Sarnath

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari

25°22′52″LU 83°01′17″BT / 25,3811°LU 83,0214°BT / 25.3811; 83.0214

Sarnath
Pemandangan Sarnath, India.
The Dhamekh Stupa, Sarnath
India-locator-map-blank.svg
Red pog.svg
Sarnath
Negara Bagian Uttar Pradesh
Koordinat 25°22′52″LU 83°01′17″BT / 25,3811°LU 83,0214°BT / 25.3811; 83.0214
Luas
Zona waktu IST (UTC+5:30)
Populasi
 - Kepadatan

 - 

Sarnath (atau disebut juga Mrigadava, Migadāya, Rishipattana, Isipatana) adalah taman rusa tempat Buddha pertama kali mengajarkan Dharma, dan di mana Buddha Sangha muncul pertama kali melalui pencerahan Kondanna. Sarnath terletak 13 kilometer sebelah timur laut Varanasi, di Uttar Pradesh, India. Singhpur, sebuah desa yang berjarak satu km jauhnya dari situs, merupakan tempat kelahiran Shreyansanath, Jain Tirthankar kesebelas zaman sekarang (Avasarpini), dan sebuah kuil yang didedikasikan untuk beliau adalah tempat ziarah penting bagi pemeluk Jain.

Isipatana disebutkan oleh Sang Buddha sebagai salah satu dari empat tempat ziarah penting bagi pengikutNya untuk dikunjungi.

Asal nama[sunting | sunting sumber]

Mrigadava berarti "taman rusa". Isipatana adalah nama yang digunakan dalam kitab bahasa Pali , dan memiliki arti "tempat di mana orang-orang suci berada" (Pali: isi, Sanskerta: Resi) jatuh ke bumi.

Legenda mengatakan bahwa ketika calon Buddha lahir di dunia, beberapa dewa turun ke bumi untuk mengumumkannya kepada 500 Resi. Para Resi terbang ke udara, menghilang dan relik mereka jatuh ke tanah.[butuh rujukan] Penjelasan lain untuk nama Isipatana tersebut adalah karena orang bijak, dalam perjalanan mereka melalui udara (dari Pegunungan Himalaya), turun di sini atau memulai dari sini perjalanan udara mereka (isayo ettha nipatanti uppatanti CATI-Isipatanam). Para Pacceka Buddha, setelah menghabiskan tujuh hari dalam perenungan mengenai Gandhamādana, mandi di Danau Anotatta dan datang ke pemukiman manusia melalui udara (terbang) untuk mencari sedekah. Mereka turun ke bumi di Isipatana. [1] Kadang-kadang para Pacceka Buddha datang ke Isipatana dari Nandamūlaka-pabbhāra. [2]

Xuanzang mengutip Nigrodhamiga Jataka (Ji145ff) untuk menjelaskan asal usul dari Migadāya. Menurut beliau Taman Rusa adalah hutan yang dihadiahkan oleh raja Benares dalam cerita Jataka, di mana rusa-rusa dapat berkeliaran tanpa gangguan. Migadāya disebut demikian karena diizinkan rusa-rusa itu berkeliaran di sana tanpa gangguan/pemburuan.

Sarnath, dari Saranganath, berarti "Pemimpin dari Rusa" dan berkaitan dengan cerita Buddhis kuno lainnya di mana Bodhisattva terlahir sebagai rusa dan memberikan hidupnya untuk seorang raja menggantikan seekor rusa betina yang rencananya akan dibunuh. Raja begitu tergugah sehngga ia menciptakan taman sebagai tempat perlindungan bagi rusa. Taman tersebut masih ada hingga saat ini.

Sejarah[sunting | sunting sumber]

Buddha Gautama di Isipatana[sunting | sunting sumber]

Buddha pergi dari Bodhgaya ke Sarnath sekitar 5 minggu setelah PencerahanNya. Sebelum Gautama (calon Buddha) mencapai Pencerahan, ia meninggalkan praktek pertapaan kerasnya, dan teman-temannya - para pertapa Pañcavaggiya, meninggalkannya dan pergi ke Isipatana. [3]

