Sang Sapurba

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari

Sang Sapurba adalah tokoh mitos legenda di Bumi Melayu keturunan dari Iskandar Zulkarnain. Ia memiliki beberapa versi cerita yang tersebar di Minangkabau, Palembang, dan Semenanjung Melayu.

Dalam Sulalatus Salatin, disebutkan dari tokoh ini semua raja-raja Melayu diturunkan. Sementara dalam Tambo Minangkabau, tokoh ini disamakan dengan Maharajadiraja pendiri Alam Minangkabau.[1] Di Palembang, Sang Sapurba dikisahkan mendarat di Bukit Seguntang dan menikah dengan Wan Sundaria, putri Demang Lebar Daun, penguasa Palembang.[2]

Legenda[sunting | sunting sumber]

Sebagai pewaris kekuasan Iskandar Zulkarnain dan salah satu dari tiga ahli waris kekuatan besar di dunia bersama dengan Tiongkok (Kaisar Cina) dan Romawi (Kekhalifahan di Turki) waktu itu. Sang Sapurba punya ambisi memelihara kebesaran kerajaannya, kemudian menjelajahi semua kawasan Melayu. Ia melakukan perjalanan mulai dari Palembang, Tanjungpura sampai ke Lingga dan Bintan, lalu masuk Batang Kuantan sampai ke Minangkabau. Dari setiap kawasan yang dilaluinya, masyarakat menyatakan sembah setia sebagai rakyatnya.[2]

Dalam Tambo Minangkabau, kedatangan Sang Sapurba bersama pembantunya Cati Bilang Pandai, diiringi oleh empat orang yang dikiaskan dengan Harimau Campo, Kucing Siam, Kambing Hutan dan Anjing Mu'alim.[1] Nama-nama ini mungkin juga menunjukkan asal daerah dari para pengiring tersebut.[3]Sesampainya di Minangkabau, penguasa setempat yakni Datuk Suri Dirajo mengawinkan Sang Sapurba dengan adiknya Indo Jalito. Sang Sapurba dinobatkan menjadi raja dengan gelar Maharajadiraja, setelah mengalahkan Sikati Muno, orang jahat yang datang dari seberang lautan. Meski Sang Sapurba dinobatkan sebagai raja, namun ia hanya sebagai simbol. Yang memegang kendali kuasa pemerintahan di Minangkabau tetap Datuk Suri Dirajo. Sang Sapurba kemudian membangun pusat pemerintahan di Lagundi Nan Baselo yang merujuk pada kawasan Pariangan (Parhyangan).[4]

Keturunan dari Sang Sapurba ini kemudian menyebar di Dunia Melayu. Sang Mutiara menjadi raja di Tanjungpura, Sang Nila Utama menjadi raja di Bintan sebelum akhirnya pindah ke Singapura. Sementara putrinya dinikahkan dengan raja Jawa (Majapahit).[5]

Identifikasi dengan Raja Melayu[sunting | sunting sumber]

Sulalatus Salatin menyebutkan nama pendiri Singapura adalah Sri Tri Buana.[2] Kemudian berita ini dikaitkan dengan Prasasti Padang Roco yang bertarikh 1286, diketahui Srimat Tribhuwanaraja Mauli Warmadewa sebagai Maharaja di Bumi Melayu yang mendapat kiriman hadiah Arca Amoghapasa dari Raja Jawa Kertanagara.[6] Pararaton menyebutkan kepulangan pasukan Ekspedisi Pamalayu ke Jawa tahun 1293 sekaligus membawa dua orang putri raja Melayu, Dara Jingga dan Dara Petak[7] yang kemudian dinikahi oleh sira alaki dewa dan pendiri Majapahit Raden Wijaya.[8]

Rujukan[sunting | sunting sumber]

  1. ^ a b Datuk Batuah, A., Datukt Madjoindo, A., (1957), Tambo Minangkabau, Jakarta: Balai Pustaka.
  2. ^ a b c Raffles, T. S., (1821), Malay annals (trans. John Leyden), Longman, Hurst, Rees, Orme, and Brown
  3. ^ Marihandono, Djoko, (2008), Titik balik historiografi di Indonesia, Wedatama Widya Sastra bekerja sama dengan Departemen Sejarah FIB UI, ISBN 9793258802.
  4. ^ Dt. B. Nurdin Yakub, Minangkabau Tanah Pusaka, 1987, Pustaka Indonesia
  5. ^ Raffles, T. S., (1817), The history of Java, Volume 2, Printed for Black, Parbury, and Allen.
  6. ^ Muljana, Slamet, (1981), Kuntala, Sriwijaya Dan Suwarnabhumi, Jakarta: Yayasan Idayu
  7. ^ Mangkudimedja, R.M., (1979), Serat Pararaton. Alih aksara dan alih bahasa Hardjana HP. Jakarta: Departemen P dan K, Proyek Penerbitan Buku Sastra Indonesia dan Daerah.
  8. ^ Muljana, Slamet, (2006), Tafsir Sejarah Nagarakretagama, Yogyakarta: LKIS, ISBN 979-25-5254-5