Safia Farkash

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas
Langsung ke: navigasi, cari
Safia Farkash
Lahir Safia el-Brasai
1952 (umur 61–62 tahun)
Bayda, Kingdom of Libya
Nama lain Safia Farkash el-Brasai
Pekerjaan Businesswoman
Kekayaan bersih $30billion
Pasangan Muammar Gaddafi (m. 1970–2011) (his death)

Safia Farkash صفية_فركاش (née el-Brasai), adalah janda dari mantan pemimpin Libya Muammar Gaddafi , dan ibu dari tujuh dari delapan anak biologis Gaddafi. Kekayaan independen nya dilaporkan US $ 30 miliar

Kehidupan awal[sunting | sunting sumber]

Ada dua teori yang berbeda tentang asal-nya. Farkash, dari keluarga dari suku Barasa dari Timur Libya, lahir di Bayda dan dilatih sebagai perawat. Menurut orang lain Safia (née Zsófia Farkas) lahir di Mostar , Bosnia-Herzegovina dan memiliki darah Kroasia [5] dan Hungaria. [2]

Kehidupan pribadi[sunting | sunting sumber]

Dia bertemu Gaddafi ketika ia dirawat di rumah sakit dan dirawat karena usus buntu pada tahun 1970. [6] Dia menjadi istri keduanya ketika mereka menikah di Tripoli pada tahun yang sama. [7] [8] [9] . Tempat tinggal utama keluarga mereka berada di barak militer Bab al-Azizia , yang terletak di pinggiran selatan Tripoli. mereka mempunyai 10 anak ( 7 Kandung , 1 tiri , dan 2 Adopsi)yaitu Muhammad,Saif Islam , Saadi,Aisha, Hannibal ,Mutassim ,Saif Arab,Khamis,Hanna, dan Milad.

Bisnis dan kepentingan lain[sunting | sunting sumber]

Farkash menyimpan profil rendah selama masa awal pernikahannya dengan Gaddafi, namun, setelah rilis pada lisensi dari bomber Lockerbie Abdul Baset Ali al-Megrahi tahun 2009, ia mengambil profil yang lebih umum. Dia menyelenggarakan pesta diliput oleh media lokal untuk merayakan ulang tahun revolusi 1969 yang membawa suaminya berkuasa, dan pada tahun 2010 menghadiri wisuda mahasiswa polisi wanita. [1]

Pada tahun 2008, Farkash terpilih wakil presiden Pertama untuk Organisasi Wanita Afrika dalam pertemuan pemimpin Uni Afrika di Sharm al-Sheikh , meskipun dia tidak hadir pada pertemuan tersebut, dan tidak pernah mengambil bagian dalam kegiatan yang berkaitan dengannya. [1 ]

Farkash memiliki maskapai Buraq Air , yang berkantor pusat di Bandara Internasional Mittiga . Dioperasikan dengan persetujuan suaminya, meskipun mendapat saingan dari maskapai nasional Libya, ia memonopoli transfer jemaah haji Mekkah . [1]

Diperkirakan itulah Farkash memiliki kekayaan independen dari US $ 30 miliar, yang mencakup 20 ton emas. [1]

Perang Saudara Libya[sunting | sunting sumber]

Safia tinggal bersama suami dan keluarga melalui perang sipil Libya 2011 , di rumah mereka di Tripoli. Setelah sanksi PBB putaran pertama membekukan aset luar negeri Libya secara pribadi dipegang oleh Gaddafi, pemerintah Prancis dan Inggris memungkinkan putaran kedua sanksi, yang membekukan kontrol aset £ 18bn negara dan pribadi oleh Farkash . [30] Pada bulan Mei 2011, dia memberikan wawancara pers pertamanya ke reporter CNN Nima Elbagir , melalui telepon selular. [31]

Battle for Tripoli mencapai puncaknya pada pertengahan Agustus, keluarga terpaksa meninggalkan kompleks benteng mereka. Pada tanggal 27 Agustus, dilaporkan oleh kantor berita Mesir bahwa pejuang pemberontak Libya telah melihat enam sedan lapis baja Mercedes-Benz , mungkin membawa angka atas rezim Gaddafi, melintasi perbatasan di kota barat Libya Ghadames terhadap Aljazair , [32 ] yang pada saat itu ditolak oleh otoritas Aljazair. Pada tanggal 29 Agustus, pemerintah Aljazair secara resmi mengumumkan bahwa bersama dengan putri Safia , Aisyah dan anak Muhammad dan Hannibal, telah menyeberang ke Aljazair awal pada 29 Agustus. [32] [33] Seorang pejabat Departemen Luar Negeri mengatakan Aljazair semua orang dalam konvoi itu kini di Aljazair , dan bahwa tidak satupun dari mereka telah disebutkan dalam surat perintah yang dikeluarkan oleh Pengadilan Kriminal Internasional untuk biaya kejahatan perang mungkin. Mourad Benmehidi , perwakilan permanen Aljazair ke PBB , kemudian mengukuhkan rincian pernyataan itu. Keluarga itu telah tiba di sebuah gurun Sahara titik masuk, di sebuah Mercedes dan bus pada jam 8:45 waktu setempat. Jumlah pasti orang dalam partai itu belum dikonfirmasi, namun ada "banyak anak" dan mereka tidak termasuk Kolonel Gaddafi. Resultantly kelompok itu diperbolehkan dalam atas dasar kemanusiaan, dan pemerintah Aljazair telah sejak memberitahu kepala Dewan Transisi Nasional Libya, yang tidak membuat permintaan resmi untuk pengembalian mereka. [34]