Setelah mencapai Pencerahan, Buddha, meninggalkan Uruvela, dan pergi menuju Isipatana untuk menemui para pertapa Pañcavaggiya dan mengajar mereka. Ia pergi menemui mereka karena, dengan menggunakan kekuatan spiritualNya, Ia telah melihat bahwa kelima mantan sahabatnya akan mampu memahami Dharma dengan cepat. Dalam perjalanan menuju Sarnath, Buddha Gautama harus menyeberangi Sungai Gangga. Tidak punya uang untuk membayar tukang perahu, Ia menyeberangi Sungai Gangga melalui udara (terbang). Ketika Raja Bimbisara mendengar hal ini, ia menghapuskan biaya perjalanan bagi para pertapa. Ketika Buddha Gautama menemukan lima mantan sahabatnya, Ia mengajar mereka, mereka mengerti dan sebagai akibatnya mereka juga menjadi Yang Tercerahkan. Pada saat itu Sangha, komunitas yang Tercerahkan, didirikan. Khotbah yang diberikan Buddha kepada lima pertama tersebut merupakan khotbah pertama, yang disebut Dhammacakkappavattana Sutta. Khotbah itu diberikan pada hari bulan purnama di bulan Asalha. [4] Buddha kemudian juga menghabiskan musim hujan pertamaNya di Sarnath [5] di Mulagandhakuti. Sangha telah berjumlah 60 bhiksu (setelah Yasa dan teman-temannya telah menjadi bhiksu), Buddha mengutus mereka menuju segala penjuru dunia untuk bepergian sendiri dan mengajarkan Dharma. Hal ini menandakan misionaris pertama di dunia telah dimulai.Keenam puluh bhiksu tersebut adalah Arahat.

Beberapa kejadian lain yang berhubungan dengan Buddha, selain khotbah pertama, dikisahkan juga terjadi di Isipatana. Pada suatu hari saat fajar Yasa datang kepada Sang Buddha dan menjadi seorang Arahat. [6] Juga di Isipatana, aturan yang melarang penggunaan sandal yang terbuat dari daun talipot ditetapkan. [7] Pada kesempatan lain, ketika Sang Buddha tinggal di Isipatana, setelah datang dari Rajagaha, Beliau melembagakan aturan-aturan yang melarang penggunaan beberapa jenis daging, termasuk daging manusia. [8] Dua kali, pada saat berada Buddha di Isipatana, Mara mengunjungiNya tetapi harus pergi dengan perasaan malu. [9]

Selain Dhammacakkappavattana Sutta yang disebutkan di atas, beberapa sutta juga dikhotbahkan oleh Buddha selama berada di Isipatana, di antaranya:

  • Anattalakkhana Sutta,
  • Saccavibhanga Sutta,
  • Panca Sutta (S.iii.66f),
  • Rathakāra atau Pacetana Sutta (Ai110f),
  • dua Sutta Pasa (Si105f),
  • Samaya Sutta (A.iii.320ff),
  • Katuviya Sutta (Ai279f.),
  • sebuah wacana di Metteyyapañha di Parāyana (A.iii.399f), dan
  • Dhammadinna Sutta (Sv406f), khotbah kepada umat awam terkemuka Dhammadinna, yang datang untuk mengunjungi Sang Buddha.

Beberapa anggota terkemuka Sangha tampaknya sudah tinggal di Isipatana dari waktu ke waktu, di antara beberapa catatan pembicaraan di Isipatana adalah antara Sariputta dan Mahakotthita, [10] dan salah satu di antara Mahākotthita dan Citta-Hatthisariputta. [11] Disebutkan juga di dalam wacana, di mana beberapa bhiksu yang menetap di Isipatana mencoba untuk membantu Channa yang mengalami kesulitan. [12]

Menurut Udapāna Jataka (J.ii.354ff) di dekat Isipatana juga terdapat sebuah mata air yang sangat kuno, yang pada masa kehidupan Buddha, digunakan oleh para bhiksu yang tinggal di sana.

Isipatana setelah Buddha[sunting | sunting sumber]

Menurut Mahavamsa, ada komunitas para bhiksu yang besar di Isipatana pada abad kedua SM. Alasannya kita diberitahu bahwa pada upacara fondasi Maha Thūpa di Anuradhapura, dua belas ribu biksu yang hadir dari Isipatana dipimpin oleh Sesepuh Dhammasena. [13]

Di Isipatana, Hiouen Thsang [14] menemukan seribu lima ratus biksu mempelajari Hinayana. Di bagian depan dari Sanghārāma terdapat sebuah vihara sekitar dua ratus meter tingginya, dibangun dengan kokoh, dan atapnya ditutupi oleh ornamen pohon mangga emas. Di tengah-tengah vihara terdapat patung Buddha ukuran normal yang sedang memutar roda Hukum/Dharma. Di barat daya terdapat sisa-sisa sebuah stupa batu yang dibangun oleh Raja Asoka. Divy. (389-94) menyebutkan bahwa Asoka berkeinginan untuk mengunjungi tempat-tempat yang berkaitan dengan kegiatan-kegiatan Buddha, dan untuk mendirikan thupa disana. Dengan demikian ia mengunjungi Lumbini, Bodhimūla, Isipatana, Migadāya dan Kusinagara; ini ditegaskan dengan prasasti Asoka, misalnya Prasasti Batu, viii.

