woody Allen on Ingmar Bergman". Time. 
  22. ^ See Girgus, Sam (2002). The Films of Woody Allen. Cambridge University Press. hlm. 132. ISBN 0-521-81091-4.