Di depannya terdapat sebuah pilar batu untuk menandai tempat di mana Buddha mengajarkan khotbah pertamaNya. Di dekat stupa lain merupakan situs dimana para pertapa Pañcavaggiya menghabiskan waktu mereka bertapa sebelum kedatangan Buddha, dan satu lagi di mana lima ratus Pacceka Buddha mencapai Nibbana. Dekat dengannya terdapat bangunan lain di mana Buddha Metteyya yang akan datang mendapatkan kepastian menjadi seorang Buddha.

Ajaran Buddha berkembang di Sarnath sebagian karena raja dan saudagar kaya yang berbasis di Varanasi. Pada abad ketiga Sarnath telah menjadi pusat penting bagi seni budaya dan mencapai puncaknya selama periode Gupta (4th ke abad 6 M). Pada abad ke-7 pada saat Xuan Zang berkunjung dari Cina, ia menemukan 30 vihara dan 3000 bhiksu tinggal di Sarnath.

Sarnath menjadi pusat utama dari sekolah agama Buddha Sammatiya, salah satu sekolah Buddhisme awal. Namun adanya gambar Heruka dan Tara menunjukkan bahwa Buddhisme Vajrayana (pada waktu kemudian) juga dipraktekkan di sini. Juga gambar-gambar dewa kaum Brahmana seperti Siwa dan Brahma ditemukan di lokasi ini, dan masih ada kuil Jain (di Chandrapuri) yang terletak sangat dekat dengan Dhamekh Stupa.

Pada akhir abad ke-12 Sarnath ditaklukkan oleh Muslim Turki, dan situs tersebut kemudian dijarah untuk dijadikan bahan bangunan.

Penemuan Isipatana[sunting | sunting sumber]

Isipatana diidentifikasi dengan Sarnath modern, enam mil dari Benares. Alexander Cunningham [15] menemukan Migadāya diwakili dengan sebuah hutan seluas sekitar setengah mil, yang membentang dari makam besar Dhamekha di sebelah utara hingga ke gundukan Chaukundi di sebelah selatan.

Karakteristik legendaris Isipatana[sunting | sunting sumber]

Menurut kitab komentar buddhis, semua Buddha mengkhotbahkan khotbah pertama mereka di Migadāya di Isipatana. Ini adalah salah satu dari empat avijahitatthānāni (titik-titik yang tidak berubah), yang lainnya adalah Bodhi-pallanka, tempat di pintu gerbang Sankassa, di mana Sang Buddha pertama kali menyentuh bumi saat kembali dari Tāvatimsa, dan situs tempat tidur di Gandhakuti di Jetavana [16]

Di masa lampau kadang Isipatana mempertahankan nama sendiri, seperti yang terjadi pada masa Phussa Buddha (Bu.xix.18), Dhammadassī (BuA.182) dan Kassapa (BuA.218). Kassapa lahir di sana (ibid., 217). Tetapi lebih sering Isipatana dikenal dengan nama yang berbeda (untuk nama-nama ini tergantung dari masing-masing zaman Buddha). Jadi, pada masa Buddha Vipassī, tempat itu dikenal sebagai Khema-uyyāna. Ini adalah kebiasaan bagi semua Buddha untuk pergi melalui udara menuju Isipatana untuk memberitakan khotbah pertama mereka. Namun Buddha Gotama berjalan sepanjang jalan, sejauh delapan belas liga (1 liga = 4.828032 km), karena Ia tahu dengan demikian Ia akan bertemu Upaka, pertapa Ajivaka, yang dapat Ia ajarkan. [17]

Pertama lima murid membayar hormat kepada roda Dharma di deerpark dari Isipatana.

Fitur Isipatana saat[sunting | sunting sumber]

Biara kuno di dekat Monumen Dhamekh Stupa Situs, Sarnath.
Situs arkeologi di Sarnath (Dhamek stupa terlihat di latar belakang).

Sebagian besar bangunan kuno dan struktur di Sarnath rusak atau hancur oleh Muslim Turki. Namun, di antara puing-puing dapat dibedakan:

  • The Dhamek Stupa; sebuah situs yang mengesankan dengan tinggi 128 meter dan diameter 93 meter.
  • The Dharmarajika Stupa adalah salah satu dari beberapa stupa pra-Ashokan yang tersisa, meskipun hanya bagian dasar yang tersisa. Bagian lain dari Stupa Dharmarajika dipindahkan ke Varanasi untuk digunakan sebagai bahan bangunan pada abad ke-18. Pada saat itu, relik ditemukan di dalam Stupa Dharmarajika. Relik-relik ini kemudian dibuang ke sungai Gangga.
  • The Chaukhandi Stupa memperingati tempat Sang Buddha bertemu dengan murid pertama, pada abad kelima atau lebih awal ditambahkan sebuah menara oktagonal Islam. Dalam beberapa tahun terakhir ini mengalami pemulihan.
  • Reruntuhan vihara Mulagandhakuti menandai tempat di mana Buddha menghabiskan musim hujan pertama.
  • Vihara Mulagandhakuti modern adalah sebuah vihara yang dibangun pada tahun 1930 oleh Sri Lanka Mahabodhi Society, dengan lukisan dinding yang indah. Di baliknya terdapat Taman Rusa (di mana rusa masih terlihat).
  • Pilar Asoka didirikan di sini, awalnya dengan ornamen "Singa Asoka" (saat ini dipajang di Museum Sarnath), yang rusak selama invasi Turki tetapi dasarnya masih berdiri di lokasi asli.
  • Museum arkeologiSarnath menjadi kediaman untuk pilar Singa Ashoka yang terkenal, yang secara ajaib selamat setelah jatuh dari ketinggian 45-kaki ke tanah (dari bagian atas Pilar Ashoka ), dan saat ini menjadi Lambang Nasional India dan simbol nasional pada bendera India. Museum ini juga menjadi kediaman untuk patung Buddha dalam postur Dharmachakra yang terkenal.
  • Ada juga sebuah pohon Bodhi yang ditanam oleh Anagarika Dharmapala yang tumbuh dari cangkokan Pohon Bodhi di Bodh Gaya.

Bagi umat Buddha, Sarnath (atau Isipatana) adalah salah satu dari empat situs ziarah yang ditunjuk sendiri oleh Buddha Gautama, tiga lainnya adalah Kushinagar, Bodh Gaya, dan Lumbini.

Modern-Day Ziarah ke Sarnath[sunting | sunting sumber]

Bait komunitas Tibet di Sarnath.
Mulagandhakuti Vihara, Candi Budha di Sarnath.
Jain Sridigamber kuil, Singhpuri, Sarnath, tepat di belakang Stupa Dhamekh.

Sarnath telah dikembangkan sebagai tempat ziarah, baik bagi umat Buddha dari India maupun luar negeri. Sejumlah negara di mana agama Buddha merupakan agama dominan, di antaranya Thailand, Jepang, Tibet dan Myanmar, telah mendirikan kuil-kuil dan vihara-vihara dengan gaya masing-masing negara yang khas di Sarnath.Dengan demikian, peziarah dan pengunjung memiliki kesempatan untuk mengalami sekilas mengenai arsitektur Buddhis dari berbagai budaya.

Galeri[sunting | sunting sumber]

Lihat pula[sunting | sunting sumber]

Referensi[sunting | sunting sumber]

  1. ^ MA.i.387; AA.i.347 menambahkan bahwa orang bijak juga memegang uposatha di Isipatana)
  2. ^ (MA.ii.1019; PsA.437-8)
  3. ^ Ji68
  4. ^ Vin.i.10f.; Pada kesempatan ini dari 80 koti dewa Brahma dan tak terhitung mencapai pemahaman kebenaran (Mil.30); (130 koti kata Mil.350). The Lal. (528) memberikan rincian tentang tahap-tahap perjalanan ini
  5. ^ Bua., P.3
  6. ^ Vin.i.15f
  7. ^ Vin.i.189
  8. ^ Vin.i.216ff.; Aturan mengenai daging manusia itu diperlukan karena Suppiyā membuat kaldu dari daging sendiri untuk sakit biarawan
  9. ^ Si105f
  10. ^ S.ii.112f; iii.167f; iv.162f; 384ff
  11. ^ (A.iii.392f)
  12. ^ S.iii.132f)
  13. ^ Mhv.xxix.31)
  14. ^ Beal: Rekor Dunia Barat, ii.45ff
  15. ^ Arch. Laporan, ip 107
  16. ^ (BuA.247; DA.ii.424).
  17. ^ DA.ii.471)

Pranala luar[sunting | sunting sumber]

Search Wikivoyage Panduan wisata Sarnath di Wikivoyage.